Kamis, 02 Januari 2014

Understanding Individuals Within Environments



Dalton, JH Kloos, B., Hill, J., Thomas, E., Wandersman, A., & Elias, M. (2007). psikologi Community: Menghubungkan individu dan masyarakat . Cengage Learning .
BAB 5
5 Memahami Individu Dalam Lingkungan

KESIMPULAN: PROMISE DAN TANTANGAN
OF MENGUBAH LINGKUNGAN
Zona The Harlem Anak dan Lodge contoh Fair-cuaca menunjukkan potensi menggunakan perspektif ekologi untuk mempromosikan kesejahteraan individu dan keluarga. Lingkungan dapat menjadi sumber masalah bagi individu dan juga menawarkan sumber daya untuk bernegosiasi tantangan dalam kehidupan individu dan masyarakat. Rudolf Moos (2002, 2003) menghabiskan karir mengembangkan kerangka kerja dan langkah-langkah nya untuk memahami peran bahwa faktor lingkungan dapat bermain di kesejahteraan. Dia mengidentifikasi empat pertanyaan abadi tentang hubungan individu dan konteks ekologi yang merangkum kompleksitas hubungan ini. Pertanyaan-pertanyaan ini pertimbangan membantu bagi siapa saja yang tertarik dalam perubahan kondisi lingkungan dari lingkungan atau komunitas mereka.

Bagaimana konteks keduanya kuat dan rapuh dalam pengaruh mereka pada individu? Lingkungan, pengaturan masyarakat, pengaturan pengobatan, keluarga, dan konteks lainnya dapat menjadi kuat. Pengaturan kohesif terutama memberikan pengaruh pada sikap dan tindakan anggotanya. Tapi kekuatan itu juga berisiko; misalnya, kohesi dan loyalitas dapat menjadi penting, dan perbedaan dapat diberi label sebagai defisit. "Setiap pengaturan yang cukup kuat untuk menghasilkan perubahan pribadi yang konstruktif juga cukup kuat untuk memperoleh keraguan diri, tertekan, bahkan perilaku bunuh diri" (Moos, 2003 . p. 8).
Risiko mempromosikan kohesi dan kekuatan pengaturan harus dipahami dan dipertimbangkan. Pengaturan bangunan yang benar-benar menghormati anggota yang beragam dan pandangan menantang.
Namun dampak pengaturan pada kehidupan individu juga bisa rapuh, dalam arti bahwa ketika orang-orang meninggalkan pengaturan, pengaruhnya sering berkurang. Penelitian menunjukkan bahwa sementara cukup pengaturan pengobatan, program pencegahan, dan perubahan masyarakat lainnya mungkin memiliki efek jangka pendek pada individu dan masyarakat, perubahan ini sulit untuk mempertahankan dalam jangka panjang. Hal ini penting untuk menemukan cara untuk menciptakan lingkungan yang mendukung perubahan positif.
Banyak orang juga menanggung efek traumatis dari lingkungan yang kuat, namun menemukan cara untuk mengatasi trauma itu dan bahkan untuk tumbuh dan untuk mengembangkan kekuatan baru.
Apa kualitas dari kedua orang dan lingkungan mendukung pertumbuhan ini?
Moos (2003) mencatat bahwa studi kasus klinis dapat mengidentifikasi proses pribadi dan lingkungan dalam transformasi tersebut. Psikolog masyarakat dapat mempelajari apa aspek pengaturan masyarakat mendukung pengembangan individu.
Bagaimana kita bisa memahami konteks ekologi sebagai sistem dinamis yang berubah dari waktu ke waktu?
Masyarakat, pengaturan, dan konteks lainnya memiliki sejarah mereka sendiri, yang harus dipahami sebagai cerita berkelanjutan adaptasi terhadap kondisi pergeseran. Sementara konsep yang kita telah disajikan dalam bab ini dapat memberikan ilusi stabilitas di lingkungan, konteks ini benar-benar bekerja dalam proses, berubah dari waktu ke waktu.
Keluarga berubah sebagai anggota mereka dewasa. Lingkungan berubah karena makeup sosial dan budaya, sumber daya ekonomi, dan lembaga berkembang. Organisasi masyarakat sering dimulai pada periode upaya energik dan optimisme tetapi sering berkembang menjadi diprediksi, bentuk terstruktur atau bubar. Kami masih hanya sebagian memahami bagaimana perubahan ini berkaitan dengan kekuatan internal dalam lingkungan dan pengaruh eksternal, seperti hubungan dengan pengaturan lain dan kekuatan sistem makro.
Bagaimana kita bisa menjelaskan hubungan timbal balik antara individu dan konteks?
Mempelajari karakteristik lingkungan yang menantang, mengingat bahwa banyak dari kualitas mereka yang paling penting psikologis bersifat subjektif (seperti dengan skala iklim sosial Moos). Metode ada untuk menggabungkan ini ke dalam variabel yang menggambarkan lingkungan, namun masih banyak yang harus dikerjakan (Moos, 2003; Shinn & Rapkin, 2000). Selain itu, hubungan antara lingkungan dan individu yang timbal balik. Orang pasti memilih dan konteks pengaruh serta dipengaruhi oleh mereka. Menggoda keluar pola kausal sulit.
Bagaimana konteks ekologi dipengaruhi oleh budaya, etnis, gender, dan proses sosial lainnya? Masyarakat, lingkungan, pengaturan, dan konteks lainnya berbeda dalam karakteristik budaya, sejarah, dan sosial mereka. Hal ini penting tidak hanya untuk menjelaskan konteks ekologi tetapi juga untuk mengembangkan mereka. Misalnya, untuk membuat pengaturan masyarakat yang efektif untuk membantu individu mengatasi penyalahgunaan alkohol, sumber daya budaya dan spiritual, cara melibatkan individu, dan praktik-praktik ritual bersama akan berbeda antara Amerika Eropa di sebuah daerah pinggiran Pantai Timur dan di antara penduduk asli Alaska di desa-desa Barat pedesaan (Hazel & Mohatt, 2001;. Mohatt et al, 2004). Sebuah perspektif budaya bagi psikologi masyarakat akan dibutuhkan (O'Donnell, 2005a).
Konsep dari konteks ekologi pusat untuk psikologi masyarakat. Dalam banyak hal, seluruh bidang adalah tentang memahami bagaimana konteks dan individu mempengaruhi satu sama lain. Dalam hal ini, bab-bab selanjutnya dari teks ini rumit dan memperluas bab ini.


BAB RINGKASAN
1. Konteks ekologi terdiri dari aspek fisik dan sosial dari lingkungan yang mempengaruhi individu. Orang dan konteks mempengaruhi satu sama lain.
Psikolog masyarakat berusaha untuk memahami interaksi konteks ekologi dan kehidupan individu dan menemukan cara untuk membuat atau mengubah konteks untuk meningkatkan kualitas individu hidup.
2. Kelly dan rekan mengusulkan empat prinsip ekologi untuk menggambarkan konteks psikologi masyarakat. Interdependensi mengacu pada sejauh mana keterkaitan antara orang-orang dan di antara pengaturan. Bersepeda sumber daya meminta perhatian terhadap bagaimana sumber daya berwujud dan tidak berwujud didefinisikan, dibuat, dipertukarkan, dan dilestarikan. Adaptasi mengacu pada tuntutan yang dibuat pada individu oleh pengaturan dan bagaimana individu menghadapi tuntutan itu.
Pengaturan juga beradaptasi dengan individu dalam diri mereka dan dalam hubungan dengan pengaturan lain. Suksesi mengacu pada bagaimana pengaturan yang dibuat, dipelihara, dan berubah dari waktu ke waktu.
3. Moos mengembangkan gagasan mengukur iklim sosial lingkungan melalui persepsi anggota mereka. Dalam pendekatan Moos itu, iklim sosial memiliki tiga dimensi dasar: Hubungan, Pengembangan Diri, dan Sistem Pemeliharaan dan Perubahan. Skala iklim sosial telah terkait dalam penelitian untuk banyak ukuran pengaturan kualitas dan fungsi masing-masing.
4. Seidman mengembangkan konsep keteraturan asosial, pola diprediksi perilaku sosial dalam pengaturan-sering hubungan peran, seperti siswa guru. Keteraturan sosial melibatkan perbedaan kekuasaan antara peran, bagaimana keputusan dibuat dalam pengaturan, dan bagaimana sumber daya didistribusikan di antara anggota.
5. Psikologi ekologi Barker dikembangkan untuk mempelajari perilaku sosial dalam konteks sehari-hari. Barker dan rekan mengusulkan konsep pengaturan perilaku, terdiri dari tempat fisik, waktu, dan program atau berdiri pola perilaku. Pengaturan perilaku memiliki sirkuit Program, agenda untuk pengaturan, dan sirkuit tujuan untuk memenuhi kebutuhan individu. Mereka mempekerjakan memveto sirkuit untuk mengecualikan beberapa orang dan sirkuit penyimpangan-melawan mengajarkan orang keterampilan yang dibutuhkan untuk berpartisipasi dalam pengaturan.
6. Barker dan rekan juga mengusulkan konsep di bawah pengaturan penduduk dan optimal dihuni. Pengaturan optimal dihuni terlibat hanya beberapa orang dengan menggunakan sirkuit vetoing untuk mengecualikan orang lain. Agak di bawah pengaturan penduduk membutuhkan partisipasi dari banyak penduduk untuk mengisi peran yang dibutuhkan dan dengan demikian memberikan kontribusi untuk pengembangan keterampilan yang lebih besar dan komitmen bersama. Mereka mengembangkan keterampilan dan keterlibatan dengan sirkuit penyimpangan-melawan daripada vetoing.
7. O'Donnell dan rekan mengusulkan konsep kegiatan pengaturan topi mengambil pengalaman subjektif dari pengaturan peserta memperhitungkan lebih dari perilaku pengaturan konsep. Kegiatan pengaturan didasarkan pada subjektivitas antar atau asumsi bersama dan makna di antara peserta dalam pengaturan.
8. Psikologi lingkungan menyangkut hubungan antara lingkungan fisik dan perilaku individu atau sosial. Topik yang terkait dengan psikologi masyarakat termasuk stres lingkungan dan desain lingkungan ruang kerja dan lingkungan.
9. Kami dijelaskan contoh bagaimana sebuah drama sekolah tinggi dapat dianalisis dari masing-masing enam perspektif ekologi dalam bab ini.
10. Faktor Lingkungan mempengaruhi keluarga dan kualitas individu hidup. Bahkan, stres lingkungan mungkin lebih besar daripada keluarga dan faktor individu penting. Kami mendefinisikan risiko lingkungan dan proses-baik pelindung proksimal (pasukan secara langsung mempengaruhi individu dan keluarga) dan distal (kekuatan yang lebih besar yang efeknya mungkin tidak langsung). Ini termasuk faktor distal sosial ekonomi, lingkungan fisik berisiko, gangguan lingkungan, dan proses pelindung seperti kekuatan lingkungan dan sumber daya.
11. Psikolog Masyarakat sangat prihatin dengan bagaimana pengaturan yang lebih kecil dapat diubah untuk meningkatkan kualitas individu hidup. Kami dijelaskan dua contoh: Komunitas Lodge, pengaturan alternatif bagi orang-orang dengan penyakit-dan Anak Harlem Zona mental yang serius, yang mengubah keteraturan sosial banyak pengaturan di lingkungan untuk mendukung pendidikan dan perkembangan anak-anak.
12. Moos mengidentifikasi empat pertanyaan abadi tentang konteks ekologi, tentang kekuatan dan kerapuhan pengaturan, bagaimana pengaturan yang dinamis dan selalu berubah, bagaimana individu dan lingkungan terkait, dan bagaimana hubungan ini dipengaruhi oleh proses sosial budaya dan lainnya.



BAB 6
6 Memahami Community

KESIMPULAN
Konsep masyarakat terletak di jantung psikologi masyarakat tetapi juga melibatkan pertanyaan, masalah, dan nilai-nilai yang telah kita bahas. Bab ini hanya pengenalan penggunaan konsep-konsep ini. Dalam bab-bab selanjutnya, kita akan membahas secara rinci bentuk lain dari masyarakat, seperti kelompok saling membantu (Bab 8), dan topik terkait, seperti keragaman manusia (Bab 7), partisipasi warga negara dalam masyarakat (Bab 11), dan masyarakat dan sosial mengubah (Bab 12).


BAB RINGKASAN
1. Para ilmuwan sosial telah tertarik pada konsep masyarakat selama lebih dari 150 tahun. Salah satu diskusi awal masyarakat adalah dari Tonnies sosiolog, yang dibedakan antara Gemeinschaft dan Gesellschaft hubungan.
2. Kami mendefinisikan-lokalitas berbasis masyarakat dan relasional. Masyarakat ada pada tingkat ekologi yang berbeda: Microsystems, organisasi, daerah, dan Microsystems. Pertanyaan tentang siapa yang mendefinisikan masyarakat merupakan salah satu yang penting. Beberapa masyarakat harus berjuang untuk hak untuk mendefinisikan diri mereka sendiri.
3. Rasa masyarakat pertama kali diusulkan sebagai konsep kunci untuk lapangan oleh Sarason
(1974) dan didefinisikan dalam istilah yang lebih spesifik oleh McMillan dan Chavis (1986). Mereka mengidentifikasi empat unsur rasa komunitas: keanggotaan, pengaruh timbal balik antara individu dan masyarakat, integrasi dan pemenuhan kebutuhan di antara anggota, dan hubungan emosional bersama. Unsur-unsur dan atribut mereka tercantum dalam Tabel 6.1. Penelitian tentang rasa masyarakat menunjukkan pentingnya.
4. Pertanyaan tetap tentang arti konsep masyarakat. Apakah ia memiliki empat elemen McMillan-Chavis atau orang lain atau apakah itu bervariasi pada setiap komunitas? Apakah ada baik sebagai kognisi individu dan karakteristik dari masyarakat?
5. Konsep yang berkaitan dengan rasa komunitas termasuk tetangga, tempat lampiran, partisipasi warga, dukungan sosial, dan struktur mediasi. Struktur mediasi menyediakan link antara individu dan masyarakat yang lebih besar atau masyarakat.

6. Rasa psikologis yang positif dari masyarakat telah terbukti memiliki hasil positif baik untuk individu dan masyarakat. Masyarakat yang kuat sering menampilkan tingkat tinggi modal sosial. Modal sosial mengacu pada hubungan antara warga negara dan timbal balik dan kepercayaan didasarkan pada mereka. Ini mungkin formal atau informal dan melibatkan ikatan atau bridging. Penelitian tentang modal sosial menunjukkan pentingnya bagi kehidupan komunitas dan masyarakat.
7. Komunitas dan hubungan kita dengan mereka-adalah kompleks. Seseorang dapat memiliki arti psikologis negatif dari masyarakat dan memiliki beberapa indera psikologis masyarakat untuk berbagai komunitas dalam kehidupan seseorang. Mitos "kita" menghadap keanekaragaman dalam masyarakat.
Rasa masyarakat berubah dari waktu ke waktu. Konsep Newbrough tentang komunitas saldo masyarakat adil, kebebasan, dan kesetaraan (keadilan sosial).
8. Selama ilmuwan sosial telah menulis tentang masyarakat, ada kekhawatiran bahwa masyarakat dalam masyarakat modern menurun. Ada bukti yang mendukung posisi ini (dirangkum oleh Putman, 2000), namun bukti ini terbuka untuk menentang interpretasi. Ada juga bukti yang mendukung peningkatan beberapa langkah-langkah masyarakat. Pada titik ini, pertanyaan apakah masyarakat yang menurun belum meyakinkan menjawab.
9. Selain aspek masyarakat disebutkan sejauh ini, ada bukti kuat bahwa struktur lingkungan fisik dan alami memiliki efek yang kuat pada interaksi sosial dan pengembangan dan pemeliharaan masyarakat.
10. Komunitas-komunitas keagamaan dan spiritual merupakan bentuk penting dari masyarakat. Kami mendefinisikan spiritualitas lebih luas daripada agama; komunitas spiritual mencakup baik. Ini memenuhi lima fungsi dalam masyarakat: memberikan makna, rasa komunitas, pelayanan masyarakat, sumber daya untuk tertindas, dan tantangan untuk budaya mainstream. Narasi bersama dalam komunitas spiritual mempromosikan ini.
11. Internet pasti mempengaruhi masyarakat di negara-negara industri dan akan terus melakukannya. Meskipun ada kekhawatiran awal bahwa peningkatan penggunaan internet akan mengakibatkan penurunan di masyarakat, penelitian sekarang menunjukkan bahwa kebanyakan orang menggunakan Internet untuk memperkuat hubungan yang ada. Penelitian juga menunjukkan bahwa komunitas online yang benar dapat mengembangkan, yang menunjukkan semua unsur rasa komunitas yang diusulkan oleh McMillan dan Chavis (1986).



Bab 7

7 Memahami Keragaman Manusia dalam Konteks

KESIMPULAN
Di negara-negara di seluruh dunia, populasi menjadi semakin beragam. Sebagai contoh, di Amerika Serikat, lebih dari 30% dari populasi Amerika Serikat terdiri dari etnis minoritas (US Census Bureau, 2009). Selain itu, perkiraan populasi menunjukkan bahwa orang kulit berwarna akan merupakan setengah dari penduduk AS pada tahun 2050 jika tingkat imigrasi saat ini dan terus lahir. Seperti yang kita diskusikan, tumbuh kesadaran dari keragaman manusia dan ketidakadilan sosial di tempat kerja dan pengaturan masyarakat telah menyebabkan undang-undang baru (misalnya, perumahan yang adil dan non-diskriminasi atas dasar seksualitas). Setiap pekerjaan yang dilakukan dalam pengaturan masyarakat membutuhkan minat belajar tentang keragaman manusia dan alat-alat konseptual yang dapat membimbing belajar sepanjang hayat ini.
Dua pertanyaan penting tetap keseluruhan. Pertama, apakah perspektif bab ini pada keragaman manusia menyebabkan relativisme moral, mendukung semua sistem nilai (misalnya, Nazisme, intoleransi agama, atau penindasan perempuan) sama-sama menarik secara moral?
Sederhananya, tidak. Perspektif bab ini adalah berkaitan dengan memahami keragaman manusia dalam konteks. Ini melibatkan memahami orang lain dan budaya dalam istilah mereka sendiri, terutama kekuatan mereka. Hal ini sering menyebabkan asumsi cerdas sendiri dan nilai-nilai dan kesadaran yang lebih baik orang lain dan diri sendiri. Proses ini tidak mudah atau sederhana, tetapi hanya dengan pluralistik, pemahaman kontekstual tersebut dapat diinformasikan, sikap moral yang berprinsip pada masalah manusia dibangun.
Nilai-nilai yang menyeluruh, seperti tujuh nilai kita telah diusulkan untuk psikologi masyarakat, membantu untuk mengatasi masalah tersebut. Sebagaimana kita bahas pada bagian sebelumnya, Ketika Kebudayaan dan Pembebasan Konflik "dan" Ketika Nilai Keanekaragaman dan Masyarakat Konflik, tindakan berdasarkan nilai-nilai berprinsip, seperti keadilan sosial, oleh warga bertindak secara kolektif dalam budaya mereka sendiri dapat menyebabkan transformasi personal dan sosial. Tentu saja, cara yang psikolog masyarakat berpikir tentang keadilan sosial atau nilai-nilai lain yang berakar pada pengalaman budaya mereka sendiri.
Tapi psikolog masyarakat dan lain-lain yang bekerja untuk perubahan (misalnya, pemberdayaan perempuan) dapat bersekutu dengan anggota budaya lain atau masyarakat yang memegang nilai-nilai yang sama dalam konteks budaya mereka.
Kedua, dengan semua penekanan pada bagaimana manusia berbeda di seluruh budaya, batas-batas ras, etnis, jenis kelamin, dan lainnya, bagaimana kita bisa memahami apa yang manusia memiliki kesamaan? Atas dasar apa bersama dapat multikultural, komunitas atau masyarakat yang beragam dapat dibangun dan dipertahankan?
Pertanyaan ini membutuhkan beberapa perspektif sejarah. Pertanyaannya mungkin mengandaikan keinginan jaman dulu yang tampak harmonis kepada anggota kelompok istimewa karena kedua mereka dan anggota kelompok subordinasi "tahu tempat mereka." Hal ini juga penting untuk dicatat bahwa para ilmuwan sosial Barat sering berasumsi bahwa konsep dan perspektif mereka universal dan kemudian menemukan ide-ide yang etnosentris. Perspektif berbeda tentang cara terbaik untuk menjawab pertanyaan ini (misalnya, Fowers & Richardson, 1996; Hall, 1997; Sue, 2004). Mencari kesamaan nilai-nilai menyeluruh dapat membantu selama kita ingat bahwa sudut pandang masing-masing orang mau tidak mau dibatasi oleh pengalaman budaya sendiri nya.
Tentu saja, ada banyak hal yang bersifat universal dalam pengalaman manusia, tapi kita bisa memahaminya hanya jika kita juga memahami bagaimana orang lain melihat pengalaman yang berbeda. Seperti William James, salah satu pendiri psikologi, menegaskan: "Ada sangat sedikit perbedaan antara satu orang dengan yang lainnya, tapi sedikit perbedaan apa yang ada, sangat penting" (dikutip dalam Hall, 1997, hal 650.).

BAB RINGKASAN
1. Dimensi penting dari keragaman manusia untuk psikologi masyarakat termasuk budaya, ras, etnis, gender, orientasi seksual, status sosial ekonomi atau kelas sosial, kemampuan / cacat, usia, dan spiritualitas. Dimensi ini dapat dipisahkan secara konseptual, tetapi mereka menyatu dalam kehidupan masyarakat. Pluralisme melibatkan asumsi bahwa setiap orang memiliki posisi di suatu tempat di dimensi ini dan bahwa setiap posisi harus dipahami dalam istilah sendiri.
Intersectionality meneliti bagaimana dimensi-dimensi ini tumpang tindih.
2. Orang disosialisasikan ke komunitas budaya, dan proses sosialisasi ini sangat berdampak siapa kita dan bagaimana kita memahami diri kita sendiri dan orang lain. Salah satu dimensi penting dari proses sosialisasi ini lintas budaya adalah individualisme-kolektivisme. Ini termasuk konsepsi diri yang lebih independen atau saling tergantung diri. Individu dan kelompok pemikiran, emosi, dan perilaku dipengaruhi oleh apakah budaya lebih individualistis atau kolektif, meskipun semua budaya harus berurusan dengan ketegangan antara identitas individu dan kolektif. Namun, konsep individualisme-kolektivisme hanya berguna untuk menggambarkan tema besar dari perbedaan budaya, bukan untuk memahami orang tertentu, kelompok, atau budaya dengan baik.
3. Untuk memahami proses yang lebih spesifik sosialisasi dan pengembangan identitas, model pengembangan identitas sosial telah diusulkan. Kebanyakan menganggap tahapan identitas yang meliputi tahap pembukaan identitas teruji, diikuti oleh tahap eksplorasi, sering dalam kelompok sendiri, dan tahapan yang lebih tinggi membentuk identitas sosial (misalnya, ras) dan belajar untuk berhubungan dengan kelompok sendiri baik seseorang dan dunia yang lebih luas. Banyak orang tidak mengikuti urutan tahap, sehingga "tahap" mungkin lebih baik dianggap sebagai "negara."
4. Perspektif akulturasi menyangkut adaptasi individu untuk interaksi dua budaya atau kelompok. Empat strategi akulturatif dapat diidentifikasi: pemisahan, asimilasi, keterpinggiran, dan bikulturalisme (atau integrasi). (Lihat Tabel 7.1.)
5. Kompetensi Dwibudaya mengacu pada keterampilan dan kondisi yang diperlukan untuk adaptasi yang efektif untuk budaya kedua atau dominan sementara tetap mempertahankan identifikasi dengan budaya seseorang asal. Its delapan faktor dirangkum dalam Tabel 7.2.
Meskipun bukti yang mendukung nilai strategi bicultural dalam banyak keadaan, tidak selalu strategi akulturatif paling bijaksana.
6. Power dan akses ke sumber daya juga membuat perbedaan kelompok. Perspektif pembebasan menggambarkan sistem sosial penindasan dan tujuan pembebasan.
Penindasan menciptakan ketimpangan kekuasaan antara dominan, kelompok istimewa dan tertindas, subordinasi kelompok, seringkali atas dasar faktor-faktor seperti jenis kelamin atau ras bahwa seseorang tidak bisa berubah. Penindasan lebih dari prasangka; didasarkan pada sistem sosial yang mempengaruhi kelompok-kelompok istimewa dan subordinasi terlepas dari apakah mereka suka atau tidak. Ada beberapa sistem penindasan (misalnya, rasisme, seksisme) bekerja pada tingkat beberapa ekologi (misalnya, mitos sosial, stereotip media massa). Elemen-elemen kunci dari teori pembebasan dirangkum dalam Tabel 7.3.
7. Ketika budaya dan pembebasan konflik, perhatian terhadap nilai-nilai yang dibutuhkan, dan perubahan harus datang dari orang-orang dan nilai-nilai dalam budaya. Setiap budaya memiliki beberapa keragaman nilai-nilai, dan mereka berubah dari waktu ke waktu; ini dapat menjadi dasar untuk tantangan budaya dan transformasi.
8. Kompetensi Budaya untuk psikolog komunitas terdiri dari kualitas yang mempromosikan pemahaman asli dan bekerja sama dengan anggota dari suatu budaya. Program masyarakat peka budaya alamat sehingga struktur permukaan dan struktur dalam suatu budaya.
. 9 Memahami dan menghormati keragaman manusia tidak berarti relativisme moral; seseorang dapat memegang nilai-nilai yang kuat sambil berusaha memahami pandangan lain.
Pemahaman yang lebih baik dari berbagai bentuk keragaman manusia diperlukan




Bab 8
8 Memahami dan Mengatasi Stres dalam Konteks




KESIMPULAN
Dalam bab ini, kami menyediakan model ekologis hubungan antara stres dan koping. Secara khusus, kami meneliti pentingnya memahami konteks stres dan coping untuk memilih intervensi yang dapat mencegah hasil negatif dan mempromosikan hasil positif. Model ini juga menguraikan proses dan sumber daya yang relevan untuk mengatasi, menyoroti sumber daya berbasis masyarakat. Namun, kita tidak menganggap bahwa konsep-konsep ini sepenuhnya mencerminkan realitas yang kompleks untuk mengatasi atau keragaman sumber daya dan intervensi yang dapat digunakan. Kami mendorong Anda untuk mempertimbangkan apa lagi yang perlu dimasukkan dan diagram model ekologis Anda sendiri mengatasi.

BAB RINGKASAN
1. Bab ini menyajikan model ekologis untuk memahami proses coping. Model ini menekankan pentingnya konteks sosial, budaya, dan situasional dan sumber daya dalam mengatasi. Model ini mencakup faktor risiko dan faktor pelindung.
2. Faktor predisposisi yang Distal situasi atau kondisi tidak langsung berhubungan dengan stres dan coping. Mereka mungkin melibatkan faktor risiko atau faktor pelindung. Beberapa kontekstual; lain pribadi.
3. Stres proksimal merupakan kerugian terancam atau aktual sumber daya, dan mereka memicu stres. Mereka termasuk peristiwa besar kehidupan, transisi kehidupan, kerepotan sehari-hari, dan bencana. Beberapa stres dapat senyawa menjadi spiral setan meningkatkan stres.
4. Reaksi Stres meliputi penilaian kognitif, emosi, dan proses fisiologis.
5. Orang perlu mengaktifkan sumber daya potensial untuk mengatasi stres. Ini termasuk sumber daya material, kompetensi sosial-emosional, dan sumber daya sosial, budaya, dan spiritual.
. 6 Coping proses penilaian involvers 'dan tiga jenis coping: masalah fokus, emotion-focused, dan makna-fokus. Mengatasi kontekstual; pendekatan terbaik tergantung pada situasi dan orang yang terlibat. Koping yang efektif dapat membuat spiral berbudi luhur ditingkatkan mengatasi dan kurang stres.
7. Coping hasil mengacu pada efek psikologis atau kesehatan mengatasi.
Ini termasuk hasil positif seperti kesehatan, ketahanan, berkembang, dan pemberdayaan dan hasil bermasalah seperti gangguan, disfungsi, dan gangguan klinis.
8. Intervensi untuk mempromosikan mengatasi dapat terjadi pada tingkat ekologi ganda.
Intervensi masyarakat termasuk advokasi sosial dan kebijakan, konsultasi organisasi, pengaturan alternatif, koalisi masyarakat, program pencegahan dan promosi, intervensi krisis, dan manajemen kasus. Strategi intervensi harus mencocokkan pemahaman ekologi dari stres dan koping.
. 9 Dukungan sosial merupakan jenis penting dari alami dukungan yang mencakup dua tipe dasar: umum (atau dirasakan support) dan (support atau berlaku) tertentu. Dukungan terjadi dalam hubungan, termasuk keluarga dan pembantu alam atau mentor. Hubungan bisa menjadi sumber stres serta dukungan.
Kualitas penting dari jaringan dukungan sosial termasuk multidimensionality, kepadatan, dan timbal balik.
10. Kelompok bantuan Mutual juga sumber daya masyarakat penting mengatasi yang menawarkan dukungan bahwa bentuk-bentuk profesional membantu tidak dapat memberikan. Mereka memiliki lima kualitas kunci: perhatian fokus, hubungan peer, timbal balik membantu (melibatkan prinsip terapi pembantu), pengetahuan pengalaman, dan narasi masyarakat mengatasi.
Online kelompok saling membantu adalah sumber daya yang berkembang. Kelompok saling membantu bukan obat-semua tapi menawarkan hasil positif bagi banyak orang.
11. Spiritualitas dan agama adalah jenis ketiga alami sumber daya masyarakat untuk mengatasi. Mereka dapat menyediakan sumber daya pribadi, sosial, dan material. Hasil positif coping spiritual termasuk kegunaan dengan stres sebagian besar tak terkendali, terutama di kalangan kelompok-kelompok yang memiliki akses ke sumber daya kurang sekuler. Namun, mengatasi dan pengaturan spiritual dan keagamaan juga dapat memiliki efek negatif, dan penelitian dengan tradisi spiritual yang lebih beragam dan populasi mulai memperbaiki pemahaman kita.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar