Senin, 02 Desember 2013

Tahap Help

  
Bantuan Tahap

 106 Menerapkan Psikologi Sosial
Bantuan Tahap:
Mengembangkan
Intervensi

PENDAHULUAN
Setelah faktor penyebab variabel hasil telah diidentifikasi dan dipetakan dalam model proses, intervensi dapat dikembangkan. Intervensi merupakan sarana untuk mengubah faktor-faktor penyebab dan dengan demikian variabel hasil dalam arah yang diinginkan. Sebuah memadai intervensi menargetkan satu atau lebih faktor penyebab dalam model proses. Namun sering tidak layak atau bahkan diperlukan untuk menargetkan semua variabel dalam model ini. Oleh karena itu, langkah pertama dalam tahap Bantuan dari model PATH adalah untuk menentukan faktor penyebab akan tar geted dalam intervensi. The modifiability faktor dan ukuran efek yang diharapkan dari intervensi akan mengarahkan pilihan ini.Setelah faktor-faktor ini telah diidentifikasi, sebuah intervensi yang menargetkan faktor-faktor ini dapat dikembangkan. Keputusan harus dibuat tentang bagaimana kelompok sasaran akan tercapai dan apa isi dari intervensi akan. konten sangat tergantung pada bukti empiris. Langkah terakhir dalam fase Bantuan con cerns proses implementasi. Berikut perawatan diambil bahwa intervensi yang digunakan sebagaidimaksud. Kami ingin menekankan bahwa bab ini hanya memberikan pengantar ke dalam seni pengembangan intervensi, dan bahwa pendekatan yang lebih rinci tersedia di tempat lain, misalnya, dalam konteks pendidikan kesehatan (lihat misalnya, Bartolomeus, Parcel, Kok & Gottlieb, 2006).


Kotak 5.1 Studi Kasus: Diskriminasi Rasial dan Tekanan Darah



Bantuan Tahap 107
Hal ini diketahui bahwa diskriminasi rasial mungkin memiliki konsekuensi psikologis yang parah quences untuk orang yang didiskriminasi: mereka mungkin merasa diperlakukan tidak adil, depresi, marah dan / atau sedih. Tapi bisa diskriminasi rasial juga membahayakan fisik kesehatan? Secara umum warga Hitam AS menderita tekanan darah tinggi daripada warga Putih AS. Apakah mungkin bahwa ini ada hubungannya dengan diskriminasi rasial? Untuk menjawab pertanyaan ini, peneliti Nancy Krieger dan Stephen Sidney melakukan studi * antara lebih dari 4000 Hitam dan Putih dewasa.Peserta ' tekanan darah dinilai, dan mereka ditanya tentang pengalaman merekadengan diskriminasi rasial dan cara mereka mengatasi itu. Mereka diminta, untuk misalnya, 'Apakah Anda menerima diskriminasi rasial sebagai kenyataan hidup atau apakah Anda mencoba untuk melakukan sesuatu tentang hal itu? ', dan' Apakah Anda berbicara dengan orang lain tentang didiskriminasi melawan atau apakah Anda menyimpannya untuk diri sendiri? '.
Para peneliti menemukan bahwa, mengejutkan, di antara kelas pekerja laki-laki hitam dan wanita, tekanan darah tinggi di antara mereka yang melaporkan baik besar kesepakatan diskriminasi rasial atau tidak ada diskriminasi sama sekali. Menurut para peneliti ini tidak berarti bahwa (menengah) tingkat diskriminasi ras adalah healthy.lt adalah, misalnya, mungkin bahwa orang yang mengalami diskriminasi merasa terlalu menyakitkan untuk mengakui dan, akibatnya, tidak melaporkan seperti itu. Hal ini juga mungkin bahwa diskriminasi individu terkontaminasi menderita dari apa yang disebut 'penindasan diinternalisasi', yaitu, mereka menganggap perlakuan tidak adil sebagai 'layak' dan non-diskriminatif.
Selanjutnya, para peneliti menemukan bahwa cara individu Hitam mengatasi diskriminasi rasial setidaknya sama pentingnya dengan diskriminasi ras itu sendiri. Di antara kelas pekerja pria dan wanita Hitam tekanan darah tertinggi di antara mereka yang menanggapi perlakuan yang tidak adil dengan menerima hal itu sebagai fakta kehidupan, dan tidak melakukan apa pun tentang hal itu.
(1996) studi Krieger dan Sidney menggarisbawahi bahwa diskriminasi rasial bukan hanyamenjadi masalah bagi mereka yang didiskriminasi, tetapi untuk masyarakat secara keseluruhan. Memiliki tekanan darah tinggi dan jatuh sakit akibat perasaan diskriminasiterkontaminasi terhadap dapat menyebabkan ketidakhadiran kerja , hilangnya produktivitas dan peningkatan kesehatan biaya perawatan. Selain itu, studi ini menunjukkan bahwa, di samping anti-diskriminasi kebijakan yang bertujuan untuk mencegah diskriminasi, pemerintah juga mungkin mengembangkan kampanye untuk mendorong Blacks tidak menerima diskriminasi sebagai kenyataan hidup tetapi untuk menjadi tegas dan menuntut hak mereka untuk perlakuan yang adil
* Krieger, N. & Sidney, S. (1996). Diskriminasi rasial dan tekanan darah: the . studi CARDIA dewasa hitam dan putih muda American Journal of Public Health, 86, 1370-1378.

PERSIAPAN PENGEMBANGAN INTERVENSI
Inti dari tahap Bantuan akhir adalah bahwa intervensi harus fokus pada perubahan faktor tor dalam model jelas. Hal ini tidak selalu diperlukan, sesuai, atau mungkin untuk tar mendapatkan semua faktor dalam model jelas. Oleh karena itu, psikolog sosial yang diterapkan memilih faktor-faktor yang dapat dimodifikasi dan yang memiliki besar efek pada hasil variabel. Untuk melakukannya, akan lebih mudah untuk menempatkan semua faktor dari model proses ke meja keseimbangan (lihat Tabel 5.1).
Modifiability
Meskipun mungkin banyak variabel dalam model proses yang dipilih dapat dipengaruhi, mungkin ada perbedaan yang cukup besar dalam sejauh mana hal ini mungkin. Tiga pertanyaan yang dapat membantu untuk mengecualikan faktor yang sulit untuk mengubah:



108 Menerapkan Psikologi Sosial
1.        Apakah faktor perhatian stabil ciri kepribadian? Sebagai contoh, ketika seorang psikolog inginmengembangkan intervensi untuk mengatasi rasa malu, seseorang mungkin termasuk introversi sebagai kepribadianvariabel dengan tingkat tinggi kekuatan penjelas dalam model, tetapi variabel ini memiliki sedikit potensi perubahan luar psikoterapi intensif. Atau ketika seseorang termasuk neurotisisme sebagai variabel dalam model memprediksi kelelahan, salah satu kebutuhan untuk menyadari bahwa ini adalah ciri kepribadian yang stabil yang akan sulit untuk berubah.
2.        Apakah faktor yang berhubungan dengan dipegang nilai-nilai politik atau agama? Sebagai contoh, akan Virtu sekutu tidak mungkin untuk menarik perhatian untuk program penggunaan kondom dari orang-orang yang, berdasarkan pada keyakinan agama mereka, sangat menentang seks pranikah. Atau mungkin sulit untuk menipupetugas seleksi vince dengan sikap yang sangat negatif terhadap imigran untuk mendukung kebijakan untuk mempekerjakan orang-orang dari kelompok minoritas.
3.        Apakah faktor yang berhubungan dengan kondisi lingkungan yang stabil? Misalnya, masalah mungkin bahwa siswa tidak memarkir sepeda motor mereka di tempat parkir yang tepat di universitas. Mungkin mereka melihat banyak sepeda yang diparkir di ruang yang tidak pantas dan mengikuti contoh itu. Namun, ini mungkin karena kurangnya fasilitas penyimpanan sepeda di kampus, yang merupakan environmen stabil kondisi tal.
Pengaruh Ukuran
Tidak semua faktor dalam model proses memiliki dampak yang sama kuat pada variabel hasil mampu, dan diterapkan psikolog harus fokus pada orang-orang yang memiliki efek paling kuat. Ini seleksi difasilitasi jika ada bukti empiris untuk kekuatan hubungan kausal kapal dalam model. Seringkali, bagaimanapun, ini tidak tersedia dan psikolog 'guestimate' yang efek ukuran. Berbagai sumber informasi dapat membantu untuk memperkirakan efek.
Pengalaman masa lalu dengan Situasi yang Mirip
Misalkan sekolah bertujuan untuk mengatasi segregasi budaya di antara mereka siswa. Dalam
model proses, pengetahuan tentang orang-orang dari mengidentifikasi psikolog direkrut budaya lain 'dan' kontak pribadi dengan orang-orang dari budaya lain 'sebagai faktor memprediksi ing segregasi. Namun tahun lalu dewan sekolah memutuskan untuk memberikan anak-anak dengan pengetahuan positif pada budaya lain, dan, meskipun siswa lebih positif, ini tampaknya tidak berpengaruh pada interaksi sosial di sekolah. Berbekal pengetahuan ini birai, tampaknya tidak sangat masuk akal untuk mencoba strategi ini lagi.
Bukti Empiris
Untuk sejumlah faktor dalam model, mungkin ada bukti empiris bahwa mereka tahan terhadap perubahan.Sebagai contoh, literatur menunjukkan bahwa kebanyakan orang tidak realistis optimis tentang kehidupan mereka (Weinstein & Klein, 1996). Sebagian besar anak-anak, untuk ujian ple, percaya bahwa mereka memiliki risiko kurang dari rata-rata anak menjadi kelebihan berat badan dan mengembangkan masalah kesehatan akibat kelebihan berat badan. Karena optimisme ini adalah sta kemustahilan tistical - itu hanya tidak dapat bahwa kebanyakan orang lebih baik daripada membuktikan usia seseorang - seorang psikolog percaya hal itu bisa membantu untuk mendidik orang-orang tentang ini ilusi. Namun, penelitian menunjukkan bahwa persepsi bias tersebut sulit untuk memperbaiki dan bahwa pengaruh mereka terhadap perilaku terbatas (Weinstein, 2003). Dengan demikian, orang tidak akan memilih faktor ini menjadi sasaran dalam intervensi. Secara umum, masuk akal untuk mencari bukti-bukti yang menunjukkan sejauh mana variabel model dapat diubah.



Bantuan Tahap 109

Gambar Model 5.1 Proses: Apa faktor pengaruh berat badan yang mengatur orangtua 
perilaku?
The Balance Table
Sebuah meja keseimbangan membantu dalam membuat keputusan yang faktor akan ditargetkan di antar Konvensi.Kami menggambarkan tabel saldo melalui masalah obesitas di kalangan anak-anak di Inggris. Inggris adalah salah satu 'gemuk' negara-negara di Eropa. Pada tahun 2000, 27 persen anak perempuan dan 20 persen anak laki-laki berusia 2-19 tahun kelebihan berat badan (lihat website di NationalStatistics, www.statistics.gov.uk). Obesitas kalangan anak-anak merupakan masalah besar perhatian: anak-anak tersebut memiliki risiko tinggi mengembangkan kondisi kronis jangka panjang, termasuk diabetes onset dewasa, penyakit jantung koroner, gangguan ortopedi, dan penyakit pernapasan. Seorang psikolog sosial diminta untuk mengembangkan intervensi untuk membantu mengatasi ini masalah. Dalam mempelajari literatur dia menemukan bahwa salah satu penyebab utama obesitas adalah pengaruh orang tua pada berat anak-anak mereka (Jackson, Mannix & Faga, 2005), yaitu bahwa orang tua mungkin tidak cukup untuk menghentikan kenaikan berat badan pada anak-anak mereka . Prilaku seperti iours disebut sebagai berat badan yang mengatur perilaku orangtua. Seorang psikolog akan mengembangkan model proses di mana perilaku ini adalah variabel hasil (lihat Gambar 5.1).
Selanjutnya, seorang psikolog akan mengevaluasi semua variabel dari model proses dengan hal modifiability mereka dan ukuran efek mereka, yaitu besarnya dampak perubahan pada variabel hasil.



110 Menerapkan Psikologi Sosial


Tabel 5.1 Tabel Balance


Variabel dari model proses
Modifiability
Efek ukuran
1.     hasil negatif yang dirasakan anak kelebihan berat badan
+ +
2.      Persepsi hasil positif berat mengurangi perilaku orangtua
+ +
3.      Persepsi respon-efficacy perilaku anak untukmenurunkan berat badan (melakukan perubahan dalam memimpin perilaku anak untuk menurunkan berat badan?)
+ +
4.     Persepsi kontrol atas berat badan mengurangi perilaku orangtua
5.     Pengetahuan tentang berat badan mengurangi perilaku orangtua
+ +
+ +
6.     Dirasakan kontrol atas perilaku anak
+ +
7.     Pengalaman dengan orangtua terstruktur
0
8.     Sikap positif berkaitan dengan gaya orang tua yang demokratis
0
0 atau +

Catatan Berkenaan dengan modifiability: + + = tinggi dimodifikasi, + = sedang dimodifikasi, 0 = rendahdimodifikasi, - = tidak dimodifikasi, + / 0 = tergantung pada variabel lain.
Berkenaan dengan efek ukuran: + + = efek besar; + = efek moderat, 0 = efek kecil; - = tidak ada efek +10 = tergantung pada variabel lain.
Pertama, dia mengevaluasi modifiability dari delapan kausal faktor dalam model proses. pertama tiga faktor - hasil negatif yang dirasakan anak kelebihan berat badan, hasil positif yang dirasakan mengatur berat badan seseorang anak, yang dirasakan respon-efficacy dari perilaku anak untuk menurunkan berat badan - adalah keyakinan berdasarkan faktual pengetahuan dan interpretasi dari peristiwa masa lalu atau pengalaman. Secara umum, keyakinan dapat dipengaruhi cukup baik. Selain itu, hasil positif yang dirasakan berat mengatur perilaku orang tua hanya dapat dibawa dalam kondisi yang cukup respon-efficacy mengenai perilaku anak, yaitu, ketika perilaku orangtua menghasilkan perubahan yang diinginkan dalam perilaku anak.Pengetahuan tentang reg berat Ulating perilaku orangtua, dan bagaimana melakukan hal itu, juga bisa dimodifikasi karena hanya memerlukan pengolahan informasi dasar yang memadai dan penyimpanan.Parenting terstruktur mengacu ke gaya pengasuhan di mana anak-anak secara aktif dipandu dan diberi arah yang jelas untuk pilihan dan perilaku, misalnya, mengenai asupan makanan dan latihan fisik. The pengalaman dengan jenis orangtua juga dimodifikasi dan dapat diubah dengan praktek tising itu. Parenting Structured kurang cenderung lebih tua cenderung untuk terlibat dalam demo gaya pengasuhan demokratis, yaitu memiliki gaya pengasuhan di mana anak-anak dirangsang (atau sering hanya kiri) untuk membuat pilihan mereka sendiri. Sikap positif berkaitan dengan suatu demokratis gaya orangtua tic mungkin sulit untuk berubah karena mungkin didasarkan pada model orangtua ling dan sejarah dirasakan penguatan dari gaya itu. Kesimpulan yang berkaitan dengan modifiability faktor 'yang digambarkan dalam Tabel 5.1.
Selanjutnya, dia akan mengevaluasi ukuran efek dari faktor penyebab dalam model proses. Bagaimana kuat adalah efek pada variabel hasil? Perubahan pertama tiga variabel di tabel keseimbangan mungkin mungkin tapi efeknya pada variabel hasil sebagian besar tergantung pada persepsi pengendalian orangtua lebih mengatur berat badan anak-anak mereka. Hanya mengubah variabel-variabel ini mungkin memiliki efek yang kecil karena hanya beberapa orang tua akan memiliki



Bantuan Tahap 111
keyakinan kontrol yang cukup. Mengubah pengetahuan tentang berat badan orangtua mengaturperilaku dapat memiliki dampak yang besar, karena merupakan syarat utama untuk terlibat dalam prilaku seperti iour. Mengubah sikap positif berkaitan dengan gaya orang tua yang demokratis memiliki efek yang tidak pasti, karena tidak menjamin bahwa gaya alternatif yang memadai akan diadopsi. Mengubah dirasakan kontrol atas perilaku anak dapat memiliki besar efek karena merupakan dasar untuk mengembangkan hasil positif yang dirasakan mengatur berat anak-anak mereka dan dirasakan kontrol atas perilaku ini. Akhirnya, pengalaman ence dengan orangtua terstruktur dapat memiliki berbagai efek tetapi tidak menjamin bahwa orang tua yang terampil dalam perilaku khusus yang mengatur berat badan anak-anak mereka. Sebuah psikolog akan meringkas temuannya dalam tabel neraca (lihat Tabel 5.1).
Dari tabel neraca terlihat bahwa intervensi yang menargetkan pengetahuan tentang berat badan yang mengatur perilaku orang tua dan kontrol yang dirasakan atas perilaku anak mungkin akan paling sukses.Selain itu, psikolog juga dapat menargetkan hasil negatif yang dirasakan anak kelebihan berat badan, hasil yang dirasakan positif dari perilaku orangtua, atau dirasakan respon-efficacy perilaku anak.
MENGEMBANGKAN INTERVENSI THE
Setelah psikolog telah memutuskan yang variabel untuk menargetkan, intervensi dapat dikembangkan.Tiga tugas dapat dibedakan dalam pengembangan intervensi:
1.                      Memilih saluran yang tepat, dalam cara yang satu dapat mencapai anggota kelompok sasaran misalnya.
2.                      Memilih metode yang tepat, cara perubahan akan dibawa, misalnya, dengan menawarkan model peran atau melakukan latihan keterampilan.
3.                      
Mengembangkan strategi, terjemahan dari metode menjadi aspek konkret dari intervensi. Sebagai contoh, ketika metode bersifat sosial modeling, strategi mengacu pada tepat model dan hal-hal model dikatakan dan dilakukan.
Saluran, metode dan strategi harus mempertimbangkan kelompok sasaran untuk antar Konvensi. Seorang psikolog sosial dapat fokus pada peningkatan keterampilan pasien dalam mengambil tertentu obat ketika kelompok sasaran terdiri dari pasien yang sudah menggunakan, atau yang akan menggunakan, bahwa obat-obatan tertentu. Pilihan saluran dipandu oleh kebutuhan untuk mencapai ini kelompok sasaran (misalnya, melalui menggunakan apotek) dan dengan metode (misalnya, pemodelan: menonton pasien lain minum obat pada DVD). The spesifik Model (strategi) menunjukkan keterampilan tergantung pada kelompok sasaran (misalnya, menggunakan model yang lebih tua ketika pasien sudah berusia lanjut).Penting untuk dicatat bahwa pengembangan intervensi biasanya merupakan proses dinamis: pilihan untuk saluran, metode dan strategi yang dibuat dalam kombinasi (lihat Gambar 5.2).
The Channel



112 Menerapkan Psikologi Sosial


Gambar 5.2 Perkembangan intervensi: channel, metode dan strategi
diberikan berbagai saluran dan karakteristik mereka. Saluran memiliki beberapa fitur, dan dapat bervariasi dari yang sederhana (misalnya, stiker atau label) kompleks (misalnya, komunikasi intervensi nity), masing-masing berkomunikasi tipe yang berbeda dari informasi (misalnya, teks, gambar) dan volume informasi yang berbeda (misalnya, satu pesan sederhana versus set kompleks argumen). Beberapa saluran berkomunikasi dengan intensitas tinggi (misalnya, terapi kelompok) dan lain-lain dengan intensitas rendah (misalnya, tanda-tanda informasi).
Saluran juga berbeda dalam potensi jangkauan kelompok sasaran (lihat Tabel 5.2). Sebagai contoh, label pada produk memiliki potensi untuk mencapai semua pengguna produk, sementara pesan radio hanya mencapai sebagian dari populasi pengguna. Selain itu, beberapa saluran hanya akan memiliki kecil efek pada tingkat individu (misalnya, stiker), sementara yang lain dapat memiliki efek besar (contoh terapi kelompok).Terakhir, saluran dapat membawa berbagai jenis efek. Misalnya, label yang tepat untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat, sedangkan konseling lebih tepat untuk mengubah perilaku kompleks dan berakar.
Saluran dipilih atas dasar informasi tentang kelompok sasaran, yang relevan variabel, metode, dan strategi. Isu-isu berikut harus dipertimbangkan ketika memilih saluran:
1.           Apakah saluran cara yang efektif untuk mencapai kelompok sasaran? (Lihat Tabel 5.3, potensi jangkauan.)Ketika orang ingin tahu bagaimana menggunakan produk, mengatakan alat pergelangan tangan-latihan, menggunakan label pada alat bekerja lebih baik daripada iklan televisi. Label memastikan bahwa orang yang membeli alat memiliki akses ke informasi.
2.           Apakah eksposur melalui saluran ini cukup intensif untuk mengubah variabel? (Lihat Tabel 5.2, berpengaruh pada tingkat individu.) Sebuah billboard yang menggambarkan seorang wanita muda selama berolahraga fisikmungkin mengingatkan orang bahwa latihan fisik yang diinginkan, tetapi tidak dapat menyebabkan perubahan dalam sikap terhadap kerja-out. Umpan balik harian melalui internet, bagaimanapun, dapat membentuk posisi orangpengalaman tive dengan kebugaran, yang mengarah ke perubahan yang diinginkan.






Stiker dapat digunakan dalam berbagai cara. Sebagai contoh, mereka dapat didistribusikan secara bebas dan kemudian banyak tergantung pada orang-orang yang mengalami titik distribusi. Stiker juga dapat didistribusikan bersama dengan produk X, memperlihatkan hanya orang-orang yang membeli produk tertentu.
Sebuah CD-ROM/DVD dapat didistribusikan dengan berbagai cara. Sebagai contoh, mereka dapat secara aktif dikirim ke orang yang terdaftar dalam database, mereka mungkin diperintahkan oleh orang-orang yang merasa bahwa mereka memiliki kebutuhan untuk itu atau mereka dapat didistribusikan bersama dengan produk X.
Ada banyak jenis peraturan dan undang-undang dan mereka dapat diterapkan secara luas atau hanya mungkin relevan dalam situasi tertentu. Intervensi Komunitas ° merupakan komposisi berbagai saluran dikembangkan untuk mempengaruhi faktor-faktor yang sama.



116 Menerapkan Psikologi Sosial
3.      Apakah saluran yang tepat untuk metode dan strategi? Sebuah stiker kurang sesuai untuk pemodelan keterampilan yang kompleks, seperti belajar untuk menjalani gaya hidup sehat, sedangkan interaktif DVD memberikan beberapa kemungkinan untuk pemodelan dan melatih keterampilan yang sehat. (Lihat Tabel 5.2, jenis efek.)
4.      Apa dampak pada tingkat populasi intervensi menggunakan saluran ini? Dampak dari intervensi ditentukan oleh perusahaan efektivitas, yaitu, proporsi orang yang berubah setelah menjadi sasaran, serta dengan tingkat partisipasi, yaitu, persentase orang yang akhirnya berpartisipasi dalam intervensi. Pertimbangkan pengembangan antar Konvensi penyalahgunaan alkohol lebih rendah pada siswa. Kita mungkin memilih konseling kelompok sebagai chan nel, karena telah terbukti sangat efektif (Galanter, Hayden, Castangda & Franco, 2005). Misalnya seorang psikolog memperkirakan bahwa 20 persen dari siswa yang terkena intervensi ini akan menunjukkan pengurangan asupan alkohol. Namun, beberapa siswa akan berpartisipasi dalam intervensi tersebut. Intervensi yang kurang intensif (misalnya, komputer individual informasi persuasif yang dikirim melalui internet) hanya menyebabkan 10 perpengurangan persen dan ini mungkin kurang efektif tetapi lebih banyak siswa dapat berpartisipasi dalam program ini. The dampak dari intervensi sekarang dapat dihitung: itu adalah sama dengan efektivitas intervensi kali tingkat partisipasi intervensi itu. Sebagai contoh, jika tingkat partisipasi konseling kelompok adalah 1 persen sementara tingkat partisipasi untuk com puter-individual informasi persuasif adalah 5 persen, yang berdampak pada tingkat populasiakan menjadi 0.002 (20 persen x 1 persen) untuk konseling kelompok dan 0,005 (10 persen x 5 persen) untuk intervensi individu-komputer, membuat dampak yang kedua lebih besar dari yang pertama.
Metode
Intervensi metode juga memerlukan pertimbangan. Metode yang sering berasal dari theoret kerangka ical.Misalnya, kaki-in-the-door teknik (Cialdini & Trost, 1998), yang menurut orang-orang lebih mudah menerima permintaan besar setelah pertama sesuai dengan permintaan kecil, tertanam dalam teori persepsi diri yang menyatakan bahwa orang menyesuaikan sikap mereka terhadap perilaku mereka (Bern, 1972). Teori tersebut penting karena mereka menentukan kondisi di mana metode ini sebagian besar atau paling tidak mungkin berhasil. Sebagai contoh, menurut teori belajar sosial, pemodelan adalah paling efektif ketika sim ilarity antara model dan sasaran individu tinggi (Bandura, 1986). Dari berbagai yang ories, fenomena dan konsep dalam Glosarium (hal. 136-47) satu sering dapat menyimpulkan ide-ide tentang metode.
Pemilihan metode tergantung, pertama, pertimbangan tabel neraca (lihat Tabel 5.1). Untuk masing-masing variabel, metode intervensi harus dipilih. Misalkan 'sikap polisi terhadap orang asing 'dan' komunikasi dengan orang asing 'adalah variabel yang dipilih untuk meningkatkan pengobatan turis di sebuah kota di Spanyol. Modelling dapat digunakan untuk menunjukkan keterampilan komunikasi, sedangkan metode argumentasi mungkin menargetkan perubahan sikap. Kedua, pemilihan metode tergantung pada sejauh mana metode 'cocok' satu variabel bertujuan untuk mengubah. Sedangkan beberapa saluran dapatmemotivasi orang untuk menunjukkan perilaku yang diinginkan, mereka tidak bisa mengajar merekabagaimana untuk mengubah itu. Sebagai contoh, mudah untuk membangkitkan rasa takut pada perokok melalui adver 30 televisi kedua tisement, tetapi sulit untuk membantu mereka berhenti merokok dengan menggunakan saluran ini. Dalam Sebaliknya, itu adalah



Bantuan Tahap 117
seringkali cukup untuk mengingatkan masyarakat tentang manfaat dari perilaku tertentu dengan menggunakan prompt. Sebagai contoh, tanda di pintu lift dapat mendorong orang untuk menggunakan tangga untuk berolahraga.
Metode berikut yang sering digunakan dalam intervensi psikologis.
Menetapkan Tujuan
Menetapkan beton dan tujuan tertentu adalah penting. Tujuan perhatian dan orang-orang langsung diusaha, menyediakan mereka dengan harapan, dan memberikan kesempatan untuk umpan balik pada tujuanprestasi, sehingga mengatur motivasi. Penentuan tujuan perubahan perilaku dengan mendefinisikan tujuan bahwa orang harus mencapai dalam jangka waktu tertentu (Locke & Latham, 2002). Misalnya, dalam hal kelebihan berat badan, tujuan dapat diatur dalam hal berat kehilangan kilo selama periode waktu tertentu.Sub-tujuan dapat membantu orang bekerja pada kecil, langkah tapi penting, dalam mencapai tujuan superordinate. Sebagai contoh, pada pasien yang telah mengalami stroke, tujuan rehabilitasi bisa: 'Setelah tiga bulan aku bisa berjalan 200 meter sendiri '. Banyak penelitian mendukung efektivitas penetapan tujuan.Evans dan Hardy (2002) meneliti efek dari lima minggu penetapan tujuan intervensi untuk rehabilitasi atlet terluka. Hasil penelitian menunjukkan bahwa intervensi penetapan tujuan memupuk kepatuhan dan self-efficacy. McCalley dan Midden (2002) disediakan peserta celana dengan umpan balik untuk meningkatkan perilaku konservasi energi rumah tangga. Mereka menunjukkan bahwa peserta yang telah menetapkan tujuan untuk diri mereka sendiri akhirnya disimpan lebih energi.
Takut Komunikasi
Komunikasi Ketakutan bisa efektif untuk memotivasi perilaku tertentu. Misalnya, perilaku kesehatan, seperti menggunakan kondom, dapat didorong oleh informasi grafis tentang penyakit menular seksual (Sutton & Eiser, 1984). Sebuah studi yang menarik oleh Smith dan Stutts (2003) membandingkan efek dari daya tarik ketakutan menunjukkan kosmetik efek dari merokok (tidak sehat mencari wajah) dengan efek pada kesehatan seseorang (kanker). Mereka menemukan bahwa kedua kondisi ketakutan-banding efektif mengurangi merokok. Harus dicatat bahwa komunikasi takut hanya efektif (dan etis dibenarkan) bila disertai dengan pedoman eksplisit tentang cara untuk menghindari ancaman kesehatan.
Pemodelan
Pemodelan mengacu pada belajar melalui pengamatan orang lain. Menonton orang lain berperilaku dan menunjukkan konsekuensi dapat mengajarkan orang untuk melakukan perilaku baru (Bandura, 1986).Pemodelan berguna untuk semua jenis keterampilan, misalnya, menghadapi kritik, memasak makanan, dan menggunakan kondom. Dalam meta-analisis, Taylor, Russ-Eft dan Chan (2005) meneliti efek dari berbagai jenis model. Apakah orang-orang belajar lebih banyak ketika keterampilan dimodelkan positif (menunjukkan apa yang harus dilakukan), negatif (menunjukkan apa yang tidak harus dilakukan) atau kombinasi? Psikolog ini menyimpulkan bahwa keterampilan devel ngunan adalah terbesar ketika panutan dicampur, yaitu ketika mereka menunjukkan apa yang harus serta apa yang seharusnya tidak dilakukan.



118 Menerapkan Psikologi Sosial Enactive Belajar
Cara yang paling efektif untuk belajar keterampilan adalah mencoba untuk menyelesaikan sendiri. Inidisebut pembelajaran enactive. Dalam intervensi, orang dapat dirangsang untuk berlatih keterampilan tertentu dan mengevaluasinya. Misalnya, untuk menumbuhkan minat siswa dalam mata pelajaran ilmu pengetahuan seperti matematika, Luzzo dan rekan-rekannya (1999) siswa terkena baik pra Video sentation dua lulusan universitas membahas bagaimana kepercayaan mereka dalam matematika telah meningkat (disebut learning perwakilan) atau matematika tugas memberikan para siswa dengan umpan balik pada keterampilan matematika mereka (belajar enactive). Kondisi belajar enactive terbukti lebih efektif.
Perbandingan Sosial
Perbandingan sosial - informasi tentang bagaimana orang lain lakukan - dapat mempengaruhi mood seseorang dankesejahteraan (Buunk & Gibbons, 2007; Festinger, 1954). Sebagai contoh, dalam konteks mengatasi kanker, Bennenbroek et al. (2003) memberikan pasien kanker yang menjalani kemoterapi dengan informasi perbandingan sosial untuk meningkatkan kualitas hidup mereka. Intervensi terdiri dari rekaman sesama pasien menceritakan pribadi mereka cerita tentang baik prosedur perawatan, emosi yang dialami selama mengobati pemerintah, atau tape tentang cara mereka mencoba untuk mengatasi situasi ini. Yang terakhir rekaman espe cially mengurangi kecemasan atas pengobatan dan meningkatkan kualitas hidup pasien.
Niat Implementasi
Implementasi niat adalah niat untuk melakukan tindakan tertentu dalam duduk ditentukan cepat terkoordinasi (Sheeran, Webb & Gollwitzer, 2005). Kadang-kadang orang diminta untuk merumuskan niat pelaksanaannya.Untuk orang yang ingin diet rendah lemak implementasi niat bisa: 'Ketika saya di supermarket Aku akan menaruh mentega rendah lemak di toko ping troli ', atau' Ketika saya di pesta pada Jumat malam dan seseorang menawarkan saya kue, saya akan menurun '. Meminta orang-orang tentang niat pelaksanaannya dapat meningkatkan terjadinya perilaku yang diinginkan. Steadman dan Quine (2004), misalnya, menunjukkanbahwa meminta peserta untuk menuliskan dua baris tentang melakukan testis pemeriksaan diri menyebabkan tindakan yang diinginkan. Demikian juga, Sheeran dan Silverman (2003) membandingkan tiga antar ventions untuk meningkatkan kesehatan dan keselamatan kerja dan menemukan bahwa meminta orang untuk menulisbawah niat pelaksanaannya adalah yang paling efektif.
Reward dan Punishment
Secara umum, orang mengulangi perilaku yang diikuti oleh pengalaman positif (reward) sambil menghindari pengalaman negatif (hukuman). Dalam contoh merokok, hadiah dapat berupa pengembalian dana untuk biaya kursus berhenti merokok dari perusahaan asuransi kesehatan, jika orang berhenti merokok setidaknya selama tiga bulan. Sebaliknya, pemerintah mungkin menghukum orang-orang untuk merokok dengan menaikkan harga rokok. Selanjutnya, orang bisa belajar untuk menghargai atau menghukum diri sendiri.Misalnya, orang yang berhasil dalam menahan diri dari merokok selama seminggu bisa memperlakukan diri mereka sendiri ke bioskop kunjungan. Secara umum, ada banyak bukti untuk efek hukuman dan penghargaan. Hukuman perilaku yang tidak diinginkan (misalnya, denda tinggi untuk mengemudi dalam keadaan mabuk) karya



Bantuan Tahap 119
terbaik bila disertai dengan imbalan bagi perilaku yang diinginkan (misalnya, pujian untuk tetap sadar sebelum mengemudi) (Martin & Pear, 2003).
Tanggapan
Umpan balik pada prestasi sangat penting dalam perubahan perilaku. Orang-orang menurunkan berat badan ingin tahu berapa banyak berat badan mereka telah kehilangan. Tanpa umpan balik orang menjadi tidak pasti dan motivasi mereka memburuk karena mereka tidak tahu apakah mereka telahmembuat kemajuan (Kluger & DeNisi, 1998). Brug dan rekan-rekannya (1998) disediakan PEO ple dengan umpan balik komputer disesuaikan pada diet mereka (sayuran, buah dan asupan lemak) danpada perubahan pola makan. Kedua jenis umpan balik muncul untuk meningkatkan kebiasaan diet.Demikian juga, Dijkstra (2005) menunjukkan bahwa yang disebut ketakutan banding ke perokok - satu kalimat dari umpan balik individu (Tampaknya Anda tidak menyadari norma-norma sosial berubah dengan memperhatikan merokok ') - dua kali lebih efektif dalam mengurangi merokok sebagai ada umpan balik.




120 Menerapkan Psikologi Sosial
Kotak 5.2 Wawancara dengan Profesor Gerjo Kok dari University of Maastricht (Belanda)

Salah satu area aplikasi tertua dan paling menonjol dari teori psikologi sosial kesehatan. Profesor Gerjo Kok adalah salah satu ilmuwan terkemuka di bidang ini.
Gerjo Kok: 'proses psikologis sosial sangat membantu dalam memahami kehidupan nyata. Ini membantu kita di bawah berdiri mengapa, misalnya, orang merasa begitu sulit untuk berhenti merokok atau mengapa mereka melakukan seks yang tidak aman, meskipun risiko. Wawasan tentang penyebab dari tidak sehatperilaku memungkinkan untuk mengembangkan intervensi yang dapat membantu orang mengadopsi gaya hidup sehat. Dalam salah satu studi kami menemukan, misalnya, bahwa evaluasi diri sangat penting sentral dalam berhenti merokok. Self- evaluasi mengacu pada standar bahwa orang-orang telah menetapkan untuk diri mereka sendiri. Ketika orang memenuhi standar mereka, mereka akan mengalami evaluasi diri yang positif. Mereka mungkin merasa bangga ketika mereka berhasil tidak merokok selama satu hari.Sebaliknya, ketika orang gagal untuk memenuhi standar mereka, mereka akan mengalami negatif evaluasi diri. Mereka mungkin menyesali fakta bahwa mereka sudah mulai merokok lagi, atau merasa muak dengan diri mereka sendiri. Ini evaluasi diri sangat penting penting dalam merokok Cessa tion, dan program intervensi yang membantu orang untuk berhenti merokok harus membayar perhatian kepada mereka. Program intervensi mungkin, misalnya, secara eksplisit menunjukkan kepada orang-orang seberapa buruk mereka akan merasa ketika mereka akan mulai merokok lagi.
"Selain penelitian tentang penyebab perilaku yang tidak sehat, kita memiliki devel oped protokol proses, yang disebut Pemetaan Intervensi, yang memberikan pedoman dan alat untuk pengembangan program promosi kesehatan. Dalam cara tertentu protokol seperti buku ini. Ini membantu psikolog sosial, organisasi kesehatan dan / atau pemerintah untuk menerjemahkan teori psikologi sosial dan penelitian dalam materi program kesehatan aktual dan kegiatan dan mengembangkan intervensi kesehatan program yang maksimal efektif. Secara umum saya melihat masa depan yang besar untuk psikologi sosial terapan.Saya percaya bahwa psikologi sosial akan memainkan peran yang berkembangdalam pemecahan masalah sosial dan kesehatan. Khususnya yang berkaitan dengan studi proses bawah sadar (seperti kebiasaan), bidang dinamika kelompok, dan studi tentang determinan lingkungan perilaku (seperti norma-norma sosial dan kontrol sosial) Saya berharap psikolog sosial untuk menjadi (bahkan) lebih aktif. '
Tertarik dalam penelitian Gerjo Kok? Kemudian membaca, misalnya:
Dijkstra, A., De Vries, H., Kok, G. & Roijacker, J. (1999). Evaluasi diri dan motivator elevasi berubah: konstruksi kognitif sosial dalam berhenti merokok.Psikologi & Kesehatan, 14 (4), 747-759.
. Kok, G., Schaalma, HP, Ruiter, RAC, Brug, J. & van Empelen, P. (2004) . pemetaan Intervensi: Sebuah protokol untuk menerapkan teori psikologi kesehatan untuk program pencegahan Jurnal Psikologi Kesehatan, 9, 85 - 98.
Strategi
Metode harus diterjemahkan ke dalam strategi khusus. Strategi ini adalah orang-orang yang sebenarnya intervensi akan bisa terkena. Misalnya, menggunakan televisi sebagai saluran dan pemodelan sebagai metode, strategi akan menentukan umur dan jenis kelamin dari peran Model. Dalam hal vaksinasi flu untuk orang tua, strategi mungkin menjadi tempat iklan televisi di mana pemirsa menonton seorang wanita tua, dengan kesehatan yang baik, karena antar dilihat di ruang tunggu dokternya, sebelum memiliki vaksinasi nya.
Untuk datang dengan strategi, rencana intervensi global dapat dibuat menentukan metode, saluran, kelompok sasaran, dan variabel yang akan diubah seperti yang diidentifikasi atas dasar tabel keseimbangan. Berikut adalah beberapa contoh:
·        Modelling (metode) di televisi (channel) untuk memotivasi perempuan dengan anak-anak kelebihan berat badan (kelompok sasaran) untuk memantau berat badan anak-anak mereka (variabel yang akan diubah).
·        Memberikan umpan balik (metode) melalui internet (channel) tentang panjang anak-anak waktu (kelompok sasaran) terlibat dalam latihan selama seminggu yang lalu untuk mendukung peningkatan Phys mereka stamina ical(variabel yang akan diubah).
·        Menawarkan argumen (metode) untuk memotivasi berhenti merokok (variabel yang akan diubah) dalam sebuah buku self-help (channel) untuk perokok dari segala usia (kelompok sasaran).
·        Pengulangan (metode) dari kata 'action' dalam teks model (metode) disajikan dalam leaflet (channel), yang dirancang untuk memotivasi orang gemuk (kelompok sasaran) untuk merumuskan pelaksanaan niat berkaitan dengan pemesanan kursi dengan ruang ekstra (variabel yang akan diubah) pada penerbangan internasional.



Bantuan Tahap 121
Selanjutnya, berdasarkan ini deskripsi intervensi global, psikolog sosial dapat memilih strategi untuk intervensi. Ini biasanya terjadi dalam dua tahap, yang divergen dan fase konvergen. Pada fase divergen, psikolog daftar sebagai banyak strategi sebagai mungkin. Pada fase konvergen, ia kritis menilai strategi ini.
The divergen Tahap: Menemukan Strategi Ada berbagai teknik untuk menghasilkan intervensi:
·        asosiasi intervensi langsung. Gagasan untuk strategi dapat didasarkan pada semua jenis sumber, sepertiseperti apa yang telah melihat di televisi, apa yang masuk akal intuitif, apa yang telah terbukti efektivitas tive dalam literatur atau apa yang orang telah mengalami sendiri.
·        metode pendekatan langsung. Pendekatan ini terdiri dari melihat strategi yang telah digunakan dalam situasi yang sama. Misalnya, bahwa deskripsi intervensi global: 'Memberikan infor masi tentang penggunaan yang tepat dari jenis baru sikat gigi pada label untuk mencegah cedera mulut . pasien dengan gigi yang buruk ' Seorang psikolog mungkin kemudian memeriksa label yang ada pada sikat gigi. Juga label yang berkaitan dengan perangkat lain yang bisa melukai orang dapat digunakan untuk menghasilkan ide-ide.
·        strategi Melemahkan. Pendekatan ini adalah untuk datang dengan strategi yang memiliki tidak diinginkanefek pada masalah. Dalam kasus deskripsi intervensi global yang: 'Pemodelan di televisi untuk memotivasi perempuan untuk memantau berat badan anak-anak mereka', model sebaiknya tidak jutawan pensiunan di peternakannya.Dengan menghasilkan ide-ide tentang apa yang mungkin akan tidak memiliki atau membalikkan efek, kita bisa belajar tentang apa yang akan memiliki efek, tentang dimensi yang relevan dari suatu intervensi yang efektif dan tentang cara-cara untuk mengoperasionalkan strategi.
·        Wawancara. Wawancara orang-orang dari kelompok sasaran dapat menghasilkan ide-ide tambahan untuk strategigies. Dengan deskripsi intervensi global, "Pemodelan di televisi untuk memotivasi perempuan untuk memantau berat badan anak-anak mereka ', seorang wanita dengan anak-anak mungkin akan diwawancarai tentang preferensi dia untuk model peran yang mungkin menginspirasi dia. Berikut adalah contoh dari wawancara tersebut:

"Jika harus ada intervensi di televisi di mana seseorang mencoba untuk meyakinkan Anda bahwa pemantauan berat badan anak Anda adalah penting, orang macam apa yang akan Anda percaya kebanyakan? "
"Saya pikir saya akan dibujuk paling oleh seseorang dengan pengalaman masalah. Ini harus menjadi ibu tapi mengetahui bagaimana hal tersebut dimanipulasi di televisi saya perlu memiliki bukti bahwa dia benar-benarseorang ibu dengan pengalaman. "
'Apakah Anda punya ide lain tentang orang itu dan apa yang orang akan mengatakan bahwa akan membantu Anda untuk menerima pesan tersebut? "
"Ibu harus menjadi orang yang masuk akal, dengan beberapa pendidikan. Saya pikir dia juga harus serius tentang topik, setelah semua, ini adalah tentang kesehatan anak-anak Anda '.
"Orang macam apa yang akan Anda percaya setidaknya? '
'Ketika aku, satu atau lain cara, kesan bahwa mereka secara tidak langsung
mencoba untuk menjual produk komersial, saya akan segera berhenti menonton. "

Jenis wawancara - meminta yang diinginkan, tetapi juga karakteristik yang tidak diinginkan - strategi dapat menghasilkan perspektif dan ide-ide baru tentang. Dari penjelasan di atas, kita belajar bahwa orang mungkin merasa mereka sedang dimanipulasi, yang tentu saja harus dihindari.



122 Menerapkan Psikologi Sosial
·        Wawasan dari teori. Pendekatan ini terdiri dari melihat theo psikologis sosial yang relevan luka. Berkenaan dengan metode penetapan tujuan, misalnya, kesulitan tujuannya adalah penting (Strecher, Seijts, Kok, Latham, Glasgow, DeVellis, Meertens & Bulger, 1995). Secara umum, tujuan merangsang kinerja ketika mereka sulit dan menawarkan tantangan tetapi pada saat yang sama berada dalam jangkauan seseorang. Kehilangan dua kilogram dalam dua bulan mungkin tidak memotivasi orang banyak, karena hasilnya tidak sangat menarik, tapi kehilangan 20 kilogram dalam dua bulan mungkin bisa dia alistic. Dengan demikian, dalam mengembangkan strategi, psikolog harus melihat hati-hati pada apa yang teori memprediksi.
·        Wawasan dari penelitian. Pendekatan ini terdiri dari melihat penelitian psikologi sosial yang relevan. Sebagai contoh, penelitian menunjukkan bahwa orang yang kurang defensif berkaitan dengan proses ing informasi yang mengancam (misalnya pada risiko kanker) ketika harga diri mereka didorong (Sherman, Nelson & Steele, 2000). Oleh karena itu, dalam mengembangkan rasa takut-banding kita mungkin ingin menyertakan meningkatkan harga dirimetode, misalnya, meminta orang untuk menulis esai tentang hal-hal baik yang telah mereka lakukan baru-baru ini (Reed & Aspinwall, 1998). 'Manipulasi' tersebut dijelaskan dalam bagian metode empiris artikel dan dapat memberikan psikolog sosial dengan ide-ide kreatif untuk strategi.
Tahap Konvergen: memilih strategi
Fase yang berbeda sering mengakibatkan binatu daftar strategi. Oleh karena itu, terbatas beberapa strategi perlu dipilih. Pilihan untuk strategi tertentu atau set strategi harus memiliki kedua dasar teoritis dan empiris. Pertama strategi harus mempertimbangkan kondisi yang mendasari teori.Sebagai contoh, dalam
kasus pemodelan, teori menentukan bahwa model yang sebenarnya harus sama atau setidaknya relevan dengan orang-orang dalam kelompok sasaran (Bandura, 1986). Kedua, adalah lebih baik bahwa pilihan strategi didasarkan pada bukti empiris baik dari percobaan laboratorium atau studi lapangan.Idealnya, bukti harus tersedia untuk combi bangsa saluran, metode, strategi, variabel yang akan diubah dan
kelompok sasaran. Sebagai contoh, untuk deskripsi intervensi global yang: 'Pemodelan pada televisi untuk memotivasi perempuan untuk memantau berat badan anak-anak mereka ', terkuat bukti akan datang dari percobaan lapangan di mana intervensi semacam itu diuji dalam kelompok sasaran tertentu terhadap kondisi kontrol. Agak lemah evi dence akan datang dari pengujian video intervensi di laboratorium. Semakin kuat bukti empiris untuk intervensi, semakin tinggi kemungkinan bahwa intervensi tion memang akan efektif.
Kadang-kadang bukti untuk efektivitas strategi tertentu sama sekali tidak ada. Dalam hal ini, terutama ketika biaya dari program intervensi yang tinggi, kami merekomendasikan bahwa efektivitas strategi baru pertama-tama harus diuji melalui penelitian.

MEMBANGUN INTERVENSI PROGRAM



Bantuan Tahap 123
desainer grafis yang berkenalan dengan kemungkinan teknologi, seperti kertas ukuran, penggunaan warna, lay-out, sudut visual, dan efek yang dinamis. Berikut adalah beberapa aturan praktis untuk mempersiapkan bahan, berdasarkan pengalaman kita sendiri:
·        Jadilah sespesifik mungkin. Dalam kasus selebaran, merumuskan argumen akhir, menulis pendahuluan, menghubungkan argumen, dan memilih ukuran font dan jenis. Dalam kasus video dengan metode pemodelan, menulis naskah dan termasuk apa yang harus dikatakan dan dilakukan dan apa yang harus terjadi dalam video.
·        Dalam kasus intervensi dengan beberapa saluran (misalnya, billboard dan televisi spot) atau elemen sekuensial (misalnya, sesi konseling kelompok), semua bagian harus fine- tuned dan protokol harus ditulis serta dengan perencanaan intervensi.
·        Jika seniman profesional yang terlibat, itu harus jelas seberapa besar pengaruh mereka dapat memiliki lebih dari produk akhir. Komunikasi dengan seniman profesional harus sangat interaksi tive dan beberapa versi mungkin harus dirancang oleh seniman dalam rangka untuk datang dengan sebuah produk.
·        Intervensi sering kali berisi lebih dari satu strategi. Pada prinsipnya, semua aspek intervensi yang dapat dibaca, dilihat atau didengar harus menjadi bagian dari strategi. Dengan demikian, warna, ukuran, suara, waktu, kata-kata, gerakan, latar belakang, aspek latar belakang, dan bentuk tertentu semua harus mengacu pada strategi yang dapat diidentifikasi. Salah satu cara untuk menguji ini adalah untuk menunjuk ke satu aspek intervensi dan bertanya: Apa strategi ini bagian dari ? dan apa metode operasionalisasi '
Pre-Pengujian Intervensi
Setiap intervensi yang direncanakan harus pra-diuji. Fungsi utama adalah untuk meningkatkan intervensi dan untuk menghindari kelemahan utama dalam desain. Sebuah pre-test tidak selalu termasuk ukuran perilaku.Ini terutama memastikan bahwa kelompok sasaran akan hadir ke pesan serta memahami pesan.Misalnya, untuk menilai apakah orang-orang dari kelompok sasaran hadir untuk pesan persuasif, mereka mungkin bertanya: 'Apakah Anda menemukan informasi menarik? ',' Kenapa kau merasa tidak menarik? ', dan' Apakah Anda masih dapat berkonsentrasi pada pesan di akhir? " Selain pertanyaan umum seperti,seseorang dapat menambahkan pertanyaan yang lebih spesifik. Misalnya, ketika psikolog sosial telah memilih model peran yang mencoba untuk membujuk anggota kelompok sasaran, mungkin ada pertanyaan-pertanyaan seperti 'Bagaimana sejenis perasaan Anda kepada orang di video?', 'Bagaimana sympa thetic Anda menemukan orang dalam video? ',' Apakah Anda percaya bahwa orang di video memang menderita penyakit X, yang ia klaim lakukan? ', dan' Apa aspek model harus diubah bagi Anda untuk percaya orang tersebut? '. Format pre-test biasanya termasuk memperlihatkan beberapa anggota kelompok sasaran untuk intervensi awal dan menilai reaksi mereka. Penilaian ini dapat dilakukan dengan berbagai cara.
·        Wawancara. ini secara umum metode yang berguna untuk pra-menguji intervensi. Satu mungkin memiliki antarpandangan dengan individu dari kelompok sasaran dan mengajukan pertanyaan seperti yang di atas. Di sampingtion, seseorang mungkin mengajukan pertanyaan yang lebih spesifik. Misalnya, orang mungkin akan diminta untuk membaca selebaran dan memberitahu pewawancara tentang reaksi mereka, bagaimana mereka dapat diandalkan menemukan informasi, bagaimana realistis mereka menemukannya, dan apa yang mereka sukai atau tidak suka tentang konten atau tata letak.



124 Menerapkan Psikologi Sosial
·        penilaian kuantitatif Dengan jenis pre-test, orang-orang dari jawaban kelompok sasaran pertanyaan tertutup tentang intervensi dalam kuesioner. Sebagai contoh, mereka mungkin akan diminta untuk menilai keandalan sumber pada skala 7-point (dari 'sama sekali tidak dapat diandalkan' (1) ke 'sangat handal' (7)) atau mereka mungkin akan ditanya apakah intervensi 'mengambil terlalu banyak waktu ',' tepat 'atau' terlalu pendek '. Dengan paradigma yang lebih eksperimental, ketika seseorang ingin misalnya untuk menggunakan stiker untuk menunjukkan lokasi pemadam api di gedung itu, stiker ini bisa pra diuji dengan membandingkan versi yang berbeda.
·        Kembali. psikolog juga dapat menggunakan tugas recall, yang menilai mana aspek dari orang intervensi dari kelompok sasaran ingat setelah terkena intervensi. Hal ini dapat memberikan wawasan yang strategi memiliki arti-penting tertinggi. Bayangkan sebuah billboard yang menggambarkan selebriti mempromosikan seks yang aman, tapi ketika orang-orang dari kelompok target diminta untuk mengingat karakteristik dari billboard, setengah dari mereka hanya ingat nama selebriti dan tidak apa yang ia mempromosikan. Dalam hal ini, arti-penting dari utusan tampaknya telah terdistorsi pesan intervensi.
·        Pengamatan: Orang-orang dari kelompok sasaran juga dapat diamati ketika sedang terkena intervensi. Sebagai contoh, dalam kasus pengujian papan reklame, gerakan mata dapat dimonitor untuk melacak aspek billboard mereka membayar perhatian yang besar. Demikian juga, ketika pengujian sebuah situs internet, link-pilihan dan waktu yang dihabiskan pada setiap halaman mungkin dipantau.
·        pendapat Ahli Untuk pra-pengujian intervensi, kita juga dapat meminta para pakar yang terlibat dalammembawa tentang efek intervensi. (Sebagai contoh, dalam kasus selebaran untuk meningkatkan kepatuhan pengobatan dokter mungkin akan diminta untuk memberikan pendapatnya.) Atau toko-penjaga yang seharusnya membagikan selebaran kepada semua orang yang membeli produk X mungkin akan ditanya apakah ia atau dia pikir orang memang akan melihat brosur itu.
Secara umum, peserta jarang setuju sepenuhnya tentang intervensi dalam pre-test. Oleh karena itu, psikolog sosial diterapkan tidak hanya harus melihat data pre-test, tetapi juga harus mempertimbangkan aspek-aspek teoritis maupun bukti empiris yang mungkin relevan. Setelah revisi telah dibuat, intervensi ditingkatkan dapat pra diuji untuk kedua kalinya. Versi final dari intervensi sekarang dapat dikembangkan dandidistribusikan.
PELAKSANAAN INTERVENSI YANG
Ketika intervensi telah dikembangkan proses implementasi dapat dimulai. Proses implementasi memiliki satu tujuan utama: untuk memastikan bahwa intervensi yang digunakan sebagai dimaksud. Jadi, ketika psikolog mengembangkan kampanye intervensi dengan selebaran dan iklan televisi, anggota kelompok sasaran harus terkena ini pesan. Ketika semua anggota yang terkena intervensi (misalnya, mereka semua membaca selebaran atau setidaknya melihat satu iklan televisi), intervensi diimplementasikan secara optimal. Perhatikan bahwa implementasi bukan tentang efek dari antar Konvensi tapi tentang posisi intervensi sedemikian rupa sehingga dapat memiliki efek tersebut.
Tantangan inti dari tahap implementasi adalah bahwa sejauh mana kelompok sasaran terkena intervensi tergantung pada orang dan organisasi yang terlibat dalam distribusi intervensi. Misalnya, berkaitan dengan brosur



Bantuan Tahap 125

Gambar 5.3 Proporsi orang yang melaporkan membutuhkan program intervensi, yang menyadari keberadaannya, yang telah mulai menggunakannya dan yang telah menyelesaikan program
tentang asupan obat-obatan, apoteker mungkin terlibat dengan memotivasi karyawan mereka untukmendistribusikan selebaran kepada semua pasien mendapatkan obat tertentu. Kita tidak bisa berharap bahwa semua orang-orang ini sebagai termotivasi untuk mendapatkan anggota kelompok sasaran terkena antar Konvensi sebagai penggagas dan pengembang intervensi. Oleh karena itu, implementasi tion dari intervensi melibatkan memotivasi orang lain dan menghapus setiap dirasakan hambatan untuk memungkinkan mereka untuk terlibat dalam tugas-tugas khusus mereka.
Kadang-kadang orang-orang yang membantu dengan pelaksanaan hanya tidak menyadari intervensi.Paulussen dan rekan-rekannya (1995, lihat juga Paulussen, Kok & Schaalma, 1994) mempelajari pelaksanaan program pendidikan yang terdiri dari beberapa pelajaran yang dirancang untuk mempromosikan pendidikan AIDS di kelas. Hampir semua guru awalnya menyatakan minat untuk berpartisipasi. Namun hanya 67 persen dari guru yang menyadari keberadaannya pada kurikulum dan hanya 52 persen awalnya mulai mengajarkannya. Meskipun Paulussen et al. (1995) tidak menilai apakah mengajar ers selesai seluruh kurikulum, persentase ini kemungkinan akan jauh lebih rendah (lihat Gambar 5.3).
Jadi, meskipun psikolog dapat mengembangkan program intervensi yang sangat baik, jika hanya sedikit orang yang benar-benar terkena intervensi karena profesional yang sangat penting untuk pelaksanaannya, seperti guru atau dokter, tidak menyadari atau tidak menggunakannya dengan benar, dampak intervensi pada masalah mungkin kecil atau tidak ada.
Proses Pelaksanaan



126 Menerapkan Psikologi Sosial
penyebaran 
adopsi

implementasi


kelanjutan


Gambar 5.4 Proses difusi inovasi
perubahan besar-besaran dalam penggunaan suatu inovasi (misalnya, menggunakan sikat gigi baru ataumenggunakan metode baru untuk berhenti merokok) berlangsung dalam waktu. Proses ini disebut sebagai the diff sion proses. Rogers membedakan empat tahap. Kami akan menggambarkan proses di sini dengan contoh brosur untuk wanita korban untuk mendapatkan bantuan profesional. Selebaran ini harus diberikan oleh dokter umum jika mereka mencurigai kekerasan dalam rumah tangga.
1.        Fase Penyebaran. Pada fase ini dokter umum menjadi sadar akan keberadaan dari selebaran tentang kekerasan domestik dan membahas dengan rekan-rekan.
2.        fase Adopsi. Pada fase ini praktisi menjadi termotivasi untuk menggunakan inovasi dan untuk membagikan selebaran kepada pasien yang diduga menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga.
. 3        . fase Implementasi Pada fase ini dokter benar-benar terlibat dalam perilaku yang akan mengekspos kelompok sasaran untuk intervensi: dia membagikan selebaran kepada pasien yang tepat.
4.        fase Continuation. Pada fase ini membagi-bagikan selebaran menjadi praktek yang normal.
Dalam merangsang proses difusi, semua empat fase harus ditangani: meningkatkan kesadaran di kalangan dokter umum, memotivasi praktisi tersebut untuk mendeteksi sasaran anggota kelompok (yaitu, perempuan yang mungkin menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga), dan untuk membagikan selebaran kepada para wanita, mendukung praktisi dalam pelaksanaan aktual dari perilaku, dan memberikan umpan balik dan penguatan untuk mempertahankan perilaku (untuk misalnya, dengan memanggil praktisi di telepon dan memberi mereka dukungan dan nasihat).
Perhatikan bahwa proses difusi menyoroti tahapan dalam proses implementasi. Ini tidak mendefinisikan semua pihak yang terlibat dalam pelaksanaan, kecuali untuk akhir pengguna inovasi (dalam contoh di atas dokter umum). Langkah berikutnya adalah untuk mengidentifikasi semua orang dan organisasi yang terlibat dalam proses implementasi. Untuk masing-masing dari empat fase difusi, orang yang berbeda dan organisasi mungkin terlibat.
Pemetaan Implementasi Route



Bantuan Tahap 127
terlibat dalam pelaksanaan dan motivasi dan hambatan untuk melakukan mereka mereka tugas dalam pelaksanaannya dipetakan. Mengembangkan rute implementasi terdiri dari tiga langkah:
1.      Pemetaan aktor. dengan menunjukkan aktor dalam jaringan yang relevan di mana mereka berkomunikasi dan sarana komunikasi mereka. Misalnya, sehubungan dengan implemen tasi: 'A leaflet dengan informasi dan argumen untuk wanita korban untuk mendapatkan bantuan profesional', dokter umum individu adalah anggota dari organisasi regional, yang merupakan bagian dari organisasi nasional untuk dokter umum. Dalam dan di antara tingkat-tingkat organization, individu dan organisasi berkomunikasi melalui berbagai cara, termasuk misalnya, pertemuan formal, jurnal profesional dan email. Selain itu, pasien yang membaca brosur dan memutuskan untuk mencari bantuan profesional harus mampu membuat janji pertama sangat cepat. Dengan demikian, organisasi yang menyediakan bantuan profesional untuk perempuan babak belur juga harus terlibat dalam pelaksanaannya.
2.      Menilai motivasi dan hambatan bagi pelaku. Untuk keberhasilan implementasi, masing-masing aktor harus terlibat dalam tugas tertentu. Sebagai contoh, dokter umum harus termotivasi untuk terlibat dalam mendeteksi wanita belur dan harus mendedikasikan waktu untuk tugas ini. Selain itu, anggota dewan dari organisasi dokter umum 'harustermotivasi untuk menginvestasikan uang dalam membujuk dokter umum untuk melakukan deteksi atau membujuk asuransi bahwa deteksi perempuan babak belur harus diganti. Dengan demikian rute implementasi mengandung bagi seluruh pelaku diagnosis masalah potensi untuk terlibat dalam tugas pelaksanaan dan hambatan khusus untuk melakukan itu.
3.      Mengidentifikasi kebijakan yang relevan. Selain mengidentifikasi pelaku yang terlibat, kebijakan yang relevan jugaperlu diketahui. Sebagai contoh, adalah mungkin bahwa ada kebijakan untuk dokter umum yang mengatakan bahwa dokter umum tidak akan terlibat dalam tugas-tugas deteksi berkaitan dengan fam hal ily. Meskipun beberapa dokter umum mungkin masih termotivasi, ini akan membusuk menjadi situasi yang ideal bagi pelaksanaan intervensi. Atau mungkin bahwa ada hukum yang mengatakan bahwa polisi hanya dapat menawarkan perlindungan terhadap perempuan babak belur ketika ada tujuan evi dence kekerasan dalam rumah tangga. Hal ini dapat menghambat wanita dari mencari bantuan profesional. Undang-undang ini akan melawan efek yang diinginkan dari intervensi struktural.
Rencana Pelaksanaan
Ketika aktor, organisasi dan kebijakan telah diidentifikasi dan motivasi dan hambatan yang dirasakan dengan aktor telah dipetakan, pelaksanaan rencana dapat dikembangkan. Rencana pelaksanaan terdiri dari semua langkah-langkah yang harus diambil untuk merangsang pelaku untuk melakukan tugas mereka (s) dalam pelaksanaannya. Dalam mengembangkan rencana implementasi, psikolog sosial harus mengambil dua faktor ke rekening.
Tujuan Implementasi
Untuk setiap aktor atau tingkat aktor dan untuk masing-masing dari empat fase difusi, tujuan mungkin ia
dirumuskan. Sebagai contoh, tujuan untuk dokter umum dalam tahap difusi pertama
bisa jadi: '80 persen dari praktisi mendengar tentang adanya intervensi



128 Menerapkan Psikologi Sosial
materi tentang kekerasan dalam rumah tangga dan setidaknya 50 persen membahas materi dengan kolega.Pada tingkat organisasi, tujuan organisasi harus dirumuskan. Sebagai contoh, sebuah gol di fase adopsi bisa: 'The dewan organisasi nasional untuk dokter umum telah memutuskan untuk menyisihkan satu artikel dalam jurnal profesional pada kekerasan dalam rumah tangga dan untuk mengembangkan pra-publikasi dalam komunikasi mereka dengan organisasi regional '. Pada prinsipnya, tujuan harus menjadi bahwa setiap aktor memiliki sikap positif terhadap pelaksanaan, atau merasakan tugas mereka di implemen tasi sebagai bagian yang sah dari pekerjaan mereka.
Rencana Aksi
Selanjutnya, rencana pelaksanaan menentukan semua tindakan yang harus diambil untuk mencapai tujuan.Panduan pelaksanaan ini menentukan bagaimana tujuan dapat dicapai. Sebagai contoh, tujuan di atas berkaitan dengan kesadaran praktisi umum antar bahan Konvensi dapat dicapai dengan tindakan diarahkan pada organisasi nasional mereka. Sebagai contoh, kita mungkin ingin papan untuk termotivasi cukup untuk memutuskan bahwa beberapa artikel tentang deteksi perempuan babak belur harus diterbitkan dalam profesional mereka jurnal.
Pelaksanaan Aktual
Pelaksanaannya ada melalui mengeksekusi rencana implementasi. Dengan demikian, segala macam tindakan harus diambil untuk menginformasikan dan memotivasi para aktor dan mengambil pergi dirasakan atau aktual hambatan bagi aktor dan mendukung pelaksanaannya. Aktor dapat menerima informasi yang dirancang untuk memotivasi mereka, atau izin untuk bertindak dari tingkat yang lebih tinggi dalam organisasi atau sarana, dalam waktu atau uang, untuk melakukan bagian mereka dalam pelaksanaannya.Untuk mendukung pelaksanaan tugas-tugas pelaksanaan, pelaku dapat dihubungi melalui e-mail, melalui surat, melalui telepon, dengan iklan di profesionalisasi jurnal professional, dengan presentasi pada pertemuan atau komunikasi internal mereka saluran.
Seperti mungkin jelas sekarang, implementasi aktual dari intervensi adalah waktu- memakan dan banyak pekerjaan harus dilakukan sebelum anggota kelompok sasaran akan terkena itu.
Evaluasi
Untuk menilai apakah masalah yang ditargetkan memang berubah untuk kebaikan, langkah terakhir dalam siklus intervensi pengembangan adalah untuk mengevaluasi efek dari intervensi. Setidaknya tiga jenis evaluasi yang penting: evaluasi berlaku, evaluasi proses dan evaluasi efektivitas biaya.
Dalam evaluasi efek, sejauh mana variabel yang secara langsung berhubungan dengan masalah telah berubah dari waktu ke waktu dinilai. Setidaknya pengaruh intervensi



Bantuan Tahap 129
pada variabel hasil yang ditentukan dalam proses model harus dinilai. Ada, Namun, variabel hasil lebih yang dapat dievaluasi untuk menentukan efektivitas intervensi. Bayangkan kasus masalah obesitas di mana tingkat latihan adalah variabel yang psikolog sosial bertujuan untuk mempengaruhi. The primary variabel hasil dalam model proses adalah tingkat latihan. Namun, jumlah orang yang terlibat dalam olahraga yang cukup juga bisa menjadi variabel hasil yang berarti. Selain itu, persentase penderita obesitas enam atau 12 bulan setelah terpapar intervensi bisa menjadi ukuran hasil penting.
Untuk menilai sejauh mana efek bersifat sementara atau permanen, yang sesuai periode follow-up harus ditentukan. Efek perilaku jangka panjang dapat dinilai 12 bulan setelah paparan, meskipun periode 12 bulan didasarkan pada konsensus daripada rasional. Periode follow-up terbaik didasarkan pada argumen tertentu KASIH untuk perilaku yang ditargetkan. Misalnya, karena dalam berhenti merokok sebagian besar perokok yang kambuh melakukannya dalam enam bulan pertama setelah inisiasi, seorang enam bulan follow-up harus cukup, setelah periode ini sangat sedikit mantan perokok kambuh.
Dalam proses evaluasi, unsur-unsur yang merupakan prasyarat untuk intervensi untuk menjadi sukses dinilai. Ada dua jenis proses evaluasi. The evaluasi utama-proses mengacu pada penilaian terhadap perubahan variabel yang mendasari perubahan dalam variabel hasil. Misalnya, ketika model proses menyatakan bahwa prasangka terhadap Muslim disebabkan media kekeliruan umat Islam, yang perubahan prasangka sebagai akibat dari publisitas berisi mungkin dinilai dalam evaluasi primer-proses. Pada prinsipnya, semua variabel dalam tabel keseimbangan yang ditargetkan oleh intervensi (s) adalah variabel utama-proses dan dapat dievaluasi. The evaluasi proses sekunder mengacu pada penilaian sejauh mana unsur-unsur yang efektif dari intervensi memang telah dieksekusi. Sebagai contoh, untuk individu konseling mungkin penting bahwa konselor dan klien mengembangkan 'hubungan terapeutik' karena hubungan terapeutik berfungsi sebagai salah satu metode antar Konvensi. Dalam penilaian hasil sekunder, sejauh mana rela terapi tionship telah dibentuk dinilai.
Dalam evaluasi efektivitas biaya biaya intervensi yang dinilai dan com dikupas dengan manfaat. Sebagai contoh, obesitas memiliki biaya sosial yang sangat besar khususnya dalam hal penyediaan layanan kesehatan.Jika intervensi mengarah ke penurunan tahunan dari 500 orang yang menderita obesitas, tabungan kesehatan dapat dihitung. Aspek kedua dari efektivitas biaya menyangkut biaya intervensi. Pengembangan intervensi danimplementasi yang mahal karena melibatkan tenaga kerja dan biaya material profesional. Untuk iklan televisi yang akan disiarkan, biaya untuk penyiaran harus dibayar. Dalam evaluasi efektivitas biaya tabungan yang disebabkan oleh intervensi dibandingkan dengan biaya intervensi.
Adalah penting bahwa untuk evaluasi efek serta efektivitas biaya eval cepat terkoordinasi biasanya ada sumber data yang tersedia. Banyak lembaga penelitian komersial mengumpulkan informasi tentang fenomena sosial. seperti persentase penderita obesitas dan jumlah pengangguran. Dengan demikian, hal itu mungkin tidak selalu perlu untuk mengumpulkan Addi Data nasional. Di sisi lain, penting bahwa variabel hasil yang hati-hati



130 Menerapkan Psikologi Sosial

Gambar 5.5 Jumlah perokok (x 1000) 'sebagai fungsi dari jenis saluran' yang dicapai oleh kampanye Millenium 'saya bisa melakukan itu juga'
dinilai. Oleh karena itu, penilaian hasil yang dikembangkan sendiri mungkin diperlukan. Terutama berkaitan dengan evaluasi proses, langkah-langkah yang dapat diandalkan harus sering dikembangkan.(Untuk membaca lebih lanjut tentang evaluasi intervensi kita akan mengacu pada sumber-sumber lain seperti Aksi evaluasi program kesehatan dan perubahan oleh John Ovretveit, 2001.) Dalam paragraf terakhir dari bab ini kami menyajikan studi kasus dari intervensi besar-besaran yang telah berhasil diimplementasikan untuk membantu perokok berhenti di Belanda.
Studi Kasus: The Millennium Campaign 'I Can Do Itu Terlalu'
Di Belanda, Keahlian Pusat Belanda Pengendalian Tembakau mengembangkan kampanye Millennium 'saya bisa melakukan itu juga untuk mengurangi persentase perokok. The kampanye terdiri dari serangkaian intervensi melalui beberapa saluran untuk merangsang perokok untuk berhenti dan mendukung usaha mereka.Kampanye ini dimulai pada bulan Oktober 1999 dan berakhir pada bulan Februari 2000.
Program intervensi digambarkan pada Gambar 5.5. Selain itu, penduduk terkena publisitas gratis tentang kampanye. Di media tertulis, tidak kurang dari 519 artikel yang diterbitkan pada kampanye Millennium dan 79 radio dan TV item memberikan informasi tentang itu.
Efektivitas kampanye dinilai menggunakan apa yang disebut desain panel dengan kelompok kontrol pengukuran (lihat Kotak 5.3). Artinya, sebelum kampanye dimulai, di Oktober 1999 (Waktu 1), pengukuran awal antara perokok dilakukan. Ini



Bantuan Tahap 131
kelompok merupakan kelompok panel. Adalah umum bahwa pengukuran tersebut dapat mempengaruhipengukuran dilakukan kemudian dengan kelompok yang sama. Jika seseorang menemukan perubahan dalam kelompok panel, ini bisa menjadi sebuah contoh dari pengukuran pertama (misalnya, karena itu membuat mereka sadar akan risiko dari kebiasaan merokok mereka). Karena itu, ketika pengukuran keduadiaplikasikan pada kelompok panel (dengan demikian pada waktu 2, pada bulan Februari 2000) ada juga control kelompok perokok tanpa Waktu 1 pengukuran. Hal yang sama dilakukan untuk Waktu 3 pengukuran (Januari 2001).

Dalam mengevaluasi efektivitas kampanye Millennium, tiga ukuran hasil 
yang digunakan:
1.      pantang tujuh hari (tidak merokok selama setidaknya tujuh hari terakhir);
. 2      setelah terlibat dalam upaya untuk berhenti;
3.      memiliki niat positif untuk berhenti merokok.
Hal ini menemukan bahwa, pada waktu 2, orang-orang perokok yang menyaksikan program TV atau acara TV bicara pada waktu 1 telah membuat upaya signifikan lebih untuk berhenti. Jangka panjang follow-up (Waktu 3) menunjukkan bahwa perokok yang tahu kampanye Millennium juga memiliki niat yang lebih positif untuk berhenti merokok. Para peneliti menyimpulkan bahwa kampanye Millennium memimpin lebih perokok untuk berhenti merokok dan, bagi mereka yang belum melakukan upaya yang sebenarnya, itu telah membuat berhenti merokok prioritas yang lebih tinggi.



132 Menerapkan Psikologi Sosial

Mengembangkan program intervensi meliputi langkah-langkah berikut:
Box 5.4 Bantuan Tahap: Mengembangkan Program Intervensi
1.      Buatlah daftar semua variabel kausal dalam model proses dan menentukan untuk masing-masing dari mereka bagaimana mereka dimodifikasi dan seberapa besar efeknya akan (mungkin) menjadi.Membuat tabel keseimbangan untuk merangkum hasil. Pilih faktor-faktor intervensi Anda yang dimodifikasi dan yang memiliki pengaruh terbesar pada variabel hasil.
2.      Untuk setiap variabel yang dipilih, datang dengan saluran, metode dan strategi untuk mempengaruhi variabel ini. Membenarkan pilihan Anda untuk saluran dan metode dan melaporkan penggunaan keterampilan yang berbeda untuk mencari yang sesuai strategi gies (misalnya, asosiasi intervensi langsung, pendekatan metode langsung, mengeksplorasi strategi melemahkan, melakukan wawancara, melihat teori dan relevan penelitian).
3.      Mengurangi daftar potensi strategi. Dalam memilih strategi yang cocok mengambilpemberitahuan dari kondisi yang mendasari teori bahwa strategi tertentu didasarkan pada dan mencari penelitian yang mendukung efektivitas strategi tertentu. Mengembangkan strategi yang telah Anda pilih ke dalam antar holistik Program Konvensi.
4.      Pre-menguji program intervensi dengan cara wawancara, kuantitatif penilaian, tes recall atau pengamatan.
5.      Mengembangkan rute implementasi. Memetakan aktor yang terlibat dalam intervensipelaksanaan tion, menilai motivasi para aktor dan hambatan yang mereka anggap, dan mengidentifikasi kebijakan yang relevan.
6.      Mengembangkan rencana implementasi. Langkah apa yang harus diambil untuk memobilisasi danmemotivasi para pelaku yang terlibat dalam pelaksanaan intervensi?
7.      Melaksanakan program intervensi dan mengevaluasi efektivitasnya.

DISARANKAN BACAAN
Bartolomeus, LK, Parcel, GS., Kok, G & Gottlieb, NH (2006). Perencanaan promosi kesehatan
program:. Pendekatan pemetaan intervensi San Francisco, CA: Jossey-Bass.
Ovretveit, J. (2001). Evaluasi Aksi program kesehatan dan perubahan: Sebuah buku pegangan untuk
. pendekatan berfokus pada pengguna Abingdon, UK: Radcliffe Publishing.
Rochlen, AB, McKelley, RA & Pituch, KA (2006). Pemeriksaan awal dari 'Men, Real Depresi' kampanye.Psikologi Men & Maskulinitas, 7 (1), 1-13.
Smith, KH & Stutts, MA (2003). Efek jangka pendek kosmetik dibandingkan ketakutan kesehatan jangka panjang banding dalam iklan anti-merokok pada perilaku merokok remaja. Journal of Consumer Behaviour, 3 (2),157-177.
Van Assema, P., Steenbakkers, M., Stapel, H., Van Keulen, H., Rhonda, G & Brug, J. (2006). Evaluasi kemitraan publik-swasta Belanda untuk mempromosikan diet sehat. American Journal of Promosi Kesehatan, 20 (5),309-312.



Bantuan Tahap 133
Tugas 5
Sebuah perusahaan yang memproduksi perangkat lunak komputer meminta Anda, sebagai seorang psikolog sosial, untuk saran. Perusahaan ini terdiri dari 10 departemen, masing-masing dari 50 karyawan, dengan setiap departemen yang dikelola oleh seorang eksekutif. Ini 10 eksekutif yang pada gilirannya bawahan ke tim lima direksi yang memimpin perusahaan. Meskipun 50 persen dari karyawan adalah perempuan, direksi dan eksekutif hanya satu orang - eksekutif yang menjalankan departemen rumah tangga - adalah perempuan. Tim direksi meminta Anda bagaimana mereka dapat meningkatkan mobilitas ke atas perempuan dalam hierarki perusahaan sehingga perusahaan akan memiliki lebih banyak pemimpin perempuan di masa depan.
(A)       Baca dua artikel berikut:
Ritter, BA & Yoder, JD (2004). Perbedaan gender dalam pemimpin munculnya bertahan
bahkan untuk wanita dominan: Sebuah konfirmasi terbaru dari teori peran harmoni.
Psychology of Women Quarterly, 28 (3), 187-193.
Eagly, AH & Karau, SJ (2002). Teori Peran harmoni prasangka terhadap pemimpin perempuan. Ulasan psikologis, 109 (3), 573-598.
Pilih dari faktor-faktor penyebab artikel ini dan mengembangkan model proses. Pastikan bahwa Anda membatasi jumlah variabel untuk sekitar 10 dan tidak mengambil lebih dari empat langkah mundur dalam model.
(B)      Perkiraan untuk setiap faktor kausal dalam model proses modifiability dan efeknya ukuran. Membuat tabel keseimbangan dan memilih faktor-faktor penyebab di mana intervensi harus ditargetkan.
(C)       Untuk setiap faktor yang dipilih, datang dengan strategi yang mungkin untuk mempengaruhi ini faktor.Gunakan asosiasi intervensi langsung dan pendekatan metode langsung, mengeksplorasi strategi melemahkan, melakukan wawancara, dan melihat teori dan relevan penelitian.
(D)      Mengurangi daftar potensi strategi dengan memeriksa teoritis dan empiris mereka dasar.
(E)       Garis rencana intervensi global, sejumlah cara untuk menyajikan intervensi dan membuat rencana untuk pelaksanaan intervensi.
(F)       Mengembangkan prosedur evaluasi untuk menentukan efektivitas intervensi program yang



==========
Froom Book:
Checklists Memverifikasi Daftar Psikologi Sosial Bahasa Dari Masalah Artikel Baru Solusi
Abraham P. Buunk Dan Mark Van Vugt






1 komentar:

  1. Untuk kebaikan bersama, mohon masukan terhadap kesalahan-kesalahan terjemahan.

    BalasHapus