Senin, 13 September 2010

AN EMPIRICAL INVESTIGATION OF THE ROLE OF INTRINSIC

MENJELAJAHI NIAT UNTUK MENGGUNAKAN KOMPUTER: PEMERIKSAAN EMPIRIS DARI PERAN MOTIVASI INTRINSIK, MOTIVASI EKSTRINSIK, DAN PERSEPSI KEMUDAHAN PENGGUNAAN
Fagan, Mary Helen; Neill, Stern; Wooldridge, Barbara Ross. The Journal of Sistem Informasi Komputer 48.3 (musim semi 2008): 31-37.
Catatan: Suami HANYA Catatan, JANGAN digunakan Astra Honda Motor sebagai rujukan

Abstrak (RINGKASAN)
TerjemahkanAbstrak
Penelitian ini menggunakan Integrated Model of Technology Acceptance (IMTA) untuk mempelajari niat untuk menggunakan komputer di antara manajer lini pertama dalam organisasi menengah manufaktur (n = 172). Sebagai hipotesis, penelitian ini menemukan 1) hubungan positif antara motivasi ekstrinsik dan niat perilaku untuk menggunakan komputer, 2) hubungan positif antara persepsi kemudahan penggunaan dan niat perilaku untuk menggunakan komputer, 3) hubungan positif antara motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik, 4) hubungan positif antara persepsi kemudahan penggunaan dan motivasi ekstrinsik, dan 5) hubungan positif antara motivasi intrinsik dan persepsi kemudahan penggunaan. Namun, hipotesis bahwa motivasi intrinsik akan memiliki hubungan positif terhadap niat perilaku untuk menggunakan komputer tidak didukung. Karya ini memberikan kontribusi yang diperlukan untuk literatur dengan memvalidasi IMTA dengan sekelompok pengguna dunia nyata, dan menunjukkan bahwa model dapat memberikan landasan yang berguna untuk penelitian masa depan di daerah ini.


Abstraksi
Penelitian ini menggunakan Integrated Model of Technology Acceptance (IMTA) untuk mempelajari niat untuk menggunakan komputer di antara manajer lini pertama dalam organisasi menengah manufaktur (n = 172). Sebagai hipotesis, penelitian ini menemukan 1) hubungan positif antara motivasi ekstrinsik dan niat perilaku untuk menggunakan komputer, 2) hubungan positif antara persepsi kemudahan penggunaan dan niat perilaku untuk menggunakan komputer, 3) hubungan positif antara motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik, 4) hubungan positif antara persepsi kemudahan penggunaan dan motivasi ekstrinsik, dan 5) hubungan positif antara motivasi intrinsik dan persepsi kemudahan penggunaan. Namun, hipotesis bahwa motivasi intrinsik akan memiliki hubungan positif terhadap niat perilaku untuk menggunakan komputer tidak didukung. Karya ini memberikan kontribusi yang diperlukan untuk literatur dengan memvalidasi IMTA dengan sekelompok pengguna dunia nyata, dan menunjukkan bahwa model dapat memberikan landasan yang berguna untuk penelitian masa depan di daerah ini.
Kata kunci: Integrated Model of Technology Acceptance (IMTA), Technology Acceptance Model (TAM), IntrinsicMotivation, Motivasi ekstrinsik, Persepsi Kegunaan, Persepsi Kemudahan Penggunaan, Persepsi Kenikmatan

PENDAHULUAN
Berbagai model telah dikembangkan untuk menjelaskan penerimaan pengguna teknologi informasi. Salah satu aliran penelitian, dibangun di atas model motivasi, telah difokuskan pada bagaimana ekstrinsik dan intrinsik mempengaruhi motivasi penerimaan komputer dan menggunakan [6]. Pendekatan lain berdasarkan Technology Acceptance Model telah menghasilkan aliran yang luas dari studi yang mengeksplorasi peran dua konstruksi kunci, kegunaan yang dirasakan dan persepsi kemudahan penggunaan, pada niat penggunaan dan penggunaan komputer yang sebenarnya [5]. Untuk membantu menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan teknologi, peneliti telah memperkenalkan Model Terpadu Technology Acceptance yang menggabungkan konstruksi kunci dari model motivasi dan Technology Acceptance Model [31].
Penelitian ini menggunakan Integrated Model of Technology Acceptance untuk mempelajari niat untuk menggunakan komputer di antara manajer lini pertama dalam organisasi menengah manufaktur (n = 172). Dengan memvalidasi Terpadu Model Penerimaan Teknologi, penelitian ini memberikan kontribusi bagi perkembangan teori yang dapat digunakan. Selain itu, pekerjaan ini membuat kontribusi yang diperlukan untuk literatur dengan memvalidasi Terpadu Model of Technology Acceptance dengan sekelompok pengguna dunia nyata. Sebagian besar hipotesis penelitian ini didukung. Sebagai hipotesis, penelitian ini menemukan 1) hubungan positif antara motivasi ekstrinsik dan niat perilaku untuk menggunakan komputer, 2) hubungan positif antara persepsi kemudahan penggunaan dan niat perilaku untuk menggunakan komputer, 3) hubungan positif antara motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik, 4) hubungan positif antara persepsi kemudahan penggunaan dan motivasi ekstrinsik, dan 5) hubungan positif antara motivasi intrinsik dan persepsi kemudahan penggunaan. Namun, hipotesis bahwa motivasi intrinsik akan memiliki hubungan positif terhadap niat perilaku untuk menggunakan komputer tidak didukung. Secara keseluruhan, penelitian ini menunjukkan bahwa Terpadu Model Penerimaan Teknologi dapat memberikan landasan yang berguna untuk penelitian masa depan di daerah ini.
Makalah ini diorganisasikan sebagai berikut. Pertama, latar belakang teoretis disediakan pada model motivasi, Teori beralasan Aksi dan terkait Technology Acceptance Model, dan Integrated Model of Technology Acceptance. Maka model konseptual studi penelitian disajikan bersama dengan hipotesis terkait. Selanjutnya, metode dan langkah-langkah yang digunakan untuk melakukan penyelidikan dijelaskan, diikuti oleh hasil. Akhirnya, temuan penelitian ini dibahas dan kesimpulan yang disediakan.
LATAR BELAKANG TEORITIS
Model motivasi
Ada sejumlah teori yang berusaha menjelaskan motivasi manusia. Salah satu teori yang dikenal, Deci dan Ryan [8] Teori Penentuan Nasib Sendiri (SDT), membedakan antara motivasi intrinsik, yang "mengacu pada melakukan sesuatu karena secara inheren menarik atau menyenangkan" dan motivasi ekstrinsik, yang "mengacu pada melakukan sesuatu karena mengarah ke hasil yang dipisahkan "[21, hal. 55]. Sebuah subset dari SDT, Kognitif Evaluasi Teori (CET), yang diajukan oleh Deci dan Ryan [8] untuk menjelaskan faktor-faktor yang menyebabkan variasi dalam motivasi intrinsik. CET menyatakan bahwa perasaan kompetensi (self-efficacy) selama kinerja dari suatu tindakan dapat mengkatalisis intrinsicmotivation karena kebutuhan dasar manusia untuk kompetensi sedang puas, tetapi bahwa efek ini hanya terjadi ketika pengalaman juga memberikan perasaan otonomi serta [21] . CET berlaku bila kegiatan secara intrinsik memotivasi - ketika mereka memegang "daya tarik baru, tantangan, atau nilai estetika" untuk individu tertentu [21, hal. 60]. Temuan penelitian di daerah ini menunjukkan bahwa pendidik dan desainer dapat membuat tugas untuk menggabungkan penghargaan dan umpan balik sedemikian rupa yang perlu untuk kompetensi dan otonomi terpenuhi, dan dengan demikian motivasi intrinsik ditingkatkan [20, 26].
Salah satu aliran aliran penelitian IS telah menggunakan teori motivasi untuk mengeksplorasi faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan teknologi. Banyak penelitian telah peduli dengan motivasi ekstrinsik, dan mengeksplorasi apa hasil berperan di luar kegiatan itu sendiri mempengaruhi kinerja dari suatu kegiatan [5, 12, 13]. Beberapa studi telah berfokus terutama pada peran motivasi intrinsik, yang melibatkan melakukan kegiatan karena secara inheren menyenangkan atau menantang [11,15, 29, 33, 34]. Para peneliti telah menyerukan pekerjaan tambahan pada peran motivasi intrinsik bermain di penerimaan IT dan penggunaan. Davis menunjukkan, misalnya, bahwa intrinsicmotivation "telah menerima perhatian yang cukup dalam teori MIS" [5, hal. 334].
Teori beralasan Aksi dan Technology Acceptance Model
Teori beralasan Aksi (TRA) adalah model yang sering digunakan dari psikologi sosial yang berpendapat bahwa perilaku diprediksi oleh niat perilaku untuk melakukan suatu perilaku, dan bahwa niat perilaku diprediksi oleh sikap dan norma subjektif [1]. The TRA diadaptasi oleh Davis et al. [7] dalam pengembangan Technology Acceptance Model (TAM). TAM menunjukkan bahwa dua faktor, penggunaan dirasakan penggunaan dan kegunaan yang dirasakan, merupakan penentu signifikan niat perilaku untuk menggunakan sistem komputer, dan menghilangkan norma subjektif, yang TRA juga mempertimbangkan penentu niat perilaku. Skala pengukuran divalidasi TAM ini telah memfasilitasi penelitian TI penerimaan, dan dengan demikian TAM telah memperoleh penerimaan yang luar biasa dalam komunitas riset IS [16, 24]. Para peneliti telah mengusulkan modifikasi dalam rangka meningkatkan kemampuan prediksi TAM (TAM2) dan telah bekerja untuk lebih memahami faktor-faktor yang mendasari konstruksi utamanya [14].
Aliran ekstensif penelitian IS telah berdasarkan Technology Acceptance Model. Technology Acceptance Model (TAM) berpendapat bahwa manfaat yang dirasakan dan persepsi kemudahan penggunaan merupakan faktor utama yang mempengaruhi niat penggunaan komputer dan penggunaan komputer yang sebenarnya [5]. Dirasakan manfaat, yang didefinisikan sebagai "sebagai harapan seseorang yang menggunakan komputer akan menghasilkan peningkatan kinerja" [6, hal. 1112], telah ditemukan memiliki pengaruh yang signifikan terhadap niat untuk menggunakan komputer di tempat kerja. Studi TAM telah membahas berbagai adopsi konteks mulai dari penerapan e-commerce belanja [17], dengan penerapan e-government [10], untuk alat pengembang menggunakan perangkat lunak [19]. Motivasi ekstrinsik terlibat dalam penelitian yang menggunakan Technology Acceptance Model karena "kegunaan yang dirasakan adalah contoh extrinsicmotivation" [6, hal. 1112]. Persepsi kemudahan penggunaan, yang didefinisikan sebagai "sejauh mana seseorang percaya bahwa menggunakan sistem tertentu akan bebas dari upaya" [5, hal. 320], juga telah terbukti menjadi onintentions pengaruh yang signifikan untuk menggunakan komputer. Selain itu, persepsi kemudahan penggunaan telah ditemukan untuk menjadi anteseden manfaat yang dirasakan.
Integrated Model of Technology Acceptance
Sejak peneliti telah menyerukan penelitian lebih lanjut tentang peran bahwa motivasi intrinsik bermain di sistem informasi teori [5], sejumlah studi telah meneliti bagaimana motivasi intrinsik dan ekstrinsik, bersama dengan faktor-faktor kunci lainnya, telah mempengaruhi penerimaan dan penggunaan aplikasi teknologi informasi. Salah satu contoh adalah Integrated Model of Technology Acceptance yang mengintegrasikan pekerjaan sebelumnya menggunakan model motivasi penerimaan pengguna dan Technology Acceptance Model menjadi satu model. Penelitian menemukan bahwa Terpadu Model Technology Acceptance "muncul sebagai prediktor yang lebih baik dari perilaku pengguna jika dibandingkan dengan model yang ada" [31, hal. 297].
Dalam mengembangkan Model Terpadu mereka Technology Acceptance, Venkatesh et al. [31] dibangun di atas karya Davis et al. [6], Venkatesh [29] dan Venkatesh dan Speier [30]. Davis et al. [6] berpendapat bahwa motivasi ekstrinsik (dioperasionalkan sebagai manfaat yang dirasakan) dan motivasi intrinsik (dioperasionalkan sebagai kenikmatan) menyumbang 62% dari varians dalam niat pengguna dalam satu studi dan 75% di negara lain. Temuan penelitian ini menunjukkan "kegunaan [ekstrinsik motivasi] dan kenikmatan [motivasi intrinsik] bersama-sama mewakili penjelasan sederhana namun kuat dari apa yang mempengaruhi niat penggunaan" [6, hal. 1125]. Venkatesh [29] menemukan bahwa penggunaan motivator intrinsik selama pelatihan dapat membantu menciptakan persepsi positif pengguna aplikasi IS. Venkatesh dan Speier [31] menemukan bahwa perawatan suasana hati selama pelatihan hanya memiliki efek jangka pendek pada motivasi intrinsik. The Integrated Model of Technology Acceptance mengintegrasikan pekerjaan sebelumnya menjadi satu model yang membahas bagaimana berbagai intervensi pelatihan dan pra-pelatihan mempengaruhi persepsi pengguna aplikasi IS.
Pemahaman yang lebih baik dari motivasi intrinsik dan hubungannya dengan konstruksi penting lainnya seperti motivasi ekstrinsik dan persepsi kemudahan penggunaan bisa menambah pemahaman teoritis mengapa individu memanfaatkan IT. Selain itu, pemahaman teoritis yang lebih lengkap tentang peran yang dimainkan oleh motivationcould intrinsik memiliki implikasi praktis sebagai pengembang, pendidik dan manajer terlihat untuk merancang intervensi yang akan membantu penerimaan pengguna lebih lanjut dari TI.
MODEL KONSEPTUAL DAN HIPOTESIS PENELITIAN
Model konseptual penelitian ini (Gambar 1) adalah bagian dari Integrated Technology Acceptance Model yang mengintegrasikan penelitian baru-baru ini tentang peran motivasi intrinsik, motivasi ekstrinsik, persepsi kemudahan penggunaan dan niat perilaku untuk menggunakan komputer [31]. Penulis berharap bahwa motivasi ekstrinsik, intrinsik motivationand dirasakan kemudahan penggunaan akan berhubungan positif dengan niat perilaku untuk menggunakan komputer, intrinsicmotivation itu dan dirasakan kemudahan penggunaan akan berhubungan positif dengan motivasi ekstrinsik, dan persepsi kemudahan penggunaan akan berhubungan positif dengan motivasi ekstrinsik. Sisa dari bagian ini memberikan gambaran tentang hipotesis penelitian dan literatur terkait.


Niat perilaku untuk penggunaan Komputer
Davis et al. [6] hipotesis bahwa motivasi intrinsik akan memiliki efek langsung yang signifikan terhadap niat untuk menggunakan komputer di tempat kerja. Motivasi intrinsik dioperasionalkan sebagai kenikmatan yang dirasakan dan didefinisikan sebagai "sejauh mana aktivitas menggunakan komputer dianggap menjadi menyenangkan dalam dirinya sendiri, terlepas dari konsekuensi kinerja yang dapat diantisipasi" [6, hal. 1113]. Menggunakan ukuran tiga item kenikmatan, Davis et al. [6] menemukan, pengaruh signifikan kecil pada niat dan penggunaan dalam dua studi. Teo et al. [25], dengan menggunakan skala tujuh poin untuk mengukur kenikmatan yang dirasakan, juga menemukan dukungan untuk hubungan positif antara kenikmatan yang dirasakan dan penggunaan internet. Namun, Venkatesh et al. [31] tidak menemukan dukungan untuk hubungan hipotesis ini menggunakan Davis et al. [6] timbangan. Berdasarkan temuan Davis et al. [6] dan Teo et al. [25], kita berhipotesis:
H1: Motivasi intrinsik (dioperasionalkan sebagai kenikmatan yang dirasakan) akan memiliki hubungan positif yang signifikan dengan niat perilaku untuk menggunakan komputer di tempat kerja.
Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa manfaat yang dirasakan adalah penentu signifikan niat perilaku untuk menggunakan teknologi informasi [5, 6, 7, 9, 22, 23]. Dirasakan kegunaan didefinisikan sebagai "sejauh mana seseorang percaya bahwa menggunakan sistem tertentu akan meningkatkan kinerja pekerjaannya" [5, hal. 320]. Karena "kegunaan yang dirasakan adalah contoh motivasi ekstrinsik" [7, hal. 320], berikut ini diusulkan:
H2: Motivasi ekstrinsik (dioperasionalkan sebagai manfaat yang dirasakan) akan memiliki hubungan positif yang signifikan dengan niat perilaku untuk menggunakan komputer di tempat kerja.
Penelitian sebelumnya yang ekstensif menunjukkan bahwa persepsi kemudahan penggunaan juga merupakan penentu signifikan behavioralintentions untuk menggunakan teknologi informasi [5, 6, 7]. Persepsi kemudahan penggunaan didefinisikan sebagai "sejauh mana seseorang percaya bahwa menggunakan sistem tertentu akan bebas dari upaya" [5, hal. 320]. Jadi, berikut ini diusulkan:
H2: Persepsi kemudahan penggunaan akan memiliki hubungan positif yang signifikan dengan niat perilaku untuk menggunakan komputer di tempat kerja.
Motivasi ekstrinsik
Sedikit penelitian TI sangat telah menyelidiki hubungan motivasi intrinsik dengan motivasi ekstrinsik (dioperasionalkan sebagai kegunaan yang dirasakan). Penelitian ini mereplikasi Venkatesh et al. [31] yang mengemukakan keterkaitan antara motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik berdasarkan literatur yang menunjukkan intrinsik peningkatan motivationcan waktu yang dihabiskan untuk tugas-tugas, menghasilkan kerja yang lebih produktif, meningkatkan proses kognitif, dan meningkatkan persepsi motivasi ekstrinsik [3,4, 18, 23] . Venkatesh, et al. [31] menemukan dukungan untuk hipotesis mereka bahwa motivasi intrinsik memiliki hubungan positif yang signifikan dengan motivasi ekstrinsik. Jadi, berikut ini diusulkan:
H4_: Motivasi intrinsik (dioperasionalkan sebagai kenikmatan yang dirasakan) akan memiliki hubungan positif yang signifikan dengan motivasi ekstrinsik (dioperasionalkan sebagai kegunaan yang dirasakan).
Selain itu, penelitian sebelumnya yang signifikan telah menemukan bahwa persepsi kemudahan penggunaan dan motivasi ekstrinsik (dioperasionalkan sebagai manfaat yang dirasakan) terkait [5, 6, 7]. Jadi, berikut ini diusulkan:
H5: Persepsi kemudahan penggunaan akan memiliki hubungan positif yang signifikan dengan motivasi ekstrinsik (dioperasionalkan sebagai kegunaan yang dirasakan).
Persepsi Kemudahan Penggunaan
Motivasi intrinsik diperkirakan akan mempengaruhi persepsi kemudahan penggunaan. Venkatesh et al. [31] mengemukakan bahwa individu yang termotivasi secara intrinsik dapat menggunakan teknologi baru untuk kenikmatan yang mereka temukan dalam aktivitas dan, karena mereka menikmati proses, mereka mungkin cenderung meremehkan kesulitan dan merasa lebih mudah untuk digunakan. Venkatesh et al. [31] dioperasionalkan motivasi intrinsik sebagai kenikmatan yang dirasakan, dan menemukan dukungan untuk hipotesis mereka. Venkatesh [29] juga menemukan bahwa motivasi intrinsik, dioperasionalkan sebagai main-main komputer dan kenikmatan yang dirasakan, memiliki hubungan yang signifikan dengan persepsi kemudahan penggunaan setelah satu bulan menggunakan sistem baru. Dengan demikian kami mengusulkan sebagai berikut:
H6: Motivasi intrinsik (dioperasionalkan sebagai kenikmatan yang dirasakan) akan memiliki hubungan positif yang signifikan dengan persepsi kemudahan penggunaan.
METODE
Sampling dan Pengumpulan Data
Sampel terdiri dari 172 manajer lini pertama untuk sebuah perusahaan manufaktur menengah yang terletak di barat daya Amerika Serikat. Pengumpulan data selama satu bulan ketika instrumen survei dikirimkan kepada semua manajer lini pertama, yang diminta untuk mengembalikannya secara anonim melalui email ke penulis. Manajer diminta secara sukarela berpartisipasi dalam rangka untuk membantu pengumpulan data yang dapat digunakan untuk menyesuaikan kelas pelatihan komputer masa depan. Sampel adalah 78% laki-laki dengan usia rata-rata 44 tahun dan 14 tahun pengalaman kerja. Tingkat respon adalah 54%.
Tindakan
Kuesioner dikembangkan untuk penelitian ini. Langkah diambil dari sisik yang ada dan disesuaikan untuk tujuan penelitian ini dari item yang digunakan oleh Venkatesh [28]. Skala yang digunakan dalam penelitian ini untuk mengukur motivasi intrinsik yang yang digunakan untuk mengukur intrinsik kenikmatan motivasi / komputer. Karena manfaat yang dirasakan adalah ukuran motivasi ekstrinsik [6], alat timbang manfaat yang dirasakan digunakan untuk mengukur motivasi ekstrinsik. Timbangan untuk mengukur persepsi kemudahan penggunaan dan niat perilaku untuk menggunakan komputer yang juga berasal dari Venkatesh [28], dan ini adalah sama dengan yang digunakan dalam banyak studi menggunakan Technology Acceptance Model. Sisik ini semua termasuk dalam Lampiran.
HASIL
Pemodelan persamaan struktural digunakan untuk menguji model yang diusulkan. Teknik ini memungkinkan untuk pemeriksaan simultan dari serangkaian hubungan ketergantungan yang saling terkait. Hal ini membutuhkan langkah-langkah mendapatkan akurat fenomena yang cukup tidak teramati. Untuk mengontrol kesalahan dalam pengukuran, aspek pengukuran adalah tetap sebelum memperkirakan hubungan dalam model struktural. Metode ini, direkomendasikan oleh Anderson dan Gerbing [2], menghindari interaksi pengukuran dan model struktural. Menggunakan prosedur ini, reliabilitas dan validitas dari masing-masing konstruk dinilai. Perkiraan jalur digunakan untuk menguji hipotesis model.
Hasil Model Pengukuran
Untuk menilai konsistensi internal dan eksternal, analisis faktor konfirmatori (CFA) dilakukan dengan menggunakan matriks kovarians dari model empat faktor - kenikmatan yang dirasakan, dirasakan kegunaan, persepsi kemudahan penggunaan, dan niat perilaku untuk menggunakan. Model pengukuran fit memadai seperti yang ditunjukkan oleh hasil CFA dilaporkan dalam Tabel 1. Selain itu, semua item memiliki beban yang signifikan. Langkah-langkah konsistensi internal dan statistik deskriptif juga dilaporkan dalam Tabel 1. Perkiraan reliabilitas komposit berkisar 0,91-0,95. Semua langkah-langkah mencapai perkiraan AVE dari 0,68 atau lebih tinggi menawarkan dukungan lebih lanjut mengenai konsistensi internal dari masing-masing membangun.
Untuk memastikan konstruksi yang berbeda, uji validitas diskriminan dilakukan dengan mengkonfirmasi bahwa kuadrat dari estimasi parameter antara dua konstruksi kurang dari AVE rata-rata antara dua konstruk. Untuk setiap kasus, validitas diskriminan dikonfirmasi. Singkatnya, aspek pengukuran didukung (yaitu, indeks fit diterima, alpha tinggi komposit dan rata-rata varians diekstraksi, dan bukti unidimensionality).
Hasil Model Struktural
Tiga kriteria yang digunakan untuk menilai model struktural: (1) indeks fit, (2) pentingnya jalur sepenuhnya standar memperkirakan, dan (3) jumlah perbedaan dijelaskan di masing-masing konstruk endogen. Tabel 2 melaporkan korelasi antara empat konstruk laten dalam aspek struktural model.
Pemodelan persamaan struktural, menggunakan LISREL VIII, dipekerjakan untuk menguji hubungan hipotesis. Hasil pada Tabel 3 menunjukkan diterima sesuai untuk model empat faktor. Empat dari lima jalur yang signifikan (p <.05 atau lebih baik) dan merupakan 25% dari varians dalam manfaat yang dirasakan, 39% dari varians dalam persepsi kemudahan penggunaan, dan 38% dari varians dalam niat perilaku untuk menggunakan.
PEMBAHASAN
Penelitian ini mengembangkan sebuah model konseptual berdasarkan literatur IT pada motivasi intrinsik, extrinsicmotivation, persepsi kemudahan penggunaan, dan niat perilaku untuk menggunakan komputer. Lima dari enam hipotesis didukung. Hasilnya dirangkum dalam Tabel 4.
Davis et al. [6] berhipotesis bahwa "penggunaan komputer akan terutama termotivasi ekstrinsik dan intrinsicmotivation yang akan memiliki efek langsung yang signifikan lebih kecil tapi masih pada niat" (hal. 1114). Motivasi ekstrinsik, yang diukur dengan manfaat yang dirasakan, apakah memiliki dampak yang besar signifikan terhadap niat perilaku untuk menggunakan komputer (H2). Namun, dalam penelitian ini, hasil untuk motivasi intrinsik yang tidak Davis et al. [6] hipotesis. Motivasi intrinsik tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap niat perilaku untuk menggunakan komputer (H1). Hasil ini untuk H1 sesuai dengan temuan Venkatesh et al. [31] di mana hipotesis ini juga tidak didukung. Venkatesh et al. [32, hal. 445] menunjukkan bahwa ada hubungan antara sikap (misalnya, motivator intrinsik seperti kenikmatan) dan niat dapat palsu dan mungkin karena prediktor dihilangkan seperti usaha dan kinerja harapan.
Penjelasan alternatif mengapa hipotesis Hl tidak didukung disediakan oleh bekerja pada penerimaan pengguna vs sistem informasi utilitarian hedonis [27]. Penelitian ini menunjukkan bahwa studi lebih lanjut akan berguna untuk memastikan apakah sistem informasi memiliki sifat hedonis atau utilitarian karena hal ini dapat mempengaruhi kepentingan relatif dari manfaat yang dirasakan, persepsi kemudahan penggunaan dan kenikmatan yang dirasakan dalam memprediksi niat perilaku untuk menggunakan sistem informasi. Mungkin, karena van der Heijden menyarankan, "Temuan studi TAM ada didamaikan dengan berfokus pada sifat hedonis atau utilitarian dari sistem yang diteliti" [27, hal. 696]. Dalam kasus penelitian ini, pengguna ditanya tentang niat mereka untuk menggunakan komputer di lingkungan kerja di mana penekanannya adalah pada peningkatan kinerja tugas dan efisiensi. Jadi, menurut van der Heijden kerja ini, akan masuk akal untuk mengharapkan bahwa kenikmatan yang dirasakan akan bermain sedikit atau tidak ada peran dalam niat perilaku untuk menggunakan sistem [27]. Ini aliran penelitian dan temuan kami menunjukkan bahwa intrinsicmotivation memiliki efek langsung pada niat perilaku untuk menggunakan komputer dan ketika pengaruh intrinsicmotivation dimediasi oleh faktor-faktor seperti motivasi ekstrinsik dan dirasakan kemudahan penggunaan.
Temuan menyediakan dukungan untuk hipotesis lain yang telah direplikasi dalam berbagai studi menggunakan Technology Acceptance Model: 1) persepsi kemudahan penggunaan berhubungan positif dengan niat perilaku (H3), 2) motivasi intrinsik berhubungan positif dengan motivasi ekstrinsik (H4) dan , 3) persepsi kemudahan penggunaan berhubungan positif dengan motivasi ekstrinsik (kegunaan yang dirasakan) (H5). Selain itu, motivasi intrinsik adalah positif terkait dengan persepsi kemudahan penggunaan, sebagai hipotesis (H6). Motivasi intrinsik itu ditemukan terkait dengan peningkatan persepsi bahwa sistem komputer di tempat kerja yang mudah untuk digunakan. Temuan ini menunjukkan bahwa jika tugas komputer dapat dibuat menjadi lebih intrinsik memotivasi, yang pengguna dapat melihat aplikasi sebagai berpotensi lebih mudah digunakan dan lebih berguna. Dalam konteks seperti organisasi manufaktur menengah di mana studi ini dilakukan, temuan ini bisa memotivasi mereka memberikan pelatihan komputer dasar untuk mengembangkan metode untuk meningkatkan kenikmatan yang dirasakan pengguna sistem sebagai metode untuk meningkatkan persepsi kemudahan penggunaan dan kegunaan yang dirasakan, dua prediktor kunci dari niat perilaku untuk menggunakan sistem.
KESIMPULAN
Kebutuhan untuk lebih memahami faktor-faktor yang mempengaruhi penerimaan pengguna teknologi ditegaskan oleh investasi besar yang membuat organisasi dalam sistem informasi dan pelatihan terkait. Temuan penelitian ini menunjukkan bahwa motivasi ekstrinsik (kegunaan yang dirasakan) dan persepsi kemudahan penggunaan keduanya faktor penting yang mempengaruhi niat perilaku untuk menggunakan komputer. Hasil studi memberikan dukungan parsial untuk IMTA dan untuk implikasi praktis teori ini mendukung.
Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memastikan apakah motivasi intrinsik (kenikmatan yang dirasakan) secara konsisten ditemukan menjadi faktor signifikan dalam niat perilaku untuk menggunakan sistem informasi hedonis dan tidak terkait dengan niat perilaku untuk menggunakan sistem informasi utilitarian. Temuan tersebut akan mendukung pekerjaan van de Heijden yang menegaskan bahwa sifat hedonis / utilitarian dari suatu sistem informasi adalah "sebuah kondisi batas penting untuk validitas model teknologi penerimaan" [27, hal. 695]. Penelitian ini menunjukkan bahwa peneliti masa depan yang memanfaatkan TAM dan / atau IMTA perlu mempertimbangkan apakah sistem yang dipertimbangkan adalah hedonis atau utilitarian sebelum merumuskan hipotesis mereka.
Jika sifat dari sistem informasi (hedonik vs utilitarian) ditemukan menjadi kondisi batas penting bagi penerimaan sistem informasi, juga mungkin memiliki implikasi penting untuk latihan. Kognitif Evaluasi Teori, misalnya, menyatakan bahwa pendidik dan desainer dapat meningkatkan motivasi intrinsik dalam cara mereka membuat tugas [20,26]. Namun, jika sebagian besar sistem bisnis utilitarian di alam, upaya pelatih untuk meningkatkan motivasi intrinsik mungkin bukan jalan yang paling sukses untuk meningkatkan behavioralintention individu untuk menggunakan sistem kerja terutama utilitarian. Pengembang sistem hedonis kesenangan berorientasi, di sisi lain, mungkin berusaha untuk mengembangkan intervensi yang dirancang untuk meningkatkan intrinsicmotivation pengguna (kenikmatan yang dirasakan). Penelitian di masa depan penting untuk membantu memastikan pentingnya jenis sistem dalam model penerimaan teknologi, dan untuk memberikan bimbingan kepada para praktisi yang berusaha untuk meningkatkan keberhasilan penerapan berbagai jenis sistem.
Referensi
REFERENSI
[1] Ajzen, I. dan Fishbein, M. Memahami Sikap dan Perilaku Sosial Memprediksi, Prentice Hall, Englewood Cliffs, NJ, 1980,
[2] Anderson, JC dan Gerbing, DW "pemodelan persamaan struktural dalam praktek: review dan merekomendasikan dua langkah pendekatan," Psychological Bulletin, 103, 1988, 411-23.
[3] Bagozzi, RP, Gopinath, M. dan nyer, PU "Peran emosi dalam pemasaran," Journal of the Academy of Marketing Science, 27, 1999, 184-206.
[4] Batra, R. dan Ray, MLL "tanggapan afektif memediasi penerimaan iklan," Journal of Consumer Research, 13,1986,234-249.
[5] Davis, FD "Dirasakan manfaat, persepsi kemudahan penggunaan, dan penerimaan pengguna teknologi informasi," MIS Quarterly, 13, 1989,319-340.
[6] Davis, FD, Bagozzi, RP dan Warshaw, PR "ekstrinsik dan motivasi intrinsik untuk menggunakan komputer di tempat kerja," Journal of Applied Social Psychology, 24 (14), 1992, 11.111.132.
[7] Davis, FD, Bagozzi, RP dan Warshaw, PR "penerimaan pengguna teknologi komputer: Sebuah perbandingan dua model teoritis," Ilmu Manajemen, 35 (8), 1989, 982-1003.
[8] Deci, EL dan Ryan, RM Motivasi Intrinsik dan Penentuan Nasib Sendiri dalam Perilaku Manusia. Plenum, New York, 1985,
[9] Hart, M., Porter, G. "Dampak dari faktor kognitif dan lainnya pada manfaat yang dirasakan dari OLAP," The Journal of Sistem Informasi Komputer, 45 (1), 2004,47-57.
[10] Huang, W. "Sebuah penyelidikan empiris dari penerapan e-government di warga negara Australia: Beberapa temuan penelitian yang tak terduga," The Journal of Komputer Sistem Informasi, 43 (1), 2002, 15-22.
[11] Hwang, Y. "sistem Investigasi perusahaan adopsi: Ketidakpastian penghindaran, motivasi intrinsik, dan Technology Acceptance Model," Eurpopean Jurnal Sistem Informasi, 14 (1), 2005,150-164.
[12] Igbaria, M., livari, J., dan Maragahh, H. "Mengapa orang menggunakan teknologi komputer? Sebuah studi kasus Finlandia," Informasi & Manajemen, 29, 1995, 227-238.
[13] Igbaria, M., Parasuraman, S. dan Baroudi, J. "Sebuah model motivasi penggunaan komputer mikro," Jurnal Sistem Informasi Manajemen, 13 (1), 1996, 127-143.
[14] Karahanna, E. dan Straub, DW "Asal-usul psikologis manfaat yang dirasakan dan kemudahan penggunaan," Informasi & Manajemen, 35, 1999, 237-250.
[15] Lee, MKO, Cheung, E, dan Chen, Z. "Penerimaan media pembelajaran berbasis internet: Peran ekstrinsik dan motivasi intrinsik," Informasi dan Manajemen, 42 (8) 2005, 1095-2011.
[16] Legris P., Ingham, J. dan Collerette, P. "Mengapa orang menggunakan teknologi informasi: Sebuah tinjauan kritis dari Technology Acceptance Model," Informasi & Manajemen, 2002, 191-204.
[17] McCloskey, D. "Mengevaluasi perdagangan penerimaan elektronik dengan Technology Acceptance Model," The Journal of Sistem Informasi Komputer, 44 (2), 2003/2004, 49-57.
[18] Mano, H. "Pertimbangan di bawah tekanan: Menilai peran ketidaknyamanan dan gairah dalam pembentukan pengadilan," Organisasi Perilaku dan Keputusan Manusia Proses, 52,1992,389-411.
[19] Riemenschneider, C dan Hardgrave, BC "alat pengembangan perangkat lunak Menjelaskan digunakan dengan Technology Acceptance Model," The Journal of Sistem Informasi Komputer, 41 (4), 2001, 1-8.
[20] Ryan, RM "Control dan informasi di bidang intrapersonal: Sebuah perpanjangan teori evaluasi kognitif," Journal of Personal Psikologi Sosial, 43, (1982), 450-461.
[21] Ryan, RM dan Deci, EL "intrinsik dan ekstrinsik motivasi: definisi klasik dan arah baru," Psikologi Kontemporer Pendidikan, 25, 2000, 54-67.
[22] Shang, R., Cheny, Y, dan Shen, L. "ekstrinsik terhadap motivasi intrinsik bagi konsumen untuk berbelanja on-line," Informasi dan Manajemen, 42 (3), 2005, 401-413.
[23] Starbuck, W. dan Webster. J. "Kapan bermain produktif" Akuntansi, Manajemen dan Teknologi Informasi, 1, 1991,71-90.
[24] Szajna, B. "evaluasi empiris dari model teknologi revisi penerimaan," Ilmu Manajemen, 42, (1996), 8592.
[25] Teo, TSH, Lim, VKG dan Lai, Ryc "Motivasi intrinsik dan ekstrinsik dalam penggunaan internet," Omega, 27, 1999, 25-37.
[26] Vallerand dan Bissonnette. "Intrinsik, ekstrinsik dan motivasi gaya sebagai prediktor perilaku: Sebuah studi prospektif," Journal of Personality, 60, (1992), 599-620.
[27] Van der Heijden, H. "penerimaan pengguna sistem informasi hedonis," MIS Quarterly, 28 (4), 2004, 695-705.
[28] Venkatesh, V. "Penentu persepsi kemudahan penggunaan: Mengintegrasikan kontrol, motivasi intrinsik, dan emosi ke dalam model penerimaan teknologi," Sistem Informasi Penelitian, 11 (4), 2000, 343-365.
[29] Venkatesh, V. "Penciptaan persepsi pengguna menguntungkan: Menjelajahi peran motivasi intrinsik," MIS Quarterly, 23 (2), 1999, 239-260.
[30] Venkatesh, V. dan Speier, C. "pelatihan teknologi komputer di tempat kerja: Sebuah penyelidikan longitudinal efek suasana hati," Perilaku Organisasi dan Keputusan Manusia Proses, 79, (1), 1999, 1-28.
[31] Venkatesh, V., Speier, C, dan Morris, MG "enabler penerimaan pengguna dalam keputusan individu keputusan tentang teknologi: Menuju sebuah model yang terintegrasi," Ilmu Keputusan, 33, (2), 2002, 297-316.
[32] Venkatesh, V., Morris, MG, Davis, GB, dan Davis, FD "penerimaan pengguna teknologi informasi: Menuju pandangan yang seragam," MIS Quarterly, 27 (3), 2003, 425-478.
[33] Westrom, M. dan Shaban, A. "Motivasi intrinsik dalam permainan komputer mikro," Jurnal Riset Computing di Pendidikan, 24 (4), 1992,
[34] Kayu, RE, Kakebeeke, BM, Debowski, S., dan Frese, M. "Dampak eksplorasi enactive pada intrinsicmotivation, strategi dan kinerja dalam pencarian elektronik," Terapan Psikologi: Sebuah Tinjauan Internasional, 49 (2), 2000, 263-283.
[35] Zviran, M., Pliskin, N., dan Levin, R. "Mengukur kepuasan pengguna dan kegunaan yang dirasakan dalam konteks ERP," The Journal of Komputer Sistem Informasi, 45 (3), 2005, 43-53.

AuthorAffiliation
MARY HELEN Fagan
University of Texas di Tyler
Tyler, TX 75799
STERN Neill
University of Washington - Tacoma
Tacoma, WA 98402
BARBARA ROSS Wooldridge
University of Texas di Tyler
Tyler, TX 75799

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar