Selasa, 03 Desember 2013

CONTOH PENERAPAN TEORI PSIKOLOGI SOSIAL Ind

4 Menerapkan Sosial. Psikologi

CONTOH PENERAPAN TEORI SOSIAL PSIKOLOGI 

Bisa psikologi sosial membantu dalam memecahkan masalah sosial? Dan jika hal ini terjadi, bagaimanapsikologi sosial dapat melakukannya? Psikologi sosial adalah ilmu dasar yang mencoba untuk membangunpengetahuan terutama melalui eksperimen dan survei (lihat misalnya Aronson, Wilson & Akert, 2002; Brehm, Kassin & Fein, 2005; Hewstone, Stroebe & Jonas, 2005; Hogg & Vaughan, 2005; Kenrick, Neuberg, & Cialdini, 2005; Myers, 2005).
Kadang-kadang, teori dan temuan dari psikologi sosial mungkin tampak agak jauh dari masalah di masyarakat. Namun, banyak jika tidak sebagian masalah sosial kemasyarakatan aspek psikologis (misalnya kejahatan, rasisme, pencemaran lingkungan), dan karena itu psikologi sosial mungkin tidak hanya membantu dalam menjelaskan masalah tersebut, tetapi juga berkontribusi untuk menemukan solusi. Dalam bab ini kita memberikan contoh dari satu masalah tersebut untuk menggambarkan hal ini titik, masalah melemahkan HIV / AIDS di Afrika dan kurangnya dukungan untuk korban HIV / AIDS. Kami juga menunjukkan bagaimana pengetahuan psikologis sosial dapat mengarah pada pengembangan model teoritis yang intervensi mungkin didasarkan. Akhirnya, kita secara singkat garis besar pendekatan yang disajikan dalam buku ini, metodologi PATH, di mana model tersebut dapat dikembangkan. Bab ini akan meringkas seluruh pendekatan.

Langkah 1 - Masalah: Perumusan Masalah Definisi
Sementara peningkatan praktik seks aman berarti pertumbuhan jumlah infeksi HIV telah mendatar dalam dekade terakhir, jumlah orang dengan AIDS telah meningkat di seluruh dunia. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia pada tahun 2005 38,6 juta orang singa yang terinfeksi HIV di seluruh dunia, sekitar 2,5 juta lebih dari tahun 2003. HIV / AIDS terutama masalah di Sub-Sahara Afrika, di mana pada tahun 2005 sekitar 26 juta orang terinfeksi HIV (WHO, 2005).
Meskipun kemungkinan pengobatan telah membaik, HIV / AIDS masih merupakan penyakit yang tak tersembuhkan yang sangat mempengaruhi kehidupan orang-orang yang terlibat. Selain itu, lebih daripenyakit lainnya, HIV / AIDS dikelilingi oleh tabu dan sering mengarah pada stigmatisasi dan isolasi pasien (Dijker, Koomen & Kok, 1997). Pasien sering ditinggalkan oleh keluarga dan teman-teman mereka. Untuk bentuk yang memadai bantuan medis dan psikososial dan dukungan orang-orang dengan HIV / AIDS di negara-negara miskin, jauh lebih banyak uang yang dibutuhkan dari saat ini tersedia.Namun sementara pengobatan orang dengan HIV / AIDS


Menerapkan Psikologi Sosial 5
telah terus meningkat, kesediaan untuk menyumbangkan uang untuk membantu dan mendukung orang-orang dengan HIV / AIDS mengalami penurunan (Van Vugt, Snyder, Tyler & Biel, 2000).
Meningkatkan Uang untuk Memerangi AIDS
Sebuah tim relawan dari yayasan amal HIV / AIDS nasional ingin mendirikan sebuah kampanye untuk mengumpulkan dana untuk tujuan menyediakan perawatan medis dan psikososial bagi penderita HIV / AIDS di sub-Sahara Afrika. Beberapa anggota tim berpendapat bahwa kampanye tidak boleh terlalu dramatis seperti yang sekarang umumnya dikenal betapa seriusnya hal ini untuk terinfeksi HIV. Mereka khawatir bahwa menunjukkan terlalu banyak cerita menyedihkan dan gambar orang dengan HIV / AIDS akan mempengaruhi kesediaan untuk menyumbangkan uang. Yang lain berpendapat bahwa hanya karena sudah ada media yang kurang minat dalam HIV / AIDS baru-baru ini, kampanye harus menyoroti sifat parah dan tidak dapat disembuhkan dari penyakit. Dengan demikian, ada kebutuhan untuk menekankan bahwa para korban tidak bisa disalahkan, dan bahwa semua orang berpotensi beresiko tertular HIV. Oleh karena itu, salah satu bagian dari tim ingin aktif mendekati media, sedangkan yang lain prihatin tentang kurangnya minat media dalam topik ini. Sebuah titik terkait perdebatan menyangkut slogan kampanye. Apakah harus sesuatu yang positif, seperti 'Standing Up Against AIDS', atau sesuatu yang lebih dramatis seperti 'Melawan Horrors of AIDS'?
Salah satu relawan menunjukkan akan lebih baik sebagai bagian dari kampanye untuk mengembangkanproduk yang orang bisa membeli, seperti CD musik dari seniman Afrika, karena dalam kasus itu memberikan uang akan terlihat kurang seperti amal. Isu lain yang muncul dalam diskusi sion adalah apakah akan menggunakan iklan televisi dan surat kabar untuk mengumpulkan uang untuk kampanye, atau mengambil lebih pribadi, door-to-door, pendekatan. Mengenai yang terakhir, seharusnya calon donor melihat daftar kontributor dan berapa banyak mereka masing-masing telah memberikan kontribusi? Salah satu relawan menyarankan menunjukkan hanya satu hadiah besar untuk mendorong poten donor esensial untuk mencocokkan sumbangan ini. Relawan lainnya khawatir bahwa ini mungkin menunda orang, karena akan sulit untuk mencocokkan jumlah tersebut.

Relevansi Psikologi Sosial
Tim relawan memutuskan berkonsultasi dengan psikolog sosial untuk membantu mereka mengembangkan mereka kampanye. Saran apa yang harus psikolog sosial buat? Psikolog ini mungkin memiliki sedikit pengalaman dengan kampanye untuk mengumpulkan uang untuk memerangi HIV / AIDS. Namun, ia akan telah melakukan penelitian tentang bagaimana mempengaruhi orang dan mungkin tahu bagaimana menerapkan ini untuk kasus-kasus seperti kampanye HIV / AIDS.
The kekuatan psikolog sosial tentu saja menyimpulkan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan pada mengapa orang menyumbangkan uang untuk amal. Mengingat urgensi dari masalah ini, bagaimanapun, ini mungkin memakan waktu terlalu lama. Sebaliknya, ada jumlah yang berlimpah literatur sosial psikologis pada kesediaan orang untuk menyumbangkan uang untuk amal bahwa psikolog dapat berkonsultasi. Berdasarkan hal ini, ia mungkin akan muncul dengan saran spesifik tentang cara mengatur kampanye. Namun taruhan pendekatan ter akan terlebih dahulu menganalisis masalah ini secara lebih rinci dan mengatasi relevan sebab dan kondisi untuk amal memberi. Oleh karena itu, apa yang dia harus lakukan pertama adalah mengembangkan memadai definisi masalah. ini adalah P-fase metodologi PATH.

6 Menerapkan Psikologi Sosial

Setelah serangkaian diskusi dengan tim, psikolog sosial mendefinisikan masalah sebagai berikut:
Banyak orang di Afrika menderita HIV / AIDS, dan ada dana cukup untuk memberikan bentuk yang memadai bantuan medis dan psikososial dan dukungan bagi orang-orang ini. Faktor yang menentukan tor kesediaan donor potensial 'untuk menyumbangkan uang untuk alasan ini? Bagaimana kita bisa menyiapkan kampanye yang akan mengumpulkan uang untuk membantu orang dengan HIV / AIDS di Afrika?

Langkah 2 - Analisis: Mencari Penjelasan Masalah
Untuk mengidentifikasi faktor-faktor apa yang mempengaruhi kesediaan orang untuk menyumbangkan uang untuk orang dengan HIV / AIDS di Afrika, psikolog sosial merumuskan serangkaian luas pertanyaan yang bisa dijawab oleh literatur psikologi sosial. Ada dua entri dalam literatur yang segera berkedip di depannya. Yang pertama adalah literatur tentang membantu, altruisme, cooper asi dan perilaku prososial (lihat misalnya Batson & Powell, 2003; Van Vugt et al,. 2000) yang dapat menceritakan apa yang memotivasi orang untuk membantu orang lain dan memberikan uang untuk baik penyebab . Yang kedua adalah literatur tentang pengaruh sosial, yang dapat memberitahukan apa pengaruh strategi yang paling efektif dalam mendapatkan orang untuk melakukan apa yang Anda inginkan (lihat misalnya Prislin & Wood, 2005), dalam hal ini, menyumbangkan uang untuk orang dengan HIV / AIDS di Afrika.

The Altruisme dan prososial Sastra
Psikolog sosial memutuskan untuk fokus pada literatur prososial pertama, dan merumuskan masalah dalam hal dua pertanyaan umum:
1. Kapan orang yang paling cenderung untuk membantu orang lain?
2. Apa atribut korban memperoleh tanggapan-tanggapan yang paling membantu?
Dia menyatakan pertanyaan-pertanyaan ini cukup luas karena lebih baik pada tahap ini untuk menjelajahi literatur lebih global agar tidak lewatkan setiap pengetahuan yang relevan. Selanjutnya, ia melakukan pencarian di intemet untuk buku-buku tentang membantu dengan kata-kata kunci seperti 'membantu', 'altruism', 'cooper asi ', dan' perilaku prososial ', dan menemukan sejumlah judul baru-baru ini, termasuk The Altruisme Pertanyaan oleh psikolog Amerika Dan Batson (1991), The Psychology of Membantu dan Altruismeoleh para ilmuwan sosial Amerika David Schroeder, Jane Piliavin, Jack Dovidio, dan Louis Penner (2006), psikolog sosial Jerman Hans Werner Bierhoff prososial Perilaku (2002), dan Kerjasama Masyarakat Modern: Mempromosikan kesejahteraan ko komunitas, negara, dan organisasi oleh Belanda, Amerika, dan psikolog Swedia Mark Van Vugt, Mark Snyder, Tom Tyler dan Anders Biel (2000). Buku-buku ini semua tersedia di perpustakaan universitas setempat. Setelah berkonsultasi literatur, psikolog sosial menyimpulkan bahwa ada, pada kenyataannya, tiga jenis membantu:
1. intervensi darurat, misalnya membantu seseorang yang menjadi korban dari perampokan atau kecelakaan
2. Membantu Organisasi, misalnya sukarelawan untuk mengambil pekerjaan administratif atas permintaan dari manajer.
3. Berbagi dan sumber daya menyumbangkan, misalnya menyumbangkan uang untuk amal.


Menerapkan Psikologi Sosial 7

Hal ini sangat jelas bahwa masalah ini, mengumpulkan uang untuk orang dengan HIV / AIDS, menyangkut perilaku prososial ketiga. Namun, setelah membaca literatur yang relevan, psikolog sosial menyimpulkan bahwa sebagian besar transaksi sastra prososial dengan membantu darurat dan membantu organisasi.Ada banyak kurang dikenal tentang meningkatkan uang untuk tujuan yang baik. Dia mengeksplorasi literatur lebih lanjut, sekarang dengan konsultasi PsychINFO - database elektronik yang terdiri dari semua artikel ilmiah dan buku di bidang psikologi antara 1872 dan hari ini. Di sana ia menemukan teoritismodel yang milik psikolog sosial Israel Shalom Schwartz, diterbitkan dalam Kemajuan dalam Experimental Psikologi Sosial pada tahun 1977, yang dapat diterapkan untuk semua jenis membantu.Psikolog sosial memutuskan untuk menggunakan model Schwartz sebagai dasar untuk memahami masalah yang mendasari kampanye, yaitu, bagaimana meningkatkan kesediaan orang untuk menyumbangkan uang untuk orang dengan HIV / AIDS di Afrika. Dia pra sents model ini ke tim relawan dan menguraikan implikasi dari model untuk campaign.0p-mereka
The Schwartz Model
Dalam (1977) Model Schwartz ada berbagai langkah yang mempengaruhi prilaku prososial masyarakat iour.Kami menyajikan yang paling penting di sini:
1. Kesadaran ada harus menjadi kesadaran bahwa orang lain membutuhkan bantuan. Kebutuhan yang dirasakan telah menjadi menonjol, jelas dan serius. Oleh karena itu kita perlu untuk menarik perhatian pada fakta bahwa orang-orang dengan HIV / AIDS di banyak negara Afrika menghadapi tekanan fisik dan mental yang berat,dan membutuhkan lebih banyak dukungan medis, keuangan, dan psikologis daripada saat ini disediakan.
. 2 Kesempatan untuk membantu: Orang harus menyadari bahwa ada peluang bagi reliev ing kebutuhan orang-orang dengan HIV / AIDS. Oleh karena itu, kampanye harus menyampaikan bahwa ada berbagai tindakan nyata yang bisa memperbaiki situasi korban.
. 3 Kemampuan untuk membantu: Orang harus mengakui sendiri kemampuan untuk memberikan bantuan.Jika orang merasa tak berdaya, kesadaran mereka tentang masalah berkurang, dan mereka tidak akan merasa sangat termotivasi untuk menawarkan bantuan. Oleh karena itu perlu ditekankan, misalnya, bahwa bahkan sumbangan kecil membuat perbedaan (misalnya, kontribusi € 1 berarti keluarga lima dapat makan selama dua hari).
4. norma Personal Faktor utama yang mempengaruhi perilaku membantu adalah norma pribadi. Ini adalah perasaan kewajiban moral bahwa orang harus membantu orang lain yang membutuhkan spesifik.Menekankan kebutuhan orang-orang dengan HIV / AIDS di Afrika adalah cara yang efektif untuk mengaktifkan personal norma.
5. Tanggung Jawab Akhirnya, orang juga harus menerima beberapa responsibilityfor masalah dalam rangkauntuk terlibat dan menawarkan bantuan. Seperti yang akan kita bahas nanti, ini merupakan kendala dalam halmasalah HIV Afrika / AIDS.
Selanjutnya, literatur menunjukkan bahwa orang lebih cenderung untuk membantu ketika penerimadianggap bersalah. Secara umum, orang dengan penyakit membangkitkan lebih banyak simpati jikamereka tidak bertanggung jawab atas nasib mereka (Graham, Weiner, Giuliano & Williams, 1993; Weiner, 1993). Juga, lebih banyak simpati individu membangkitkan lebih banyak bantuan yang mereka terima (Rudolph et al., 2004). Mengetahui hal ini, psikolog sosial menyimpulkan bahwa salah satu tujuan utama dari kampanye harus membasmi (salah) keyakinan


8 Menerapkan Psikologi Sosial


bahwa orang dengan HIV / AIDS di Afrika selalu menyalahkan diri mereka sendiri untuk penyakit mereka.
Akhirnya, membantu lebih mungkin ketika orang mampu mengidentifikasi dengan korban, untuk contoh, karena mereka adalah sama dalam usia, profesi dan nilai-nilai. Kesamaan menyebabkan empati - melihat diri sendiri di tempat orang lain - yang pada gilirannya menyebabkan untuk membantu (Levy, Freitas, & Salovey, 2002; Sturmer et al, 2002; Batson, 1991.). Meskipun hal ini mungkin tidak mudah untuk mencapai saat korban berada di tempat terpencil, ini bisa tetap dicapai dengan menyediakan donor potensial denganpersonal laporan dari HIV / AIDS korban di Afrika. Hal ini mengurangi jarak antara pembantu dan penerima dan mendorong orang untuk berempati dengan korban.

Kepercayaan dalam Hanya Dunia
Dalam pertemuan tim untuk membahas kampanye, seseorang menunjukkan bahwa orang mungkinmerespon secara berbeda terhadap korban bencana di luar negeri daripada di rumah. Sosial psy chologist mencoba untuk mengetahui lebih lanjut tentang kemungkinan ini. Dia mengeksplorasi literatur bulu ther, dan datang di sebuah bab dalam sebuah buku Jerman yang secara eksplisit berkaitan dengan ini tema.Bab ini - Solidaritat mit der Welt Dritten [Solidaritas dengan Dunia Ketiga] - ditulis oleh psikolog Jerman Leon Montada. Dalam bab ini Montada membahas faktor penentu membantu orang di negara-negara Dunia Ketiga, termasuk memberikan untuk amal dan kegiatan politik. Dari studi Montada itu tampakbahwa membantu tidak berhubungan dengan empati, tetapi dengan norma-norma pribadi dan satu merasakan respon jawab untuk melakukan sesuatu. Ini rasa tanggung jawab disebabkan oleh rasa bersalah tentang situasi seseorang istimewa, kemarahan tentang ketidakadilan / ketidakadilan situasi masyarakat di negara-negara miskin, dan persepsi bahwa orang-orang di negara-negara miskin tidak bertanggung jawab atas nasib mereka.
Ketika laporan psikolog sosial informasi ini kepada tim, tim memutuskan untuk fokus pada ketidakadilan bahwa korban HIV / AIDS di Dunia Ketiga menerima dan bahwa karena dengan kemiskinan dan perawatan kesehatan yang tidak memadai, membantu untuk orang dengan HIV / AIDS adalah nekat i pemerintah RI dibutuhkan. Isu-isu keadilan dan kewajaran memimpin psikolog untuk mempertimbangkan teori - tentangkeyakinan di dunia yang adil - dirumuskan oleh Canadian psikolog sosial ogist Melvin Lerner (1980) yang mengasumsikan bahwa orang memiliki kecenderungan alami untuk percaya bahwa mereka hidup di dunia yang adil di mana setiap orang mendapat apa yang mereka layak. Kepercayaan ini adalah pandangan dunia umum tapi sementara keyakinan ini adalah sebuah fenomena universal, ada pra perbedaan sumably cukup antara orang-orang mengenai sejauh mana mereka berbagi itu. Untuk seseorang yang sangat mematuhi hanya kepercayaan dunia, peristiwa yang mengguncang ini kepercayaan mengancam. Orang-orang terutama kecewa dengan penderitaan yang tak dapat dijelaskan orang lain, misalnya, seseorang yang telah bekerja keras dipecat, atau orang tua kehilangan anak mereka dalam suatu kecelakaan. Untuk seseorang yang sangat percaya dalam dunia yang adil, seperti peristiwa yang begitu menyedihkan bahwa mereka akan mencoba untuk mengurangi ancaman ini, kadang-kadang dengan membantu korban untuk meringankan penderitaan mereka sendiri.
Oleh karena itu, psikolog sosial menyimpulkan bahwa kampanye harus menekankan ketidakadilan nasib orang dengan HIV / AIDS di Afrika. Namun, ia juga menemukan




Menerapkan Psikologi Sosial 9

yang membantu korban bukan satu-satunya cara untuk menghadapi ancaman terhadap kepercayaan dunia yang adil. Lerner (1980) menunjukkan bahwa orang juga kadang-kadang kognitif menafsirkan suatu adil acara dengan mengadakan korban yang bertanggung jawab atas nasib mereka ('dia bisa menggunakan kondom' ) atau melenceng mereka (`ia secara moral bertanggung jawab '). Selain itu, psikolog sosial tahu tentang beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa sebagai orang percaya lebih kuat di dunia hanya mereka cenderung untuk disumbangkan ke tujuan amal di negara-negara Dunia Ketiga (Campbell, Carr, & MacLachlan, 2001). Bertentangan dengan pemikiran awal-anaknya karena iamenyimpulkan bahwa tim harus berhati-hati untuk menekankan ketidakadilan nasib orang dengan HIV / AIDS di Afrika.
Pengawasan lebih lanjut dari literatur psikologi sosial menunjukkan sejumlah lainnya faktor-
tor yang dapat mempengaruhi sikap terhadap orang dengan HIV / AIDS di Afrika. Secara umum, orang memiliki lebih banyak simpati bagi para korban semakin besar kepercayaan mereka acara serupa mungkin terjadi pada mereka (Montada, 1992; Silver, Wortman & Crofton, 1990). Lebih khusus lagi,
sebagai individu memiliki lebih HIV / AIDS pengalaman terkait (seperti mengetahui orang-orang yangmemiliki HIV / AIDS) mereka lebih bersedia untuk membantu orang dengan HIV / AIDS (Cassel, 1995).Juga, semakin besar simpati, tekanan sosial yang lebih ada untuk membantu para korban (Batson & Powell, 2003). Atas dasar ini dan temuan lainnya, diperoleh dalam literatur psikologi sosial, psikolog sosial kemudian membangun model proses, sebuah contoh yang disajikan pada Gambar 1.1.

Langkah 3 - Test: Mengembangkan dan Pengujian Proses Model
Dalam model ini, variabel hasil utama adalah kemauan untuk menyumbangkan uang untuk membantuorang dengan HIV / AIDS di Afrika. Ada sejumlah proses yang mempengaruhi ini kemauan, menurut model.Salah satu faktor adalah sikap terhadap orang dengan HIV / AIDS. Berdasarkan hanya hipotesis dunia, semakin banyak orang percaya bahwa yang terinfeksi HIV dapat dicegah, dan semakin mereka percaya pada dunia yang adil, semakin mereka akan menahan orang dengan HIV / AIDS bertanggung jawab atas nasib mereka sendiri dan menyumbangkan kurang. Dengan demikian, masalah potensial untuk kampanye ini adalah bahwa beberapa orang akan merasa bahwa HIV / AIDS dapat dicegah dengan melakukan hubungan seks yang aman, dan bahwa, sebagai akibatnya, banyak yang merasa bahwa orang dengan HIV / AIDS entah bagaimana membawanya pada diri mereka sendiri (misalnya, dengan hidup sembarangan).
Selain itu, penelitian telah menunjukkan bahwa peristiwa-peristiwa buruk terjadi kepada orang lain membangkitkan kemarahan daripada belas kasihan jika mereka bisa dicegah. Lebih khusus lagi, penelitian menunjukkan bahwa penyakit dan penyakit yang dipandang sebagai terkendali dan dicegah, seperti AIDS dan obesitas, mengarah pada sikap yang lebih negatif terhadap pasien dan kurang membantu dari penyakit tak terkendali, seperti Alzheimer (Weiner, Perry & Magnusson, 1988 ). Hal ini terutama terjadi di kalangan orang-orang yang sangat percaya pada dunia yang adil (Mantler, 2001). Akibatnya, orang dengan HIV / AIDS sering negatif stereotip, untuk misalnya, sebagai memiliki nilai moral yang rendah (Walker et al., 1990). Seorang psikolog sosial yang telah melakukan pekerjaan yang signifikan di bidang prasangka dan stereotip adalah Profesor Susan Fiske dari Princeton University (lihat Kotak 1.1).





Menerapkan Psikologi Sosial 11


Kotak 1.1 Wawancara dengan Profesor Susan Fiske dari Princeton 
University (USA)

"Saya selalu ingin membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik. Saya nenek dan nenek besar adalah suffragists (pernah hak pilih! ► . Dan ibu saya bekerja penuh waktu sebagai sukarelawan sipil untuk partisipasi warga negara, urban organisasi lingkungan, udara bersih, dan taman yang lebih baik. Ayahku adalah seorang psikolog, jadi aku meletakkan dua baris bersama-sama, ingin menggunakan psikologi untuk memperbaiki hal-hal, terutama untuk underdog. Tapi saya menyadari, awal pada, bahwa jika Anda tidak memiliki alat metodologis untuk membuat argumentasi ilmiah yang meyakinkan, tidak ada yang akan mendengarkan. Ayahku adalah seorang metodologi, sehingga mungkin membantu mendorong titik rumah. psikologi sosial adalah pilihan yang logis.
Apa yang saya sukai tentang psikologi sosial adalah bahwa ia berpendapat untuk pentingnya situasi sosial, dampak dari orang pada orang lain. Jika Anda berpikir penting varians dalam situasi (sebagai lawan, katakanlah, gen, atau tahun pertama kehidupan ► , maka untuk meningkatkan kehidupan masyarakat, Anda mengubah situasi. Ini adalah perspektif inheren progresif.
'Dampak profesional yang paling menarik saya sedang dikutip oleh Mahkamah Agung. Ann Hopkins telah menjadi bintang dari kohort nya di Price Waterhouse, penagihan jam lebih dan dihormati oleh klien dan kolega sama.Dia tangguh dan tidak rewel dan efektivitas tive. Sayangnya, dia juga satu-satunya calon pasangan wanita dari sekitar 90 tahun itu, dan dalam bisnis benar-benar didominasi oleh laki-laki pada saat itu Orang-orang yang tidak mengenalnya dengan baik, namun tetap sebagai, tidak menyukai manajer perempuan yang agresif ini. Dia menolak untuk pasangan atas dasar keterampilan sosial diduga kekurangan, yang menyarankan bahwa dia bisa meningkatkan peluangnya dengan berjalan, berbicara, dan berpakaian lebih femininely. Alih-alih pergi ke sekolah pesona, dia menggugat.
'Psikologi sosial memiliki banyak hal yang ditawarkan Ann Hopkins, jadi saya setuju untuk menjadi ahli saksi. Saya menjelaskan bagaimana sempurna mitra PW bermaksud baik bisa berakhir resep make-up dan styling rambut untuk seorang manajer top-produktif. Peran gender yang intrinsik preskriptif, dan ini membuat seksisme ambivalen. Mari saya jelaskan. Orang-orang menyukai ibu rumah stereotypic tetapi tidak ingin dia untuk menjalankan perusahaan. Pada saat yang sama, orang-orang menghormati pengusaha stereotypic, tetapi mereka cenderung tidak menyukai dia. Peter Glick dan saya ditangkap Catch-22 ini dalam Persediaan Seksisme Ambivalen kami, yang mengambil pada kebajikan terhadap perempuan tradisional dan permusuhan terhadap perempuan non-tradisional. Seksisme bermusuhan bukan ide baru, namun secara subyektif seksisme baik hati adalah. Dan ia pergi jauh ke arah menjelaskan beberapa jenis bar riers bagi perempuan di tempat kerja. "
Tertarik pada pekerjaan Susan Fiske? Kemudian membaca, misalnya:
(Lanjutan)


Fiske, ST, Cuddy, AJ, Glick, P. & Xu, J. (2002). Sebuah model (sering campuran) stereo jenis konten: Kompetensi dan kehangatan masing-masing mengikuti dari status yang dirasakan dan kompetisi. Journal of Personality and Social Psychology, 82, 878-902. Fiske, ST & Taylor, SE (in press). kognisi sosial: Dari otak untuk budaya (3 edisi). New York: McGraw-Hill.
Glick, P. & Fiske, ST (2001). Sebuah aliansi ambivalen: Bermusuhan dan kebajikan seks ism sebagai pembenaran pelengkap ketidaksetaraan gender. American Psychologist, 56, 109-118.



12 Menerapkan Psikologi Sosial

Sebuah sikap negatif terhadap orang dengan HIV / AIDS didukung jika mereka per rima tidak mampu mengatasi situasi. Penelitian telah menunjukkan korban yang tidak mengeluh, dan mencoba untuk membuat yang terbaik dari situasi mereka, menerima lebih banyak bantuan dan simpati (Dovidio, Piliavin, Schroeder & Penner, 2006). Ini berarti bahwa kampanye tidak harus orang yang hadir dengan HIV / AIDS di Afrika sebagai korban pasif yang tidak mencoba untuk memperbaiki situasi mereka. Meskipun sikap terhadap orang dengan HIV / AIDS di Afrika juga akan dipengaruhi oleh persepsi kedekatan emosional, ini mungkin sulit untuk membangkitkan, dan oleh karena itu psikolog sosial memutuskan untuk meninggalkan faktor ini keluar dari model.
Sebagaimana telah kita lihat, setiap kemauan untuk membantu orang dengan HIV / AIDS di Afrika juga dipengaruhi oleh perasaan kewajiban moral (Schwartz, 1977). Dua faktor, khususnya, mengaktifkan perasaan kewajiban moral. Pertama, kebutuhan yang dirasakan thcse orang dengan HIV / AIDS di Afrika. Faktor kedua adalah ketidakadilan yang dirasakan dari kemiskinan di Afrika, tapi perasaan seperti itu lebih lemah ketika orang percaya di dunia yang adil (Lerner, 1980). A akan kesediaan untuk menyumbangkan uang akan, di samping perasaan kewajiban moral dan atti tude terhadap orang dengan HIV / AIDS di Afrika, juga dapat dipengaruhi oleh tekanan sosial dari orang lain yang relevan dan oleh efektivitas dirasakan membantu (Batson, 1990; Van Vugt et al., 2000). Yang terakhir ini menyiratkan bahwa kampanye harus meyakinkan publik bahwa uang yang disumbangkan akan dihabiskan dengan bijaksana.

Penelitian
Psikolog sosial lebih lanjut bisa menyarankan kepada tim kampanye yang beberapa hubungan kapal dalam model proses yang belum jelas dalam literatur dan memerlukan pengujian lebih lanjut melalui penelitian.Misalnya, orang mungkin bersedia untuk menyumbangkan uang dari simpati dengan korban, tetapi juga karena perasaan bersalah (Cialdini & Trost, 1998; Huhmann & Brotherton, 1997). Oleh karena itu, apa yang akan menjadi hasilnya jika kampanye difokuskan pada peran Barat dalam menyebabkan masalah yang terkait dengan kemiskinan di sub- Sahara Afrika, yang akan menimbulkan rasa bersalah di antara donor potensial? Salah satu konsekuensi mungkin bahwa orang akan merasa bertanggung jawab secara pribadi dan memberikan lebih banyak untuk meringankan mereka bersalah. Efek lain mungkin mungkin bahwa saran ini akan membuat marah orang-orang dan bahwa, dari perbedaan pendapat, mereka akan memberikan kontribusi apa-apa. Psikolog sosial karena itu memutuskan bahwa akan lebih bijaksana untuk melakukan beberapa penelitian lebih lanjut tentang hubungan antara rasa bersalah dan membantu, sebelum menggabungkan ide-ide tersebut ke dalam model.

Menerapkan Sosial Psikologi 13

Langkah 4 - Bantuan: Menuju Program Intervensi
Pada dasar model psikolog sosial, tim relawan memutuskan bahwa num ber faktor, seperti keyakinan dalam sebuah dunia yang adil, sulit untuk berubah, tetapi bahwa sejumlah faktor yang dapat meningkatkan perilaku menolong mungkin dapat dipengaruhi oleh kampanye. Secara khusus, salah satu aspek yang dianggap penting adalah merusak kecenderungan orang untuk mendevaluasi orang lain dengan HIV / AIDS (`Mereka telah membawa pada diri mereka sendiri '). Kunci lain titik adalah bahwa orang jauh lebih tajam untuk menyumbangkan uang jika mereka berpikir mereka bisa hadiah 'membuat perbedaan' (Kerr, 1989; Oskamp, ​​Burkharolt, Schultz, Hurin & Zelezny, 1998). Hal demikian berharga yang menunjukkan apa yang bahkan hadiah kecil yang dapat dilakukan untuk meringankan masalah.Selanjutnya, lebih banyak orang akan menyumbangkan jika mereka dapat melakukannya dengan mudah dan cepat dan karena itu sumbangan melalui internet harus dimungkinkan. Akhirnya, terlalu banyak informasi negatif dapat menyebabkan orang untuk mendevaluasi korban atau menghindari memperhatikan kampanye sama sekali, dan, karena itu, pesan kampanye akan perlu jelas positif.
Setelah diskusi yang luas dan konsultasi tambahan psikologis sosial sastra, diputuskan kampanye akan memiliki fitur sebagai berikut:
1. profil pribadi orang dengan HIV / AIDS di Afrika akan disajikan, yang, meskipun mereka sakit, mencoba untuk membuat yang terbaik dari situasi mereka, tetapi yang jelas-jelas membutuhkan medis dan bantuan psikologis yang saat ini tidak tersedia. Profil pribadi yang mungkin bisa:
· seorang anak yang telah terinfeksi sejak lahir dan sekarang sakit, tanpa pengobatan yang tepat anak akan meninggal dalam beberapa bulan;
· seorang wanita yang telah terinfeksi karena dia diperkosa, karena malu untuk pemerkosaan, dia suami telah meninggalkan dia dan kelima anak mereka.
2. Kecenderungan untuk menyalahkan orang-orang dengan HIV / AIDS di Afrika akan ditangani oleh contoh di atas,yaitu nasib anak-anak yang lahir dengan HIV / AIDS dan perempuan yang mengalami pemerkosaan. Juga untukditekankan adalah bahwa karena informasi yang buruk, kemiskinan, dan kurangnya ketersediaan kontrasepsi tives, orang dengan HIV / AIDS di Afrika seringkali tidak menyadari risiko seks yang tidak aman dan cara-cara untuk mencegah infeksi dan karena itu tidak dapat dimintai pertanggungjawaban secara pribadi untuk tertular penyakit.
3. Perasaan kewajiban moral akan diinduksi oleh kedua menunjukkan bahwa orang dengan HIV / AIDS di Afrika membutuhkan bantuan dan juga dengan membuat daya tarik halus perasaan ketidakadilan sehubungan dengan kemiskinan di Afrika.
4. Pesan akan didominasi positif untuk mencegah sikap negatif terhadap orang dengan HIV / AIDS di Afrika ('Dengan hadiah kecil, orang ini mungkin memiliki hidup yang panjang dan produktif di depan mereka ').
5. Ini akan dibuat jelas bahwa setiap pemberian sekecil apapun akan membantu (misalnya, menyusui keluarga selama dua hari untuk sesedikit satu euro), dan akan dinyatakan dengan jelas untuk apa tujuan sumbangan akan digunakan.
6. Untuk menurunkan ambang untuk menyumbangkan uang, orang akan dapat menyumbangkan uang melaluiinternet.




14 Menerapkan Psikologi Sosial

KEPUTUSAN RELEVAN LAINNYA
Menggunakan metodologi PATH sebagai alat membantu, kami telah memperkenalkan Anda ke langkah-langkah utama dalam bergerak dari masalah (bagaimana mengumpulkan uang untuk orang dengan HIV / AIDS di Afrika) untuk pengembangan program intervensi untuk mengatasi masalah yang sama. Kami telah untukdirumuskan rincian kampanye untuk mengumpulkan uang untuk tujuan mulia ini. Meskipun gen pendekatan eral kampanye kini telah dirumuskan oleh tim dengan bantuan sebuah psikolog sosial yang diterapkan, lebih banyak keputusan masih perlu dilakukan.
Pertama, keputusan harus dibuat mengenai saluran komunikasi (McGuire, 1985). Sebagai contoh, tim akan harus memutuskan apakah akan menjalankan kampanye media (televisi, radio, internet), kampanye dari pintu ke pintu, atau kombinasi dari keduanya. Masing-masing memiliki masalah logistik sendiri. Media tidak akan mudah menyediakan waktu siaran gratis, terutama jika mereka menganggap topik yang akan menarik cukup untuk publik pada umumnya. Untuk kampanye door-to-door salah satu kebutuhan untuk merekrut, mengatur dan mengkoordinasikan besar kelompok relawan yang handal di seluruh negeri, yang mungkin menjadi rumit.
Masalah lain adalah apakah donor menerima sesuatu sebagai imbalan untuk hadiah mereka, misalnya, CD musik oleh seniman Afrika untuk setiap sumbangan lebih dari 50 euro. The membantu literatur menunjukkan bahwa ini mungkin menjadi hal yang baik untuk dilakukan. Norma timbal balik menyatakan bahwa individu merasa baik ketika mereka menerima sesuatu sebagai imbalan atas apa yang mereka berikan (Buunk & Schaufeli, 1999; Cialdini & Trost, 1998). Sebagai konsekuensi, dan mengingat kecenderungan untuk menyalahkan korban, orang-orang mungkin akan lebih bersedia memberikan jika mereka tahu mereka akan menerima sesuatu sebagai balasannya. Hadiah yang lebih mungkin terkait dengan akut bencana seperti kekeringan atau Tsunami. Dengan masalah HIV / AIDS - situasi penderitaan berkepanjangan - orang mungkin akan lebih bersedia untuk menyumbangkan jika mereka ingin mendapatkan beberapa hal sebagai imbalan yang akan memiliki nilai intrinsik mereka, sementara pada saat yang sama mereka melakukan sesuatu yang baik. Orang-orang dapat terlibat dalam transaksi tersebut tanpa harus mengambil posisi tentang penyebab masalah. Mereka mungkin berpikir mereka hanya mendapatkan kesepakatan yang baik.
Banyak rincian lainnya harus memutuskan, misalnya produk yang ditawarkan, yang saluran media untuk digunakan, dan slogan untuk kampanye. Bagi banyak dari pertanyaan-pertanyaan ini, ada literatur psikologi sosial yang relevan yang bisa dikonsultasikan, misalnya, pada persua sion (O'Keefe, 1990), komunikasi (McGuire, 1985) dan pengaruh sosial (Schultz dan Oskamp, ​​2000). Selain itu, ada literatur diaplikasikan pada cara mengatur danakampanye (Clarke, Botting & Norton, 2001).

PENERAPAN PSIKOLOGI SOSIAL: PATH DARI MASALAH UNTUK INTERVENSI
Kami percaya bahwa metode PATH membantu para ilmuwan sosial untuk mengembangkan program intervensi berbasis teoritis relatif cepat dan lancar. Tidak dapat disangkal bahwa kadang-kadang ada kendala penting dalam cara. Sebagai contoh, mungkin diperlukan beberapa waktu untuk merumuskan masalah, dan beberapa musyawarah untuk fokus pada elemen yang paling mendesak KASIH masalah. Masalahnya mungkin tampak begitu rumit bahwa seseorang tidak dapat melihat '



Menerapkan Sosial Psikologi 15

kayu untuk pohon '. Selain itu, mengumpulkan literatur psikologi sosial yang relevan mungkin memakan waktu (meskipun internet telah jelas memfasilitasi proses pencarian). Mungkin ada sedikit penelitian yang relevan pada topik atau alternatif, mungkin ada terlalu banyak teori psikologi sosial yang relevan dan akan terbukti sulit untuk memilih di antara mereka. Akhirnya, sulit untuk mengatakan apakah atau tidak intervensi akan menjadi sukses. Bahkan jika intervensi telah berhasil di masa lalu, tidak ada jaminan yang akan bekerja saat ini.
Metode PATH menawarkan sederhana, sistematis, langkah-demi-langkah, mudah digunakan methodol ogy untuk menerapkan teori-teori psikologi sosial untuk mengatasi keragaman isu-isu sosial. Singkatnya, kita dapat mengidentifikasi empat langkah penting dalam metodologi ini:
1. MASALAH - dari masalah untuk definisi masalah, mengidentifikasi dan mendefinisikan masalah;
2. ANALISIS - dari definisi masalah untuk analisis dan penjelasan; merumuskan sesuai konsep dan mengembangkan penjelasan berbasis teori;
3. TES - dari penjelasan kepada model proses, mengembangkan dan menguji proses jelas Model;
. 4 BANTUAN - dari model proses intervensi, mengembangkan dan mengevaluasi program intervensi.
Kami menjelaskan secara singkat di bawah masing-masing empat langkah metode PATH. Dalam setiap bab-bab selanjutnya, langkah-langkah ini akan dijelaskan secara lebih rinci dan dengan banyak contoh ilustratif.
Langkah 1 - Masalah: Dari Soal untuk Masalah Definisi
Sesampainya di sebuah definisi masalah yang cukup membutuhkan banyak pertimbangan dan musyawarahtion. Biasanya, definisi masalah adalah lebih luas daripada yang kami dirumuskan telinga lier dalam bab ini di mana tim sudah tahu bahwa mereka ingin membuat sebuah kampanye penggalangan dana untuk membantu orang dengan HIV / AIDS di Afrika. Seringkali ada hanya perasaan umum dalam tim, komunitas, atau organisasi yang ada masalah dan sesuatu harus dilakukan tanpa berpikir lebih jauh terlibat. Dalam contohdari kampanye penggalangan dana HIV / AIDS, tim relawan mungkin hanya menjadi frustrasi tentang kurangnya perhatian terhadap nasib orang-orang dengan HIV / AIDS di Afrika dalam negara mereka.Mendapatkan perhatian ini akan membutuhkan cukup berbeda pendekatan daripada yang dibutuhkan dalam mendirikan sebuah kampanye penggalangan dana. Selanjutnya, internal kontroversi pada prioritas kebijakan dalam sebuah organisasi amal sering lebih baik ditangani oleh psikolog organisasi dan konsultan.
Seperti yang akan dibahas dalam Bab 2, sangat penting untuk menjelaskan dengan tepat apa yang masalah adalah (misalnya, "Bagaimana kita bisa mengumpulkan uang untuk membantu orang dengan AIDS diAfrika? '). Tetapi bahkan ketika masalah ini disajikan dengan jelas, pertanyaan lain juga perlu ditanyakan.Kita harus menilai apakah masalah tersebut cukup konkret daripada itu menjadi pertanyaan ilmiah umum seperti: 'Bagaimana kita bisa membuat orang lebih altruistik' Juga, mengapa itu masalah sama sekali (misalnya, 'Orang dengan HIV / AIDS di Afrika sangat menderita dan memiliki beberapa peluang untuk pengobatan ') dan untuk siapa itu adalah masalah (misalnya,



16 Menerapkan Psikologi Sosial

`Orang dengan HIV / AIDS di Afrika, keluarga mereka, dan negara-negara mereka ')? Selain itu, kita harus menentukan utama penyebab dari masalah, dalam hal ini mengapa kita berpikir orang mungkin enggan untuk memberikan uang kepada penyebab ini amal tertentu, misalnya karena mereka merasa sulit untuk berempati dengan orang-orang di Afrika atau ada persaingan datang dari organisasi-organisasi amal lainnya.Selanjutnya, kita harus menentukan populasi kami bertujuan untuk target dengan intervensi kami (kelompok sasaran). Siapa yang kita perlu meyakinkan bahwa masalah ini harus dipecahkan? Siapa yang harus membantu memecahkan masalah ini? Dalam contoh dari HIV / AIDS kampanye penggalangan dana, tim relawan harus menentukan siapa yang mereka inginkan untuk memberikan dorongan usia untuk menyumbangkan uang, publik atau khusus subkelompok umum (seperti keluarga dengan pendapatan tinggi), orang pribadi atau organisasi dan perusahaan? Karena mereka ingin meyakinkan orang sebanyak mungkin untuk menyumbangkan uang, tim dalam contoh di atas memilih untuk menargetkan masyarakat umum.
Akhirnya, aspek-aspek kunci dari masalah perlu dipertimbangkan. Artinya, prob baik definisi lem membuat jelas bahwa masalah telah menjadi diterapkan daripada sifat dasar, dan dirumuskan dalam beton istilah.Dalam contoh penggalangan dana HIV / AIDS kampanye, ini akan memberikan jawaban atas pertanyaan mengapa orang mungkin enggan untuk memberikan uang untuk amal HIV / AIDS. Last but not least, harus ada perasaan bahwa masalah memiliki psikologis sosial aspek dan itu berpotensi dipecahkan atau bisa dikurangi.
Dalam diskusi pertama dengan tim relawan AIDS, fokus mungkin pada irre sikap bertanggungjawab dari beberapa pemimpin politik di Afrika sehubungan dengan HIV / AIDS, atau sikap Gereja Katolik Roma terhadap penggunaan kondom. Hal ini jelas bahwa masalah ini bukan masalah yang psikolog sosial dapat dengan mudah memecahkan (atau bahkan harus ingin memecahkan). Mengubah sikap para pemimpin politik dan agama dapat dilakukan dengan menggunakan sosial psy pengetahuan chological, tapi mungkin membutuhkan berkelanjutan politik dan Upaya diplomatik.
Sebaliknya, mengubah sikap masyarakat umum terhadap orang dengan HIV / AIDS di Afrika adalah contoh yang baik dari jenis masalah yang psikolog sosial dapat berkontribusi. Sikap seperti itu merupakan konstruksi sosial psikologis, dan ada banyak theoriz a ing dan penelitian tentang bagaimana sikap tersebut dapat berubah.Secara umum, psikologi sosial perilaku faktor kekhawatiran (misalnya, memberikan uang), sikap (katakanlah, sebuah evaluasi negatif tion orang dengan HIV / AIDS), kognisi (misalnya, persepsi negatif terhadap orangdengan HIV / AIDS), dan afektif / respons emosional (misalnya, takut AIDS). Ketika prob lem tidak dapat didefinisikan sepanjang satu atau lebih dari istilah-istilah ini - perilaku, sikap, kognisi tions, respon afektif - itu mungkin tidak cocok untuk analisis PATH.

Langkah 2 - Analisis: Dari Masalah Definisi Analisis dan Penjelasan
Setelah masalah telah didefinisikan dalam hal satu atau lebih sosial con psikologis structs, langkah kedua adalah untuk datang dengan penjelasan sosial psikologis untuk masalah tersebut. Sebelum melakukannya, yang pertama harus memutuskan apa variabel hasil adalah, yaitu, variabel mana akhirnya perlu berubah. Dalam contoh penggalangan dana HIV / AIDS kampanye, itu adalah kesediaan untuk menyumbangkan uang untuk orang dengan HIV / AIDS di Afrika. Seperti akan dijelaskan dalam Bab 3, setelah didefinisikan variabel ini, di divergen panggung,


Menerapkan Psikologi Sosial 17

seseorang mulai mencari penjelasan melalui teknik seperti 'pergaulan bebas' dan melalui penerapan teori-teori psikologi sosial yang relevan. Dalam pengembangan proses model untuk menjelaskan keinginan untuk menyumbangkan uang untuk orang dengan HIV / AIDS di Afrika, psikolog dalam contoh langsung tahu bahwa ia harus melihat ke dalam literatur tentang perilaku menolong dan perilaku prososial. Melalui pencarian di literatur membantu, ia menemukan model oleh Schwartz (1977) yang tampaknya cukup relevan.
Dalam retrospeksi mungkin tampak jelas untuk melihat ke dalam literatur ini, tapi seseorang tanpa latar belakang di bidang psikologi sosial mungkin tidak tahu di mana mencarinya. Selain itu, bahkan ketika membatasi diri pada literatur psikologi sosial untuk membantu, orang mungkin telah menemukan berbagai model dan teori. Ada misalnya pertukaran sosial g dan teori timbal balik, menekankan peran kekhawatiran egois dalam membantu (Buunk & Schaufeli, 1999; Hardy & Van Vugt, 2006). Dengan melakukan tindakan kebaikan individu dapat menerima banyak manfaat. Mereka mungkin, misalnya, merasa lebih bahagia (Lyubomirsky, Sheldon & Schkade, 2005), pengalaman positif evaluasi diri dan dorongan dalam diri (misalnya, "Saya melakukan sesuatu yang baik hari ini! ',' Saya orang peduli ' ), menerima pujian, atau expe rience sukacita melihat orang miskin pengalaman lega. Selain itu, pembantu dapat menghindari perasaan-perasaan negatif, seperti rasa malu atau bersalah (Batson & Powell, 2003). Ada juga theo Ries yang menekankan motivasi yang benar-benar altruistik, misalnya, teori empati-altruisme(Batson, 1991; Bierhoff & Rohmann, 2004). Ide dasar dari teori ini adalah bahwa empati keprihatinan memotivasi perilaku altruistik yang bertujuan meringankan penderitaan korban. Teori ini menunjukkan, misalnya, bahwa orang akan mendukung korban HIV / AIDS di Afrika jika mereka dapat dengan mudah melihat diri mereka dalam sepatu mereka (yaitu, empati yang tinggi). Setelah menghasilkan banyak dif ferent penjelasan, maka kita harus mengurangi penjelasan berdasarkan relevansi mereka,validitas dan masuk akal. Dalam contoh kampanye penggalangan dana HIV / AIDS, sosial psikolog mengabaikan faktor empati sebagai orang mungkin tidak merasa sangat mirip dengan orang-orangdengan HIV / AIDS di Afrika.
Untuk menentukan validitas teori-teori psikologi sosial, adalah penting untuk menilai sejauh mana percobaan khas di mana teori didasarkan mewakili dunia nyata. Banyak teori dalam bentuk abstrak mereka mungkin tampak siap untuk diterapkan dalam mengingat situasi, tapi apa yang orang sering cenderung lupa adalah bahwa sebagian besar teori-teori dalam psikologi sosial biasanya didasarkan pada paradigma penelitian tertentu yang hanya dapat digeneralisasi ke sejumlah situasi secara real hidup.Kekhawatiran ini mengacu pada validitas eksternal dari suatu percobaan. Ada kemungkinan bahwa temuan penelitian, karena spesifik penelitian par adigm atau keterbatasan dalam sampel atau pengaturan, hanya dapat diterapkan pada sejumlah situasi kehidupan nyata. Dalam hal validitas eksternal dari suatu eksperimen rendah.
Misalnya, dalam satu contoh dari percobaan yang membentuk dasar dari Batson (1991) teori empati-altruisme, orang mengamati orang lain (`pekerja ') yang mereka pikir menderita serangkaian kejutan listrik tidak nyaman yang telah diberikan kepada mereka oleh eksperimen karena gagal untuk memberikan jawaban yang benar. Mereka diberi kesempatan untuk membantu pekerja dengan mengambil guncangan sendiri. Setidaknya ada dua perbedaan utama antara situasi ini dan situasi menyumbangkan uang untuk orang-orang dengan HIV / AIDS di Afrika. Pertama, menyangkut orang lain yang dekat dekat, dan, kedua, seseorang diminta untuk mengambil penderitaan korban diri sendiri.Dengan demikian, Batson teori mungkin memiliki relevansi yang terbatas untuk masalah tertentu.




18 Menerapkan Psikologi Sosial

Langkah 3 - Test: Dari Penjelasan ke Model Proses
Atas dasar seperangkat terbatas variabel yang dihasilkan dari tahap sebelumnya, proses model dapat dirumuskan seperti yang disajikan pada Gambar 1.1. (Bagaimana membangun model tersebut dijelaskan secara lebih rinci dalam Bab 4.) Model ini berisi variabel hasil yang harus dipengaruhi, dalam hal ini kesediaan untuk menyumbangkan uang untuk orang dengan HIV / AIDS. Selain itu, model harus terutama berisi variabel yang dapat influ enced, setidaknya sampai batas tertentu, dan harus menjelaskan hubungan antara variabel dalam bentuk model proses. Model proses ini merupakan inti dari metodologi PATH. Meskipun model pada Gambar 1.1 tampaknya masuk akal, ini tidak berarti satu-satunya model yang bisa telah dirumuskan berdasarkan variabel yang dipilih. Mengapa, misalnya, apakah keyakinan di dunia yang adil tidak langsung mempengaruhi sikap negatif terhadap orang dengan HIV / AIDS di Afrika? Mengapa cara di mana orang-orang dengan HIV / AIDS di Afrika mengatasi situasi ini tidak menimbulkan perasaan kewajiban moral?Mengapa kemauan untuk menyumbangkan uang tidak langsung dipengaruhi oleh ketidakadilan yang dirasakan kemiskinan di Afrika?
Secara umum, model proses menentukan hanya beberapa hubungan yang mungkin antara yang variabel.Setiap variabel yang diberikan tidak akan mempengaruhi lebih dari dua atau tiga variabel lainnya. Hal ini akan memaksa praktisi untuk bersikap selektif dan spesifik tentang hubungan kausal dalam model.Dengan memasukkan terlalu banyak hubungan, mungkin menjadi model di mana `semuanya dijelaskan oleh segala sesuatu ', dan akan sulit untuk merumuskan spesifik intervensi didasarkan pada itu.
Dalam contoh kampanye penggalangan dana HIV / AIDS, psikolog sosial dirumuskan modelnya berdasarkan penelitian empiris yang ada. Namun, seringkali seseorang dipaksa untuk merumuskan suatu model di mana itu belum jelas sampai sejauh mana berbagai jalur antara variabel secara empiris didukung.Pada akhirnya, model ini hanya selesai jika ada bukti yang cukup dari penelitian untuk hubungan antara variabel. (Dalam Bab 4 kita membahas bagaimana menilai dukungan empiris untuk model.) Tentu saja, karena kami bertujuan untuk mengembangkan penjelasan dan intervensi berbasis pada psikologis sosialpengetahuan kal, dalam pendekatan ini kita perlu menggunakan banyak pengetahuan yang ada sebagaimungkin. Pengetahuan ini bisa berasal dari penelitian sosial psikologis dasar seperti juga dari penelitian lain yang diterapkan lebih atau kurang langsung ke masalah (Fliszar & Clopton, 1995; Montada, 2001).
Sering, bagaimanapun, seseorang dapat hanya menemukan bukti empiris yang memvalidasi bagian darimodel proses, dan bukan model keseluruhan. Dalam contoh penggalangan dana HIV / AIDS kampanye, ada, misalnya, sedikit penelitian tentang kesediaan untuk menyumbangkan uang untuk orang dengan HIV / AIDS di Afrika, atau amal sumbangan pada umumnya. Jika salah satu tidak dapat menemukan penelitian tentang masalah khusus (misalnya, amal sumbangan) untuk mendukung (bagian dari) model, seseorang dapat mencari bukti dalam penelitian tentang perilaku generik (untuk ujian ple, altruisme). Psikolog sosial yang disarankan tim relawan, misalnya, menemukan dukungan untuk (bagian) modelnya dalam literatur umum untuk membantu.


Langkah 4 - Bantuan: Dari Model Proses untuk Intervensi

Langkah terakhir dan sering paling sulit adalah untuk berpindah dari model proses untuk bantuan atau program intervetion. (Hal ini dijelaskan dalam Bab 5.) Untuk dapat mengembangkan 

Menerapkan Psikologi Sosial 19
program intervensi, adalah penting bahwa model mengandung terutama faktor-faktor yang dapat dipengaruhi melalui intervensi. Kebanyakan variabel psikologis sosial, seperti sikap dan norma-norma sosial, dapat ditargetkan oleh intervensi, tetapi faktor-faktor seperti jenis kelamin, kepribadian atau lainnya berakar sifat-sifat dan nilai-nilai tidak bisa (setidaknya tidak dengan sosial psy chologist). Tentu saja, hal itu mungkin tampak jelas untuk memasukkan jenis kelamin atau kepribadian dalam Model, karena misalnya perempuan memiliki lebih banyak empati atau lebih menyenangkan, dan dengan demikian lebih cenderung untuk menyumbangkan uang. Namun, meskipun faktor-faktor tersebut mungkin sangat important, sulit untuk membangun sebuah program intervensi di sekitar mereka. Bahkan faktor-faktor yangmungkin tampak kurang berakar dalam sifat manusia, seperti prasangka terhadap orang-orang gay,mungkin sulit untuk berubah, terutama melalui kampanye media.
Langkah dari Uji ke fase Bantuan sangat besar. Psikolog sosial harus terlebih dahulu datang dengan banyak intervensi mungkin, ditujukan paling menjanjikan faktor dan penting dalam model. Seringkali intervensi ini akan berisi perilaku pelatihan, program pendidikan, informasi, aturan atau resep.Membentuk Program secara rinci sedemikian rupa sehingga dapat diimplementasikan biasanya memakan banyak waktu, energi, dan kreativitas.

MASALAH DENGAN PENERAPAN TEORI
Hal ini tidak mudah untuk menerapkan teori-teori psikologi sosial terhadap masalah sosial. Paling umumpengetahuan dalam psikologi sosial berasal dari percobaan laboratorium (melihat social teks psikologi), dan ini memiliki beberapa keterbatasan penting (Aronson, Wilson & Akert, 2002). Sekarang kita akan membahas tiga dari keterbatasan yang paling penting dari jenis penelitian: terlalu menyederhanakan, validitas eksternal, dan bukti yang bertentangan.
Penyederhanaan yg berlebih-lebihan
Situasi diperiksa dalam percobaan hampir, menurut definisi, pengurangan dan penyederhanaan realitas.Percobaan laboratorium tunggal tidak dapat memeriksa kompleks interaksi variabel yang mempengaruhi perilaku sosial manusia di dunia nyata dan dapat memeriksa paling banyak dua atau tiga faktor. Sebagai contoh, psikolog sosial membantu tim AIDS menyimpulkan dari penelitian laboratorium terhadap darurat membantu (Latane & Darley, 1970) yang sering pengamat tidak campur tangan ketika mereka melihat orang lain adalah membutuhkan. Satu bisa datang dengan berbagai faktor yang dapat mempengaruhi kesediaan untuk membantu dalam situasi seperti ini, termasuk pengamat itu kepribadian, latar belakang keluarga, suasana hati, g keasyikan dengan isu-isu lain, takut, malu, kurangnya kontrol, dan usia dan jenis kelamin korban . Namun dalam klasik 'percobaan pengamat' Latane dan Darley (1970) hanya meneliti satu faktor, yaitu jumlah orang lain yang hadir. Mereka menunjukkan bahwa kemauan untuk membantu seseorang yang diduga mengalami kejang berkurang lebih orang lain yang hadir. Meskipun percobaan Latane dan Darley merupakan bunga yang sangat ing satu, itu tidak menunjukkan betapa pentingnya faktor ini dibandingkan dengan faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi kesediaan untuk membantu, seperti umur korban atau jenis kelamin, atau bagaimana antar bertindak dengan faktor-faktor lain.

20 Menerapkan Psikologi Sosial

Contoh lain dari keterbatasan percobaan laboratorium adalah program penelitian oleh psikolog sosial Amerika Donn Byrne (1971) tentang pengaruh sikap kesamaan pada daya tarik. Dalam peserta percobaan kesamaan khas mengisi sikap kuesioner. Mereka kemudian disajikan dengan kuesioner kedua yang diduga telah diisi oleh peserta lain. Namun, eksperimen telah dibuat ini kuesioner sedemikian rupa bahwa ia memiliki baik 25 persen atau 75 persen dari sikap yang sama dengan sikap peserta. Secara umum, tampak bahwa semakin banyak sikap yang memiliki kesamaan dengan orang lain, semakin banyak orang menyukai individu lain, dan ini adalah efek yang cukup kuat. Namun, dalam kehidupan nyata, seperti ketika sebuah agen kencan ingin mencocokkan orang, faktor lain seperti daya tarik fisik, status, atau pendidikantingkat mungkin lebih penting daripada kesamaan sikap. Hal ini, tentu saja, mungkin untuk ujian ine faktor-faktor seperti ini dalam eksperimen. Sebagai contoh, Byrne, Ervin dan Lamberth (1970) menunjukkan bahwa kesamaan sikap dan daya tarik fisik ditentukan untuk tingkat yang sama daya tarik seseorang dari lawan jenis. Meskipun peneliti dapat mencakup variabel kedua, ketiga atau bahkan keempat dalam percobaan mereka, adalah mustahil untuk mencakup semua faktor yang berpotensi relevan dalam percobaan laboratorium. The psikolog sosial ogist harus menilai apa variabel yang paling penting adalah, misalnya, melalui survei di kalangan populasi target.

Validitas Eksternal
Keterbatasan kedua adalah bahwa semua jenis faktor dalam kehidupan nyata dapat mengaburkan dampak dari variabel-variabel yang begitu jelas dimanipulasi dalam eksperimen. Sebagai contoh, dalam percobaanoleh Byrne (1971), peserta tahu persis sikap nyata dari orang lain. Dalam nyata kehidupan seseorang jarang tahu bagaimana orang lain berpikir tentang isu-isu tertentu. Beberapa penelitian tentang hubungan antara sikap kesamaan dan daya tarik menunjukkan bahwa, tidak seperti apa eksperimen Byrne menunjukkan,sebenarnya kesamaan sikap hampir mempengaruhi perasaan awal tarik. Apa yang benar-benar penting adalah seseorang persepsi sikap kesamaan, yaitu, sejauh mana individ mereka inilah percaya orang lain untuk memiliki sikap serupa. Ini menentukan daya tarik, bukan sejauh mana sikap sebenarnya adalah sama. Buunk dan Bosman (1986), misalnya, menemukan bahwa sementara pasangan menunjukkan tingkat rendah kesamaan sikap yang sebenarnya, mereka menunjukkan tingkat tinggi dirasakan kesamaan sikap (untuk review, lihat Sunnafrank, 1992). Jadi, jika seseorang telah diminta oleh sebuah organisasi bagaimana membuat tim kohesif, dan salah satu harus pro berpose untuk membentuk tim atas dasar kesamaan sikap yang sebenarnya di antara anggota, hasilnya akan menjadi cukup mengecewakan.
Contoh lain dari keterbatasan ini berasal dari penelitian tentang sadar priming. Ada bukti bahwa priming individu dengan rangsangan yang ditawarkan bawah sadar, yang tanpa sadar dirasakan, dapat mempengaruhi perilaku. Dalam sebuah studi oleh psikolog sosial Amerika John Bargh dan rekan-rekannya (Bargh, Chen & Burrows, 1996), peserta prima pada kesopanan atau kekasaran melalui-sehingga disebut orak tugas kalimat. Ketika mereka prima pada kesantunan, peserta dalam situasi yang tidak berhubungan kemudian, terganggu eksperimen yang sedang berbicara dengan seseorang lain lebih sering daripada peserta prima pada kekasaran. Meskipun hasil yang mencolok seperti percobaan, dalam kehidupan nyata keberhasilan intervensi ini mungkin lemah atau mungkin ada kekhawatiran etis.



Menerapkan Psikologi Sosial 21

Bukti kontradiktif
Keterbatasan lain dari penelitian psikologi sosial adalah bahwa penelitian sering menghasilkan kontratemuan dictory. Misalnya, Griffith (1970) menemukan bahwa peserta yang menunggu di ruangan dengan kondisi lingkungan yang tidak nyaman (suhu tinggi, kelembaban tinggi tingkat) menyukai orang dengan siapa mereka sedang menunggu kurang dari peserta yang menunggu di sebuah ruangan dengan kondisi lingkungan yang nyaman (suhu normal dan rendah tingkat kelembaban). Namun Bell dan Baron (1974) gagal untuk meniru efek ini. Penelitian psikologi sosial lain menunjukkan bahwa orang cenderung menyukai orang lain yang lebih ketika mereka bertemu mereka dalam ketakutan-membangkitkan, situasi yang tidak nyaman (Dutton & Aron, 1974).
Temuan seperti ini mungkin membingungkan dan sulit untuk menafsirkan. Untungnya, peneliti kadang-kadang dapat mendamaikan temuan kontras. Seringkali, hasil yang bertentangan berasal dari fakta bahwa pada banyak kesempatan studi memiliki metode agak berbeda. Kenrick dan Johnson (1979) menemukan, misalnya, bahwa perasaan-perasaan negatif yang disebabkan oleh keadaan yang tidak nyaman akan mendorong keengganan untuk orang lain, orang asing, bahkan ketika mereka sedang dipelajari tidak berinteraksi dengan orang ini. Sebaliknya, ketika individu benar-benar berinteraksi dengan keadaan tidak nyaman seseorang dapat sering meningkatkan keinginan. Hal ini menggambarkan bahwa seseorang tidak harus mengambil kesimpulan dari percobaan sebagai kebenaran umum, tapi satu yang harus hati-hati memeriksa eksperimen paradigma di mana temuan tertentu didasarkan sebelum menerapkannya ke dunia nyata.
Dari perspektif yang lebih luas, kesimpulan tampaknya bertentangan dari percobaan mendukung gagasan bahwa manusia adalah makhluk sosial yang kompleks dengan banyak perilaku yang berbeda kecenderungan.Misalnya, mereka akan mencari konfirmasi faktual dari siapa mereka serta sebagai menyanjung informasi tentang seberapa baik mereka, mereka yg mementingkan diri sendiri serta altruistik, mereka rasional serta emosional. Ada banyak teori dalam psikologi sosial, dan masing-masing teori cenderung untuk menekankan kecenderungan manusia yang berbeda. Sebagai contoh, (1991) teori empati-altruisme Batson menekankan bahwa orang memiliki kecenderungan dasar untuk menanggapi dengan empati altruistik kepada orang lain, sedangkan teori pertukaran sosial menekankan ukuran bahwa orang pertama dan terutama mengejar kepentingan mereka dalam membantu hubungan (Thibaut & Kelley, 1959). Teori self-konfirmasi Swann (lihat, misalnya, Swarm, Stein-Seroussi & Giesler, 1992) menunjukkan bahwa orang cenderung untuk mencari informasi yang menegaskan citra diri mereka, baik itu positif atau negatif, sedangkan teori self-esteem (Baumeister & Tice, 1990) menyarankan bahwa orang-orang hanya lebih memilih semua informasi untuk membuat mereka merasa baik tentang diri mereka sendiri.

KESIMPULAN
Buku ini memperkenalkan model PATH, langkah-demi-langkah pendekatan untuk mengatasi danmenyelesaikan masalah sosial melalui penerapan teori psikologi sosial dan pengetahuan, dari rumusan masalah untuk membentuk intervensi. Meskipun setiap praktisi berpotensi bisa mendapatkan keuntungan dari PATH metodologi, beberapa latar belakang dalam teori psikologi sosial yang diinginkan.
Model PATH tidak boleh digunakan dengan cara yang kaku. Pergi dari masalah antar Konvensi biasanya merupakan proses berulang-ulang, dan satu sering bergerak bolak-balik


22 Menerapkan Psikologi Sosial
antara langkah-langkah yang berbeda dalam model. Sebagai contoh, satu mungkin mulai dengan mendefinisikan masalah, tetapi ketika menjelajahi literatur, kita dapat menemukan bahwa ada beberapa aspek dari masalah yang satu telah diabaikan. Dalam hal ini, yang pertama harus mendefinisikan masalah. Atau orang dapat melihat penjelasan dan solusi sebelum memiliki merumuskan definisi masalah yang jelas. Tidak ada yang salah dengan mengadaptasi definisi masalahsetelah menjelajahi literatur penelitian. Hal ini bahkan dianjurkan untuk melakukannya. Jumlah yangtidak ketat mengikuti langkah-langkah dari model PATH, tetapi mengembangkan definisi yang jelas masalah, model proses yang sesuai dengan temuan empiris semaksimal mungkin, dan intervensi yang efektif.

DISARANKAN BACAAN
Dovidio, JF, Piliavin, JA, Schroeder, DA & Penner, LA (2006). Psikologi sosial perilaku pro-sosial. Mahwah, NJ: Erlbaum.
Omoto, A. & Snyder, M. (1995). Berkelanjutan membantu tanpa kewajiban: motivasi, umur panjang
. layanan, dan sikap yang dirasakan Journal of Personality and Social Psychology, 68, 671-686. 
Schultz, PW & Oskamp, ​​S. (2000). Psikologi Sosial: Perspektif diterapkan. Upper Saddle
River, NJ: Prentice-Hall
Van Vugt, M., Snyder, M., Tyler, T. & Biel, A. (2000). Kerjasama dalam masyarakat modern: Mempromosikankesejahteraan masyarakat, negara, dan organisasi, p. 245. London: Routledge.


==========
From Book:
Applying Social Psychology From Problems to Solutions


Abraham P. Buunk Dan Mark Van Vugt



1 komentar:

  1. Untuk kebaikan bersama, mohon masukan terhadap kesalahan-kesalahan terjemahan.

    BalasHapus