Selasa, 03 Desember 2013

TAhap Analisa -Ind

56 Menerapkan Psikologi Sosial
Tahap Analisis:Mencari Teori berbasis Penjelasan untuk Masalah
PENDAHULUAN
Pada fase Soal (Bab 2) kami telah menjelajahi beberapa penjelasan yang mungkin untuk masalah ini. Pada tahap Analisis kami terus mencari penjelasan. Pertama, kita mendefinisikan variabel hasil, yaitu, variabel yang ingin kita ubah. Idealnya variabel hasil harus diungkapkan dalam hal situasi akhir yang diinginkan (misalnya, toleransi terhadap polisi etnis). Selanjutnya, dalam divergen tahap kami mencoba untukmenghasilkan banyak penjelasan sebanyak mungkin dan mencoba untuk menghubungkan penjelasan ini untuk relevan teori-teori psikologi sosial. Akhirnya, dalam konvergen tahap kita mengevaluasi masing-masing penjelasan berbasis teori dalam hal relevansi mereka, validitas, dan masuk akal untuk masalah yang sedang diselidiki.



MENENTUKAN HASIL VARIABLE
Apa yang kita ingin mempengaruhi? Dalam bab sebelumnya kita menyatakan bahwa masalah harusdioperasionalkan setepat mungkin, menentukan persis apa masalahnya, mengapa dan untuk siapa itu adalah masalah, dan penyebab utama dari masalah. Setelah merumuskan definisi masalah sering jelas apa variabel kita ingin menjelaskan, dan akhirnya berubah untuk memperbaiki masalah. Sebagai contoh, dalam menanggulangi bullying di tempat kerja cukup jelas bahwa bullying adalah masalah dan bahwa intervensi harus fokus pada berurusan dengan taktik intimidasi (Smith, Talamelli, Cowie, Naylor & Chauhan, 2004).Jadi, keluar datang variabel di sini - apa yang harus dijelaskan dan diubah - adalah perilaku intimidasi. Namunvariabel hasil tidak selalu teridentifikasi dengan baik dalam fase Soal. Sebuah tujuan pertama dari fase Analisis adalah untuk menentukan variabel hasil atau variabel dalam rangka untuk menjelaskan apa perilaku sasaran adalah untuk intervensi. Dalam kasus kami, variabel yang sering memiliki dimensi psikologis sosial. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, idealnya variabel hasil akan diungkapkan dalam hal keadaan akhir yang diinginkan, misalnya, kurang intimidasi dalam pekerjaan tempat, lebih banyak sampah daur ulang, pengurangan kehamilan remaja, sikap yang lebih positif terhadap tudes gay.

Tahap Analisis 57
Pada umumnya, literatur membedakan antara tiga psikologis sosial yang berbeda variabel (lihat misalnya, Aronson, Wilson & Akert, 2002; Brehm, Kassin & Fein, 2005; Hewstone, Stroebe & Jonas, 2005; Hogg & Vaughan, 2005; Kenrick, Neuberg & Cialdini, 2005; Myers, 2005).
1.        Perilaku dan niat perilaku: bagaimana kita (berniat untuk) berperilaku? Contohnya adalah agresi, absensi, perilaku anti-sosial, seksisme, merokok, diet, menyumbang untuk amal, dan relawan.
2.        Sikap dan kognisi apa yang kita pikirkan dan nilai? Contohnya adalah sikap terhadap etnis minoritas anggota, keyakinan dan optimisme tentang kesehatan pribadi, pengetahuan tentang seks yang aman praktik, preferensi untuk moda transportasi, dukungan untuk program aborsi.
3.        Emosi atau mempengaruhi apa yang kita rasakan? Contohnya adalah takut kematian, kemarahan terhadap pemerintah, perasaan stres, perasaan tentang ketidakadilan di tempat kerja, kekhawatiran tentang praktek-praktek yang tidak sehat seseorang, tetapi juga perasaan positif seperti kegembiraan, kebahagiaan, dan simpati.
Kadang-kadang model jelas menggabungkan faktor perilaku, sikap serta emosi, misalnya, dalam program penelitian tentang merokok dan diet (Kok et al., 1996). Sebagai contoh lain, dalam sebuah studi tentang absensi, Geurts, Buunk dan Schaufeli (1994) meneliti bagaimana perasaan kebencian dan persepsi sendiri situasi kerja relatif terhadap orang lain diprediksi absensi.
Dengan masalah sangat penting bagi psikolog sosial diterapkan untuk menentukan sedini mungkin apa variabel hasil utama mereka akan. Sering masalah didefinisikan hanya pada tingkat makro, misalnya, pencemaran lingkungan, kejahatan bersenjata atau kejadian kanker payudara. Dalam banyak kasus, masalah sosial tersebut adalah titik awal untuk penelitian dan intervensi. Sebagai contoh, pembuat kebijakan umumnya akan khawatir tentang peningkatan pistol atau pisau pembunuhan, polusi udara di daerah industri utama, atau jumlah perempuan meninggal karena kanker payudara. Namun, psikolog sosial dapat mempengaruhi masalah ini hanya secara tidak langsung, melalui mendorong perubahan dalam serangkaian tertentu prilaku iours, sikap, dan feclings dalam satu set spesifik individu. Misalnya, polusi dapat dikurangi jika lebih banyak orang naik sepeda bukannya mengemudi mobil (Van Vugt et al., 1995). Gunkejahatan dapat diatasi dengan membuat lebih sulit bagi orang untuk membeli senjata (Podell & Archer, 1994). Insiden kanker payudara dapat dikurangi jika wanita secara teratur terlibat dalam pemeriksaan payudara sendiri. Bersepeda untuk bekerja, minat menurun pada senjata, dan terlibat dalam pemeriksaan payudara sendiri adalah tipe variabel hasil yang dari menarik bagi para ilmuwan diterapkan dengan menggunakan model PATH.
Lebih disukai dalam contoh pertama untuk fokus pada variabel hasil tunggal daripada satu set variabel.Pertama, variabel mungkin begitu erat terkait bahwa perubahan dalam satu faktor secara otomatis akan menghasilkan perubahan yang lain. Dalam konteks makan yang sehat, misalnya, sikap dan perilaku yang sering berhubungan (Brug, Oenema & Campbell, 2003). Dengan demikian, diasumsikan bahwa perubahan dalam preferensi terhadap makanan sehat meningkatkan penjualan makanan sehat seperti buah dan sayuran. Oleh karena itu, tidak perlu menyertakan kedua variabel sebagai variabel hasil: berfokus pada 'preferensi untuk makanan sehat' sebagai variabel hasil akan cukup.
Kedua, ketika variabel hasil tidak terkait langsung, sering karena mereka memiliki sejarah ontogenetic yang berbeda, dan karenanya memerlukan penjelasan yang cukup berbeda



58 Menerapkan Psikologi Sosial
dan intervensi. Misalnya, ada korelasi umumnya lemah antara berbagai perilaku lingkungan yang relevan seperti daur ulang, penggunaan energi, air con konservasi, dan transportasi (Gardner & Stern, 1996; Schulz & Oskamp, ​​2000). Oleh karena itu, penjelasan untuk sampah daur ulang mungkin memiliki sedikit hubungannya dengan rekening mengapa orang menggunakan bus atau menghemat energi atau air. Dengan demikian, tidak bijaksana untuk memasukkan mereka ke model PATH tunggal. Oleh karena itu jelas bahwa psikolog sosial ogists harus selektif dalam keputusan mereka tentang apa yang harus fokus dan memilih antara beberapa variabel hasil.

Kotak 3.1 Wawancara dengan Profesor Dieter Frey dari Universitas Munich (Jerman)
"Aku pertama kali tertarik pada psikologi sosial terapan lebih dari 25 tahun yang lalu. Saya mulai penelitian saya diterapkan dengan serangkaian penelitian pada proses penyembuhan setelah kecelakaan parah dan operasi.Saya menerapkan psikologi sosial dasar teori kontrol dan teori ketidakberdayaan ke daerah ini. Penelitian kami menunjukkan bahwa proses penyembuhan setelah kecelakaan parah di sebagian besar tergantung pada jawaban atas pertanyaan-pertanyaan berikut:
· Apakah korban meminta 'Mengapa saya?' pertanyaan (Kenapa ini terjadi padaku? ')?
· Apakah mereka mengira kecelakaan bisa dihindari?
· Apakah mereka pikir mereka bertanggung jawab atas kecelakaan itu?
· Dapatkah mereka memperkirakan proses penyembuhan?
· Apakah mereka pikir mereka dapat mengontrol penyembuhan itu?
Kami menemukan bahwa orang-orang yang sembuh terbaik adalah mereka yang tidak meminta "Mengapa saya?" pertanyaan, yang melihat kecelakaan itu sebagai tidak dapat dihindari, yang tidak menahan diri bertanggung jawab atas kecelakaan, yang bisa meramalkan proses penyembuhan dan yang berpikir bahwa mereka dapat mempengaruhi proses penyembuhan. Mudah-mudahan, penelitian ini memberikan kontribusi untuk pemahaman yang lebih baik setelah kecelakaan parah dan cara yang lebih baik untuk mengatasi krisis tersebut hidup bagi korban, keluarga mereka dan para pekerja sosial bekerja dengan mereka. "Kemudian dalam karir saya, saya penelitian tentang terapan lingkungan dan di bidang organisasi. Secara khusus, aku lebih tertarik pada bagaimana teori-teori sosial psikologis kita dapat diterapkan dalam pengaturan alam proses motivasi, kepemimpinan, kerja sama tim mengoptimalkan, dan inovasi. Untuk masa depan, saya sangat optimis tentang penelitian psikologi sosial terapan. Saya berpikir bahwa kita akan melihat peningkatan dalam penelitian dan penerapan pengetahuan kita, khususnya yang berkaitan dengan masalah seperti populasi yang menua dan kebutuhan orang tua. Saya

Tahap Analisis 59

senang tentang perkembangan ini. Menurut pendapat saya penelitian dasar saja sudah terlalu membosankan (setidaknya untuk saya). Selain itu kami memiliki ide-ide yang menarik dalam penelitian dasar yang dapat diterapkan dengan sangat baik dalam pengaturan alam. Ini akan menjadi limbah untuk tidak melakukannya. "
Tertarik pada pekerjaan Dieter Frey? Kemudian membaca, misalnya:
Frey, D. (1985). Penentu psikologis dalam pemulihan dari kecelakaan pasien. Dasar dan Terapan Psikologi Sosial, 6 (4), 317-328.
Frey, D. & Brodbeck, F. (2002). Kelompok proses dalam organisasi. Di NJ Smelser & P. Baltes (Eds.), International Encyclopedia of Sosial dan Ilmu Perilaku (9 Band, hlm 6407-6413). Amsterdam, Belanda: Elsevier Science.


PERSYARATAN UNTUK HASIL VARIABLE
Untuk menjadi target yang berguna pengaruh, variabel hasil harus memenuhi berikut kriteria ing:
1             itu harus relevan dengan masalah (relevansi);
2             itu harus dijelaskan secara spesifik dan konkret istilah (spesifisitas);
3.             itu harus dijelaskan dalam istilah berkelanjutan (kontinuitas).
Hubungan
Variabel hasil harus relevan dengan masalah. Pertama, variabel hasil harus mengikuti pada logis dari definisi masalah. Jika analisis masalah menunjukkan, misalnya, bahwa ada omset tinggi di kalangan perwira etnis di kepolisian, maka akan masuk akal untuk memilih sebagai variabel hasil pengurangan omset eth petugas nic daripada merekrut lebih banyak staf etnis minoritas . Atau, dalam upaya untuk mempromosikan kegiatan sukarela untuk membantu orang tua, variabel hasil harus menjadi kemauanorang untuk melakukan pekerjaan sukarela daripada meningkatkan kesejahteraan masyarakat yangdibantu, yang, tentu saja, tujuan akhir. Dengan demikian, variabel hasil harus erat mengikuti definisi masalah dan idealnya mencerminkan keadaan yang diinginkan (untuk misalnya, kurang omset, konservasi energi lebih).
Kekhususan
Variabel harus dijelaskan secara spesifik, konkret. Dalam model PATH, variabel hasil seharusnya sekonkret mungkin. Alih-alih berbicara tentang kebutuhan untuk mencegah perilaku anti-sosial pada umumnya, seseorang harus menargetkan kegiatan tertentu. Sebagai contoh, kita harus berfokus pada perilaku konkret seperti membuang sampah sembarangan, vandalisme,

60 Menerapkan Psikologi Sosial
grafiti, dan sebagainya. Bahkan sesuatu seperti 'daur ulang rumah tangga' mungkin tidak cukup spesifik untuk intervensi, dan yang mungkin perlu untuk berfokus pada daur ulang limbah kebun pada khususnya. Menentukan variabel hasil ini penting karena variabel hasil yang dirumuskan terlalu luas membuat sulit untuk mengembangkan program intervensi yang efektif berhubungan dengan masalah. Program intervensi berdasarkan variabel hasil yangdidefinisikan terlalu luas, menjalankan risiko mempengaruhi aspek variabel hasil yang tidak bermasalah sama sekali sementara mereka dapat meninggalkan utuh aspek itu. Misalnya, ketika pemerintah ingin mendorong warga untuk mendaur ulang kertas, informasi kampanye devel maju untuk mempengaruhi 'daur ulang rumah tangga' warga negara (variabel hasil) dapat mempengaruhi daur ulang kaca (yang tidak masalah) tetapi bukan daur ulang kertas. Dengan demikian, psikolog sosial GISTs harus sangat spesifik tentang variabel mereka ingin fokus pada.
Kontinuitas
Variabel harus terus menerus sehingga dapat digambarkan secara kuantitatif (kurang ' atau `lebih '). Hal ini berguna untuk menggambarkan variabel hasil secara kuantitatif, misalnya, dalam hal frekuensi (`Seberapa sering Anda pergi bekerja dengan mobil? ') Atau intensitas (1-rendah banyak yang Anda menikmati merokok?'). Faktor-faktor seperti kebijakan perekrutan 'atau' pilihan perjalanan mode 'tidak memadai sebagai variabel hasil karena mereka tidak dapat digambarkan dalam istilah dari 'lebih' atau 'kurang'. Ada dua alasan mengapa penting untuk memilih terus menerus variabel hasil. Pertama, itu membuat lebih mudah untuk menghasilkan penjelasan untuk masalah tersebut, dan menggambarkan model kausal. Sebagai contoh, seseorang dapat memikirkan penjelasan spesifik mengapa beberapa orang menggunakan mobil mereka lebih sering daripada yang lain, atau mengapa orang menikmati latihan lebih atau kurang. Sebaliknya, menemukan penjelasan yang memuaskan untuk kurang quanti variabel hasil fied seperti 'pilihan modus perjalanan' hampir tidak mungkin, karena tidak jelas apa aspek hasil variabel yang bertujuan untuk mempengaruhi dan bagaimana. Sebagai contoh, seseorang ingin meyakinkan wisatawan untuk memilih jenis yang berbeda dari modus perjalanan dari mobil, atau menyarankan mereka melakukan perjalanan lebih sering dengan kereta api?
Kedua, variabel terukur membantu dalam mengevaluasi keberhasilan intervensi pro gram. Jika intervensi untuk mempromosikan kebugaran dan olahraga adalah sukses maka orang harus melaporkan bahwa mereka lebih sering berolahraga setelah intervensi. Jika intervensi tion untuk mengurangi sampah sembarangan di lingkungan efektif ini berarti harus ada sedikit sampah di jalan-jalan setelah intervensi. Sebaliknya, jika variabel hasil tidak dapat dijelaskan dalam istilah kuantitatif, pembuat psikolog atau kebijakan sosial tidak akan mampu untuk mengukur dan mengevaluasi efektivitas intervensi begitu mudah. Hasilnya adalah bahwa tidak ada yang akan tahu pasti apakah intervensi telah membantu atau tidak. Sebagai contoh, adalah mustahil untuk mengevaluasi intervensi yang bertujuan untuk mempengaruhi hasil variabel `kebijakan perekrutan etnis ', hanya karena tidak mungkin untuk mengukur variabel `kebijakan perekrutan 'dengan cara kuantitatif.
Kami menghargai bahwa itu tidak selalu mungkin untuk datang dengan kuantifikasi dari variabel hasil. Untuk alasan yang jelas, profesional kesehatan mungkin lebih tertarik pada apakah atau tidak remaja merokok daripada berapa banyak mereka merokok sehari. Dalam hal ini, variabel hasil mereka biner (yaitu, perokok vs non-perokok) dan keberhasilan suatu intervensi diukur dari segi jumlah atau persentase remaja yang menyerah merokok.

Tahap Analisis 61
THE divergen FASE: PEMBANGKIT PENJELASAN
Setelah menentukan variabel hasil, tugas kedua dalam tahap analisis adalah mencoba untuk
menghasilkan banyak penjelasan mungkin dan mengidentifikasi penyebab yang relevan dari prob-
lem. Ini adalah berbeda fase. Ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam fase ini.
Pertama, validitas ilmiah dari penjelasan penting kurang pada tahap ini. Hal ini lebih penting untuk menjadi lengkap untuk memastikan faktor penting tidak sedang dihilangkan dari analisis pada saat ini. Kedua, dalam tahap ini psikolog sosial harus fokus pada pos penjelasan jawab atas perbedaan dalam variabel hasil. Jika variabel hasil adalah penggunaan kondom di kalangan anak muda, fokus pada mengapa anak-anak mungkin atau mungkin tidak menggunakan con kondom, bukan pada mengapa mereka berhubungan seks dengan orang asing atau bertindak tidak bertanggung jawab dalam hal perilaku seksual mereka.
Ada berbagai metode yang tersedia untuk membantu psikolog sosial menghasilkan daftar penjelasan.Pertama, teknik asosiasi bebas dapat digunakan untuk melihat masalah, CRE atively memeriksanya dari berbagai sudut. Penjelasan juga bisa berasal dari teknik empiris seperti survei, wawancara atau observasi.Ketiga, orang bisa memeriksa literatur psikologi sosial untuk menemukan penjelasan.
Asosiasi Gratis
Untuk menggunakan teknik asosiasi untuk menghasilkan penjelasan, penting untuk tidak terlalu kritis dan selektif dalam contoh pertama. Sama seperti teknik curah pendapat (lihat Brodbeck & Greitemeyer, 2000; Paulus & Dzindolet, 1993), yang terbaik adalah gen pertama erate banyak penjelasan. Hal ini diikuti dengan analisis yang lebih sistematis, yang tampak ke dalam validitas setiap penjelasan dan memilih yang lebih menjanjikan untuk penyelidikan lebih lanjut. Selain itu, asosiasi bebas dapat menyebabkan dari satu penjelasan yang lain, POSSI Bly lebih baik, penjelasan. Dalam menjelaskan mengapa pembalap muda laki-laki lebih mungkin untuk terlibat dalam kecelakaan lalu lintas, seorang psikolog sosial mungkin awalnya menyimpulkan bahwa driver tidak punya uang untuk membeli mobil baru dan lebih aman, sampai seseorang menyadari bahwa ini kemudian juga harus berlaku untuk anak muda driver perempuan. Namun driver perempuan jauh lebih rawan kecelakaan (Elander, West & French, 1993). Hal ini menyebabkan penjelasan baru yang laki-laki muda mengambil lebih banyak risiko ketika mereka mengemudi, dan karena itu lebih mungkin terlibat dalam kecelakaan lalu lintas (yang benar, hanya meminta industri asuransi mobil).Dengan demikian, membangun ide-ide lain melalui asosiasi bisa berbuah.
Kita harus membedakan antara teknik asosiasi yang berbeda, masalah asosiasition, asosiasi konsep, dan perspektif taking. I. Asosiasi Masalah
Bentuk yang paling sederhana dari asosiasi adalah mulai dengan masalah itu sendiri, untuk contoh, kecelakaan lalu lintas yang disebabkan oleh pengemudi laki-laki muda. Psikolog sosial bisa dimulai dengan menghasilkan lima atau lebih penjelasan untuk masalah ini dengan menanyakan diri mengapa masalahnya adalah masalah. Sekali lagi, tidak peduli pada tahap ini apakah penjelasan yang valid atau tidak.Sebagai contoh, psikolog sosial bisa datang dengan penjelasan sebagai berikut:

62 Menerapkan Psikologi Sosial
·           Para pemuda tidak mampu untuk membeli mobil yang aman.
·           pria muda driver lebih buruk.
·           Anak-anak muda mengambil lebih banyak risiko saat mengemudi mobil mereka.
·           Anak-anak muda percaya bahwa mereka memperoleh status lebih dari rekan-rekan mereka dengan mengemudi riskan oleh sebab.
·           driver muda laki-laki berpikir mereka cenderung terlibat dalam kecelakaan atau menderita kematian atau cedera.
Dengan mengadopsi pendekatan yang berfokus pada masalah, psikolog sosial menghasilkan nomor
menjanjikan penjelasan yang bisa melihat lebih dekat menggunakan ilmiah sastra. Ada risiko, namun, dalam berfokus terlalu sempit pada masalah - kecelakaan rawan di antara pembalap muda laki-laki -. sementara mengabaikan penjelasan lain yang relevan Oleh karena itu, penting juga untuk mencari penjelasan melalui konseptual dan lebih pendekatan abstrak.
2.      asosiasi Concept
Cara lain untuk menghasilkan penjelasan adalah untuk bergerak di luar masalah dan mencari phe nomena yang mungkin konseptual mirip dengan masalah yang diteliti. Sebagai contoh, kecelakaan mobil di kalangan pembalap muda laki-laki dapat dilihat dari segi risiko- taking yang menimbulkan pertanyaan apakah laki-laki muda umumnya lebih berani mengambil risiko (yang mereka, lihat, misalnya, Daly & Wilson, 2001). Demikian pula, laki-laki mengemudi perilaku dapat melihat dengan menerapkan penjelasan berdasarkan status (mengemudi riskan oleh sebab memberikan statusnya lebih), optimisme (laki-laki muda yang terlalu optimis tentang risiko cepat mengemudi), tanggung jawab (laki-laki muda memiliki kurangnya tanggung jawab), dan norma-norma sosial (norma-norma dalam kelompok sebaya mereka mendorong berisiko mengemudi). Dengan memperkenalkan konsep-konsep ini, para psikolog sosial telah diterjemahkan masalah menjadi lebih abstrak, masalah ilmiah, yang memudahkan analisis lebih lanjut.
Sebagai contoh lain, jika seseorang ingin menjelaskan mengapa pelayan tersenyum menerima tips (Van Baaren, Holland, Steenaert & Van Knippenberg 2003), salah satu bisa, antara lain, fokus pada konsep-konsep seperti simpati (orang memberi lebih banyak kepada orang lain yang mereka sukai) , positifmood (melihat orang lain tersenyum meningkatkan mood seseorang), dan pertukaran (orang merasalebih berkewajiban untuk memberikan tip kepada seseorang yang baru saja 'diberikan' mereka tersenyum).Masing-masing konsep kemudian dapat digunakan untuk fonnulate model penjelasan awal yang dapatdiuji dalam penelitian selanjutnya.
3.      Perspektif taking
Perspektif taking mungkin juga berguna sebagai teknik asosiasi. Di sini kita melihat masalah melalui mata aktor yang berbeda. Pertama, seseorang mendefinisikan mana individu yang mungkin terlibat dalam masalah, dan yang berikutnya menempatkan diri pada posisi masing-masing mereka. Misalnya, apakah pengemudi pria muda benar-benar merasa bahwa mereka mengambil lebih banyak risikodaripada yang lain? Bagaimana perasaan saya tentang diri saya sebagai seorang pemuda ketika aku pergi sangat peduli sepenuhnya? Bagaimana wanita akan melihat driver berisiko atau berhati-hati?Bagaimana saya akan bereaksi terhadap pelayan tidak ramah? Apa jenis perasaan apakah itu memberi saya ketika seseorang tersenyum padaku? Bagaimana perasaan saya sebagai anggota etnis minoritas di kepolisian sangat putih? Bagaimana saya akan merasa jika orang etnis minoritas adalah rekan-rekan saya? Berbagai con cepts dapat dipanggil melalui teknik pengambilan perspektif, yang bisaberguna dalam menghasilkan penjelasan. Sebagai contoh, bayangkan diri Anda sebagai seorang pemuda dengan

Tahap Analisis 63
mobil - Anda mungkin datang dengan konsep-konsep seperti 'petualangan', 'kegembiraan', 'adrenalin', atau 'gadis', yang menawarkan jalan berpotensi berguna untuk penyelidikan lebih lanjut.
Wawancara dan Pengamatan
Kami menyarankan bahwa wawancara dan observasi bisa menjadi alat yang berguna dalam masalah stage (Bab 2) ketika itu penting untuk mengetahui lebih lanjut tentang masalah ini. Wawancara dan teknik observasi juga berguna dalam tahap Analisis ketika psikolog sosial harus menghasilkan penjelasan. Berikut wawancara dan observasi dari sedikit sifat yang berbeda dibandingkan dengan fase Soal, karena mereka dilakukan mengingat variabel yang dipilih hasil (misalnya, berhenti merokok, menyumbangkan uang untuk korban Korban HIV / AIDS, tingkat toleransi terhadap etnis polisi). Oleh karena itu, mereka akan lebih spesifik dibandingkan pada tahap sebelumnya.
Misalnya, seorang psikolog sosial diminta oleh sebuah perusahaan besar untuk memeriksa mengapa begitu sedikit perempuan di perusahaan yang sedang dipromosikan ke tingkat yang lebih tinggi fungsi manajemen.Sementara mewawancarai karyawan perempuan untuk merumuskan masalah (lihat Bab 2), ia menemukan bahwa banyak dari mereka hanya tidak tertarik pada pekerjaan di manajemen. Dia karena itu mendefinisikan sebagai variabel hasil kurangnya minat kalangan perempuan di mengatur posisi pemerintah. Sebagai bagian dari fase Analisis, gelombang berikutnya wawancara bisa fokus pada mengapa ada kurangnya minat dalam pekerjaan ini di kalangan perempuan. Mungkin ia menemukan bahwa banyak wanita percaya bahwa mereka tidak bisa benar-benar melakukan pekerjaan dengan baik atau bahwa mereka kurang mendapat dukungan dari manajer laki-laki (Lyness & Thompson, 2000). Selain itu, psikolog sosial mungkin memutuskan untuk duduk di di berbagai wawancara kerja untuk mengamati interaksi antara laki-laki dan perempuan di perusahaan.
1. Wawancara
Sebuah alat wawancara khusus untuk membantu menghasilkan penjelasan adalah 'mengapa wawancara'.Ini bisa menjadi sebuah wawancara asli dengan pihak-pihak terkait, tetapi juga bisa menjadi imajiner latihan untuk memaksa psikolog sosial untuk berpikir tentang penyebab potensial untuk masalah tersebut. wawancara tersebut sangat cocok untuk melihat proses yang mendasari masalah, dan karena itu lebih rinci dibandingkan dengan wawancara eksplorasi yang telah kita bahas dalam fase Masalah (Bab 2). Hal ini penting dalam wawancara ini untuk mempertimbangkan yang keluar datang variabel akhirnya harus dipengaruhi melalui intervensi.
Dengan masalah psikologis sosial, pertanyaan-pertanyaan yang paling mungkin menyangkut mengapa orang berperilaku dengan cara mereka berperilaku, dan mengapa mereka berpikir atau merasakan hal yang mereka lakukan. Hal ini penting dalam wawancara tersebut untuk memvariasikan pertanyaan. Terus-menerus mengulangi 'mengapa' pertanyaan mungkin mengganggu orang yang diwawancarai, dan pertanyaan-pertanyaan seperti itu mungkin menempatkan mereka pada defensif. Sebaliknya, coba tanyakan pertanyaan-pertanyaan seperti 'Apa yang membuatmu berpikir begitu?', 'Ada apa dengan bahwa ...`Mengapa Anda berpikir bahwa?", yang mungkin lebih bermanfaat. Berikut adalah contoh dari socialpsikolog mewawancarai seorang karyawan wanita yang telah menolak untuk menerima manajemen posisi di perusahaannya:
Karyawan wanita:                          "Saya tidak ingin pekerjaan itu."
Psikolog sosial 'Mengapa tidak? '
Karyawan wanita:                      "Saya tidak merasa itu adalah pekerjaan yang tepat untuk saya."

64 Menerapkan Psikologi Sosial
Psikolog sosial 'Mengapa tidak tepat bagi Anda? '
Karyawan wanita:               "Saya tidak ingin memberitahu orang lain apa yang harus dilakukan."
Psikolog sosial Apa itu tentang itu bahwa Anda tidak suka? "
Karyawan wanita:               "Saya tidak berpikir mereka akan mendengarkan saya."
Psikolog sosial Mengapa Anda berpikir bahwa? "
Karyawan wanita: 'Mungkin karena kebanyakan dari mereka adalah laki-laki dan mereka tidak mengambil wanita
manajer yang sangat serius. "
Psikolog sosial 'Apa yang membuat Anda berpikir bahwa? Dapatkah Anda memberikan contoh? "
Karyawan wanita:              Ada belum ada manajer perempuan dan orang yang berada   di sini sebentar meninggalkan pekerjaan setelah kurang dari satu tahun '.
Psikolog sosial 'Mengapa Anda berpikir bahwa ini'? '
Karyawan wanita: 'Karena dia tidak bisa bersama dengan stafnya. "
Psikolog sosial Apa masalah yang dia miliki dengan staf? '
Karyawan wanita:               'Stafnya berpikir bahwa satu-satunya alasan dia mendapat pekerjaan itu karena
dari program affirmative action. "
Psikolog sosial 'Dan apakah hal ini benar, apakah Anda berpikir? "
Karyawan perempuan:     "Tidak, tapi saya tidak berpikir manajemen puncak di perusahaan itu
cukup untuk mendukung dia. "
Psikolog sosial 'Apa yang membuatmu berpikir begitu? "
Karyawan wanita:         'Hm ... mungkin mereka berpikir bahwa membantunya akan memberikan keluar
salah sinyal. "
Psikolog sosial macam apa sinyal yang salah? '
Karyawan perempuan: "Mungkin mereka takut bahwa hal itu akan merongrong otoritas kalau
mereka menawarkan bantuan. '
Diakui, pertanyaan yang diajukan oleh psikolog sosial sedikit imajinatif. Tapi contoh menunjukkan bahwa dengan sistematis menanyakan serangkaian 'mengapa' jenis pertanyaan, para psikolog sosial mendapatkan perasaan untuk proses-proses yang mungkin menjelaskan mengapa wanita tidak begitu tertarik untuk mengambil pekerjaan manajemen di perusahaan tertentu. Melalui wawancara, gambar muncul di mana kurangnya minat dalam posisi manajemen di kalangan perempuan mungkin ada hubungannya dengan (kekurangan) dukungan yang mereka dapatkan dari sub ordinat dan atasan di perusahaan. Hal ini dapat diperkuat oleh afirmatif program aksi dalam perusahaan yang mengirimkan pesan yang salah tentang kualitas manajer perempuan.
Kita bisa menyajikan model yang jelas ini dalam gambar (lihat Gambar 3.1), dimana kita bergerak kembali dalam rantai kausal, bottom-up, dari variabel hasil (kurangnya minat kalangan perempuan dalam posisi manajemen) untuk kendala potensial untuk mencapai hal ini (the performance harapan Mance manajer perempuan yang dipengaruhi oleh rencana aksi afirmatif).
Model ini tidak lengkap dan itu menimbulkan banyak baru mengapa pertanyaan. Sebagai contoh, apa hubungan antara kebijakan affirmative action dan ekspektasi kinerja manajer perempuan? Apakah departemen yang berbeda merespon secara berbeda terhadap manajer perempuan, misalnya, tergantung pada apakah mereka pria atau wanita yang didominasi? Apakah ada alasan lain mengapa wanita tidak tertarik dalam mengambil man posisi manajemen di perusahaan? Pertanyaan-pertanyaan ini mungkin menyebabkan seluruh rangkaian baru penjelasan, yang dapat ditangkap dalam sebuah model proses seperti yang ada di Gambar 3.1. Pada tahap ini penting untuk menjadi lengkap, sehingga orang tidak boleh lagi terlalu fokus pada satu set penjelasan, misalnya, harapan rendahnya kinerja manajer perempuan.



Gambar 3.1 Sebuah Proses Model untuk Jelaskan Defisiensi Manajer Perempuan
Menebang jumlah penjelasan dan berkonsentrasi pada yang paling relevan adalah sesuatu yang tidak akan terjadi sampai fase konvergen.
2. Pengamatan
Data pengamatan juga berguna untuk menghasilkan penjelasan. Pada fase Soal (Bab 2), pengamatan yang sistematis. Mereka digunakan untuk mendapatkan lebih baik di bawah berdiri dari masalah. Penelitian observasional dalam tahap analisis yang lebih struktur psikolog terstruktur dan sosial dapat menggunakan instrumen observasi standar untuk menerangi sebab dan akibat dari masalah sosial tertentu. Kita bisa Distin guish antara pengamatan orang lain dan pengamatan diri (introspeksi).
Dalam kasus pengamatan psikolog sosial dan / atau asisten mereka mengamati proses dalam kelompok atau organisasi. Ambil, misalnya, seorang psikolog sosial yang

66 Menerapkan Psikologi Sosial
telah diminta untuk membantu rumah sakit besar dalam memecahkan masalah pengambilan keputusan dalam sebuah tim manajemen yang berkaitan dengan daftar tunggu pasien. Beberapa anggota timmengeluh tentang orang miskin proses pengambilan keputusan dan konflik terus-menerus antara perwakilan manajemen rumah sakit dan staf medis. Setelah beberapa wawancara dengan anggota kunci staf, psikolog sosial mendefinisikan masalah dalam hal mencoba untuk meningkatkan konsensus dan kualitas pengambilan keputusan di tim ini berkaitan dengan daftar tunggu untuk pasien. Dia sekarang ingin mencari tahu mengapa ada masalah dalam proses pengambilan keputusan dan memutuskan untuk secara sistematis mengamati pertemuan tim.
Dia menggunakan SYMLOG, instrumen pengamatan kelompok (Bales & Cohen, 1979), yang ia dilatih masuk SYMLOG instrumen terdiri dari 26 peringkat yang diberikan kepada masing-masing anggota kelompok. (Daftar lengkap item ditampilkan dalam Kotak 3.2.) Contohnya adalah barang-barang sepertisebagai 'Aktif, dominan, banyak bicara', 'tidak ramah, negativistik', dan 'Analytical, tugas ori ented, pemecahan masalah 'bahwa psikolog sosial telah untuk mencetak pada skala tiga poin (1 = jarang, 2 = kadang-kadang, 3 = sering). Ini 26 kategori tersebut kemudian dikombinasikan untuk menghasilkan nilai untuk setiap anggota tim pada tiga dimensi utama: (a) yang dominan-tunduk, (b) ramah-ramah, (c)-emosional dikendalikan ekspresif instrumental. Dengan pengamat data dapat membuat representasi grafis-kelompok.
Misalnya, SYMLOG bisa mengungkapkan bahwa satu atau dua anggota yang jelas dominan ing diskusi tim.Selanjutnya, analisis ini akan mengungkapkan bahwa ada konflik antara anggota tim yang lebih analitis dan lebih emosional. Hal ini dapat membantu sosial psikolog untuk memahami rendahnya kualitas pengambilan keputusan tim.
Kotak 3.2 Produk dari SYMLOG Grup Pengamatan Instrumen
1.  Aktif, dominan, berbicara banyak.
2. ekstrover, outgoing, positif.
3. Sebuahtujuan, demokratis ugaspemimpin. 
4, An -pemimpin bisnis seperti tegas.
5.  otoriter, pengendalian, setuju.
6.  Mendominasi, keras hati, kuat.
7.   provokatif, egosentris, menunjukkan off.
8.   Jokes sekitar, ekspresif, dramatis.
9.     Menghibur, ramah, tersenyum, hangat.
10.  Ramah, ekualitarian.
11.  Bekerja sama dengan orang lain.
12. Analytical, tugas-berorientasi pemecahan  masalah.
13. legalistis, memiliki untuk menjadi benar.
14. Ramah, negativistik.
15. Irritable, sinis, tidak akan bekerja sama.
16. Menunjukkan perasaan dan emosi.
17.  sayang, menyenangkan, menyenangkan dengan.
18. Tampak sampai dengan orang lain, menghargai, amanah.
19.  Lembut, bersedia menerima tanggung jawab.
20.  Taat, patuh bekerja.
21.  Self-menghukum, bekerja terlalu keras.
22.  Tertekan, sedih, marah, menolak.
23.  Terasing, berhenti, menarik diri.
24.  Takut untuk mencoba, keraguan kemampuan sendiri.
25.  Diam-diam senang hanya untuk bersama orang lain.
26.  Pasif, introvert, kata sedikit.


Tahap Analisis 67

Dalam kasus metode introspektif orang dimampukan untuk memeriksa prilaku mereka sendiri iour dalam interval waktu tertentu. Alih-alih melalui eksternal, pengamatan ahli, psikolog sosial mungkin meminta para aktor untuk menilai diri mereka sebagai mereka berinteraksi dengan orang lain. Salah satu penulis buku ini menggunakan teknik ini dalam sebuah studi di kalangan polisi (Buunk & Verhoeven, 1991). Penelitian ini meneliti penyebab stres di kalangan polisi di Belanda. Setiap hari kerja dalam jangka waktu lima hari, petugas diminta untuk menuliskan setiap pengalaman stres mereka telah menggunakan metode buku harian. Para peneliti mampu membedakan antara lima kategori stres ini berdasarkan pengamatan-diri:
  1. situasi darurat, misalnya, mobil yang serius kecelakaan;
  2. kolaborasi masalah dengan petugas lainnya, misalnya, tentang bagian tugas;
  3. bertentangan dengan publik, misalnya, dalam melakukan penangkapan;
  4. kelebihan bekerja, misalnya, dalam melakukan administrasi;
  5. bekerja underload, misalnya, shift malam tanpa banyak pekerjaan yang harus dilakukan.
Karena setiap kejadian stres dijelaskan secara rinci, adalah mungkin untuk membuat database kaya stres yang berbeda. Para peneliti kemudian difokuskan pada stres terbesar di antara petugas polisi. Menariknya, kategori paling stres adalah bekerja sama dengan rekan-rekan. Oleh karena itu, model proses dan rencana intervensi selanjutnya difokuskan pada stressor tertentu. Contoh ini menunjukkan bagaimana sebuah studi yang dilakukan dengan hati-hati diary dapat membantu menjelaskan masalah tertentu dan mengatur rencana intervensi.
Teori Psikologi Sosial
Metode ketiga untuk menghasilkan penjelasan adalah melalui penggunaan sosial psycholog literatur ical.Teori-teori psikologi sosial, yang biasanya didasarkan pada num besar ber studi, menentukan potensi penyebab perilaku sosial yang beragam seperti agresi, altruisme, kepemimpinan, status, kesesuaian dan prasangka. Misalnya, teori intervensi pengamat (Fischer, Greitemeyer, Pollozek & Frey, 2006; Latane &Darley, 1970) menjelaskan mengapa orang sering gagal untuk membantu orang-orang dalam keadaan darurat seperti

68 Menerapkan Psikologi Sosial
kecelakaan di jalan. Para peneliti mengamati bahwa beberapa orang enggan untuk membantu karenamereka tidak tahu persis bagaimana untuk membantu atau tidak merasa bertanggung jawab secara pribadi. Ketika psikolog sosial diminta untuk mengembangkan kampanye pendidikan untuk mempromosikan Emer darurat membantu, ia bisa menggunakan teori ini untuk menghasilkan penjelasan mengapa membantu tersebut tidak lebih meluas. Ada banyak teori psikologi sosial lainnya dan merekamasing-masing fokus pada fenomena sosial tertentu atau perilaku. Daftar teori utama, fenomena, dan konsep dalam psikologi sosial diberikan dalam Glosarium yang mencakup deskripsi singkat dari masing-masing.Sebuah daftar yang lebih lengkap dapat ditemukan dalam teks utama dalam psikologi sosial.
Dua metode untuk menghasilkan penjelasan - asosiasi dan perspektif taking - akan sering memberikan petunjuk mengenai apa yang teori-teori psikologi sosial yang relevan. Untuk ujian ple, bullying dapat dilihat sebagai bentuk agresi (asosiasi bebas) yang mungkin dipicu oleh sebuah insiden yang menurunkan harga diri pelaku intimidasi, seperti menerima kritik atau kelas rendah (perspektif taking). Hal ini menunjukkan bahwa seorang psikolog sosial harus melihat ke dalam literatur tentang agresi dan harga diri untuk penjelasan yang mungkin. Demikian juga, sebuah diet yang tidak sehat dapat dilihat sebagai kebiasaan buruk (asosiasi bebas), tetapi mungkin juga menjadi cara untuk menangani hubungan stres (perspektif taking). Dalam hal ini, seorang psikolog sosial harus melihat ke literatur tentang pembelajaran, perilaku otomatis, dan masalah hubungan untuk penjelasan yang mungkin. Perhatikan bahwa dalam fase Analisis, teori ini masih terutama digunakan untuk heuristik tujuan untuk mengembangkan model kausal eksplorasi.Pada tahap berikutnya dari model PATH, fase Test (Bab 4), masing-masing dari teori ini akandipertimbangkan secara mendalam.
Ada tiga strategi yang berbeda untuk digunakan dari literatur psikologi sosial untuk menghasilkan penjelasan, yaitu strategi topikal, strategi konseptual, dan strategi teori umum.
1.      Strategi topikal
Pendekatan ini tahu apa yang tertulis dalam literatur tentang topik tertentu. Dalam banyak kasus, ada penelitian dalam literatur psikologis yang akan langsung relevan untuk masalah tersebut. Sebagai contoh, jika ketidakhadiran di tempat kerja adalah masalah kepentingan, psikolog sosial dapat mencoba untuk mencari tahu apa yang telah diterbitkan tentang ketidakhadiran di tempat kerja dalam literatur sosial, industri, dan organisasi. Dia mungkin menemukan, misalnya, bahwa persepsi konflik antara pekerjaan dan keluarga merupakan penyebab utama ketidakhadiran kerja, khususnya di kalangan perempuan (Boyar, Maertz & Pearson, 2005). Sebagai contoh lain, jika berhenti merokok adalah variabel hasil, maka psikolog sosial ogist akan menemukan bahwa ada banyak studi yang meneliti faktor-faktor yang terlibat dalam berhenti merokok, dan bahwa dukungan sosial dari teman sebaya memegang peranan penting (DiClemente, Prochaska, Fairhurst dan Velicer , 1991).

2.strategi Konseptual
Pendekatan ini merumuskan masalah pada tingkat konseptual yang lebih tinggi untuk mencari hubungan dengan
fenomena psikologis yang relevan sosial dan teori-teori (lihat Glosari). Misalnya, absensi dapat dilihat sebagai respon stres,yang mungkin mendorong sosialpsikolog untuk melihat ke dalam teori-teori stres (Folkman, Lazarus, Donkel-Schetter, DcLongis & Gruen, 2000). Ketidakhadiran juga dapat dianggap sebagai bentuk bebas riding di mana orang tidak menarik berat badan mereka bagi organisasi tempat mereka bekerja (Cooper, Dyck & Frohlich, 1992; Koslowsky & Krausz, 2002). Hal ini menyebabkan psikolog sosial untuk melihat ke dalam literatur tentang kemalasan sosial (Karau & Williams, 1993), dilema sosial (Kerr & Tindale, 2004; Van Vugt & Samuelson, 2001), dan difusi tanggung jawab (Latane & Darley, 1970). Ketidakhadiran mungkin disebabkan oleh perasaan perlakuan tidak adil oleh manajemen, yang menunjukkan link dengan literatur tentang distributif dan prosedural keadilan (Geurts, Schaufeli & Buunk, 1993; Lind & Tyler, 1997), atau ketidakhadiran dapat dijelaskan sebagai kurangnya identifikasi dengan organisasi, menunjukkan relevansi penerapan konsep-konsep dari teori identitas sosial (Abrams & Hogg, 2004) atau teori self-kategorisasi (Hogg & Turner, 1987).

Hal ini tidak selalu segera jelas apa teori-teori ini memberikan kontribusi untuk memahami masalah sosial, tetapi mereka memiliki berbagai implikasi di seluruh domain luas masalah dan terutama ketika sulit untuk menggunakan strategi topikal atau konseptual, untuk contoh, karena fokus yang masalah adalah relatif baru (misalnya, sikap terhadap makanan yang dimodifikasi secara genetik atau penyakit baru), teori pencarian umum mungkin sangat membantu. Selain itu, teori-teori umum sering mudah ditemukan di buku mengenai sosial psikologi. Kebanyakan psikolog sosial memiliki 'favorit' mereka teori yang mereka terapkan untuk berbagai masalah psikologis sosial. Sebagai contoh, sebuah evolusi sosial psikolog mungkin melihat ketidakhadiran sebagai respon pesawat ke situasi yang berpotensi mengancam. Seorang psikolog sosial budaya dapat menafsirkannya sebagai akibat dari 'budaya ketiadaan 'di mana itu adalah normal atau bahkan didorong untuk absen dari kerja. Pertukaran psikolog sosial mungkin melihat perilaku ini dalam hal ketidaksesuaian antara apa yang orang dimasukkan ke dalam organisasi dan apa yang mereka dapatkan dari itu.

Tahap Analisis 69
3. Strategi teori umum
Pendekatan topikal dan konseptual dapat dicirikan sebagai induktif dalam satu yang bergerak `bottom-up ', dari masalah untuk penjelasan. Strategi teori umum adalah deduktif. Ini bergerak 'top-down', dari teori generik yang pada pandangan pertama mungkin tidak tampak secara langsung relevan untuk masalah penjelasan potensial. Teori umum seperti tentang perilaku manusia (lihat Glosari) meliputi teori sikap-perilaku (Ajzen, 1991; Ajzen & Fishbein, 2000), teori pertukaran sosial (Thibaut & Kelley, 1959), teori belajar (Bandura, 1986; Skinner, 1956) , teori budaya (Markus & Kitayama, 2003), dan psikologi evolusioner teori (Schaller, Simpson & Kenrick, 2006; Van Vugt, 2006).

Dalam Istilah kami menyajikan gambaran tentang teori-teori psikologi sosial utama. Daftar ini memberikan ide global literatur, tetapi tidak berarti lengkap. Untuk lebih lanjut informasi tentang teori-teori psikologi sosial, kita akan mengacu pada teks pengantar buku tentang psikologi sosial (misalnya, Aronson, Wilson & Akert, 2005;. Brehm et al, 2005; Hewstone, Stroebe & Jonas, 2005;. Kenrick et al, 2005;. Meyers, 2005) Kami sangat merekomendasikan The Blackwell Encyclopedia of Social Psychology, diedit oleh Manstead dan Hewstone (1995), yang memberikan ringkasan singkat dari semua utama teori dan konsep dalam psikologi sosial.


70 Menerapkan Psikologi Sosial
PENDEKATAN TEORITIS DALAM INVESTIGASI: KASUS SAFE SEX PROMOSI
Kami menggambarkan fase yang berbeda dari langkah Analisis melalui kasus tentang Sexu sekutu penyakit menular (PMS). Kami akan mulai kasus kami dengan masalah dan Defin nya ition (fase Soal; lihat Bab 2). Otoritas pendidikan kesehatan telah mencatat kenaikan tajam dalam prevalensi PMS khususnya di kalangan remaja. Penelitian telah menemukan bahwa masalah ini sebagian besar disebabkan oleh peningkatan praktik seks yang tidak aman, terutama di kalangan remaja dan di mana mereka berhubungan seks tanpa menggunakan kondom. Dalam kombinasi dengan ancaman yang sangat nyata tertular HIV / AIDS dan kehamilan yang tidak diinginkan, mereka memutuskan untuk meminta tim psikolog sosial untuk mengembangkan intervensi untuk mempromosikan praktik seks aman di kalangan sekolah (contoh ini diadaptasi dari Kok et al., 1996).
Para psikolog sosial pertama mengembangkan definisi masalah, yang dinyatakan sebagai berikut:
Ada peningkatan prevalensi PMS di kalangan remaja di Inggris, yang menimbulkan berbagai risiko kesehatan yang serius (seperti infeksi menyebabkan infertilitas) bagi orang-orang yang memiliki PMS dan mereka yang memiliki kontak seksual dengan mereka. PMS yang mahal untuk mengobati dan memaksakan beban pada anggaran klinik dan rumah sakit. PMS dapat dipengaruhi oleh promosi praktek yang aman seks, khususnya penggunaan kondom. Program ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan tentang penggunaan kondom dalam kaitannya dengan penyakit menular seksual dan meningkatkan penggunaan kondom.
Dengan demikian, para psikolog sosial pada awalnya fokus pada variabel hasil yang kognitif (pengetahuan tentang PMS) dan perilaku (menggunakan kondom).

Kotak 3.3 Studi Kasus. Umpan balik kepada Saksi mata '
Identifikasi Tersangka
 Bayangkan situasi berikut.

Seorang saksi mata, Sarah, diminta untuk mengidentifikasi penyerang nya di melihat line-up:  'Oh, Tuhan, ... Aku tidak tahu ... Ini adalah salah satu dari dua tapi saya tidak tahu mana  satu. ' Tiga puluh menit kemudian Sarah masih melihat line-up dan memiliki difficulty membuat keputusan:  "Aku  tidak tahu ... nomor dua? ". Petugas admin istering line-up mengatakan: 'Oke, Anda mengidentifikasi subjek, dan menuliskan  nomor dua. Tiga bulan kemudian, di pengadilan, hakim meminta Sarah: 'Kau  positif yang, pada line-up, itu nomor dua? Itu tidak mungkin? '. Sarah:  Tidak ada mungkin tentang hal itu, saya benar-benar positif '.
Sebuah identifikasi palsu mungkin memiliki konsekuensi yang sangat besar. Dalam kasus salah penjara orang yang tidak bersalah dihukum karena kejahatan dia / dia tidak komit, sedangkan kriminal sesungguhnya masih berkeliaran dan bisa menyerang lagi. Selain itu, gov ernment dan wajib pajak menderita secara finansial: satu tahun penjara biaya sekitar 33.000


Tahap Analisis 71
dolar per tahanan. Secara umum, hakim dan / atau juri menghargai keterangan saksi lebih, sebagai saksi mata lebih tertentu / identifikasi nya. Ada, bagaimanapun, hanya hubungan yang sangat sederhana antara keyakinan saksi mata dan akurasi saksi mata.
Psikolog Wells dan Bradfield * dari Iowa State University meneliti faktor yang potensial yang dapat mempengaruhi mata saksi kepastian, yaitu memberi makan kembali dari seorang perwira polisi menyusul identifikasi dalam line-up. Dalam percobaan mereka peserta dilihat video keamanan di mana seorang pria bersenjata berjalan di depan kamera. Peserta kemudian diminta untuk mengidentifikasi pria bersenjata itu dari foto-spread. Penembak sebenarnya, bagaimanapun, tidak dalam foto-penyebaran dan semua saksi mata membuat identifikasi palsu. Setelah identifikasi, wit Saksi diberi umpan balik mengkonfirmasi ('Baik, Anda mengidentifikasi tersangka yang sebenarnya dalam kasus'► , disconfirming umpan balik ('Oh. Anda mengidentifikasi X. Sebenarnya, tersangka adalah Y ' ►, atau tidak ada umpan balik. Peserta kemudian bertanya pertanyaan tentang video dan memberikan keterangan tertulis pria bersenjata itu.
Dibandingkan dengan peserta yang tidak menerima umpan balik, peserta yang telah menerima umpan balik disconfirming dilaporkan kurang kepastian tentang identifikasi, setelah memiliki kejelasan yang lebih rendah dari memori dan pandangan yang buruk, dan diperkirakan mereka membutuhkan lebih banyak waktu untuk tiba di identifikasi. Sebaliknya, meskipun fakta bahwa mereka telah membuat identifikasi palsu juga, peserta yang telah menerima umpan balik mengkonfirmasikan melaporkan kepastian tentang identifikasi, memiliki pandangan yang lebih baik dan kejelasan yang lebih tinggi darimemori, dan diperkirakan mereka membutuhkan sedikit waktu untuk tiba di identifikasi. Berdasarkan penelitian mereka, Wells dan Bradfield sangat menyarankan bahwa petugas polisi yang mengelola line-up atau foto- spread harus seseorang yang tidak tahu mana orang adalah tersangka yang nyatadan bahwa ia / dia harus mengamankan sebuah pernyataan kepercayaan dari saksi mata pada saatidentifikasi.
* Wells, GL & Bradfield, AL (1998 ► . 'Baik, Anda mengidentifikasi tersangka': Umpan balik saksi mata mendistorsi laporan mereka dari pengalaman kesaksian. Journal of Applied Psychology, 83 (3),360-376.


Strategi topikal Dalam menghasilkan berbasis teori penjelasan untuk masalah PMS dan kegagalan penggunaan kondom, pendekatan yang paling sederhana adalah untuk menemukan contoh dalam literatur program penelitian tentang penyakit menular seksual dan penggunaan kondom. Ada mungkin tidak banyak pada penggunaan kondom dalam kaitannya dengan PMS, tapi ada mungkin banyak penelitian tentang faktor penentu dari penggunaan kondom, misalnya, dalam kaitannya dengan HIV / AIDS dan kehamilan.Pencarian di PsycINFO, database elektronik untuk literatur psikologis, mengungkapkan tidak kurang dari 2.075 hits dengan 'penggunaan kondom' sebagai kata kunci dan 1512 dengan 'STD' sebagai kata kunci (pada saat menulis). Kombinasi 'penggunaan kondom dan STD' mengungkapkan sejumlah lebih mudah dikelola dari 312 hits, dan abstrak mereka dapat diperiksa dalam hal relevansinya



72 Menerapkan Psikologi Sosial
untuk masalah ini. Artikel yang meninjau sebagian besar literatur - disebut 'ulasan' dan 'meta-analisis' - sangat berguna. Literatur ini mungkin mengungkapkan sejumlah kesimpulan menarik yang dapat digunakan untuk menghasilkan penjelasan mengapa remaja gagal untuk menggunakan kondom dalam kaitannya dengan PMS. Sebagai contoh:
·         Penggunaan kondom dalam kaitannya dengan menghindari PMS dianggap oleh remaja sebagai strategi yang masuk akal.
·         Kebanyakan remaja percaya bahwa mereka memiliki kurang dari rata-rata risiko tertular PMS.
·         Penggunaan kondom dianggap sebagai tidak menyenangkan, khususnya di kalangan remaja yang aktif secara seksual.
·         Penggunaan kondom antara rekan-rekan tidak dianggap secara luas oleh remaja.
·         Beberapa remaja malu untuk membeli kondom atau pergi ke dokter mereka untuk membantu.
·         Remaja melaporkan kesulitan dengan membawa kondom di sekitar.
·         Remaja merasa sulit untuk menegosiasikan penggunaan kondom dengan pasangan seksual.
Hal ini umumnya direkomendasikan untuk memulai dengan pendekatan topikal, pertama, karena memungkinkan sosial psikolog untuk menggunakan pengetahuan penelitian sebelumnya untuk membedakan antara kemungkinan dan mungkin penjelasan untuk masalah. Sebagai contoh, penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar remaja per kondom ceive digunakan sebagai strategi yang masuk akal. Hal ini menunjukkan bahwa pengetahuan tentang manfaat penggunaan kondom mungkin bukan kendala utama, yang dapat membantu psikolog sosial dalam mengembangkan model proses. Alasan kedua mengapa dianjurkan untuk memulai dengan ini strategi adalah bahwa satu segera memperoleh wawasan yang valid ke dalam masalah. Memang, jika beberapa studi menunjukkan bahwa pengetahuan tentang manfaat penggunaan kondom tersebar luas di kalangan remaja maka psikolog sosial dapat dengan aman berasumsi bahwa hal ini terjadi. Sebuah Advan ketiga tage adalah yang sering akan ada contoh program intervensi dilaporkan dalam liter ature. Hal ini memungkinkan psikolog sosial untuk membuat penilaian pada tahap awal tentang potensi intervensi dari penjelasan tertentu.
Ada juga kelemahan dengan pendekatan ini. Pertama, generalisasi penelitian mungkin menjadi masalah. Misalkan sebagian besar penelitian tentang penggunaan kondom telah dilakukan di Western Europe. Satu tidak bisa hanya mengasumsikan bahwa temuan yang sama juga akan ditemukan di antara remaja populasi di Amerika Utara atau Afrika. Kedua, selalu ada risiko mengubah prob lem menjadi satu yang sudah dalam literatur. Dengan melakukan hal ini, psikolog sosial bisa kehilangan pandangan dari masalah spesifik yang mereka diminta untuk menyelidiki. Sebagai contoh, penelitian mungkin menunjukkan bahwa remaja lebih cenderung untuk menggunakan kondom untuk menghindari kehamilan. Namun sosial psy chologists sedang diminta untuk menguji strategi untuk mendorong penggunaan kondom dalam kaitannya dengan ancaman PMS. Masalah ketiga adalah bahwa dengan melihat secara rinci pada program lain, sosial psy chologists bisa menjadi sedikit puas dan tidak berpikir aktif dan kreatif tentang prob lem. Ada, misalnya, risiko kritis mengadopsi program yang tidak benar dievaluasi atau tidak memasukkan wawasan ilmiah baru-baru ini.
Strategi Konseptual
Analisis masalah konseptual memungkinkan psikolog sosial untuk mencari teori-teori yang dapat diterapkan yang bermanfaat untuk masalah ini. Melalui teknik asosiasi masalahnya adalah trans dijabarkan dalam satu set lebih banyak masalah abstrak dan generik yang mungkin telah dilaporkan dalam literatur psikologi sosial (lihat Glosari).Masalah-masalah ini dapat digunakan sebagai kunci kata dalam sebuah database pencarian elektronik, seperti PsycINFO, PsychARTICLES, atau Web of Science. Juga, orang bisa melihat buku psikologi sosial yang relevan untuk informasi tentang

Tahap Analisis 73


topik ini. Dalam kasus yang disebut darurat membantu, melalui asosiasi dengan istilah kunci seperti 'altruisme' dan 'perilaku prososial', kami menemukan teori intervensi pengamat dan dilema sosial. Dalam contoh STD, orang bisa mencari kata-kata yang terkait seperti 'kesehatan', 'risiko', 'kerentanan', 'optimisme', dan 'tekanan teman sebaya'.Perbedaan antara topikal dan strategi konseptual kadang-kadang kecil. Seorang psikolog sosial mengambil perspektif topikal untuk menjelajahi bagaimana korban kecelakaan mengatasi pasca acara akan segera menemukan bahwa salah satu yang lebih umum digunakan model chological psy sosial untuk menjelaskan mengatasi kecelakaan adalah teori atribusi (Weiner, 1990), teori bahwa ia juga mungkin akan menemukan dengan strategi konseptual. Penelitian atribusi ke mengatasi kecelakaan menunjukkan bahwa korban mengatasi lebih baik dengan konsekuensi jika mereka menganggap diri mereka setidaknya sebagian harus disalahkan atas nasib buruk mereka. Sebagai contoh lain tumpang tindih ini, dalam mencoba untuk menjelaskan kurangnya antusiasme untuk penggunaan transportasi yang berkelanjutan, para peneliti akan segera menemukan dalam literatur referensi ke teori tentang dilema sosial (Van Vugt et al, 1995;. 2000). Dalam contoh STD , strategi konseptual mungkin mengakibatkan daftar istilah sosial psikologis seperti `risiko ',' persepsi risiko ',' kognisi ',' optimisme ',' kesehatan mempromosikan perilaku ',' kebiasaan ',' negosiasi dan kekuasaan ', dan' self-efficacy '. Setelah daftar tersebut telah disiapkan, satu maka bisa memeriksa literatur psikologi sosial untuk informasi lebih lanjut tentang konsep-konsep ini. Kami akan memberikan hanya dua contoh bagaimana pendekatan konseptual mungkin menginformasikan mencari penjelasan penggunaan kondom yang tidak konsisten. Pertama, penelitian tentang bias kognitif menunjukkan bahwa orang umumnya meremehkan kemungkinan bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi pada mereka, seperti penyakit, sementara overestimating kemungkinan bahwa sesuatu yang baik akan terjadi pada mereka seperti menang lotre. Ini disebut 'optimisme yang tidak realistis' (Weinstein & Klein, 1996) dan mungkin berlaku untuk cara remaja berpikir tentang kontrak STD. Meskipun fenomena ini mungkin tidak telah dipelajari dalam kaitannya dengan STD, telah dipelajari untuk berbagai perilaku yang berhubungan dengan kesehatan lainnya dan sehingga masuk akal bahwa mekanisme yang sama mungkin berada di tempat kerja dalam contoh kita. Membaca lebih lanjut tentang optimisme yang tidak realistis menunjukkan bahwa: (a) orang-orang muda lebih cenderung untuk memegang keyakinan seperti ini daripada orang-orang tua, (b) optimisme umumnya lebih tinggi berkaitan dengan hal-hal buruk daripada hal-hal yang baik, dan (c) optimisme lebih tinggi dengan perilaku yang dikontrol daripada tidak terkendali (Rutter, Quine & Albery, 1998; Sparks, Shepherd, Wieringa & Zimmerman, 1995). Hasil ini menunjukkan bahwa teori ini dapat bermakna diterapkan pada contoh seks yang aman. Kedua, literatur tentang negosiasi dan tawar-menawar (Bazerman, Curhan, Moore & Valley, 2000; Thompson, 2006) menunjukkan bahwa orang dengan daya yang lebih kecil dalam suatu hubungan memiliki lebih kesulitan dalam menegosiasikan kesepakatan yang baik. Power terkait dengan berapa banyak orang tergantung pada hubungan, baik secara material maupun psikologis. Memiliki banyak kesempatan untuk memenuhi kebutuhan di luar hubungan meningkatkan posisi kekuatan rakyat. Berdasarkan penelitian ini, psikolog sosial akan berharap bahwa penggunaan kondom mungkin terpengaruh oleh posisi kekuasaan yang remaja memiliki dalam hubungan mereka. Orang-orang yang merasa kurang kuat mungkin tidak ingin membahas penggunaan kondom dengan pasangan mereka meskipun mereka mungkin menyadari manfaat dari itu. Ada banyak contoh lain tentang bagaimana pendekatan konseptual dapat mengakibatkan penjelasan penggunaan kondom yang tidak konsisten. Literatur persepsi risiko menunjukkan, misalnya, bahwa orang meremehkan risiko yang secara statistik kecil, dan yang melibatkan kegiatan satu kali, seperti hubungan seksual (Linville, Fischer & Fischhoff, 1993). Ini berarti bahwa, meskipun kemungkinan tertular STD kecil tanpa kondom, orang cenderung percaya bahwa mereka kebal. Atau, penelitian menunjukkan bahwa kebiasaan sulit untuk



74 Menerapkan Psikologi Sosial
berubah, sebagian, karena orang tidak hadir untuk informasi mengkritik kebiasaan (Verplanken & Aarts, 1999). Hal ini menunjukkan bahwa begitu orang telah membentuk kebiasaan tidak menggunakan kondom, mengubah kebiasaan ini melalui intervensi mungkin memang sangat sulit.
Contoh-contoh ini menunjukkan bahwa esensi dari pendekatan konseptual adalah dengan menggunakan masalahdefmition untuk menemukan konsep-konsep yang terkait dengan masalah tersebut. Konsep-konsep ini kemudian dapat digunakan untuk menemukan teori-teori yang relevan yang membuat prediksi tentang proses sosial psikologis yang mendasari masalah tertentu. Keuntungan utama adalah bahwa hal itu dapat menyebabkan pola kayapenjelasan, yang masing-masing dapat diuraikan lebih lanjut dengan menggunakan teori dan tepat penelitian.Selanjutnya, dari teori-teori yang relevan, jauh lebih mudah untuk memikirkan satu set antar ventions untuk mengatasi masalah itu. Kerugian utama adalah, tentu saja, bahwa itu adalah mudah untuk mendapatkan kewalahan oleh banyak teori. Oleh karena itu Seorang psikolog sosial harus membuat keputusan penting tentang apa yang akan ia fokus pada langkah-langkah berikutnya dari model PATH.
A Theory Strategi Umum
Strategi teori umum analisis masalah melalui lensa beberapa sangat generik teori psikologis. Sebuah model yang, mungkin karena kesederhanaannya, sering digunakan dalam penelitian terapan adalah teori beralasan tindakan (Ajzen, 1991; Ajzen & Fishbein, 2000). Teori Sikap ini terutama berfokus pada perilaku yang berada di bawah voli orang kontrol nasional. Teori ini mengasumsikan bahwa tindakan manusia dibentuk oleh niat mereka. Niat untuk berperilaku dengan cara tertentu merupakan produk sikap masyarakat dan sosial yang terkait dengan norma-norma perilaku. Sikap adalah fungsi dari kedua keyakinan tentangkonsekuensi dari tindakan dan juga evaluasi subjektif dari konsekuensi tersebut quences. Norma sosial mengacu pada pentingnya lingkungan sosial dan dalam topik tertentu ular apa yang orang relevan memikirkan seseorang berperilaku dengan cara tertentu. Norma sosial adalah produk dari keyakinan bahwa orang lain yang relevan miliki tentang perilaku (normatif keyakinan) dan motivasi masyarakat untuk mematuhi keyakinan orang lain yang relevan.
Diterapkan pada contoh seks yang aman, seorang psikolog sosial bisa mencoba untuk menentukan apakahpenggunaan kondom berada di bawah kontrol kehendak, dan, jika demikian, apa sikap yang relevan dan norma-norma sosial. Sebagai contoh, mereka mungkin berhipotesis bahwa banyak remaja memiliki keyakinan bahwa kondom mengurangi kenikmatan seks (keyakinan) dan bahwa mereka sangat menghargai menyenangkan hubungan seksual (evaluasi). Selain itu, mereka bisa memprediksi bahwa banyak remajamerasa penting apa yang rekan-rekan mereka berpikir tentang penggunaan kondom (motivasi untuk mematuhi) dan bahwa mereka percaya rekan-rekan mereka tidak menghargai menggunakan kondom banyak (keyakinan normatif). Ini kemudian harus menghasilkan niat negatif terhadap penggunaan kondom, yang dapat menjelaskan kegagalan untuk menggunakannya. Seorang psikolog sosial bisa mencoba untuk mendukung hal ini dengan penelitian percontohan untuk mengetahui apakah ini benar atau tidak. Mereka juga bisa melihat berbagai konsekuensi lainnya quences penggunaan kondom (misalnya, risiko tertular PMS) untuk mengetahui apa yang remaja pikirkan konsekuensi ini dan bagaimana mereka menghargai mereka.
Ada banyak model teoritis umum lainnya yang dapat diterapkan untuk yang bermanfaat menghasilkan penjelasan (lihat Glosari). Sebagai contoh, dalam mempelajari prilaku anti-sosial iour, psikolog sosial bisa mengandalkan teori-teori pilihan rasional untuk memeriksa biaya struktur dan pahala perilaku anti-sosial tertentu seperti membuat grafiti (Becker & Mehlkop, 2006). Mereka mungkin menemukan bahwa anak-anak percaya bahwa mereka tidak akan tertangkap oleh polisi karena mereka membuat grafiti di malam hari. Juga, jika mereka tertangkap mereka

Tahap Analisis 75
mungkin berpikir mereka akan lolos dengan peringatan. Catatan umum lainnya dapat ditemukan dalammenerapkan prinsip-prinsip dari teori evolusi, yang mengasumsikan bahwa orang-orang yang terlibat dalam tindakan yang memaksimalkan peluang kelangsungan hidup mereka dan reproduksi (Darwin, 1871). Dari sudut pandang ini, vandalisme dan hooliganisme dapat dilihat sebagai apa yang disebut strategi berstatus rendah ', yaitu strategi untuk individu yang telah kehilangan dalam kompetisi sosial dan menemukan mereka diri di bagian bawah hirarki sosial. Bagi individu tersebut vandalisme mungkin bentuk agresi yang diarahkan pada orang lain yang lebih kuat - pihak berwenang, polisi - terhadap siapa mereka tidak memiliki kesempatan untuk menang.
Dalam nada yang sama, teori psikologi evolusioner dapat bermanfaat diterapkan pada sejumlah masalah yang berbeda dalam masyarakat seperti kepemimpinan yang buruk, kekerasan laki-laki, antarkelompok prejudice, kecemburuan seksual, donor organ, dan pencemaran lingkungan (lihat misalnya, Buunk, Dijkstra & Massar, 2007; Schaller, Simpson & Kenrick, 2006; Van Vugt, 2006; Van Vugt, De Cremer & Janssen, 2007). Psikologi evolusioner mungkin relevan untuk analisis begitu banyak masalah karena menggunakan perspektif yang berbeda secara fundamental dari teori lain. Teori evolusi mencoba untuk mengungkapultimate alasan di balik fenomena (yaitu, apa fungsi mereka dalam kelangsungan hidup dan reproduksi manusia), sedangkan teori lain penjelasan hadir di lebih proksimat tingkat analisis. Sebagai contoh, teori pilihan rasional menjelaskan vandalisme dengan mengacu pada keyakinan bahwa itu adalah mudah untuk menghindari hukuman, tanpa menjelaskan mengapa seseorang mendukung keyakinan ini atau apa yangmereka (secara tidak sadar) keuntungan dari itu. Seorang psikolog sosial evolusioner berpikiran mungkin`menggali 'sedikit lebih dalam dan mencari tahu mengapa masalah vandalisme begitu gigih. Hal inikemudian dapat menawarkan titik awal yang penting untuk intervensi. Misalnya, upaya untuk mempengaruhi aktivitas anti-sosial mungkin tidak efektif jika anak-anak merasa mereka bisa mengesankan pasangan mereka dan pasangan seksual potensial dengan terlibat dalam kegiatan tersebut.
Teori umum perilaku sosial manusia seperti model sikap, pilihan rasional dan teori evolusi tidak selalu mengarah pada penjelasan khusus untuk masalah. Pri mereka mary adalah penggunaan heuristik dalam arti bahwa mereka menawarkan cara berpikir baru tentang penyebab masalah. Mereka perlu dilengkapi dengan wawasan dari strategi lain dan, di mana mungkin, dengan data dari observasi dan wawancara. Namun demikian, mereka menawarkan beberapa struktur mendatang dalam menganalisa suatu masalah tertentu dan dalam memahami di mana kesenjangan dalam pengetahuan kebohongan. Misalnya, ketika menggunakan psikologi evolusioner untuk datang dengan kemungkinan penyebab masalah, seorang psikolog sosial harus bertanya kepada dirinya sendiri apa fungsi dari prilaku tertentu iour mungkin dalam konteks kelangsungan hidup dan reproduksi manusia.Meskipun ia mungkin menyimpulkan bahwa hooliganisme adalah cara untuk melampiaskan agresi, ia mungkin belum tahu mengapa, misalnya, anak-anak tidak menggunakan taktik lain seperti berpartisipasi dalam seni bela diri. Melalui asosiasi, wawancara dan observasi psikolog sosial dapat mengisi kesenjangan pengetahuan.
Kadang-kadang tidak benar-benar peduli kerangka teori yang dipilih asalkan ada kerangka untuk bertahan pada. Teori ini kemudian akan menghasilkan petunjuk baru tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya.Misalnya, meskipun perspektif yang berbeda, baik tekanan sosial teori dan teori-teori psikologi evolusioner dapat menyebabkan seorang psikolog sosial untuk melihat ke dalam literatur tentang agresi dan / atau harga diri.
Bagian terakhir dr suatu karya sastra
Contoh-contoh sebelumnya menunjukkan bahwa ada berbagai perspektif teoritis yang dapat
dianggap dalam menganalisis penyebab masalah tertentu. Kadang-kadang mungkin terlihat seperti
76 Menerapkan Psikologi Sosial
proses pencarian acak tapi ini tidak terjadi. Atas dasar definisi masalah psikolog sosial setidaknya akan memiliki firasat yang arah ia harus mencari untuk teori-teori yang relevan. Namun, pada tahap ini mencari penjelasan harus terbuka, tanpa membatasi diri terlalu cepat untuk konsep atau teori-teori tertentu.
THE KONVERGEN FASE: MENURUNKAN JUMLAH KETERANGAN
Tujuan dari fase yang berbeda adalah untuk menghasilkan sebanyak mungkin penjelasan. Dalam conContrast, dalam fase konvergen jumlah penjelasan secara drastis dikurangi sehingga hanya penjelasan yang paling masuk akal tetap. Ada tiga tahapan yang berbeda dalam con fase vergent. Pertama, jumlah penjelasan berkurang dengan menyingkirkan relevan penjelasan dan berlebihan. Kedua, validitas teoritis dari masing-masing sisa penjelasan diuji. Ketiga, penjelasan yang tersisa diperiksa untuk plausi merekability untuk menjelaskan masalah tersebut. Hal ini menghasilkan satu set yang lebih kecil dari penjelasan yang dapat digunakan dalam dua tahap berikutnya dari model PATH - mengembangkan dan menguji proses Model (Bab 4) dan menyiapkan program bantuan (Bab 5). Hal ini penting untuk berakhirdengan seperangkat penjelasan yang menggambarkan proses sosial psikologis yang mengarah kemasalah secara cukup rinci. Satu harus menghindari berakhir dengan satu set 'buntu' penjelasan seperti 'remaja yang gagal untuk menggunakan kontrasepsi yang kurang cerdas'.



Getting rid of Penjelasan Redundant dan tidak relevan Penjelasan Redundant


Setelah fase yang berbeda, maka akan muncul bahwa ada berbagai penjelasan atau tumpang tindih berlebihan untuk masalah tersebut.Misalnya, melalui asosiasi dan wawancara, seorang psikolog sosial mungkin menemukan bahwa anggota tim produksi merasa keluhan mereka tidak ditanggapi serius oleh manajemen, seperti keluhan dari divisi lain. Sebuah pemeriksaan literatur psikologi sosial, menggunakan pendekatan topikal dan konseptual, mengungkapkan hubungan antara keadilan prosedural dan kepuasan karyawan (Brennan & Kline, 2000; Martin & Brennett, 1996).Kedua penjelasan kemudian dapat digabungkan menjadi satu, kekhawatiran tentang perlakuan yang adil di antara karyawan. Atau alternatif, menerapkan teori tindakan beralasan untuk masalah merekrut donor organ telah mengidentifikasi bahwa orang-orang mungkin akan bermasalah untuk membawa formulir pendaftaran donor dengan mereka setiap saat (Brug, Van Vugt, Van den Borne, Brouwers & Van Hooff, 2000). Masalah ini sangat mungkin juga telah dibesarkan melalui memeriksa biaya dan manfaat dari pendaftaran donor melalui teori pertukaran sosial (lihat Glosari).


Penjelasan tidak relevan


Sementara di panggung yang berbeda satu dapat dengan bebas menghasilkan penjelasan, pada pemeriksaan lebih lanjut, 
beberapa di antaranya mungkin tampak tidak relevan. Dalam menjelaskan mengapa juri dalam sidang tertentu 
tampaknya condong ke terdakwa, seorang psikolog sosial mungkin telah mengasumsikan bahwa publisitas pra-sidang mungkin telah memainkan peran. Jika penelitian selanjutnya menunjukkan bahwa tidak ada laporan media tentang kasus sebelum itu maka penjelasan ini dapat diberhentikan, meskipun efek dari publisitas pra-sidang didokumentasikan dengan baik (Kramer & Kerr, 1989)

Tahap Analisis 77

Meski mengurangi jumlah penjelasan penting, kita perlu berhati-hati untuk tidak mengabaikan penjelasan yang mempengaruhi variabel hasil tidak langsung. Penjelasan tersebut dapat memberikan informasi latar belakang penting tentang penyebab masalah, dan penting untuk membangun sebuah model proses. Misalnya, dalam memahami suatu kenaikan dalam pembunuhan laki-laki di Inggris, psikolog sosial mungkin datang dengan penjelasan yang berkaitan dengan frustrasi, kemiskinan, deprivasi relatif, dan pistol dan pisau kepemilikan. Faktor yang dapat mempengaruhi penjelasan ini lebih proksimat adalah bahwa pria sangat Status sadar, dan mau mengambil risiko cukup besar untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan, bahkan jika itu melibatkan membunuh seseorang (Daly & Wilson, 2001). Karena jenis akun mempengaruhi masalah - pembunuhan - via pengaruh mereka pada faktor-faktor lain, seperti kepemilikan senjata, mereka sangat berguna untuk mengembangkan model proses (lihat Bab 4).


Getting rid of Penjelasan valid


Penjelasan teoritis hanya berguna berlaku untuk masalah jika teori tersebut berlaku di bawah kondisi masalah. Misalnya, untuk menerapkan teori dilema sosial (Van Vugt, 1998) untuk masalah sosial tertentu, harus menunjukkan bahwa karakteristik masalahnya, pada kenyataannya, dilema sosial. Sebuah dilema sosial mengacu pada situasi di mana pengejaran rasional kepentingan diri sendiri dapat menyebabkan bencana kolektif (Komorita & Taman, 1994). Menurut teori dilema sosial, masalah hanya dilema sosial ketika dua kondisi terpenuhi, yaitu, berkaitan dengan situasi tertentu yang, pertama keegoisan harus lebih menarik daripada kerjasama, dan kedua, bahwa keegoisan oleh semua harus membuat semua orang lebih buruk dalam jangka panjang (Dawes & Messick, 2000). Dibingkai dalam cara ini, tampaknya tidak pantas untuk menggunakan kerangka dilema sosial untuk menjelaskan mengapa beberapa pecandu narkoba terus melakukan perampokan jalanan meskipun mereka tahu bahwa mereka akan ditangkap dan dimasukkan ke dalam penjara. Manfaat dari tindakan egois (melakukan perampokan) tidak lebih besar daripada biaya (keegoisan yang lebih menarik daripada kerjasama) sehingga penjelasan dilema sosial tidak dapat dengan mudah dipanggil.


Perlu diingat bahwa banyak teori psikologi sosial dijelaskan dalam istilah yang sangat umum, tapi benar-benar hanya berlaku untuk situasi tertentu.Sebuah tinjauan literatur ilmiah memberitahu Anda dalam kondisi apa teori telah diuji dan terbukti bekerja. Teori disonansi kognitif (Festinger, 1957; lihat Glosari), misalnya, menganggap bahwa ketika orang mengalami disonansi antara keyakinan mereka (misalnya, "Saya ingin menjadi seorang pekerja yang handal ') dan perilaku mereka (misalnya," Saya sering terlambat untuk bekerja ') mereka akan mencoba untuk mengurangi disonansi ini dengan mengubah keyakinan mereka. Teori ini, bagaimanapun, menyatakan dengan jelas bahwa ini hanya akan terjadi jika orang berpikir bahwa mereka secara pribadi bertanggung jawab atas tindakan mereka (Cooper & Fazio, 1984). Jika mereka tidak percaya bahwa mereka bertanggung jawab, maka mereka tidak akan mengalami disonansi (misalnya, Anda tiba terlambat untuk bekerja karena kemacetan lalu lintas).


Contoh klasik lain adalah teori perbandingan sosial (Festinger, 1954; lihat Glosari). Teori psikologi sosial ini generik menyatakan bahwa orang-orang, ketika membandingkan diri dengan rekan-rekan mereka dalam hal kemampuan mereka, sering membuat perbandingan sosial ke atas, yaitu, mereka membandingkan diri mereka dengan orang-orang yang sedikit lebih baik daripada mereka. Penelitian telah sangat

didukung prediksi ini, tetapi banyak hasil yang diperoleh dalam satu pengaturan eksperimental hanya (Wheeler & Suls, 2005). Dalam pengaturan ini, sejumlah peserta melakukan tes kemampuan dan kemudian menerima umpan balik tentang skor tes mereka. Umpan balik palsu memastikan bahwa mereka selalu menempati posisi tengah dalam kelompok mereka. Nilai dari anggota kelompok yang lain tidak diberikan. Para peserta kemudian mendapat kesempatan untuk melihat nilai satu anggota lain dari kelompok mereka. Peserta biasanya memilih anggota kelompok dengan skor terbaik berikutnya, memberikan dukungan untuk perbandingan kecenderungan ke atas , seperti yang diperkirakan oleh teori perbandingan sosial.
Mengingat pembatasan dari paradigma penelitian, apa situasi bisa teori ini secara bermakna diterapkan?Misalkan sebuah perusahaan meminta seorang psikolog sosial tentang implikasi membuat publik apa yang manajer di perusahaan peroleh. Psikolog sosial ternyata teori perbandingan sosial dan memprediksi bahwa karyawan akan terutama prihatin dengan pendapatan anggota staf yang satu tingkat lebih tinggi eselon dan bahwa mereka relatif kurang peduli gaji para direksi. Ini mungkin apa teori memprediksi, tetapi mengingat bahwa dalam percobaan pada teori ini PEO ple hanya telah diizinkan untuk melihat gaji satu orang lain (atau kelompok), con ini pencatuman mungkin sedikit prematur. Hal ini sangat baik mungkin bahwa, ketika diberi kesempatan, karyawan juga akan membandingkan gaji mereka dengan direksi. Menerjemahkan hasil eksperimen yang valid internal menjadi pengetahuan yang berlaku tentang masalah di dunia nyata adalah perhatian berulang setiap diterapkan psikolog sosial (lihat untuk misalnya, Aronson et al, 2002;. Brehm et al, 2005;. Kenrick et al, 2005)..
Mencari kondisi di mana teori tertentu berlaku adalah penting karena membantu tugas psikolog sosial memutuskan apakah teori dapat bermanfaat diterapkan pada masalah tertentu. Secara umum, tidak cukup hanya membaca teori. artikel review terbaru dapat membantu karena mereka dapat memberikan ringkasan terbaru dari keadaan teori tertentu. Namun, biasanya seseorang harus melihat ke dalam bagaimana pengalaman KASIH dilakukan untuk mencari tahu tentang batas-batas teori itu. Menerapkan psy sosial teori chological memerlukan pengetahuan dasar tentang literatur penelitian pada teori tertentu.

Getting rid of Penjelasan masuk akal
Akhirnya, masuk akal dari masing-masing penjelasan harus dinilai. Sebuah penjelasannya tertentu bangsa mungkin memadai dalam teori, tetapi jika tidak kemungkinan penyebab masalah maka bisa diberhentikan. Contohnya adalah lingkungan daur ulang. Misalkan sebuah studi menunjukkan bahwa hanya sekitar 20 persen dari penduduk di lingkungan secara teratur berpartisipasi dalam daur ulang kertas, kaca dan baterai. Psikolog diterapkan bisa menggunakan teori tindakan beralasan untuk mencari tahu mengapa banyak yang tidak mengambil bagian, misalnya, dengan berfokus pada norma-norma anti-sosial di lingkungan (Cialdini & Trost, 1998). Wawancara mungkin mengungkapkan, bagaimanapun, bahwa banyak warga tidak tahu apa yang mereka bisa dan tidak bisa didaur ulang. Kendala yang tampaknya kecil ini bisa menjadi penghalang besar terhadap orang-orang yang berpartisipasi sehingga seorang psikolog sosial akan lebih baik untuk mengembangkan informasi cam Kampanye ini (Guagnano, Stern & Dietz, 1995; Lyas, Shaw & Van Vugt, 2002). Perhatikan bahwa seperti penjelasan mungkin tidak perlu harus benar-benar relevan dengan masalah (lihat 'Menyingkirkan berlebihan dan tidak relevan penjelasan 'pada hlm 76-77), tetapi jika mereka tidak mungkin untuk menjadi sub faktor kontribusi substansial, mereka dapat dengan mudah diberhentikan .

Tahap Analisis 79
Masuk akal dari penjelasan dapat dibentuk dengan melakukan pemikiran pengalaman ment. Tujuan dari eksperimen pikiran adalah dengan membayangkan apa yang mungkin terjadi jika tertentu kondisi yang mungkin menyebabkan masalah ini baik ada atau tidak ada. Apakah ada perubahan dalam variabel hasil? Jika ada variabel Z hasil, variabel proses Y, dan con variabel teks X, maka penalaran adalah sebagai berikut: "Jika penjelasan ini masuk akal, maka dalam konteks X dengan proses Y hasilnya seharusnya Z '. Jika hasilnya tidak Z, ada kekhawatiran tentang masuk akal dari penjelasan ini. Atau penalaran alternatif adalah: PENJELASAN inition masuk akal kemudian, dalam ketiadaan Y, Z tidak harus muncul dalam situasi X '. Mencari Z dalam situasi itu menimbulkan keraguan tentang masuk akal dari penjelasan.
Pertimbangkan contoh ini. Ramah pelayan menerima tips yang lebih besar dari pelanggan daripada tidak ramah pelayan (Lynn & Mynier, 1993;. Van Baaren et al, 2003). Penjelasan pertama adalah bahwa ramah pelayan mendorong suasana hati yang baik dalam pengunjung, sehingga tipping lebih besar. Untukmenentukan masuk akal dari argumen ini, hal ini membantu untuk berpikir tentang situasi analog di mana keramahan dari satu orang meningkatkan suasana hati yang positif pada orang lain, sehingga altruisme yang lebih besar terhadap orang pertama. Misalnya, guru yang ramah menimbulkan emosi positif pada siswa, yang mungkin membuatnya lebih mungkin bahwa mereka akan mencoba untuk mempertahankan suasana yang baik di dalam kelas. Sebaliknya, mudah untuk memikirkan situasi di mana wajah tidak ramah mengurangi keinginan untuk memberi. Satu hanya harus memikirkan kolektor amal yang sedikit terlalu memaksa dalam meminta uang. Mungkinkah ada cara lain untuk menempatkan orang-orang dalam suasana hati yang baik dan membuat mereka tip lebih, misalnya, dengan bermain musik ing santai di restoran atau menawarkan makanan yang menyenangkan? Jika demikian, ada rea lain anak untuk mendukung hipotesis mood.

Penjelasan kedua adalah bahwa pelanggan ujung ramah pelayan lebih karena mereka pikir pelayan menyukai mereka, mungkin lebih daripada pelanggan lain. Banyak orang siap untuk membayar sedikit tambahan untuk royal 'pengobatan'. Jika penjelasan ini benar maka pelanggan harus tip pelayan kurang jika mereka tampak ramah kepada semua orang. Sekarang kita dapat melakukan pemikiran exper iment di mana kita membandingkan dua situasi: seorang pelayan yang ramah untuk semua pelanggan versus pelayan yang ramah terhadap beberapa pelanggan saja. Dalam kasus terakhir, kita mungkin datar yang terdaftar tetapi kita mungkin juga meragukan integritas profesional pelayan dan karena itu ujung kurang. Oleh karena itu, ada tanda tanya tentang validitas penjelasan pengobatan 'kerajaan'.

Tentu saja, pikir eksperimen seperti ini tidak menghasilkan bukti kuat. Oleh karena itu tidak bijaksana untuk hanya mengandalkan mereka. Namun, pikir eksperimen yang membuatnya lebih mudah untuk memilih penyebab yang paling relevan untuk masalah. Mereka juga dapat berfungsi sebagai dasar untuk melakukan wawancara lebih lanjut atau pengamatan yang mengungkapkan kemungkinan penyebab untukPenjelasan ketiga adalah bahwa pelanggan melihat senyum atau wajah yang ramah sebagai hadiah, dankarena itu mereka merasa berkewajiban untuk membalas kebaikan ini. Ini timbal balik hipotesis adalahmasuk akal jika kita dapat menemukan situasi lain di mana orang merasa mereka harus kembali kebaikan dengan memberikan uang ketika seseorang ramah kepada mereka. Mungkin ada situasi seperti itu, misalnya, ketika kita menyumbang untuk amal kolektor yang mendekati kita dengan ramah wajah. Namun, seringkali kita hanya mengembalikan senyum dengan senyum dan tidak ada kewajiban untuk memberikan uang untuk tersenyum. Hal ini dapat, tentu saja, keramahan yang membalas dengan ujung hanya dalam pengaturan restoran. Untuk menguji hipotesis ini, eksperimen pikiran dapat mobil Ried keluar di mana pelanggan mengembalikan senyum dengan senyum atau di mana pelanggan adalah yang pertama untuk tersenyum. Dalam kasus tersebut, harus ada kurang perlu untuk memberikan tip yang sesuai dengan hipotesis kewajiban. Karena ini tampaknya agak tidak masuk akal, penjelasan ini dapat secara efektif diabaikan.

80 Menerapkan Psikologi Sosial
masalah. Selain itu, harus dicatat bahwa sebagian besar fenomena psikologis sosial didasarkan pada interaksi yang agak rumit antara berbagai faktor yang berbeda. Dengan demikian, penting untuk berkonsentrasi pada beberapa penjelasan yang masuk akal dalam mengembangkan dan menguji model proses (Bab 4) dan menyiapkan program intervensi (Bab 5).

 Dalam rangka untuk datang dengan penjelasan ilmiah yang valid untuk masalah yang Anda miliki  untuk mengambil langkah-langkah berikut. '
1.      Tentukan variabel hasil dalam hal perilaku, sikap, atau emosi (atau  kombinasi dari mereka). Kemudian memilih variabel hasil yang relevan, suf ficiently spesifik, konkret, dan yang dapat dijelaskan dalam hal berkelanjutan.  Fokus pada satu variabel hasil pada suatu waktu.
2.      Cobalah untuk menghasilkan penjelasan melalui teknik asosiasi. Jangan terlalu kritis pada tahap ini. Cobalah untuk datang dengan setidaknya lima penjelasan yang berbeda  untuk masalah tersebut.
3.      Melakukan 'mengapa' wawancara nyata atau hipotetis untuk menemukan penyebab untuk prob lem. Dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan seperti 'Mengapa hal ini terjadi? ", Apa yang Anda pikirkan  penyebab ini? ' dan 'Siapa yang bertanggung jawab?', proses yang mendasari prob lem mungkin menjadi lebih jelas.Bila mungkin, melakukan pengamatan.
4.      Cobalah untuk datang dengan berbasis teori penjelasan untuk masalah tersebut.Menggunakan kedua  pendekatan topikal serta konseptual, dan teori umum, pendekatan dengan melihat teori-teori psikologi sosial yang relevan.
5  Mengurangi jumlah penjelasan melalui:
-            menggabungkan penjelasan berlebihan dan menghilangkan penjelasan tidak relevan;
-            memeriksa validitas penjelasan berbasis teori;
-            memeriksa masuk akal dari penjelasan (melalui real atau 'berpikir'  percobaan).

DISARANKAN BACAAN
Brug, J., Van Vugt, M., Van den Borne, B., Brouwers, A. & Van Hooff, H. (2000). Prediktor kesediaan untuk mendaftar sebagai donor organ di kalangan remaja Belanda. Psikologi & Kesehatan, 15 (3), 357-368.
Gardner, G & T. Stem, PC (1996). Masalah Lingkungan dan Perilaku Manusia. Boston: Allyn & Bacon.
. Manstead, AJ & Hewstone, M. (1996) The Blackwell Encyclopedia of Social Psychology. London: Blackwell.
. Schaller, M., Simpson, J. & Kenrick, D. (2006) . Evolution and Social Psychology New York: Psikologi Press.



Tahap Analisis 81
Tugas 3
Sebuah tim terapis perkawinan meminta Anda, sebagai seorang psikolog sosial, untuk meminta nasihat.Secara umum, tim ini dihadapkan dengan pasangan dengan masalah perkawinan banyak, seperti kurangnya keintiman emosional, kecemburuan dan agresi fisik atau verbal. Sebagian besar prob ini lems dapat secara efektif ditangani dengan beberapa terapi. Namun, tim telah mengamati bahwa ada juga kelompok besar pasangan yang berbagi masalah yang sama komunikasi yang sering mengakibatkan hubungan ketidakpuasan dan yang pada akhirnya dapat menyebabkan perceraian. Salah satu terapis perkawinan laporan contoh sesi terapi pasangan baru yang menggambarkan masalah ini (contoh diambil dari Kline, Pleasant, Whitton & Markman, 2006).
Istri, Sally (42), menjelaskan apa yang terjadi selama akhir pekan ketika ia mencoba untuk berbicara dengan suaminya, Scott (45), tentang lansekap halaman mereka. Dia berkata bahwa dia meminta Scott (sementara ia sedang membaca koran) berapa banyak uang yang dia pikir mereka bisa menghabiskan dan apakah dia condong ke arah semak-semak mawar atau rhododendron atthe depan. Dia rupanya kemudian menjawab dengan suara agak gelisah: "Yah, saya butuh masukan Anda karena kita harus berbicara tentang berapa banyak kita bisa menghabiskan '. Scott terus membaca korannya. Dia dilaporkan selama sesi bahwa ia tahu istrinya telah menjadi marah dan bahwa ia tidak ingin memperburuk keadaan dengan berbicara. Ia melaporkan bahwa ia merasa bahwa apa yang dia katakan akan membuatnya lebih marah, sehingga ia memilih untuk diam dan membiarkan dia memiliki waktu untuk menenangkan diri. Apa Sally itu, meskipun, itu menjadi semakin marah, berkata: 'Mengapa tidak Anda pernah mendengarkan saya ". i! Scott melaporkan bahwa ia kemudian mengatakan ia akan berjalan-jalan sendirian karena mereka con versation itu ke mana-mana. Masalah ini kemudian beralih dari menjadi satu tentang uang untuk komunikasi dan peduli. Sally jelas mengejar Scott dan menuntut bahwa mereka dis makian masalah yang penting baginya dan Scott menarik diri, kemudian menjelaskan dalam sesi bahwa ia melakukannya karena ia tidak tahu bagaimana bereaksi terhadap Sally dengan cara yang tidak akan membuat marah nya. Sally mengatakan kepada terapis yang diam Scott tentang hal-hal itu persis apa yang membuatnya paling marah dalam hubungan mereka.
Jenis komunikasi ini disebut pola permintaan-menarik dan mengacu pada pola komunikasi di mana salah satu pasangan atau mengomeli mengeluh sementara pasangan lain menghindari atau menarik diri dari pembahasan konflik. Karena begitu banyak pasangan yang mencari bantuan tampaknya menderita masalah ini, terapis bertanya-tanya apakah mungkin untuk membantu para pasangan dengan cara intervensi yang berbeda dari beberapa terapi. Mereka sekarang meminta sosial psikolog yang terlibat untuk mengembangkan alternatif cara membantu pasangan ini.
(A)           Merumuskan masalah definisi sesuai dengan Bab 2 s kriteria (lihat Kotak 2.4, hlm 52-53).
(B)          Tentukan variabel hasil dalam hal perilaku, sikap dan / atau emosi. Hasil variabel harus relevan dengan masalah serta spesifik, konkret dan berkesinambungan.
(C)           Cobalah untuk menghasilkan banyak penjelasan mungkin (setidaknya lima!) untuk masalah melalui masalah dan asosiasi konsep dan perspektif mengambil. Jangan terlalu kritis dan selektif dalam contoh pertama.

(D)Melakukan dua imajiner 'mengapa' wawancara untuk mengetahui apa proses mungkin mendasari masalah:satu dengan terapis perkawinan dan satu dengan Sally. Variasikan pertanyaan Anda (misalnya, "Apa yang membuat Anda berpikir bahwa? ',' Ada apa dengan bahwa ...? ',' Mengapa Anda berpikir bahwa? ').

82 Menerapkan Psikologi Sosial (e) Menghasilkan banyak penjelasan teoritis yang Anda bisa atas dasar: - teori atribusi; - teori pertukaran sosial, teori belajar; - teori stres. (f) Mengurangi jumlah penjelasan oleh: - menyingkirkan penjelasan tidak relevan dan berlebihan; - menguji validitas teori dari masing-masing penjelasan yang tersisa; - memeriksa penjelasan yang tersisa untuk masuk akal mereka dalam akuntansi untuk masalah dengan menggunakan eksperimen pemikiran.

========== 

From Book:
Applying Social Psychology From Problems to Solutions
Abraham P. Buunk Dan Mark Van Vugt






1 komentar:

  1. Untuk kebaikan bersama, mohon masukan terhadap kesalahan-kesalahan terjemahan.

    BalasHapus