Rabu, 01 Januari 2014

FROM CLIENTS TO CITIZENS


DARI KLIEN UNTUK WARGA: ASSET BERBASIS MASYARAKAT PENGEMBANGAN SEBAGAI STRATEGI UNTUK PEMBANGUNAN BERBASIS MASYARAKAT

Occasional Paper Series, No 4
Januari 2002


Alison Mathie, PhD
Coady International Institute

Gord Cunningham, MA
Coady International Institute

St Francis Xavier University 
PO Box 5000
Antigonish, Nova Scotia
Kanada B2G 2W5


Abstrak

Pengembangan masyarakat berbasis aset (ABCD) disajikan sebagai alternatif pendekatan berbasis kebutuhan untuk pembangunan. Setelah gambaran dari prinsip-prinsip dan praktek ABCD, lima elemen utama ABCD diperiksa dalam terang literatur saat ini pada penelitian dan praktek yang relevan. Ini melibatkan menjelajahi: teori dan praktek penyelidikan apresiatif; konsep modal sosial sebagai aset untuk pembangunan masyarakat; teori pembangunan ekonomi masyarakat, seperti pendekatan penghidupan yang berkelanjutan; pelajaran dari dua dekade pembangunan internasional dalam paradigma partisipatif; dan teori dan praktek membangun kewarganegaraan keterlibatan aktif dan masyarakat sipil yang kuat. Bagaimana ABCD baik mencerminkan tren terbaru dalam bidang ini dan berdiri untuk mendapatkan keuntungan dari wawasan yang dihasilkan dari pekerjaan ini diuraikan.





DARI KLIEN UNTUK WARGA: ASSET BERBASIS MASYARAKAT PENGEMBANGAN SEBAGAI STRATEGI UNTUK PEMBANGUNAN BERBASIS MASYARAKAT
Dalam beberapa tahun terakhir, Pengembangan Masyarakat Asset-Based (ABCD) telah menarik perhatian Amerika Utara praktisi pengembangan masyarakat sebagai strategi inovatif untuk pembangunan berbasis masyarakat di lingkungan perkotaan dan masyarakat pedesaan. Ini telah menarik kecil tapi berdedikasi berikut, khususnya di antara mereka yang kecewa dengan pendekatan berbasis kebutuhan untuk pengembangan masyarakat yang begitu melekat dalam pemerintahan dan pelayanan non-pemerintah. Sebagai pendekatan alternatif, daya tarik ABCD terletak pada premis bahwa masyarakat dapat mendorong proses pembangunan sendiri dengan mengidentifikasi dan memobilisasi aset yang ada (tapi sering tidak diakui), dan dengan demikian menanggapi dan menciptakan peluang ekonomi lokal. Secara khusus, ABCD menarik perhatian aset sosial: karunia dan talenta individu, dan hubungan sosial yang memicu asosiasi lokal dan jaringan informal.
Dalam mempertimbangkan potensi untuk praktek pembangunan internasional, ABCD juga dapat dilihat sebagai respon terhadap perubahan global dalam lanskap sosial, politik dan ekonomi. Di sebagian besar negara, kebijakan liberalisasi telah mengakibatkan melemahnya kontrak sosial yang memberi tanggung jawab pemerintah untuk menyediakan program solusi untuk masalah masyarakat. Pada saat yang sama,, bentuk pertanggungjawaban yang lebih kuat dari pemerintahan di tingkat lokal, dan munculnya masyarakat sipil yang efektif, telah depan dan tengah dalam proses demokratisasi, terutama di negara-negara selatan global. Kemajuan teknologi dalam komunikasi global dan lokal memberikan peluang bagi pembangunan ekonomi yang terdesentralisasi bagi sebagian masyarakat. Sedangkan masyarakat lainnya, sementara itu, berjuang untuk bertahan hidup, peregangan aset mereka ke tingkat yang tidak berkelanjutan. Pada periode ini fluks, ada tantangan dua kali lipat pada tingkat masyarakat: untuk menciptakan dan menangkap peluang untuk pembangunan berkelanjutan, dan untuk mengklaim dan mempertahankan hak-hak dan hak negara dan kewarganegaraan global.
ABCD mencakup beberapa ide-ide dan praktek-praktek yang telah naik ke permukaan selama periode ini fluks. Kasus yang kita buat dalam tulisan ini adalah bahwa ABCD menawarkan strategi yang koheren untuk mengikat bersama berbagai untai komplementer praktek agen pembangunan yang inovatif, baik dalam konteks pembangunan lokal dan internasional.
Kami pertama kali memberikan gambaran tentang prinsip-prinsip dan praktek ABCD. Kami kemudian memeriksa lima elemen utama dari ABCD dalam terang literatur saat ini pada penelitian dan praktek yang relevan. Ini melibatkan menjelajahi: teori dan praktek penyelidikan apresiatif; konsep modal sosial sebagai aset untuk pembangunan masyarakat; teori pembangunan ekonomi masyarakat; pelajaran dari dua dekade pembangunan dalam paradigma partisipatif; dan teori dan praktek membangun kewarganegaraan keterlibatan aktif dan masyarakat sipil yang kuat. Kami menunjukkan bagaimana ABCD baik mencerminkan tren terbaru dalam bidang ini dan berdiri untuk mendapatkan keuntungan dari wawasan yang dihasilkan dari pekerjaan ini.


Sebuah gambaran dari Pengembangan Masyarakat Asset-Based
Berdasarkan penyelidikan yang menyeluruh terhadap karakteristik inisiatif masyarakat yang sukses di Amerika Serikat, John McKnight dan Jody Kretzmann di Lembaga Studi (IPR) di Northwestern University, diartikulasikan ABCD sebagai cara untuk menangkal pendekatan dominan berbasis kebutuhan pembangunan di perkotaan America. Dalam pendekatan berbasis kebutuhan, upaya yang bermaksud baik dari universitas, lembaga donor dan pemerintah, telah menghasilkan survei kebutuhan, menganalisis masalah, dan mengidentifikasi solusi untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Dalam prosesnya, bagaimanapun, mereka tidak sengaja disajikan pandangan negatif satu sisi, yang sering terganggu, daripada berkontribusi, peningkatan kapasitas masyarakat.
Kretzmann dan McKnight (1993) menunjukkan bahwa jika pendekatan berbasis kebutuhan adalah satu-satunya panduan untuk masyarakat miskin, konsekuensi bisa "menghancurkan" (hal. 4). Salah satu efek utama adalah kepemimpinan yang mencemarkan masyarakat. Pemimpin menemukan bahwa cara terbaik untuk menarik sumber daya kelembagaan adalah untuk bermain sampai tingkat keparahan masalah. Kepemimpinan lokal yang dinilai berdasarkan berapa banyak sumber daya yang tertarik kepada masyarakat, bukan pada bagaimana mandiri masyarakat telah menjadi. Konsekuensi lain Kretzmann dan McKnight menunjukkan adalah bahwa orang-orang di masyarakat mulai percaya apa yang dikatakan pemimpin mereka. Mereka mulai melihat diri mereka sebagai kekurangan dan tidak mampu mengambil alih kehidupan mereka dan masyarakat. Tidak mengherankan, anggota masyarakat tidak lagi bertindak seperti warga negara; sebaliknya mereka mulai bertindak seperti "klien" atau konsumen jasa tanpa insentif untuk menjadi produsen.
Namun konsekuensi lain dari pendekatan ini adalah bahwa kelompok-kelompok lokal mulai menangani lebih banyak dengan pihak luar dibanding dengan kelompok-kelompok dalam komunitas mereka sendiri. Ini memperkuat gagasan bahwa "hanya ahli dari luar dapat memberikan bantuan nyata" (hal. 4) dan selanjutnya melemahkan tetangga-to-tetangga link. Pendanaan disediakan berdasarkan kategori kebutuhan bukan untuk pendekatan terpadu yang mengarah ke "fragmentasi banyak mengeluh upaya untuk memberikan solusi ナ [Ini] menyangkal kebijaksanaan dasar masyarakat yang menganggap masalah sebagai terjalin erat, seperti gejala pada fakta pemecahan sendiri kapasitas pemecahan masalah masyarakat "(hal. 4). Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, sebagian besar dana apapun cenderung untuk pergi ke lembaga mengisi kebutuhan. Anehnya, lembaga ini mulai mengembangkan kepentingan dalam mempertahankan pendekatan ini.
Dalam Membangun Komunitas dari Inside Out, Kretzmann dan McKnight (1993) menggambarkan pendekatan alternatif, salah satu yang mengakui bahwa itu adalah kapasitas masyarakat lokal dan asosiasi mereka yang membangun komunitas yang kuat. Proses mengenali kapasitas ini dimulai dengan pembangunan lensa baru melalui mana masyarakat dapat "mulai merakit kekuatan mereka ke dalam kombinasi baru, struktur baru peluang, sumber pendapatan baru dan kontrol, dan kemungkinan-kemungkinan baru untuk produksi." (Hal. 6)
Pengalaman di Amerika Serikat menunjukkan bagaimana beberapa komunitas telah dikerahkan untuk mengambil tindakan untuk pembangunan ekonomi dan sosial mereka. Kadang-kadang, pendekatan ABCD ini telah berkembang selama jangka waktu yang panjang. Sebagai contoh, di Savannah, Georgia, lingkungan pembangunan kembali telah berlangsung selama lebih dari 25 tahun, awalnya melalui lembaga kotamadya menanggapi masalah yang diidentifikasi dalam lingkungan lokal. Seiring waktu, bagaimanapun, lembaga kota memutuskan untuk "memimpin dengan melangkah mundur"; masyarakat bergeser dari menjadi "konsumen" pelayanan kepada "desainer" program masyarakat, dan, akhirnya "produsen" dari masyarakat (Kretzmann dan McKnight, 1999). Pelajaran dari pengalaman-pengalaman seperti ini memacu IPR untuk memimpin dengan melangkah kembali dari awal, dan untuk mendorong masyarakat untuk mengambil alih dengan percaya diri dalam kemampuan mereka sendiri. Masyarakat membantu membangun inventarisasi aset mereka dan didorong untuk melihat nilai sumber daya yang seharusnya telah diabaikan, yang belum direalisasi, atau diberhentikan.
Sumber daya tersebut belum direalisasi tidak hanya meliputi atribut pribadi dan keterampilan, tetapi juga hubungan antara orang-orang melalui jaringan sosial, kekerabatan, atau asosiasi. Dengan memobilisasi jaringan informal ini, sumber resmi kelembagaan dapat diaktifkan-seperti pemerintah daerah, organisasi masyarakat formal, dan perusahaan swasta. Bahkan, kunci ABCD adalah kekuatan asosiasi lokal untuk mendorong proses pembangunan masyarakat dan untuk meningkatkan dukungan tambahan dan hak. Asosiasi ini adalah kendaraan melalui mana semua aset masyarakat dapat diidentifikasi dan kemudian terhubung satu sama lain dengan cara yang melipatgandakan kekuatan dan efektivitas mereka.
Berdasarkan pengalaman didokumentasikan oleh McKnight dan Kretzmann, dan inisiatif lain yang menggunakan pendekatan yang sama, kami mengusulkan bahwa Pengembangan Masyarakat Asset-Based dapat dipahami sebagai suatu pendekatan, sebagai seperangkat metode untuk mobilisasi masyarakat, dan sebagai strategi untuk masyarakat berbasis pembangunan.

Sebagai pendekatan pembangunan berbasis masyarakat, ia bersandar pada prinsip bahwa pengakuan kekuatan, hadiah, bakat dan aset individu dan masyarakat lebih mungkin untuk menginspirasi tindakan positif untuk perubahan dari fokus eksklusif pada kebutuhan dan masalah. Melihat gelas setengah penuh serta setengah kosong tidak menyangkal masalah nyata yang dihadapi masyarakat, tetapi untuk memfokuskan energi pada bagaimana masing-masing dan setiap anggota telah memberikan kontribusi, dan dapat terus memberikan kontribusi, dengan cara yang berarti bagi pengembangan masyarakat. Berfokus pada mengungkap manfaat dari semua anggota mendorong semangat egalitarianisme, bahkan dalam masyarakat yang hirarkis dalam struktur dan dibedakan oleh budaya, latar belakang pendidikan dan gender. Pada intinya adalah asosiasi anggota masyarakat, baik formal maupun informal. Sebagai mesin aksi masyarakat, dan sebagai sumber kekuasaan dan kepemimpinan, ini aset masyarakat (Greene, 2000) dipertimbangkan.

Mendampingi pendekatan ini adalah seperangkat metode yang telah digunakan untuk menginspirasi masyarakat untuk memobilisasi sekitar visi yang sama atau rencana. Sementara menolak segala jenis blue-print untuk ABCD, McKnight dan Kretzmann (1993, pp 345) mengusulkan sejumlah langkah untuk memfasilitasi proses, yang kami telah dimodifikasi sedikit untuk menangkap pentingnya mendongeng di fase awal ABCD:

" Mengumpulkan cerita tentang keberhasilan masyarakat dan mengidentifikasi kapasitas masyarakat yang memberikan kontribusi bagi keberhasilan.
" Pengorganisasian kelompok inti untuk membawa proses ke depan
" Pemetaan sepenuhnya kapasitas dan aset individu, asosiasi, dan institusi lokal
" Membangun hubungan antara aset lokal untuk saling menguntungkan pemecahan masalah dalam masyarakat.
" Memobilisasi aset masyarakat sepenuhnya untuk pembangunan ekonomi dan berbagi informasi tujuan
" Mengadakan kelompok seluas perwakilan mungkin untuk tujuan membangun visi masyarakat dan rencana
" Memanfaatkan kegiatan, investasi dan sumber daya dari luar masyarakat untuk mendukung berbasis aset, pengembangan didefinisikan secara lokal

Akhirnya, ABCD adalah strategi untuk pembangunan berbasis masyarakat yang berkelanjutan. Di luar mobilisasi komunitas tertentu, ABCD ini berkaitan dengan bagaimana untuk menghubungkan mikro-aset lingkungan makro. Dengan kata lain, ada perhatian yang dibayarkan kepada batas-batas masyarakat dan bagaimana posisi masyarakat dalam kaitannya dengan lembaga-lembaga lokal dan lingkungan ekonomi eksternal yang kemakmurannya terus tergantung.

ABCD dan pendekatan berbasis aset lainnya
Bunga yang tumbuh di ABCD sebagai strategi untuk pembangunan berbasis masyarakat adalah sesuai dengan pergeseran yang nyata dalam praktek badan pembangunan internasional untuk aset-atau pendekatan berbasis kekuatan. Mata pencaharian yang berkelanjutan pendekatan yang dikembangkan oleh Departemen Pembangunan Internasional (DFID), Inggris, (dan sampai tingkat tertentu oleh Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa [UNDP]), dan kerangka aset-bangunan sekarang dipekerjakan oleh Ford Foundation adalah contoh-contoh ini. Kedua hal ini muncul dari kekhawatiran bahwa hanya mempromosikan kegiatan yang menghasilkan pendapatan tidak identik dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat miskin. Para pendukung pendekatan penghidupan yang berkelanjutan melihat kebutuhan untuk memperhitungkan banyak faktor lain: konteks kerentanan di mana orang miskin menemukan diri mereka; strategi yang mempekerjakan rumah tangga menghadapi guncangan ekonomi; semua manusia, aset keuangan, sosial, fisik dan alam rumah tangga dan masyarakat; dan struktur dan proses yang lebih besar (lembaga, organisasi, kebijakan, dan peraturan perundang-undangan) mata pencaharian yang membentuk masyarakat.
Asset-bangunan, dalam rangka Ford Foundation, menempatkan penekanan yang sama pada membangun aset-dasar dalam rumah tangga dan masyarakat yang dialihkan lintas generasi. Menyadari bahwa banyak aset tersebut sudah ada sampai tingkat tertentu di masyarakat, penekanannya adalah pada mempromosikan kesempatan untuk membangun aset dan menghilangkan struktur yang membatasi kesempatan tersebut.
Sementara di luar cakupan makalah ini, analisis komparatif pendekatan ini, dan kompatibilitasnya dengan ABCD, menjamin diskusi lebih lanjut.

Elemen ABCD

In the following pages, we examine five elements of ABCD and review the literature on the research and practice associated with these different elements. These elements are listed in Table 1 along with a summary of the theoretical and practical contributions of this research and practice to ABCD, which is elaborated in the text. The order in which they are presented has the following logic:

" ABCD adalah sebuah pendekatan berbasis aset yang menggunakan metode untuk menarik keluar kekuatan dan keberhasilan dalam sejarah sebuah masyarakat bersama sebagai titik awal untuk perubahan (seperti dalam penyelidikan apresiatif).
" Di antara semua aset yang ada di masyarakat, ABCD memberikan perhatian khusus terhadap aset yang melekat dalam hubungan sosial, seperti terlihat dalam asosiasi formal dan informal dan jaringan (diakui dalam penelitian tentang modal sosial)
" berbasis masyarakat pendekatan ABCD adalah sesuai dengan prinsip-prinsip dan praktek pengembangan pendekatan partisipatif di mana partisipasi aktif dan pemberdayaan (dan pencegahan ketidakberdayaan) merupakan dasar dari praktek.
" ABCD adalah strategi diarahkan pembangunan ekonomi berkelanjutan yang Referensi berbasis masyarakat. teori pembangunan ekonomi masyarakat karena itu relevan dengan strategi ABCD.
" ABCD, sebagai strategi untuk pembangunan ekonomi yang berkelanjutan, bergantung pada hubungan antara aktor-aktor tingkat masyarakat dan pelaku tingkat makro di sektor publik dan swasta. Dalam membina hubungan ini, ABCD juga mendorong kewarganegaraan keterlibatan aktif untuk menjamin akses terhadap barang dan jasa publik, dan untuk menjamin akuntabilitas pemerintah daerah. Oleh karena itu memberikan kontribusi untuk, dan manfaat dari, memperkuat masyarakat sipil.

Membangun makna bersama: Belajar dari praktek penyelidikan apresiatif

Pada tahap awal ABCD, pendekatan kepada masyarakat memobilisasi memiliki banyak kesamaan dengan pertanyaan apresiatif. Pertanyaan apresiatif adalah sebuah proses yang mempromosikan perubahan positif (dalam organisasi atau komunitas) dengan fokus pada pengalaman puncak dan keberhasilan masa lalu. Hal ini bergantung pada wawancara dan bercerita yang menarik ini kenangan positif, dan pada analisis kolektif elemen keberhasilan. Analisis ini menjadi titik acuan untuk tindakan masyarakat lebih lanjut. Sebagai Elliott (1999) menekankan dalam judul bukunya, melakukan penyelidikan Apresiatif adalah semua tentang Menemukan Energi untuk Perubahan.
Pertanyaan apresiatif mengacu pada teori konstruksi pengetahuan dan komunikasi, dan dari pelajaran yang dipetik dari psikologi pendidikan tentang sumber motivasi pribadi dan kolektif. Dasar teoritis ini juga merupakan jangkar untuk ABCD, terutama di tahap awal bekerja dengan masyarakat.
Menurut Elliott (1999), praktisi penyelidikan apresiatif menganggap bahwa realitas adalah hasil konstruksi sosial, dan bahasa yang merupakan wahana untuk memperkuat makna bersama dikaitkan dengan kenyataan itu. Masyarakat yang sudah ditetapkan oleh masalah mereka (malnutrisi, kemiskinan, kurangnya pendidikan, korupsi) internalisasi negatif ini. Elliott menjelaskan:
Apa pendekatan apresiatif berusaha untuk mencapai adalah transformasi budaya dari satu yang melihat dirinya dalam hal sebagian besar negatif - dan karena itu cenderung menjadi terkunci dalam konstruksi negatif sendiri dari dirinya sendiri - untuk salah satu yang melihat dirinya sebagai memiliki di dalamnya kapasitas untuk memperkaya dan meningkatkan kualitas hidup seluruh pemangku kepentingan - dan karena itu bergerak ke arah pembangunan menghargai ini sendiri. (Hal.12)
Untuk mencapai transformasi ini, pertanyaan apresiatif mengadopsi apa Elliott (1999) menyebut "prinsip heliotropic" (hal.43). Sama seperti tanaman tumbuh ke arah sumber energi mereka, jadi jangan masyarakat dan organisasi bergerak menuju apa yang memberi mereka kehidupan dan energi. Sampai-sampai memori dan pembangunan realitas sehari-hari menawarkan harapan dan makna, orang cenderung untuk bergerak ke arah itu. Orang tua dan guru yang akrab dengan prinsip ini; penelitian menunjukkan luas bahwa kinerja anak-anak dibentuk oleh guru dan orang tua 'harapan lebih dari itu adalah dengan kemampuan bawaan anak-anak sendiri.

Tabel 1. Kontribusi penelitian dan praktek yang berbeda daerah untuk ABCD



Research atau PRAKTEK AREA PERTANYAAN TEORITIS ditujukan KONTRIBUSI PRAKTIS UNTUK AN ABCD STRATEGI

Appreciative Inquiry Bagaimana pengetahuan dibangun? Bagaimana membangun makna bersama dan visi untuk perubahan
Apa karakteristik komunikasi yang efektif? Bagaimana memfasilitasi proses yang mendorong kebanggaan dalam kesuksesan masa lalu, meminimalkan hubungan kekuasaan dan hasil dalam keterlibatan dan komitmen anggota masyarakat '
Apa yang memotivasi individu untuk perubahan? Bagaimana "menemukan energi untuk perubahan", berfokus pada kekuatan daripada kekurangan
Modal Sosial Apa berbagai bentuk modal sosial yang ada dalam kehidupan asosiasional dan bagaimana mereka mempengaruhi kesejahteraan masyarakat? Mengidentifikasi modal sosial dalam asosiasi dan jaringan informal yang dapat dimobilisasi untuk perubahan
Apakah kondisi yang memperkuat dan memperlemah pembentukan modal sosial? Mengidentifikasi situasi yang kondusif untuk penerapan ABCD
Pendekatan Partisipatif Bagaimana kekuasaan, kepemilikan dan kontrol sumber daya didistribusikan dalam masyarakat, dan antara masyarakat dan agen luar? Memastikan bahwa kekuatan semua individu dinilai dan disahkan melalui partisipasi yang setara dan aktif mereka, terlepas dari ketidakseimbangan kekuasaan
Memastikan bahwa proses ini dikendalikan secara lokal, dan berbasis masyarakat
Apa karakteristik, faktor yang berkontribusi untuk, dan konsekuensi, pemberdayaan? Bagaimana menghindari ketergantungan pada agen luar oleh "Memimpin dengan melangkah kembali"
Pengembangan Ekonomi Masyarakat Apa saja fitur khas endogen model v eksogen untuk pembangunan ekonomi? Bagaimana untuk merangsang endogen, kolaboratif peningkatan kapasitas kelompok untuk pembangunan ekonomi
Masyarakat Sipil Bagaimana masyarakat sipil mediasi antara pemerintah dan kekuatan modal? Bagaimana mengoptimalkan "asosiasi asosiasi" bertindak dalam kepentingan memperkuat masyarakat yang pada gilirannya memberikan kontribusi untuk pembangunan ekonomi lebih lanjut
Bagaimana kapitalisme dapat manusiawi? Membuat suatu proses dimana masyarakat adalah "Building kondisi di mana perhatian menjadi rasional" (Edwards, 1999, hal.)
Apa karakteristik pemerintahan yang efektif? Mengidentifikasi keadaan eksternal kondusif untuk penerapan ABCD.

Dalam pandangan Elliott, dua instrumen penting bagi penyelidikan apresiatif: memori dan imajinasi. Sementara ini cacat dari perspektif penyelidikan konvensional karena mereka tidak memiliki keunggulan dari empirisme objektif, mereka efektif dalam membangun sejarah bersama dan visi bersama untuk masa depan dalam pengaturan masyarakat. Hal ini kemudian diterjemahkan ke dalam rencana aksi komunitas dan aktivitas masyarakat langsung untuk mengatur proses dalam gerakan.
Kedua ABCD dan perjuangan melawan AI yang berlaku masalah-fokus dengan pengembangan masyarakat dan yang menyertainya "defisit pikiran-set". Disekolahkan karena kebanyakan dari kita dalam mengidentifikasi, menganalisis dan memberikan solusi untuk masalah, pengabaian analisis ini mungkin tampak naif dan sesat, terutama jika kita bekerja untuk lembaga yang didirikan untuk misi pemecahan masalah. Namun fokus berorientasi pada masalah tersebut, bersama dengan lembaga-lembaga eksternal dan donor sama, dapat berfungsi untuk mengatur dinamika negatif dalam gerakan mana masyarakat kewalahan dengan fokus pada kebutuhan dan masalah yang, pada gilirannya, menghambat inisiatif untuk pemulihan. Tanpa diragukan lagi, beberapa masalah memerlukan tanggapan yang mendesak. Masalah lain, bagaimanapun, mungkin kehilangan urgensi mereka, atau dipecahkan secara tidak langsung ketika perubahan yang tidak terkait dalam kegiatan atau keadaan berlangsung dan energi yang difokuskan pada masalah menjadi kembali fokus. Ashford dan Patkar (. 2001) menantang pemecah masalah dalam diri kita semua dengan mengutip dari analis Carl Jung:

Semua masalah terbesar dan paling penting dalam hidup pada dasarnya tidak larut. Mereka tidak akan bisa dipecahkan, tetapi hanya terlalu besar. Ini "tumbuh melampaui" membuktikan pada penyelidikan lebih lanjut untuk memerlukan tingkat kesadaran baru. Beberapa yang lebih tinggi atau lebih luas bunga muncul di cakrawala dan melalui perluasan ini outlook masalah larut kehilangan urgensinya. Itu tidak diselesaikan secara logis dalam hal sendiri tetapi memudar ketika dihadapkan dengan dorongan hidup baru dan lebih kuat (hal. 86)

Berfokus pada kekuatan dan kapasitas adalah salah satu cara di mana masyarakat dapat mengatasi masalah, atau mendefinisikan kembali solusinya sebagai produk dari tindakan kolaboratif baru. Akan menyesatkan untuk meremehkan tantangan untuk mencapai ini, namun. Asimetri Power, campur tangan ideologi, dan berbagai tingkat komitmen terhadap proses semua dapat menggagalkan komunikasi yang efektif. Namun, Elliott (1999) berpendapat bahwa proses tampaknya menawarkan anggota masyarakat kesempatan yang lebih kuat untuk terlibat secara lebih-sama. Pembalikan peran berlangsung dalam pengaturan tersebut, setidaknya selama penyelidikan. Asimetri kekuasaan dalam rutinitas kehidupan sehari-hari dapat kembali, tapi "objek penyelidikan adalah untuk sambatan stakeholder sehingga tegas dalam proses bahwa ketika hierarki pra-penyelidikan yang didirikan kembali, mereka sebenarnya kualitatif berbeda. Tua tanah hanya tidak tersedia "(p.285).

Potensi asosiasi: Belajar dari literatur tentang modal sosial

Pada inti dari ABCD adalah fokus pada hubungan sosial. Asosiasi formal dan informal, jaringan, dan keluarga besar diperlakukan sebagai aset dan juga sebagai sarana untuk memobilisasi aset masyarakat lainnya. Dengan memperlakukan hubungan sebagai aset, ABCD adalah aplikasi praktis dari konsep modal sosial.
Meskipun kekhawatiran tentang kurangnya kejelasan konseptual modal sosial (lihat Frankenburger & Garrett, 1998; Woolcott & Narayan, 2000), ada kesepakatan dalam literatur bahwa modal sosial hadir dalam jaringan, norma dan kepercayaan sosial yang melekat dalam asosiasi yang anggotanya bekerja sama dalam tindakan kolaboratif bersama. Dalam arti harfiah, modal sosial adalah toko baik-kehendak dan kewajiban yang dihasilkan oleh hubungan sosial. Melihat dengan cara ini, jaringan, norma-norma, dan kepercayaan sosial adalah semua bukti hubungan sosial di mana modal sosial telah dihasilkan. Dengan demikian, sebagai Woolcott dan Narayan menunjukkan, dalam pepatah "Ini bukan apa yang Anda tahu, tapi siapa yang Anda tahu", orang-orang membicarakan tentang potensi dukungan dan bantuan yang berasal dari hubungan sosial mereka telah dibudidayakan atau diwariskan melalui keluarga atau kelas keanggotaan. Seperti bentuk-bentuk lain dari modal, modal sosial merupakan aset laten, dan individu dapat meningkatkan atau menguras itu tergantung di mana mereka berdiri dalam pertukaran timbal balik dukungan sosial dan kewajiban.
Woolcott dan Narayan membedakan antara ikatan dan menjembatani modal sosial. Dalam kategorisasi ini, ikatan modal sosial memungkinkan orang untuk "mendapatkan oleh"; menjembatani modal sosial memungkinkan orang untuk "maju" (lihat Gitell & Vidal, 1998; Putnam, 2000 tentang asal-usul istilah ini). Bonding modal sosial yang jelas dalam hubungan merajut dekat teman-teman dan keluarga yang dapat bergantung pada untuk kelangsungan hidup dasar pada saat stres. Hal ini ikatan modal sosial, misalnya, yang akan ditarik atas oleh keluarga dengan makanan yang cukup untuk bertahan hidup, atau oleh seorang wanita yang suaminya sakit dan tidak mampu memberikan kontribusi bagiannya dari tenaga kerja. Bridging modal sosial memberikan pengaruh dalam hubungan luar batas-batas yang kelompok afinitas sendiri, atau bahkan di luar masyarakat setempat. Dididik kerabat di kota mungkin, misalnya, menjamin pinjaman yang lebih besar untuk mempercepat pertumbuhan perusahaan kecil yang dijalankan oleh anggota keluarga. Hubungan dibudidayakan oleh masyarakat dengan pemerintah setempat dapat mempengaruhi keputusan tentang lokasi jalan untuk memfasilitasi pemasaran.
Menerapkan ide-ide untuk ABCD, perhatian harus dibayarkan kepada potensi asosiasi masyarakat untuk memobilisasi modal sosial bonding dan meningkatkan modal sosial yang menjembatani. Secara khusus, modal sosial yang menjembatani yang menghubungkan masyarakat dengan lingkungan eksternal sangat penting bagi pembangunan ekonomi yang berkelanjutan dan kemakmuran. Diversifikasi seperti jaringan sosial merangsang kegiatan ekonomi diperluas, yang pada gilirannya terus untuk menghasilkan peluang untuk meningkatkan dan diversifikasi saham modal sosial. Tantangannya adalah untuk memberikan kesempatan bagi masyarakat miskin - yang cenderung bergantung pada ikatan modal sosial - untuk mengakses dan meningkatkan saham mereka menjembatani lembaga modal sosial dan akses mandiri (Woolcott & Narayan, 2000). Untuk modal sosial untuk diwujudkan, bagaimanapun, norma transaksional dan kepercayaan sosial perlu dibentuk. Dalam banyak cara yang sama aset sebagai bahan membutuhkan lingkungan peraturan dan hukum dalam rangka untuk diwujudkan sebagai modal dinegosiasikan (lihat De Soto, 2000; IFAD, 2001), modal sosial hanya dapat dikapitalisasi dalam suatu lingkungan yang berbagi harapan yang sama kepercayaan dan timbal balik. Sebagai Woolcott dan Narayan (2000) note:

Pemerintah yang lemah, bermusuhan, atau acuh tak acuh memiliki efek sangat berbeda pada kehidupan dan pembangunan masyarakat proyek, misalnya, daripada pemerintah yang menghormati kebebasan sipil, menegakkan supremasi hukum, kontrak kehormatan, dan melawan korupsi (hal.227).

Karena merupakan jenis "modal", saham modal sosial pasti akan berfluktuasi dalam situasi yang berbeda. Sebagai contoh, Putnam (2000) telah mendokumentasikan fluktuasi ini dan tren bagi AS di Bowling Alone: ​​The Collapse dan Kebangkitan Masyarakat Amerika. Untuk komunitas industri di Brazil, Bazan dan Schmitz (1997) melacak perubahan dalam pembentukan modal sosial selama periode 50 tahun, dan menunjukkan bagaimana beberapa saham modal sosial diisi ulang sementara yang lain habis selama periode tertentu. Modal sosial melalui kekerabatan, etnis, dan localness adalah penting ketika masyarakat ditandai sebagai ekonomi kerajinan kecil pada tahun 1950. Pada 1990-an, bagaimanapun, ekonomi ditandai dengan produksi khusus skala besar diintegrasikan ke berbagai sektor ekspor. Akibatnya, investasi yang disengaja dalam modal sosial mengambil tempat di sepanjang garis kelas, dan dalam sektor-sektor ekonomi yang terintegrasi, daripada menurut kekerabatan dan etnis.
Bahkan dalam jangka waktu yang sangat singkat, namun, kehadiran modal sosial tidak dapat diterima begitu saja. (1998) studi Moser dari empat masyarakat miskin perkotaan di Zambia, Ekuador, Filipina, dan Hungaria dokumen bagaimana, di bawah kondisi ekstrim, beberapa rumah tangga didorong melampaui batas mempertahankan jaringan timbal balik; perempuan enggan untuk meminjam dari tetangga karena takut tidak mampu membayar; dan skema kredit informal yang menggelepar. Pada akhirnya, peningkatan tingkat kekerasan, terkait dengan krisis ekonomi, semakin tergerus modal sosial. Dianggap meningkatkan risiko untuk keselamatan pribadi menyebabkan menurunnya tingkat aktivitas masyarakat dan peningkatan tingkat isolasionisme. Ini pada gilirannya mengurangi partisipasi dalam organisasi berbasis masyarakat yang telah menjadi fokus tindakan kolaboratif masyarakat.
Literatur tentang modal sosial sering membuat referensi untuk studi tengara Putnam modal sosial dan kehidupan asosiasional, dan hubungan mereka dengan kemakmuran ekonomi di Italia, dan karya terbaru lebih lanjut tentang kehidupan masyarakat di Amerika Serikat (1993, 2000). Yang paling penting di sini adalah pertanyaan tentang "The Dark Side of Modal Sosial" (2000, hal.350-367) bahwa ia membahas. Mengingat bahwa modal sosial, seperti bentuk modal, dapat diarahkan berakhir anti-sosial, atau terhadap promosi kepentingan khusus atas kepentingan masyarakat, apa keadaan di mana modal sosial dapat disalurkan menuju manfaat masyarakat? Putnam menunjukkan bahwa potensi penuh dari modal sosial sebagai mesin ekonomi masyarakat dan sebagai equalizer sosial dan ekonomi dapat terwujud ketika menjembatani modal sosial menghubungkan orang dari keluarga yang berbeda, etnis, kelas, atau afiliasi gender. Ketika kehidupan asosiasional menciptakan jembatan tersebut dan menjalankan urusan di horisontal, fashion non-hirarkis, ada kesempatan terbesar untuk sukses.
Pelajaran di sini untuk ABCD sekali lagi penting. Ini masih harus dilihat seberapa efektif aset asosiasi dapat dimobilisasi untuk kepentingan masyarakat dalam situasi kemiskinan yang ekstrim dan menipisnya modal sosial, atau dalam situasi di mana hubungan hirarkis yang begitu melekat dalam kehidupan asosiasional dan masyarakat bahwa motivasi untuk mengejar minat masyarakat adalah sebanding oleh kepentingan kelas atau kasta. Putnam (1993, 2000) temuan bahwa modal sosial berkorelasi dengan kesejahteraan ekonomi dan sosial dengan kesetaraan relatif menggembirakan, tetapi arah korelasi ini sekarang perlu diperiksa dalam berbagai konteks sosial dan ekonomi.

Mengenali dan Mengembangkan Kapasitas Ekonomi: Pelajaran dari Teori Pembangunan Ekonomi Masyarakat

ABCD adalah strategi untuk pembangunan ekonomi berbasis masyarakat. Untuk saat ini, teori pembangunan ekonomi masyarakat (CED) lebih bergantung pada kontribusi teoritis pengembangan masyarakat dari pada yang ekonomi. Bahkan, teori ekonomi gagal untuk mengenali konsep masyarakat sama sekali. Teori ekonomi klasik menuntut mobilitas bebas dari tenaga kerja dan modal, dan konsep masyarakat mendapat di jalan aliran bebas ini.
Evolusi teori CED merupakan pertemuan tiga paradigma pembangunan yang berbeda: a) mengembangkan atau memperbaiki sistem ekonomi dan infrastruktur; b) mengembangkan kapasitas ekonomi individu; dan 3) mengembangkan kapasitas ekonomi kelompok untuk melakukan pengembangan ekonomi masyarakat. Dalam Gambar 1, kita menunjukkan fokus dari proses pembangunan untuk masing-masing paradigma.
Perspektif sistem ekonomi melihat satu-satunya perbedaan antara pembangunan ekonomi dan pembangunan ekonomi masyarakat sebagai salah satu skala. Dengan kata lain CED hanyalah pembangunan ekonomi di tingkat masyarakat. Pembangunan ekonomi disamakan dengan pertumbuhan ekonomi. Peserta utama adalah ahli dari luar dan jenis inisiatif yang digunakan cenderung melibatkan perbaikan teknologi dan pembangunan infrastruktur terutama dengan harapan menarik investasi dan industri. Dari perspektif ini proses pembangunan sebagian besar eksogen.
Perspektif pembangunan kapasitas individu melihat CED sebagai produk sampingan dari keberhasilan ekonomi individu. "Komunitas" cenderung merujuk lebih kepada "kelompok sasaran" dari individu (biasanya mereka yang terpinggirkan secara ekonomi) daripada sebuah wilayah geografis. Menurut Diochon (1999), solusi pembangunan ekonomi terlihat beristirahat dengan membangun kapasitas sumber daya manusia masyarakat untuk memanfaatkan potensi sumber daya alam dan kelembagaan kurang dimanfaatkan. Aksi kolektif dapat digunakan, bukan sebagai tujuan itu sendiri, melainkan, sebagai "kendaraan meskipun yang basis kelembagaan mengidentifikasi masalah dan mengembangkan solusi yang menciptakan inovasi dan kewirausahaan, lebih banyak pekerjaan / lebih baik, peningkatan kekayaan dan pendapatan dan meningkatkan kesempatan untuk pemenuhan pribadi "(Bab 4, p12). Dari perspektif ini proses pembangunan dapat berupa eksogen atau endogen. Para aktor utama mungkin LSM eksternal atau mereka mungkin organisasi lokal yang dibentuk untuk mempromosikan pengembangan kapasitas individu.
Sebaliknya, perspektif peningkatan kapasitas kelompok melihat tindakan kolektif sebagai tujuan itu sendiri. Aksi kolektif memungkinkan individu yang tidak memiliki sumber daya untuk secara mandiri meningkatkan kesejahteraan mereka untuk saling mencapai tujuan ini. Perspektif ini mendefinisikan CED sebagai proses endogen. Peserta utama adalah definisi anggota kelompok marjinal yang membentuk untuk melakukan tindakan kolektif. Contoh dari jenis inisiatif termasuk organisasi petani berjuang untuk reformasi tanah, produsen / konsumen koperasi dan serikat kredit, dan gerakan untuk pengelolaan sumber daya berbasis masyarakat. "Namun, karena diyakini bahwa pembangunan ekonomi masyarakat tidak akan muncul secara spontan, advokasi dianggap penting. Peran ini terlihat menjadi yang terbaik diisi oleh kelompok-kelompok berbasis komunitas independen dan lembaga yang dapat memperoleh partisipasi masyarakat yang luas dan membangun kemitraan dengan masyarakat dan pemangku kepentingan pribadi dari dalam dan luar komunitas "(Bab 4, hal.13).
Dalam banyak inisiatif untuk pembangunan ekonomi, ketiga perspektif diwakili. Ambil bidang keuangan mikro misalnya. Pada salah satu ujung spektrum pembangunan adalah pendekatan sistem keuangan di mana penekanannya pada reformasi sistem keuangan yang ada (regulasi dan pengawasan, peran bank sentral, merombak mandat dan praktik bank pembangunan pedesaan dll). Sebagian besar intervensi keuangan mikro namun jatuh ke dalam kategori peningkatan kapasitas individual. Ekspresi utama dari hal ini adalah 8.000 atau lebih lembaga keuangan mikro yang menyediakan jasa keuangan untuk 'klien' - baik sebagai individu maupun dalam kelompok kecil. Dan di ujung lain dari spektrum adalah kecil organisasi keuangan mikro berbasis simpanan seperti Self Help Groups, bank desa, koperasi simpan pinjam dan credit unions yang fokus pada pengembangan kapasitas asosiasi berbasis anggota.

Demikian pula, bidang pengembangan usaha meliputi intervensi yang berkisar dari strategi tarik industri dari perspektif sistem ekonomi dengan fokus pada pengembangan kewirausahaan dan pengembangan usaha jasa pendekatan peningkatan kapasitas individual, dengan model perusahaan koperasi dan masyarakat dari pendekatan peningkatan kapasitas kelompok .
Seperti diilustrasikan dalam Gambar 1, ABCD paling cocok dengan nyaman dalam kapasitas kelompok kamp bangunan. Di AS, salah satu contoh yang paling menonjol dari pendekatan ABCD untuk pengembangan ekonomi masyarakat adalah Dudley jalan Neighborhood Initiative (dsni) di Roxbury, Massachusetts (lihat www.dsni.org). Peningkatan kapasitas Group telah menjadi pusat dari strategi ini: kepercayaan lahan masyarakat yang telah memberikan ratusan unit perumahan yang terjangkau; organisasi pedagang lokal 'yang mendorong lanskap ekonomi yang beragam didominasi oleh lokal, independen dan kooperatif dimiliki bisnis; sekelompok 50 orang muda yang terlatih di bidang pertanian perkotaan; dan Lembaga Pengembangan Resident (yang menjadi tuan rumah lokakarya komunitas literasi ekonomi).
Ini bukan untuk mengatakan bahwa inisiatif ABCD tidak pernah melibatkan pembangunan kapasitas individual maupun advokasi untuk reformasi sistem ekonomi. The dsni telah terlibat dalam kegiatan mulai dari pelatihan pengusaha muda untuk melobi pemerintah untuk kekuatan domain terkemuka untuk mengambil alih lahan kosong untuk perumahan yang terjangkau. Hanya saja pendekatan ABCD pada intinya gagasan bahwa masyarakat (khususnya asosiasi lokal dalam komunitas tersebut) harus mendorong proses pembangunan. Peran lembaga-lembaga di luar karena itu menjadi salah satu peningkatan kapasitas kelompok untuk memastikan bahwa asosiasi lokal mendefinisikan visi masyarakat dan pemetaan dan memobilisasi aset lokal dan sumber daya untuk tujuan ini.

Belajar tentang distribusi kekuasaan: Pelajaran dari pendekatan partisipatif terhadap pembangunan

Sebuah tema sentral dari ABCD adalah relokasi kekuasaan kepada masyarakat, kekuasaan yang telah dinyatakan telah dipegang oleh lembaga-lembaga eksternal. Perhatian terhadap kekuasaan dan kontrol juga telah menjadi inti dari setidaknya dua dekade penelitian pembangunan partisipatif dan praktek, khususnya melalui sektor LSM. Yang timbul sebagai reaksi terhadap arus utama pendekatan pembangunan yang terpinggirkan yang miskin dan tak berdaya, pekerjaan pembangunan partisipatif telah mendorong perubahan yang mengubah hubungan sosial yang tidak adil, apakah ini dalam sebuah komunitas atau yang melekat dalam hubungan masyarakat telah dengan lembaga-lembaga eksternal. Tantangan Chambers (Menempatkan First Last, 1997), misalnya, adalah untuk memastikan bahwa orang-orang di pinggiran diprioritaskan, dan untuk memastikan partisipasi yang tulus dan adil, bukan pasif, dikooptasi atau terbatas pada yang relatif kuat (lihat juga kritik dari Pretty, 1994; Woost, 1997; Cooke dan Kothari, 2001). Dengan kata lain, dinamika kekuasaan dalam masyarakat dan rumah tangga (antara kelompok-kelompok sosial dan antar gender, misalnya) yang menjadi bagian dari agenda pendekatan partisipatif sebagai hubungan kekuasaan antara masyarakat dan lembaga eksternal.
Dalam beberapa tahun terakhir, kritikus berpendapat bahwa pembangunan partisipatif telah menjadi semakin bagian dari arus utama praktek pembangunan internasional, terutama karena asumsi tentang manfaat efisiensi partisipasi bukan untuk potensi pendekatan partisipatif untuk menghasilkan transformasi sosial. Hasil disebut inisiatif "partisipatif" karena itu telah dicampur. Dalam hal hubungan antara masyarakat dan lembaga-lembaga eksternal, LSM dan instansi pemerintah sering mengatur ketentuan keterlibatan masyarakat, membatasi kadang-kadang untuk konsultasi daripada pembuatan keputusan oleh masyarakat. Meskipun sering ada asumsi tahap evolusi terhadap keputusan-keputusan dan self-mobilisasi, pengalaman menunjukkan bahwa keterlibatan LSM dapat sering, secara tidak sengaja, menahan perkembangan itu; Keterlibatan tidak langsung dari luar mungkin memiliki kesempatan lebih besar untuk sukses.


Gambar 1. Fokus tiga paradigma pembangunan membawa kepada pembangunan ekonomi masyarakat, dan sifat dari proses pembangunan di bawah setiap paradigma


Dimana ABCD dan warisan pembangunan partisipatif berpotongan adalah dalam membantu untuk mengidentifikasi peran legitmate untuk lembaga eksternal dalam pengembangan masyarakat sehingga kontrol atas pembangunan tetap berada dalam masyarakat itu sendiri, tetapi dalam iklim di mana partisipasi inklusif dianjurkan. Pengguna pendekatan ABCD yang disengaja dalam niat mereka untuk memimpin dengan melangkah mundur. Asosiasi yang ada dan jaringan (baik formal maupun informal) diasumsikan menjadi sumber energi konstruktif dalam masyarakat. Beberapa LSM mungkin berpendapat, bagaimanapun, bahwa peningkatan kapasitas dalam paradigma partisipatif lebih efektif jika orang tidak dibatasi oleh norma-norma budaya dan praktek-praktek yang tidak demokratis atau egaliter. Untuk alasan ini mereka mungkin menganjurkan bahwa organisasi berbasis masyarakat baru harus dibentuk daripada membangun bentuk-bentuk asosiasi yang ada yang mungkin merugikan kepentingan anggota yang kurang kuat. Tantangan mendorong partisipasi inklusif, yang terkadang bertentangan dengan "memimpin dengan melangkah mundur," karena itu satu dengan yang praktisi ABCD akan harus bergulat sebagai pembangunan berbasis masyarakat terungkap.
ABCD berdiri untuk mendapatkan dari sumber daya yang kaya alat dan metode yang dihasilkan oleh praktek pembangunan partisipatif untuk penelitian berbasis masyarakat, analisis, perencanaan, dan untuk membangun kapasitas organisasi. Sebuah kekayaan literatur tentang pemberdayaan perempuan dan transformasi hubungan gender bagi pembangunan partisipatif sangat penting. Literatur juga mencatat pengalaman yang luas dalam skala-up pendekatan partisipatif di tingkat lokal untuk pengambilan keputusan sistem regional dan nasional yang dapat menginformasikan strategi yang ABCD digunakan untuk menciptakan hubungan antara asosiasi di tingkat masyarakat dan institusi lokal.
Dengan cara pertukaran, ABCD juga memiliki wawasan segar untuk menawarkan LSM yang terlibat dalam praktek pembangunan partisipatif. Sebagai contoh, daripada menerapkan Participatory Rural Appraisal (PRA) alat-alat dalam kebutuhan berbasis paradigma pemecahan masalah, dikemas untuk kenyamanan perencana LSM, aplikasi alat ini dalam paradigma berbasis kekuatan bisa dieksplorasi lebih jauh: misalnya, untuk identifikasi dan mobilisasi kekuatan dan kapasitas masyarakat, dan untuk penelitian dan analisis dari proses pengembangan masyarakat.

Pentingnya keterlibatan sipil: Belajar dari pengalaman membangun masyarakat sipil

Dalam 20 tahun terakhir, dengan melemahnya bertahap negara dan penguatan sesuai kapitalisme global, telah terjadi lonjakan kepentingan dalam pengembangan masyarakat sipil sebagai kekuatan mediasi antara tanggung jawab pemerintah dan kekuatan modal lokal , tingkat nasional, dan internasional (lihat Salamon, Anheier & Associates, 1999).
Masyarakat sipil memiliki penyebaran yang luas. Voluntaristik pada akarnya, itu termasuk LSM pembangunan, gereja, gerakan rakyat, serikat pekerja, organisasi desa, kelompok advokasi dan banyak aktor lainnya. Dalam kegiatannya, masyarakat sipil mencakup berbagai peran sosial dan ekonomi termasuk pelayanan, kegiatan sosial dan ekonomi koperasi, advokasi, perlindungan kepentingan umum, dan pendidikan masyarakat. Masyarakat sipil sehingga kendaraan untuk kewarganegaraan aktif atau demokrasi yang kuat (Barber, 1984). Jika berkembang, membutuhkan penerimaan hak-hak dasar kebebasan berserikat dan informasi, dan aturan hukum (lihat Serageldin, 1995). Upaya untuk memperkuat masyarakat sipil karena itu terkait erat dengan promosi pemerintahan akuntabel di tingkat lokal, nasional, dan internasional, dan merangsang partisipasi pengambilan keputusan untuk pembangunan. Di tingkat lokal, partisipatif pengambilan keputusan bergantung pada peningkatan kapasitas orang-orang yang sebelumnya telah dikeluarkan dari pengambilan keputusan, dan menciptakan mekanisme kelembagaan untuk suara mereka untuk didengar. Untuk alasan ini, penguatan masyarakat sipil sering kali melengkapi desentralisasi pemerintah dan tata pemerintahan yang partisipatif.
Edwards (1999) berpendapat bahwa masyarakat sipil memainkan peran penting dalam "memanusiakan kapitalisme." Dua fungsi penting yang terintegrasi dalam peran memanusiakan ini: yang pertama adalah memelihara aset sosial dan ekonomi yang ada bahkan dalam masyarakat yang paling miskin; yang kedua adalah advokasi untuk, dan membuat pemerintah bertanggung jawab, redistribusi aset yang lebih konkrit melalui redistribusi tanah, kesempatan kerja, fasilitas dan layanan dimana "satu miliar mutlak miskin" berhak publik. Selain itu, melalui kapitalisme memanusiakan, masyarakat sipil dapat menghasilkan "aset kurang nyata yang memungkinkan orang untuk tawar-menawar, bernegosiasi dan memajukan kepentingan mereka" (hal. 147) yang pada akhirnya mengarah pada "keyakinan diri, kecerdikan manusia, dan kemandirian berpikir" (hal. 148).
Ini pembacaan literatur masyarakat sipil menemukan resonansi dengan Community Development Asset-Based. Praktisi ABCD bergulat dengan baik peluang dan kendala untuk pembangunan ekonomi, mengandalkan modal sosial untuk melepaskan potensi masyarakat. Dengan demikian, ABCD menempati "jalan tengah di mana logika kompetisi bertemu, dan bercampur dengan, logika kerjasama" (Edwards, 1999, p. 162).

Tantangan untuk ABCD
Sejumlah pertanyaan dan tantangan yang perlu eksplorasi dan pemantauan lebih lanjut sebagai inisiatif baru ABCD terungkap. Ini dapat diringkas sebagai berikut:
" Membina proses endogen:.? Salah satu prinsip utama dari ABCD adalah bahwa hal itu harus menjadi proses berbasis masyarakat Apa yang harus menjadi peran lembaga eksternal Jelas peran dalam tahap awal adalah sebagai fasilitator proses, dan sebagai simpul dalam jaringan pelebaran koneksi masyarakat mungkin memiliki dengan aktor lain. Tantangannya adalah untuk menghindari tingkat keterlibatan yang dapat menimbulkan ketergantungan.
" Membina partisipasi inklusif: Sementara ABCD adalah, pada prinsipnya, proses inklusif di mana kontribusi dari semua dihargai dan dihargai, ini mungkin lebih menantang dalam masyarakat di mana tidak termasuk hierarki sosial atau meminggirkan beberapa kelompok Perhatian khusus adalah kesempatan bagi perempuan. . dan kesempatan untuk kasta atau kelas bawah kelompok Baik ABCD atau menghargai penyelidikan langsung menghadapkan isu kekuasaan yang tidak setara dan penindasan yang menyertainya, melainkan cenderung untuk menarik motif yang lebih tinggi menggunakan kekuatan untuk bertindak dalam kepentingan bersama dari kebaikan bersama, dan untuk mengungkap kekuatan mereka yang dinyatakan mungkin akan kurang dihargai. Bagaimana ABCD terungkap dalam pengaturan yang berbeda karena itu akan tergantung pada bagaimana norma-norma yang ada kompatibel dan praktek budaya dengan prinsip-prinsip dan nilai-nilai dari ABCD.
" Membina kepemimpinan masyarakat. Karena ABCD adalah berbasis masyarakat, dan peran lembaga eksternal di lengan panjang, kepemimpinan untuk mempertahankan pendekatan berbasis kekuatan seperti ABCD menjadi isu sentral Seperti terungkap dalam pengaturan yang berbeda, itu akan menjadi penting untuk belajar tentang kualitas kepemimpinan yang penting baik dari segi individu-individu tertentu yang terlibat dan sifat kepemimpinan itu sendiri. Apakah, misalnya, seorang individu atau sekelompok individu? Apakah kepemimpinan formal, atau itu fungsi dari individu atau kelompok inisiatif pada waktu tertentu? Apa jenis asosiasi memelihara tokoh masyarakat terbaik?
" Memilih lingkungan yang memungkinkan: Lingkungan eksternal akan mempengaruhi kapasitas masyarakat untuk mewujudkan potensi mereka Sejauh mana lingkungan regulasi dan institusi lokal adil dan responsif, dan sejauh mana norma-norma kepercayaan dan timbal balik melampaui tingkat asosiasi penting. pertimbangan untuk pengenalan ABCD. Namun, dengan tidak adanya lingkungan yang kondusif, penting untuk menyelidiki apakah pendekatan ABCD dapat memberikan pilihan terbaik untuk mengidentifikasi dan menciptakan bukaan di lingkungan sebaliknya menghambat.
" Penanganan fluiditas asosiasi:. Seiring waktu, dan tergantung pada perubahan keadaan sosial dan ekonomi, bentuk dan fungsi asosiasi dan jaringan informal akan mengubah Pengguna strategi ABCD perlu memahami bagaimana pola-pola ini telah berevolusi secara historis, dan efeknya dari proses ABCD pada hubungan sosial dan pola asosiasi dan jaringan. Secara khusus, implikasi dari asosiasi menjadi dilembagakan dalam strategi ABCD perlu dipertimbangkan. Akan pelembagaan seperti menahan ABCD, atau akan bentuk asosiasi baru muncul?

Kesimpulan: Langkah Selanjutnya
Dengan menguraikan ABCD dan membongkar berbagai elemen, makalah ini telah melayani untuk posisi ABCD sebagai strategi yang menjanjikan untuk pengembangan masyarakat sementara menyoroti pertanyaan yang perlu dipertimbangkan ketika itu diterapkan dalam pengaturan internasional yang berbeda. Pada saat penulisan, beberapa inisiatif yang dilakukan, beberapa diantaranya adalah ABCD, dan beberapa di antaranya adalah "ABCD-seperti" dalam pendekatan mereka. Ini termasuk penerapan ABCD di masyarakat pedesaan di Southern Ethiopia, Filipina, dan di Kenya oleh organisasi non-pemerintah yang telah belajar tentang ABCD pada tahun lalu atau lebih dan tertarik untuk mengeksplorasi potensinya. LSM ini bekerja sama dengan Institut Coady dalam mendokumentasikan proses ABCD seperti terungkap. Selain itu, penerapan ABCD di Curitiba, Brasil oleh kemitraan kolaboratif antara United Way Kanada, Balai Kota Curitiba, dan Pastoral da Crianca menawarkan kesempatan untuk mendokumentasikan proses di perkotaan.
Akhirnya, penting untuk diingat bahwa ABCD tidak dilakukan kepada masyarakat oleh para ahli ABCD. Kretzmann dan McKnight bekerja pada ABCD berevolusi dari inisiatif yang terjadi secara spontan dalam masyarakat dan kotamadya bereksperimen dengan strategi yang berbeda untuk perubahan. Oleh karena itu sama pentingnya untuk mendokumentasikan kasus-kasus yang tidak disebut ABCD tapi menggambarkan prinsip-prinsip yang sama, praktik, dan hasil. Contoh kasusnya adalah sebuah komunitas kecil pedesaan di Nova Scotia - sekali memancing dan bertani komunitas yang berkembang - yang telah marshalled link asosiasi dan kemampuan individu untuk menciptakan dirinya sebagai kelangsungan hidup dalam industri pariwisata lokal (Foster dan Mathie, 2001). Tanpa pengakuan ini inisiatif spontan, dan jika praktek ABCD adalah dikooptasi oleh sektor LSM dan disampaikan ke masyarakat, ada bahaya nyata bahwa strategi tersebut akan didiskreditkan sebagai inisiatif melayani diri sendiri untuk lembaga eksternal. Karena itu merupakan tantangan penting bagi lembaga pemerintah dan non-pemerintah adalah untuk menghindari ironi ini dengan benar-benar melangkah mundur, saat memenuhi kewajiban sosial yang melekat dalam hubungan pemerintah / warga. Ini mungkin memerlukan perubahan radikal dalam budaya dan praktek lembaga ini, lembaga-lembaga yang mereka bertanggung jawab, dan masyarakat yang mereka layani.

Catatan
Penulis mengucapkan terima kasih kepada John McKnight, Jody Kretzman, Montasser Kamal, dan Roger Wehrell atas komentar mereka terhadap naskah awal tulisan ini.



Referensi
Ashford, G. dan Patkar, S. (2001) "The menghargai pendekatan inkuiri" di Graham Ashford & Saleela dan Parker (2001). Meningkatkan Kepemilikan dan Keberlanjutan: Sebuah Buku Sumber Partisipasi (pp 86-93). Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian (IFAD), Asian Koalisi LSM untuk Pembaruan Agraria dan Pembangunan Pedesaan (ANGOC), dan Institut Internasional untuk Pembangunan Pedesaan (IIRR)
Barber, B. (1984). Demokrasi yang kuat: Politik Partisipatoris untuk New Age. Los Angeles, Ca:. University of California Press.
Bazan, L. & Schmitz, H. (1997) Modal sosial dan pertumbuhan ekspor:. Sebuah masyarakat industri di Brasil selatan. . Kertas Diskusi 361 Brighton, Sussex: Institut Studi Pembangunan.
Chambers, R. (1997). Yang kenyataannya jumlah? Puting yang terakhir pertama. London: Menengah Teknologi Publications.
Cooke, B. & Kothari, U. (2001). Partisipasi: The tirani baru? New York: Zed Tekan
Demokrasi tolok ukur Baru untuk Pembangunan Akar Rumput.
DFID Penghidupan Berkelanjutan Pendekatan Bimbingan Sheets. Livelihoods Connect (http://www.livelihoods.org/info/info_guidancesheets.html)
Diochon, M. (1997). Kewirausahaan dan pembangunan ekonomi masyarakat: Menjelajahi link. Durham, K.:. University of Durham.
Edwards, M. (1999). Positif Future: Kerjasama internasional di abad 21. London, UK: Earthscan Publications.
Elliott, C. (1999). Mencari energi untuk perubahan: Pengantar pertanyaan apresiatif. Winnipeg, MB: Institut Internasional untuk Pembangunan Berkelanjutan
Foster, M. dan Mathie, A. (2001) Menempatkan pengembangan masyarakat berbasis aset dalam konteks pembangunan internasional. Tersedia dari http://www.stfx.ca/institutes/coady/
Frankenberger, T. & Garrett, J. (1998). Mendapatkan terhubung: Mengurangi kerawanan mata pencaharian dengan berinvestasi dalam modal sosial. Makalah tidak dipublikasikan. Tersedia dari Care International, Atlanta, GA.
Gittell, R. dan Vidal, A. (1998) Pengorganisasian Masyarakat: Membangun Modal Sosial sebagai Strategi Pembangunan. Thousand Oaks, Ca:. Sage Publications
Greene, M. (2000). Kekuatan asosiasi: Tidak pemetaan tetapi mengatur. Makalah tidak dipublikasikan. Tersedia dari ABCD Neighborhood Lingkaran Initiative, ABCD Institute, Evanston, IL.
Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian. (2001). Laporan Pedesaan kemiskinan 2001. Tantangan mengakhiri kemiskinan di pedesaan. Roma: IFAD
Kretzmann, J. & McKnight, J. (1993). Membangun masyarakat dari dalam ke luar. Chicago, IL: ACTA Publications.
Kretzmann, J. & McKnight, J. (1999). Memimpin Dengan Melangkah Kembali: Sebuah Panduan untuk Kota Pejabat di Gedung Neighborhood Kapasitas. Chicago, IL: ACTA Publications.
Moser, C. (1998). Aset Kerangka kerentanan: Menilai kembali strategi pengurangan kemiskinan perkotaan. Pembangunan Dunia, 28, 1-49.
Putnam, R. (1993). Membuat Kerja Demokrasi: Tradisi Civic di Italia modern. New Jersey: Princeton University Press.
Putnam, R. (2000). Bowling sendiri: Runtuhnya dan kebangkitan masyarakat Amerika. New York: Simon dan Schuster.
Robinson, M. (1995). Menuju paradigma baru pembangunan masyarakat.
Komunitas Pengembangan Journal, 30 (1), 21-30.
Salamon, LM, Anheier, HK & Associates. (1999). Sektor muncul ditinjau kembali. Sebuah perkiraan ringkasan-Revisi. Baltimore, MD: John Hopkins University.
Serageldin, I. (1995). Memupuk pembangunan: Bantuan dan kerjasama di dunia sekarang ini berubah. Washington, DC: Bank Dunia.
De Soto, H. (2000). Misteri modal: Mengapa kemenangan kapitalisme di Barat dan gagal di tempat lain. New York: Basic Books.
Woolcott, M., dan Narayan, D. (2000). Modal sosial: Implikasi untuk pengembangan teori, penelitian, dan kebijakan. The World Bank Penelitian Observer, 15 (2), 225-249.
Woost, Michael D. (1997). "Kosakata Alternatif Development? 'Community' dan 'Partisipasi dalam Pembangunan Wacana di Sri Lanka." RD Grillo dan RL Stirrat (Eds.), Wacana pembangunan - perspektif antropologi. New York: Berg.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar