Senin, 02 Desember 2013

Conclusion & Glossary-Ind

KESIMPULAN: MENCARI TERTINGGAL DAN MAJU (LOOKING BACKWARD AND
FORWARD)

Setelah mempelajari bab-bab sebelumnya dan menyelesaikan berbagai latihan, dasar keterampilan untuk mengatasi masalah praktis melalui penerapan teori-teori psikologi sosial akan telah dikembangkan. Namun demikian, biasanya membutuhkan beberapa waktu dan pengalaman ence sebelum Model PATH kami dapat digunakan secara optimal. Pada awalnya Anda dapat mengikuti prosedur terstruktur diuraikan di sini dalam cara yang agak kaku. Ada apa- ing salah dengan itu. Sebaliknya, ini adalah cara terbaik untuk belajar keterampilan dasar dan memperoleh pengalaman dan rasa kompetensi. Akhirnya, bagaimanapun, Anda akan belajar bahwa hal yang paling penting pada akhirnya adalah untuk mendapatkan ke, secara teoritis-empiris suaraintervensi berbasis.
Memang, penting untuk menjadi cukup fleksibel dalam menerapkan berbagai prosedur yang diuraikan dalam buku ini. Semakin banyak pengalaman yang Anda dapatkan, semakin besar kemungkinan adalah bahwa Anda dapat beralih di antara berbagai langkah dalam model, dan akan bolak-balik antara, misalnya, mengembangkan rumusan masalah dan datang dengan penjelasan, atau antara mengembangkan model proses dan mengembangkan intervensi. Secara bertahap, Anda akan menjadi lebih dan lebih mampu `bermain 'dengan prosedur, akan tahu kapan dan bagaimana untuk beralih antara tahapan, dan akan mengembangkan rasa untuk kapan dan bagaimana untuk melewati panggung. Kebanyakan orang pada akhirnya akan mengembangkan pendekatan mereka sendiri yang menyimpang dari model PATH, tetapi telah membuktikan nilainya dalam praktek. Bahkan, model kami memiliki tujuan utama memungkinkan ing psikolog sosial untuk mengembangkan pendekatan yang efektif mereka sendiri.
Kami telah mengatakan sedikit tentang bagaimana menyajikan hasil analisis seseorang untuk klien. Hal ini, bagaimanapun, isu penting. Secara umum, seorang psikolog tidak harus mencoba untuk menyajikan klien dengan hasil dari berbagai latihan dan prosedur seperti yang disajikan dalam buku ini. Latihan dan prosedur ini tidak lebih dari alat-alat yang diterapkan psikolog. Sama seperti tukang kayu tidak mengungkapkan semua detail pembuatan furnitur untuk kliennya, tetapi hanya memberikan produk akhir, seorang profesional yang merancang intervensi untuk masalah sosial tidak menyajikan seluruh sejarah perkembangan antar Konvensi ke klien. Biasanya, ia akan menyajikan analisis masalah, maka penyebab utama yang dapat diatasi dalam intervensi, dan sifat dari intervensi tion. Presentasi tersebut perlu diberikan dalam bahasa yang jelas dan tajam, tanpa terlalu banyak istilah ilmiah dan tanpa jargon apapun. Konsep psikologi sosial dapat diperkenalkan, sejauh mereka memperjelas analisis masalah


Kesimpulan 135

.
Sebagai contoh, konsep seperti 'efek pengamat' akan mudah dipahami oleh penonton dan dapat menempatkan masalah dalam perspektif yang tepat. Sebuah istilah seperti 'self-efficacy' mungkin diperlukan ketika menyajikan sebuah intervensi yang bertujuan untuk meningkatkan kontrol individu pengalaman atas situasi mereka. Tetapi Anda tidak perlu menjelaskan secara umum rinci bagaimana Anda dihasilkan penjelasan Anda dan mengembangkan intervensi. Bahkan lebih buruk akan fokus presentasi Anda pada penjelasan psikologis sosial teori, dengan bantuan diagram kompleks dan skema. Tujuan utama harus untukmembuat jelas apa yang Anda usulkan dan untuk meyakinkan klien bahwa ini adalah berkembang dengan baikpendekatan dan efektif.
Ini berarti, antara lain, bahwa seorang psikolog tidak harus terus mengganggu sebuah klien dengan segala macam keraguan dan pertimbangan. Tidak perlu untuk membiarkan klien berbagi dalam semua pertimbangan dalam memilih suatu teori tertentu atau intervensi. Bila Anda tidak bisa meyakinkan diri sendiri, tidak mungkin bahwa Anda dapat meyakinkan orang lain. Tentu saja, seorang psikolog mungkin secara eksplisit ingin menyajikan berbagai intervensi alternatif dengan Advan sendiri tages dan kerugian untuk memberikan klien berbagai pilihan. Tetapi tujuannya adalah untuk kemudian memfasilitasi pilihan tate oleh klien, tidak melakukan rekapitulasi pertimbangan di balik pilihan Anda sendiri.
Untuk menyimpulkan, buku ini menyajikan prosedur yang rumit untuk mengembangkan berbasis teori intervensi, metode PATH. Metode PATH ini adalah alat bukan ritual yang satu harus pergi melalui di semua biaya. Ini adalah keyakinan kami bahwa konsep-konsep psikologi sosial dan teori-teori dapat membantu dalam menganalisis dan memecahkan masalah-masalah sosial. Tujuan dari buku ini adalah untuk memfasilitasi itu dan memberikan mereka dihadapkan dengan masalah mengembangkan intervensi untuk berbagai masalah sosial dengan prosedur yang dapat membantu mereka untuk mencapai itu tugas.


ISTILAH /GLOSSARY
SOSIAL PSIKOLOGI TEORI, FENOMENA DAN KONSEP UNTUK MENJELASKAN SOSIAL PSIKOLOGIS MASALAH

Teori
affect-infusion model:mempengaruhi infus Model: model yang menyatakan bahwa suasana hati mempengaruhi penilaian individutergantung pada jenis penalaran yang digunakan.
arousal: cost-reward model:gairah: model biaya-reward: model yang menyatakan bahwa penderitaan orang lain menyebabkan gairah fisiologis dalam pengamat yang, pada gilirannya, memulai proses memutuskan apakah untuk membantu.
attachment theory:Teori attachment: teori tentang ikatan emosional antara bayi dan perawatan mereka pemberi, yang mengasumsikan bahwa individu dapat berkembang atas dasar obligasi dengan mereka pengasuh baik aman dan avoidant atau gaya lampiran cemas-ambivalen. Ini gaya lampiran mempengaruhi kapasitas seseorang untuk hubungan dalam kehidupan seseorang dewasa, serta aspek-aspek lain dalam kehidupan seseorang, seperti komitmen seseorang untuk bekerja.
attribution theory:atribusi teori: teori yang menjelaskan penyebab peristiwa yang terjadi pada satu-diri sendiri atau orang lain.Atribusi penyebab ini diketahui mempengaruhi kinerja mempengaruhi reaksi dll
balance theory:menyeimbangkan teori: teori yang menyatakan bahwa orang memiliki preferensi bawaan untuk Harmohubungan nious dan konsisten di antara kognisi mereka.
cognitive dissonance theory:kognitif teori disonansi: menurut teori ini orang akan mengalami menyenangkan ketegangan psikologis jika mereka melihat bahwa kognisi mereka secara psikologis incon konsisten dengan perilaku mereka (`disonansi '). Disonansi akan memotivasi individu untuk menemukan cara-cara untuk mengurangi itu.
complementarity hypothesis:melengkapi hipotesis: hipotesis yang menyatakan bahwa orang-orang dengan ciri-ciri berbeda namun kompatibel akan tertarik satu sama lain.
contact hypothesis: contact hipotesis: menurut hipotesis ini membawa anggota kelompok yang berbeda ke dalam kontak dengan satu sama lain akan mengurangi prasangka yang sudah ada antara mereka dan menghasilkan sikap antar kelompok yang lebih positif dan stereotip.




Glosarium 137

cultural theories:teori budaya: teori yang menyatakan bahwa, sebagai individu terlibat khususnya konteks budaya, psikologi mereka dibentuk sesuai.
elaboration-Likelihood Model elaborasi-Kemungkinan Model (ELM): model persuasi yang menyatakan bahwa orang-orang dapat mengikuti dua rute pengolahan informasi: rute pusat (yaitu rumit masalah- argumen yang relevan) dan rute perifer (yaitu memperhatikan isyarat perifer seperti tarik dari sumber).
empathy-altruism hypothesis:empati-altruisme hipotesis: hipotesis yang menyatakan bahwa empati dikaitkan dengan keinginan tanpa pamrih untuk manfaat lain dan bahwa perilaku altruistik empathically-termotivasi tidak karena keinginan untuk penghargaan eksternal, tujuan menghindari rasa bersalah, atau keinginan egois lainnya.
equity theory:Teori ekuitas: sebuah teori yang menyatakan bahwa orang yang paling bahagia dalam hubungan di mana memberi dan mengambil sama/sederajat.
evolutionary psychology:psikologi evolusioner: a teori yang bertujuan untuk menjelaskan asal usul dan pemeliharaan perilaku sosial dari bagaimana perilaku yang mungkin telah berkontribusi terhadap kelangsungan hidup dan reprokeberhasilan produktif di masa lalu evolusi kita.
frustration-aggression model:Model frustrasi-agresi: menurut model ini gangguan diarahkan pada tujuan perilaku, yang timbul baik dari intervensi sewenang-wenang dari orang lain atau pribadi ketidakmampuan, membangkitkan frustrasi yang pada gilirannya membangkitkan efek negatif dan agresif kecenderungan perilaku.
general Adaptation Syndrome Modelumum Adaptasi Syndrome Model (GASM): model yang menghadirkan tiga tahap reaksi terhadap stres tion (reaksi alarm, resistensi, kelelahan).
heuristic-Systematic Model:heuristik-Systematic Model: model perubahan sikap yang menentukan dua rute untuk per bujukan: pengolahan sistematis (yaitu orientasi analitik untuk pengolahan informasi) dan pengolahan heuristik (yaitu mode lebih terbatas pengolahan informasi yang membuat tuntutan lebih sedikit sumber daya kognitif).
Teori saling ketergantungan interdependence theory:: teori yang berfokus pada bagaimana individu mempertimbangkan biaya dan manfaat dari hubungan tertentu dan bagaimana perilaku mereka dipengaruhi oleh evaluasi ini . Ini menyatakan bahwa individu akan paling berkomitmen terhadap hubungan ketika mereka kepuasan tinggi, alternatif untuk hubungan mereka saat ini tidak menarik, dan hambatan emosional dan praktis terhadap meninggalkan hubungan yang tinggi.
negative state relief model:Model bantuan keadaan negatif: menurut model ini suasana hati yang negatif yang disertai dengan drive yang sesuai untuk mengurangi perasaan buruk apa pun yang hadir. Misalnya, menurut model ini suasana hati yang buruk meningkatkan menolong karena membantu orang lain mengurangi sendiri perasaan buruk seseorang.
norm theory:Teori norma: teori yang mendalilkan bahwa setiap pengalaman membawa bingkai sendiri merujuk ence atau norma menjadi ada, baik dengan membimbing pengambilan memori atau dengan membatasi jiwa simulasi.
prospect theory: Teori prospek: sebuah teori yang menggambarkan keputusan di bawah ketidakpastian di mana nilai dari hasil dan alternatif yang dihitung sebagai produk menyimpulkan (n) atas spesifikasi hasil tertentu (x).




138 Daftar Istilah
Teori prototipe: teori bahwa representasi mental kategori ini didasarkan pada prototipe contoh atau prototype.
teori pilihan rasional: menurut teori ini, dalam memilih jalur perilaku, individu membuat perhitungan rasional sehubungan dengan utilitas baris alternatif perilaku, biaya dari setiap alternatif dalam hal utilitas foregone, dan cara terbaik untuk memaksimalkan utilitas.
Teori penguatan: menurut teori ini reinforcers dapat mengontrol perilaku.
Teori self-penegasan: menurut teori ini orang mencari informasi tentang mereka kebaikan sendiri sebagai manusia.
Teori self-kategorisasi: sebuah teori yang berkaitan dengan variasi dalam diri kategorisasi di tingkat, isi dan arti self-kategori, dan dengan anteseden dan con urutan variasi tersebut. Sebuah variasi penting adalah self-kategorisasi pada individu atau tingkat kelompok (identitas sosial).
Teori self-perbedaan: sebuah teori yang menyatakan bahwa orang termotivasi kuat untuk 
mempertahankan rasa konsistensi antara diri mereka yang sebenarnya (bagaimana mereka melihat mereka) dan mereka 
diri ideal (bagaimana mereka ingin menjadi), serta harus mereka diri ( bagaimana mereka berpikir mereka harus).
self-Evaluasi Pemeliharaan Model (SEM): model yang menyatakan bahwa evaluasi diri tergantung pada tiga variabel dalam kaitannya dengan orang lain: kinerja, kedekatan dan relevansi.
teori persepsi diri: sebuah teori yang menyatakan bahwa orang-orang datang untuk mengetahui keadaan internal mereka sebagian dengan menyimpulkan mereka dari pengamatan perilaku terbuka mereka sendiri dan / atau keadaan di mana perilaku ini terjadi.
Teori self-verifikasi: sebuah teori yang menyatakan bahwa individu mencari informasi yang konsistendengan pandangan sendiri-sendiri mereka, bahkan ketika informasi yang negatif.
kesamaan-hipotesis: hipotesis yang menyatakan bahwa orang-orang tertarik pada orang lain yang mirip dengan diri mereka sendiri.
perbandingan sosial teori: teori tentang perbandingan individu dengan orang lain dan dampak yang timbul dari perbandingan pada kognisi, efek dan perilaku.
teori pertukaran sosial: sebuah teori yang mengasumsikan bahwa bagaimana perasaan orang tentang hubungan kapal dengan orang lain tergantung pada persepsi mereka tentang keseimbangan antara apa yang mereka dimasukkan ke dalam hubungan dan apa yang mereka dapatkan dari itu.
Teori identitas sosial: teori keanggotaan kelompok, proses dan hubungan antar kelompok, yang menyatakanbahwa individu cenderung untuk mengkategorikan diri mereka dengan cepat sebagai anggota kelompok,yang akan menyebabkan menguntungkan kelompok sendiri atas kelompok lain.
Teori dampak sosial: sebuah teori yang menyatakan bahwa semua bentuk pengaruh sosial akan proproporsional ke fungsi perkalian dari kekuatan, kedekatan, dan jumlah orang yang merupakan sumber pengaruh dan berbanding terbalik dengan kekuatan, kedekatan dan jumlah orang dipengaruhi.teori belajar sosial: sebuah teori yang menyatakan bahwa orang dapat belajar dengan mengamati perilaku orang lain dan hasil dari perilaku tersebut.




Glosarium 139

peran sosial teori: menurut teori ini pria dan wanita berperilaku berbeda dalam sosial situasi dan mengambil peran yang berbeda, karena harapan bahwa masyarakat menempatkan pada mereka.
Status-harapan menyatakan teori: teori yang menyatakan bahwa individu membuat penilaian tentang satu sama lain atas dasar karakteristik statusnya (misalnya usia, kemampuan, jenis kelamin, ras).
subjektif diharapkan teori utilitas: sebuah teori yang menyatakan bahwa dalam situasi pilihan orang lebih memilih opsi dengan utilitas tertinggi subyektif diharapkan.
teori perilaku terencana: perpanjangan dari teori tindakan beralasan. Ini teori menambahkan konsep 'persepsi pengendalian perilaku' sehingga juga menjadi mungkin untuk memprediksi tindakan yang berada di bawah kendali lengkap kehendak.
Teori tindakan beralasan: sebuah teori yang bertujuan untuk memprediksi tindakan kehendak dan yang berpendapat bahwa niat adalah anteseden langsung dari perilaku dan bahwa Inten tions ditentukan oleh sikap terhadap perilaku dan sosial yang dirasakan oleh norma-norma.
Model transaksional stres: model yang mendefinisikan stres sebagai pengalaman orang- 
transaksi lingkungan yang tergantung pada dampak dari stressor eksternal dan 
penilaian seseorang terhadap stressor dan nya sumber daya untuk menangani stressor.
segitiga hipotesis: hipotesis yang menyatakan bahwa orang-orang dengan kompetitif utama orientasi mengharapkan orang lain juga untuk menjadi kompetitif, sedangkan berorientasi kooperatif indi perorangan mengharapkan lebih banyak variasi dari orang lain.

Fenomena
Efek aktor-pengamat: fenomena yang aktor cenderung atribut tindakan mereka untuk situ untuk faktor ational sedangkan pengamat cenderung atribut tindakan yang sama untuk personal stabil disposisi.
efek penyangga: fenomena yang memiliki sumber daya tertentu atau kualitas positif melindungi seseorang terhadap dampak negatif dari peristiwa stres.
efek pengamat: fenomena di mana orang cenderung untuk campur tangan dalam Emer situasi darurat ketika orang lain hadir daripada ketika mereka sendirian.
konsistensi kognitif: kecenderungan orang untuk memilih keselarasan atau konsistensi di antara berbagai kognisi mereka, terutama keyakinan mereka, nilai-nilai dan sikap.
de-individuasi: keadaan berkurang kesadaran diri terkait dengan perendaman dan anonimitas dalam suatu kelompok.
difusi tanggung jawab: kecenderungan orang untuk merasa bahwa tanggung jawab untuk bertindakbersama, atau tersebar, di antara yang hadir. Artinya, semakin besar jumlah orang yang hadir, semakin rendah rasa individu tanggung jawab.




140 Daftar Istilah
keadilan distributif: fenomena bahwa orang mengevaluasi hasil yang mereka terima dari orang lain bukan oleh favourability mutlak mereka, tetapi dengan konsistensi mereka dengan prinsip-prinsip keadilan hasil.
penularan emosi: kecenderungan untuk mengekspresikan dan merasakan emosi yang mirip dengan dandipengaruhi oleh orang lain.
Transfer eksitasi fenomena yang ditimbulkan oleh rangsangan satu stimulus mungkin keliru dikaitkan dengan yang lain.
Efek konsensus palsu: fenomena bahwa orang cenderung untuk melihat preferensi mereka sendiri, atribut atau perilaku sebagai lebih umum dan situasional sesuai daripada indi perorangan yang memiliki preferensi alternatif, atribut atau perilaku.
Keunikan palsu: kecenderungan orang untuk melebih-lebihkan keunikan mereka sendiri atribut, yang terjadi terutama terkait untuk atribut positif.
mendasar kesalahan atribusi: kecenderungan untuk perceivers untuk meremehkan dampak dari faktor-faktor situasional dan melebih-lebihkan peran faktor disposisional dalam perilaku mengendalikan.
gestalt: keseluruhan yang lebih dari jumlah atau rata-rata masing-masing elemen.
polarisasi kelompok: kecenderungan kelompok untuk membuat keputusan yang lebih ekstrim daripadarata-rata dari posisi awal anggota '.
groupthink: mode berpikir bahwa orang-orang terlibat dalam ketika mereka sangat terlibat dalam ingroup kohesif dan yang terjadi ketika Perjuangan anggota 'untuk kebulatan suara menimpa mereka motivasi untuk realistis menilai program alternatif tindakan.
halo efek: fenomena di mana sifat-sifat positif atau negatif seseorang mungkin 'tumpah' dari satu daerah dari kepribadian mereka ke yang lain dalam persepsi orang lain dari mereka.
ilusi kontrol: persepsi yang salah bahwa tindakan seseorang dapat mempengaruhi keluar datang dari peristiwa kebetulan.
korelasi ilusi: persepsi bahwa dua kelas peristiwa yang berkorelasi yang pada kenyataannya tidak berkorelasi atau berkorelasi pada tingkat lebih rendah daripada yang dirasakan.
keunggulan ilusi: kecenderungan orang untuk berpikir mereka lebih baik dan lebih kompetensi tenda daripada 'rata-rata' orang.
pengaruh informasi: kecenderungan orang untuk menerima informasi yang diperoleh dari yang lain sebagai bukti tentang realitas.
hanya fenomena dunia: fenomena bahwa orang cenderung melihat dunia sebagai hanya tempat yang membuat mereka melihat bahwa orang menerima hasil mereka layak, espe cially hasil negatif seperti kecelakaan dan penyakit.
efek paparan belaka: fenomena yang berulang, paparan pondasi tanpa perkuatan dengan stimu hasil lus peningkatan keinginan untuk stimulus itu.




Glosarium 141
misattribution gairah: atribusi salah gairah untuk alasan lain dari yang sebenarnya.
Efek negatif: dampak disempurnakan informasi negatif (positif relatif terhadap informasi) pada fungsi manusia.
Pengaruh normatif: kecenderungan orang untuk sesuai dengan ekspektasi positif dari orang lain, dimotivasi oleh keinginan untuk mendapatkan persetujuan dan untuk menghindari penolakan.
outgroup homogenitas: fenomena bahwa anggota kelompok yang dipandang lebih homogen dan mirip satu sama lain oleh outgroup relatif terhadap ingroup anggota ' persepsi.
ilusi positif: kecenderungan orang untuk realistis menilai kemampuan mereka.
efek primacy: fenomena yang tayangan dipengaruhi lebih awal dan bukan dari informasi kemudian tentang seseorang.
keadilan prosedural: fenomena yang, ketika mengevaluasi hasil mereka dengan orang lain, orang menilai kewajaran prosedur dimana hasil tersebut ditentukan.
kebaruan efek: . fenomena yang kemudian informasi supplants informasi sebelumnya Terjadi ketika kesan menyangkut atribut tidak stabil, atau ketika perhatian difokuskan pada informasi selanjutnya.
Pergeseran berisiko: fenomena bahwa kelompok yang sudah nikmat risiko sampai batas tertentu, mencapai, melalui diskusi kelompok, keputusan kelompok yang bahkan lebih berisiko.
self-fulfilling nubuat: fenomena bahwa kepercayaan sosial awalnya palsu yang mengarah ke pemenuhan sendiri.
mementingkan diri sendiri Bias: kecenderungan orang untuk atribut keberhasilan mereka untuk penyebab internal seperti kemampuan dan kegagalan mereka untuk penyebab eksternal seperti kesulitan tugas.
dilema sosial: situasi di mana kepentingan rakyat adalah bertentangan dengan kolektif bunga.
fasilitasi sosial: fenomena bahwa kinerja seseorang dapat memfasilitasi tated oleh kehadiran baik penonton pasif atau orang lain melakukan tugas yang sama.
kemalasan sosial: kecenderungan individu untuk mengerahkan usaha yang lebih sedikit pada tugas ketika bekerja untuk kelompok daripada ketika bekerja untuk diri sendiri.
Konsep
mempengaruhi: istilah umum yang menggambarkan proses mental yang melibatkan perasaan, seperti emopengalaman internasional atau suasana hati.
altruisme: jenis perilaku menolong dengan tujuan utama mengurangi lain per distress putra.




142 Daftar Istilah
gairah: tingkat organisme aktivasi fisiologis atau eksitasi.
jaringan asosiatif: model memori manusia sebagai hubungan antara terisolasi item pengetahuan disimpan.
Perhatian: apa pun yang menempati kesadaran / fokus mental seseorang pada suatu tertentu waktu.
Sikap: kecenderungan psikologis yang diekspresikan dengan mengevaluasi entitas tertentu dengan beberapa derajat mendukung atau tdk setuju.
otoritarianisme: orientasi yang terlalu hormat kepada pihak yang berwenang sementara secara bersamaan mengadopsi sikap sombong dan memusuhi mereka yang dipandang sebagai inferior.
otomatisitas: pengolahan informasi yang terjadi tanpa kendali kesadaran.
pipa palsu: prosedur dimaksudkan untuk mengurangi distorsi dalam tindakan laporan diri denganmeyakinkan peserta bahwa peneliti memiliki sarana yang sah dan dapat diandalkan untuk mengetahui apa tanggapan mereka sejati.
kategorisasi: proses mengelompokkan hal-hal atau orang-orang sebagai anggota kelompok atau kucing egory, mirip dengan anggota lain dari kelompok atau kategori dan berbeda dari anggota kelompok atau kategori lainnya.
kognisi: fungsi mental seperti kemampuan untuk berpikir, alasan, dan ingat.
kolektivisme (vs individualisme): keadaan di mana arti dari seseorang dan realisasinya disajikan terutama dalam hubungan.
penilaian kognitif: proses mental dengan mana orang menilai apakah ancaman permintaan ens kesejahteraan mereka dan apakah mereka memiliki sumber daya untuk memenuhi permintaan ini.
Komitmen: pengikatan seorang individu untuk baris tertentu dari aktivitas / atau hubungan.
tingkat perbandingan (C1): standar internal yang mewakili kualitas hasil individu mengharapkan untuk mendapatkan dalam suatu hubungan.
tingkat perbandingan alternatif (Clalt): standar internal yang mewakili kualitas hasil individu merasakan menjadi tersedia di luar hubungan saat ini.
validitas konstruk: sejauh mana variabel diukur secara akurat menangkap konstruk minat teoritis.
berpikir kontrafaktual: pikiran orang tentang cara-cara alternatif di mana suatu peristiwa bisa terjadi.
norma deskriptif: persepsi tentang bagaimana orang lain yang benar-benar berperilaku, apakah atau tidak ini disetujui.
door-in-the-face: teknik yang memperoleh kepatuhan terhadap permintaan target dengan terlebih dahulu mendapatkan non-kepatuhan terhadap permintaan yang lebih besar.




Glosarium 143
drive: keadaan internal seseorang yang memberikan energi dan mempertahankan perilaku.
ego keterlibatan: sejauh mana tugas atau masalah adalah pribadi yang signifikan atau motivator vating untuk individu, dan karenanya membawa implikasi konsep diri yang individu atau harga diri.
Percobaan: jenis penelitian di mana peneliti secara acak memberikan orang untuk dua atau lebih kondisi, bervariasi perawatan bahwa orang-orang di setiap kondisi yang diberikan, dan kemudian mengukur efek pada beberapa respon.
validitas eksternal: sejauh mana seseorang dapat menggeneralisasi dari satu pengaturan khusus lain.
foot-in-the-door: teknik yang predisposes orang untuk memenuhi permintaan kritis dengan terlebih dahulu mendapatkan kepatuhan terhadap permintaan kecil.
Perbedaan jenis kelamin: . perbedaan antara wanita dan pria (juga disebut sex-perbedaan) identitas gender:perasaan subyektif individu dari diri mereka sebagai laki-laki atau perempuan. peran gender: peran yang ditugaskan secara sosial tradisional dikaitkan dengan setiap jenis kelamin. stereotip jender:keyakinan tentang perilaku dan karakteristik dari setiap jenis kelamin.
membantu perilaku: tindakan sukarela yang dilakukan dengan maksud memberikan manfaat bagi orang lain.
heuristik: a struktur kognitif atau proses yang melayani fungsi kreatif pengetahuan pengayaan dan berpikir produktif.
validitas internal: sejauh mana penelitian memungkinkan kesimpulan kausal tentang efek dari satu variabel di atas yang lain.
teori kepribadian implisit: asumsi diam-diam tentang ciri-ciri kepribadian orang dan hubungan di antara mereka.
pembentukan kesan: proses pembentukan dan penilaian evaluatif deskriptif tentang target orang.
manajemen kesan: kegiatan diarahkan pada tujuan mengendalikan atau mengatur informasi dalam rangka mempengaruhi kesan yang dibentuk oleh penonton.
individualisme (vs kolektivisme): keadaan di mana nilai dari seseorang pra dominan didefinisikan sebagai independen dari keanggotaan kelompok.
norma ganti: norma-norma yang menyatakan perilaku yang ideal dan yang mencerminkan nilai-nilai dasar.
motivasi intrinsik: bentuk motivasi yang dihasilkan oleh pengalaman pilihan bebas dan otonomi.
locus of control: harapan umum seseorang mengenai kekuatan, internal, maupun eksternal, yang menentukan imbalan dan hukuman.




144 Daftar Istilah
kesepian: pengalaman tidak menyenangkan yang terjadi ketika jaringan seseorang rela sosial hubungan sosial kekurangan dalam beberapa cara penting, baik secara kuantitatif maupun kualitatif.
memori: mekanisme yang orang menyimpan dan mengambil pengetahuan yang mereka telah dikodekan.
meta-analisis: integrasi statistik dari hasil penelitian independen di spe daerah cific penelitian.
kelompok minimal paradigma: penelitian di mana peserta anonim EKSPERIMEN penghitungan diklasifikasikan sebagai anggota ad hoc, sewenang-wenang atau kategori minimal bermakna (misalnya X vs Y) dan menanggapi anggota non-diidentifikasi mereka sendiri dan lainnya kategori.
minoritas pengaruh sosial: suatu bentuk pengaruh sosial di mana subkelompok menyimpang menolaknorma yang mapan dari mayoritas anggota kelompok dan mendorong mayoritas untuk pindah ke posisi minoritas.
pemodelan: sebuah proses di mana pemikiran manusia, mempengaruhi dan tindakan yang diubah oleh pemantau ing perilaku orang lain dan hasil yang mereka alami.
suasana hati: umum negara perasaan positif atau negatif.
komunikasi nonverbal: transmisi informasi dan pengaruh oleh individ isyarat fisik dan perilaku ual itu.
analisis jalur: analisis data untuk memperkirakan koefisien kelas hipotesis model sebab-akibat.
kepribadian: kualitas manusia intrinsik yang menyebabkan perbedaan antara individu dalam mereka pola karakteristik perilaku.
ruang pribadi: jarak dan sudut orientasi yang orang menjaga satu sama lain saat mereka berinteraksi.
persepsi orang: deteksi kualitas rakyat 'internal' psikologis, seperti kemampuan, emosi, keyakinan dan tujuan.
prasangka: penyelenggaraan sikap atau keyakinan menghina, ekspresi negatif mempengaruhi atau tampilan perilaku bermusuhan atau diskriminatif terhadap anggota kelompok karena keanggotaan mereka dalam kelompok itu.
priming: aktivasi koneksi tertentu atau asosiasi dalam memori sebelum melakukan suatu tindakan atau tugas.
tahanan dilema: struktur reward campuran motif di mana masing-masing dari dua atau lebih par ikatan harus memilih antara kerja sama dan non-kooperasi.
perilaku prososial: kategori yang luas dari tindakan antarpribadi yang positif dievaluasi dengan mengacu pada standar budaya atau sosial.




Glosarium 145
prototipe: anggota yang paling khas kategori.
reaktansi: keadaan motivasi dalam menanggapi mempengaruhi upaya dari orang lain, diarahkan menuju pembentukan kembali kebebasan perilaku seseorang.
timbal balik: menanggapi tindakan positif atau negatif dari orang lain dengan cara yang sama. kelompok referensi: kelompok manapun bahwa individu digunakan sebagai dasar untuk perbandingan sosial.
penguat: setiap stimulus yang, ketika bergantung pada respon, berfungsi untuk meningkatkan tingkatmenanggapi.
deprivasi relatif: keadaan psikologis yang ada dirasakan dis negatif crepancy antara situasi saat seseorang dan apa yang diharapkan atau yang merasa pantas.
arti-penting: properti dari stimulus yang menyebabkan untuk menonjol dan menarik perhatian.
skema: struktur kognitif yang mewakili pengetahuan seseorang tentang suatu objek, orang atau situasi, termasuk informasi tentang atribut dan hubungan antar atribut-atribut.
Script: skema yang menggambarkan urutan khas peristiwa dalam situasi umum.
penilaian diri: proses mencari, dengan cara, informasi yang relatif berimbang yang memfasilitasi penilaian yang akurat tentang (aspek) diri sendiri.
kesadaran diri: suatu keadaan di mana orang tersebut adalah obyek / perhatiannya sendiri nya.
konsep diri: komposit ide, perasaan dan sikap bahwa seseorang memiliki sekitar / identitasnya sendiri, layak, kemampuan dan keterbatasan.
pengungkapan diri: proses dimana individu mengungkapkan perasaan terdalam mereka dan pengalaman untuk mitra interaksi.
self-efficacy: keyakinan masyarakat tentang kemampuan mereka untuk menghasilkan pertunjukan yangmempengaruhi peristiwa-peristiwa yang mempengaruhi kehidupan mereka.
self-enhancement: proses menafsirkan dan menjelaskan informasi sedemikian rupa yang memiliki implikasi yang menguntungkan atau menyanjung untuk diri sendiri.
harga diri: evaluasi positif dari diri sendiri (juga disebut perasaan harga diri atau harga diri).
self-handicapping: tindakan menciptakan atau menciptakan hambatan untuk kinerja seseorang dalamrangka untuk menghindari melihat tidak kompeten.
self-monitoring: perbedaan individu dalam sejauh mana orang-orang memantau (yaitu mengamati dan kontrol) perilaku ekspresif dan presentasi diri.
presentasi diri: upaya sadar atau tidak sadar untuk mengontrol gambar diri yang disampaikan kepada khalayak selama interaksi sosial.
kategori sosial: kategori individu gunakan untuk menafsirkan dunia sosial.




146 Daftar Istilah
kategorisasi sosial: proses untuk menempatkan target orang ke sosial yang ada kategori.
kognisi sosial: nama untuk kedua cabang dari psikologi yang mempelajari kognitif proses yang terlibat dalam interaksi sosial, dan istilah umum untuk proses ini sendiri.
perbandingan sosial: proses membandingkan kemampuan, pendapat atau karakteristik diri seseorang dengan orang lain.
Orientasi perbandingan sosial: perbedaan individu dalam sejauh mana orang membandingkan dirinya dengan orang lain.
sosialisasi: proses di mana orang mendapatkan aturan perilaku dan sys tems keyakinan dan sikap yang akan membekali seseorang untuk berfungsi secara efektif sebagai anggota masyarakat tertentu.
norma sosial: cara yang berlaku umum berpikir, merasa atau berperilaku yang didukung dan diharapkan karena dianggap sebagai hak dan pendekatan yang tepat.
dukungan sosial: adanya hubungan sosial yang positif yang dapat membantu mempertahankan atau advance kesehatan seseorang dan kesejahteraan.
orientasi nilai sosial: perbedaan individu dalam utilitas yang berasal dari hasil bagi orang lain. Tiga jenis dibedakan: orientasi prososial, orientasi individualistik, dan orientasi kompetitif.
stereotip: keyakinan societally bersama tentang karakteristik yang dianggap benar dari kelompok-kelompok sosial dan anggota mereka.
stereotip: penggunaan stereotip ketika menilai orang lain.
stres: respon fisiologis atau psikologis masyarakat terhadap tuntutan dari lingkungan pemerintah yang baik pendekatan atau melebihi kapasitas mereka untuk merespon.
utilitas yang diharapkan subyektif (SEU): probabilitas suatu hasil kali utilitas itu hasil.
Survei: pengumpulan data secara sistematis tentang sampel yang diambil dari populasi yang lebih besar.sifat: stabil, properti internal yang membedakan antara individu-individu.
ingatan transaktif: sistem bersama di antara anggota kelompok untuk encoding, menyimpan dan mengambil informasi tersebut bahwa kenangan rinci tersedia untuk anggota kelompok tanpa kepemilikan fisik yang sebenarnya.
ketik perilaku A: atribut perilaku yang meningkatkan risiko penyakit jantung koroner, seperti berjuang untuk prestasi, daya saing, ketidaksabaran, dan permusuhan.
proses tak sadar: proses mental yang terjadi tanpa kesadaran.




Glosarium 147
ukuran mengganggu: bentuk non-reaktif pengumpulan data (yaitu tidak memerlukan kerjasama dari peserta).
nilai: tujuan trans-situasional yang berfungsi sebagai prinsip-prinsip panduan dalam kehidupanseseorang atau kelompok.

1 komentar:

  1. Untuk kebaikan bersama, mohon masukan terhadap kesalahan-kesalahan terjemahan.

    BalasHapus